Zensei wa Ken Mikado Chapter 33

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 33 – Alasan untuk Tidak Mati

 

Rombongan mencapai kerajaan Saldance pada siang hari, empat hari setelah pertemuan.

 

Di kapal menuju Saldance naik dua anggota dari Diestburg: Grerial Hanse Diestburg dan Feli von Yugsten.

 

Para ksatria yang awalnya mengawal Grerial diperintahkan untuk menjaga Fay dari bayang-bayang di tempat Feli, jadi mereka tetap tinggal di Rinchelle.

 

Dari Rinchelle datang Welles May Rinchelle, Lychaine May Rinchelle, Rowle Zwelg, dan 40 ksatria.

 

Mereka akan tinggal di Saldance selama dua hari: pada saat itu mereka perlu bernegosiasi dengan “Faraway Hollow” dan mendapatkan izin untuk pergi ke pulau terpencil tempat Bunga Pelangi bermekaran.

 

Rowle sudah bertindak sebelum keberangkatan, jadi prosedur untuk memasuki pulau itu sudah lengkap.

 

Apa yang harus kita lakukan, Putri Lychaine?

 

“… ..Mmh.”

 

Untuk bertemu dengan “Faraway Hollow”, kelompok itu dibagi menjadi dua.

 

Satu kelompok akan benar-benar bertemu dan bernegosiasi dengan “Pahlawan”: Grerial, Welles, Rowle dan 20 ksatria.

 

Kelompok lain, yang diminta oleh Grerial dan Welles untuk berkeliling kota dengan bebas sampai negosiasi berakhir, terdiri dari Feli, Lychaine, dan 20 ksatria lainnya.

 

Untuk sementara, Feli memimpin grup, diikuti oleh Lychaine, dengan 20 ksatria di belakangnya.

 

“…… hmph!”

 

“Ehm… Putri Lychaine…?”

 

Pipi Lychaine membengkak, mengekspresikan kesusahannya dengan cara yang sangat sesuai dengan usianya, membuat Feli bingung. Dia telah bertingkah seperti ini sejak Welles, Grerial, dan Rowle pergi. Feli mengerti bahwa itu mungkin dirinya yang sebenarnya, tapi itu membuatnya cukup merepotkan untuk dihadapi.

 

“Nona Feli.”

 

Setelah beberapa menit bergumam tidak senang, Lychaine akhirnya mengartikulasikan kata-kata yang bisa dipahami.

 

“Pedang itu sangat penting bagimu, bukan.”

 

Penampilan dingin Lychaine memperjelas bahwa dia masih merasakan sesuatu yang mirip dengan jijik terhadap pedang hitam itu. Namun, tatapannya melembut dibandingkan dengan pertemuan pertama empat hari sebelumnya.

 

Feli sering menyentuh pedang berwarna bayangan itu, untuk memeriksa apakah masih ada. Dia memperlakukannya dengan sangat penting.

 

Lychaine tidak tahu apakah dia melakukannya secara sadar atau tidak.

 

Melihat itu begitu sering, bagaimanapun, Lychaine tidak merasa ingin mengeluh secara terbuka tentang pedang lagi.

 

“Karena Yang Mulia mempercayakannya padaku.”

 

Pedang adalah jiwa pendekar pedang.

 

Bahkan jika dia bisa membuat pedang tak terhitung jumlahnya, Fay sangat terikat dengan “Spada” -nya, seperti yang bisa dilihat Feli dalam banyak hal saat berada di sisinya. Jadi dia memperlakukannya dengan lebih hati-hati. Pedang yang dia berikan padanya sebagai jimat keberuntungan, meski begitu membenci pedang. Emosi macam apa yang terkurung di dalamnya?

 

Bahkan saat menolak untuk menggunakan pedang dan menjatuhkan dirinya, masih ada pendekar pedang di dalam dirinya. Jadi yang paling dia yakini adalah pedang, yang secara alami akan muncul di benaknya sebagai metode yang paling efektif.

 

Itulah mengapa yang bisa dilakukan Fay hanyalah memberikan pedangnya kepada Feli.

 

Berpikir bahwa tuannya sangat mengkhawatirkannya, Feli tidak bisa menyembunyikan senyuman.

 

Dia baik, bagaimanapun juga.

 

“… .Oleh Yang Mulia, apakah maksudmu Pangeran Grerial?”

 

Lychaine mengerutkan alisnya saat dia mengajukan pertanyaan.

 

Grerial adalah orang yang sangat jujur dan terus terang. Dapat dikatakan bahwa dia memiliki kepribadian yang menyenangkan.

 

Berkat penglihatannya yang istimewa, Lychaine dapat mengetahui bahwa sifat “Spada” sangat berbeda dari Grerial. Dia menyebut nama Grerial karena dia tidak tahu siapa lagi yang akan dipanggil Feli sebagai “Yang Mulia”.

 

“Tidak, maksudku Pangeran Fay. Yang Mulia Pangeran Fay Hanse Diestburg.”

 

“…”

 

Lychaine membisikkan nama itu dengan nada yang nyaris tak terdengar. Dia tidak bisa mengingat apapun dengan nama itu, jadi dia menanyakan pertanyaan lain.

 

“… Orang macam apa dia? Pangeran Fay.”

 

Lychaine tertarik pada Fay Hanse Diestburg, karena dia adalah pemilik “Spada”. Dia murni tertarik pada orang macam apa yang akan membawa senjata dengan aura yang tidak menyenangkan.

 

“Baiklah… coba aku lihat. Sederhananya, aku tidak terlalu memahaminya.”

 

“… .Eh?”

 

Lychaine secara positif terkejut.

 

Namun, Feli mengerti betul bagaimana perasaannya. Dia bertanya-tanya pada dirinya sendiri mengapa dia menjawab seperti itu.

 

“Menurutku… tidak, dia sebenarnya orang yang sangat baik, aku yakin itu. Tapi dia tidak mau mengakuinya. Dia benar-benar kikuk dan selalu mencoba menangani semuanya sendiri. Itu sebabnya dia sulit dimengerti.”

 

Selalu menjatuhkan dirinya, penuh kekurangan, tapi dia seperti adik bagiku. Karena kedengarannya tidak sopan, aku akan menyimpannya untuk diriku sendiri.

 

Feli kemudian menunjukkan senyum lembut.

 

“… Dia pasti sangat penting bagimu.”

 

Kata-katanya dipenuhi dengan kasih sayang, emosi yang tidak akan ditemukan dalam kata-kata pengikut biasa kepada tuan mereka.

 

“Apakah tidak apa-apa untuk melakukan itu?”

 

Karena kata-katanya, Lychaine punya pertanyaan lain untuk ditanyakan.

 

Jika dia menganggapnya seperti adik kecil yang merepotkan, dia tidak akan pernah meninggalkannya sendirian. Bukankah dia ingin tetap di sisinya? Lychaine tidak bisa membantu tetapi bertanya.

 

“Untuk berpartisipasi dalam misi berbahaya seperti itu, ketika Kamu memiliki orang penting yang harus dilindungi…”

 

Menurut Rowle Zwelg, peluang sukses mereka sekitar 50%. Itu bukanlah kemungkinan mereka semua kembali hidup-hidup, tapi kemungkinan mendapatkan Bunga Pelangi.

 

Kemungkinan seluruh party kembali dengan selamat mungkin sekitar 20%.

 

Sebuah probabilitas dihitung dengan mengambil pernyataan Grerial tentang kemampuan Feli sebagai benar dan melebih-lebihkan dia. Itulah yang dipikirkan Lychaine setelah mendengar Rowle berbicara tentang rencananya beberapa kali.

 

“Pangeran Fay, dalam kecanggungannya, memintaku untuk mengawal Pangeran Grerial, dan aku berjanji akan melakukannya. Aku tidak punya pilihan.”

 

Feli tertawa getir, mengatakan bahwa itu tidak bisa dihindari.

 

Aku ingin pergi berlibur, aku ingin berbaring sepanjang hari. Feli telah mendengar permintaan seperti itu yang tak terhitung jumlahnya sebelumnya, tetapi sangat jarang, jika pernah, mendengar Fay mengajukan permintaan yang serius.

 

Jadi dia tidak bisa gagal untuk memenuhi janjinya.

 

“Sejujurnya aku tidak yakin mengapa, tapi aku sendiri tidak terlalu khawatir. Cukup aneh.”

 

Welles memberi tahu Lychaine bahwa keputusan akhir apakah akan berpartisipasi dalam misi atau tidak adalah miliknya sendiri. Dengan kata lain, dia berada di sini sekarang atas kemauannya sendiri. Meskipun dia memutuskan untuk pergi, dia tidak yakin mereka akan kembali hidup-hidup, jadi Lychaine menemukan kata-kata percaya diri Feli sangat mengejutkan.

 

<< Selama aku bisa menggunakan pedangku, aku akan melindungi kakak Grerial dan kamu juga, kepala pelayan. Jadi Kamu tidak diizinkan membuat dirimu terbunuh. >>

 

Ingatan seketika. Pertukaran yang hanya beberapa hari sebelumnya muncul kembali di benak Feli. Itu terjadi di restoran yang dikunjungi Fay dan Feli tepat setelah tiba di Rinchelle. Fay mengucapkan kata-kata itu dengan nyala api keyakinan yang tidak biasa dan jelas di matanya, jadi kata-kata itu terukir jauh di dalam ingatan Feli.

 

“Dia benar-benar dapat diandalkan disaat paling penting.”

 

Fay Hanse Diestburg terlalu baik kepada orang-orang terdekatnya. Dia akan melakukan apa saja untuk menepati janjinya. Jadi Feli berpikir bahwa terlepas dari apakah dia hidup atau mati, skenario terburuk tidak akan pernah menjadi kenyataan.

 

“Jadi aku tidak punya bukti konkret, tapi aku yakin tidak ada alasan untuk pesimis.”

 

Setelah pertarungannya dengan Fay beberapa hari sebelumnya, Feli telah berbicara dengan roh yang dia tempatkan sebentar di tubuhnya, Naga Air.

 

Dia tidak bisa pesimis. Tidak peduli apa yang terjadi, dia tidak akan pernah menyerah pada hidup. Saat perasaan ini membara di dalam hatinya, dia mengingat percakapan itu dengan jelas, untuk beberapa alasan.

 

<< Kamu telah menemukan master yang cukup merepotkan. >>

 

Karena efek penyaluran roh pada tubuhnya, Feli tidak dapat berbicara dengan baik pada saat itu, jadi Naga Air hanya berbicara sepihak padanya.

 

<< Dia memang kuat. >>

 

Naga Air mengenali kekuatan Fay. Naga Air, yang hidup lebih lama dari manusia manapun dan telah melihat banyak prajurit yang kuat, dengan jujur memuji kekuatan Fay.

 

<< Karena kekuatannya, bagaimanapun, dia dibebani oleh sesuatu di masa lalunya. >>

 

Kekuatan luar biasa adalah buah dari takdir yang luar biasa. Naga Air menyatakan kejadian yang sangat tidak biasa yang benar-benar kuat sering dialami. Mereka memiliki sesuatu yang tidak pernah bisa mereka serahkan, kebanggaan atau janji yang akan mereka lindungi tidak peduli apapun. Sesuatu yang mereka bersumpah demi hidup mereka.

 

Orang-orang menjadi lebih kuat karena nasib seperti itu. Naga Air menyatakan tanpa ambiguitas bahwa kekuatan berbanding lurus dengan beban yang dibawa seseorang.

 

<< Bisa dikatakan bahwa dia adalah orang mati yang masih hidup, tapi— >>

 

Naga Air memikirkan kembali pria yang bersilangan pedang dengannya dan berbicara sambil memilih kata-katanya dengan hati-hati.

 

Tidak ada orang normal yang mengabaikan kehidupannya sendiri seperti itu. Bahkan jika mereka memiliki pemikiran seperti itu di benak mereka, tubuh mereka akan menolaknya. Kebalikannya juga benar.

 

Jika seseorang dapat mencapai kondisi tubuh dan pikiran seperti itu — kata yang paling cocok untuk menggambarkannya adalah “hancur”.

 

Naga Air mengetahuinya dengan baik, jadi ia dengan sengaja berhenti berbicara dan hanya mengisyaratkannya. Ia menekankan sebanyak mungkin bagaimana ia ingin tuannya, Feli, memperhatikan kata-kata berikut ini.

 

<< Itu sama sekali bukan sesuatu yang dia miliki sejak lahir. >>

 

Bahkan di antara orang-orang dengan kematian, ada jenis yang berbeda. Secara garis besar, mereka dapat dibagi dalam dua kategori.

 

Tipe mengamuk, yang dengan rela mengejar kematian, dan mereka yang menginginkan kematian untuk melarikan diri dari kenyataan.

 

Naga Air menilai Fay sebagai tipe yang terakhir.

 

<< Dia hanya takut sendirian. >>

 

—Aku takut hidup sambil mengayunkan pedang.

 

Sebuah teriakan yang datang dari hatinya.

 

Kehendak sejatinya, tanpa satu inci pun kepalsuan.

 

<< Jika Kamu benar-benar ingin menyelamatkannya, Kamu harus berpegang teguh pada kehidupan, apa pun yang terjadi. >>

 

Kematian mungkin tidak akan mengguncangnya lagi.

 

Bahkan bisa dikatakan bahwa dia bosan melihatnya.

 

Begitulah matanya kabur karena kesedihan.

 

Bahkan jika dia sudah bosan melihat kematian, bagaimanapun, itu tidak berarti dia tidak akan merasakan apa-apa ketika menyaksikan orang lain mati. Paling tidak, jika Feli terus hidup, dia bisa menjadi penghalang bagi orang yang berusaha mati.

 

<< Dia telah membuka hatinya untukmu, sampai batas tertentu. >>

 

Jadi Naga Air berbicara seperti itu.

 

Ia mengulanginya, karena ia tahu apa yang diinginkan Feli.

 

<< Jika kamu mati, kematian pasti akan menjadi lebih dekat untuknya juga. >>

 

Sepertinya dia sudah mati.

 

Jika belenggu yang mengikat hatinya menghilang sedikit pun, dia mungkin kembali ke gaya hidup dekaden. Atau dia mungkin memilih kematian. Itu tidak pasti, tapi satu hal: dia pasti akan menuju ke arah yang negatif.

 

<< Karena ini, Kamu harus bertahan hidup. >>

 

Naga Air mengatakannya lagi.

 

<< Secara pribadi, aku juga tidak tahan melihat seseorang menjalani kehidupan seperti itu. >>

 

Dari segi penampilan, dia tampak seperti di pertengahan masa remajanya.

 

Namun-

 

—Di dunia di mana membunuh orang dianggap sebagai bukti kekuatan, tidak ada hal baik yang menunggu di ujung jalan itu. Kamu hanya akan melihat pemandangan yang mengerikan, atau setidaknya begitulah cara aku melihatnya.

 

Orang normal tidak akan pernah berpikir seperti itu.

 

Kata-katanya mungkin benar. Dia sangat sadar akan kebenaran, sangat hancur. Dia benar-benar merindukan apa yang dimiliki pria muda seusianya. Itulah yang dengan jelas mengungkapkan betapa tidak wajarnya manusia bernama Fay Hanse Diestburg itu.

 

Aku juga punya alasan untuk tidak mati.

 

Feli berbicara, sambil mengingat kata-kata Naga Air.

 

Demi keinginannya, dia tidak bisa menemui ajalnya di kerajaan Saldance. Jadi dia berbicara dengan percaya diri.

 

Dia mengatakannya sambil tersenyum.

 

“Tidak perlu khawatir: Aku tidak punya niat sedikit pun untuk mati. Aku akan terlalu khawatir jika aku mati dan meninggalkan Yang Mulia.”

 

Feli memiliki senyum seperti biasanya di bibirnya saat dia berbicara.

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 33 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 33, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 33 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 33 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 33 high quality, ,

Komentar

Chapter 33