Zensei wa Ken Mikado Chapter 36

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 36 – Suara Awal

 

“Putri Lychaine, Zerum, aku memberikan ini padamu.”

 

Rowle memberi mereka masing-masing satu item, sesuatu yang berwarna putih susu.

 

Itu adalah perangkat sederhana berbentuk tabung, dengan tombol bulat di tengahnya.

 

Rupanya menekan tombol itu akan menyebabkan sesuatu keluar.

 

“Ini adalah….”

 

Lychaine melihat ke benda asing itu, bingung, dan kata-katanya tertinggal di tengah jalan. Rowle kemudian tertawa dan menjelaskan.

 

“Ini sinyal suar. Segera setelah Kamu mengumpulkan Bunga Pelangi, harap bidik keduanya ke arah langit.”

 

Sebelum Lychaine bisa mengatakan apa-apa, lanjut Rowle.

 

“Kapal akan menjauh dari pulau, jika terjadi sesuatu. Suar akan menjadi sinyal untuk kembali. Jika, pada saat itu, Zerum masih hidup, Kamu akan menggunakan kemampuannya untuk kembali ke kapal. Jika tidak, kami akan memperlakukannya sebagai sinyal untuk menjemputmu, jadi pastikan Kamu tidak kehilangannya.”

 

Rowle menjelaskan mengapa dia memberi mereka sinyal suar.

 

Penggunaan suar menyiratkan kemungkinan kematian, jadi Lychaine tampak menelan napasnya.

 

“Awalnya kita akan tetap dekat dengan tempat kapal mendarat dan memancing monster ke arah kita saat kamu mencari bunga. Setelah Kamu menemukan Bunga Pelangi, tembak sinyal suar dan gunakan kemampuan ‘Faraway Hollow’ untuk kembali ke sini. Jika Zerum tidak bersamamu, Kamu dapat menunggu untuk menggunakan sinyal suar saat Kamu aman.”

 

Rowle menyimpulkan dengan mengatakan begitulah cara mereka berkumpul kembali. Dia melihat wajah kelima anggota, untuk memastikan mereka mengerti.

 

“Sekian dariku, tapi apakah sudah jelas? Aku akan menjelaskan informasi ini kepada para ksatria sekarang, jadi tolong istirahatlah selagi bisa.”

 

Rowle kemudian menuju pintu menuju ke bawah dek.

 

Belasan detik kemudian, pintu tertutup dan keheningan menguasai dek.

 

“Dia benar-benar fokus, bukan.”

 

Grerial, dengan satu siku di pagar kapal, melihat ke pintu yang digunakan Rowle. Setelah dia pergi, Grerial mengungkapkan betapa berbedanya Rowle dari kesan pertama Grerial tentang dirinya.

 

“Kupikir Rowle Zwelg adalah seseorang yang mirip dengan Fay…”

 

Grerial lalu tersenyum kecut.

 

Dalam pikirannya, Fay Hanse Diestburg adalah seseorang yang selalu melakukan sesuatu dengan caranya sendiri. Tidak ada cara yang lebih baik untuk menggambarkannya.

 

Dia melakukan apa yang dia inginkan, kapan dia mau, seperti yang dia inginkan. Itu adalah cara yang sangat tepat untuk menggambarkan fay yang biasa.

 

Itulah mengapa Grerial menganggap Fay lebih cocok menjadi raja daripada dirinya.

 

Untuk hidup seperti yang Kamu inginkan, tanpa terikat oleh apa pun.

 

Grerial berpikir bahwa hanya seorang raja yang dapat memiliki kekuatan untuk menjalani kehidupan seperti itu.

 

“Seseorang yang mirip dengan Yang Mulia…?”

 

Feli bergabung.

 

Ekspresi yang digambarkan oleh bulu matanya yang panjang, bagaimanapun, tampak sedikit muram.

 

“Menurutmu tidak, Feli?”

 

Grerial bertanya dengan nada minta maaf.

 

Dalam beberapa bulan terakhir, Feli menghabiskan lebih banyak waktu dengan Fay daripada dengan Grerial. Baik Feli dan Grerial menyadari hal ini. Itulah mengapa mereka mungkin melihat hal yang berbeda dalam dirinya.

 

“…Aku seharusnya.”

 

Feli tenggelam dalam pikirannya.

 

Adegan dan kata-kata terlintas di ingatannya.

 

Dalam benaknya, Fay Hanse Diestberg benar-benar kebalikan dari apa yang dikatakan Grerial.

 

Dia pikir Fay memiliki kebebasan yang sangat sedikit, jika ada.

 

Dia diikat dengan kuat oleh sesuatu yang dia bawa ke dalam.

 

Sama seperti dia memiliki semacam kendala di hatinya.

 

Meski begitu, dia tetap menghargai orang lain.

 

Namun, dia tidak menghargai dirinya sendiri.

 

Ada sesuatu di masa lalunya, sesuatu yang terus diseretnya dan disalahkan olehnya sendiri, untuk mempertahankan dirinya sendiri. Itulah kesan yang dia miliki.

 

Begitu-

 

“Rowle juga membawa beban di hatinya, yang mendorongnya ke arah sembrono. Itulah kesan yang aku miliki. Yang Mulia memiliki sifat yang sama, kurasa.”

 

“Kenekatan…”

 

Grerial membagikan perasaannya.

 

Karena alasan ini, dia menjadi diam.

 

“Ya kau benar.”

 

Setelah beberapa saat, dia terus berbicara, perlahan mengingat kenangan masa lalu.

 

Kita semua pergi ke pulau itu karena suatu alasan.

 

Alasan resmi Grerial adalah untuk membantu Welles, tapi dia juga punya pemikiran sendiri.

 

Pangeran kedua Diestburg dikenal sakit-sakitan.

 

Namanya adalah Stenn Hanse Diestburg.

 

Grerial akhirnya memutuskan untuk bergabung dengan ekspedisi untuk menyembuhkan penyakit saudaranya. Dia telah mengatakan seperti itu kepada Lychaine dan yang lainnya, jadi Welles tidak bisa merasa dibenarkan untuk mencoba menghentikannya lagi.

 

Di dunia ini, kematian sangat lumrah. Jatuh sakit berarti seseorang sangat mungkin meninggal. Karena itu, ketika Stenn mengetahui bahwa penyakitnya tidak dapat disembuhkan, dia sengaja menjauhkan diri dari anggota keluarganya yang lain, karena dia tidak ingin membebani mereka.

 

Jika mereka menjadi terlalu dekat, saat momen yang fatal tiba, kesedihan mereka akan semakin besar. Jadi menjauh dari mereka pasti lebih baik. Mereka pada akhirnya akan berduka dengan cara apa pun, jadi dengan cara ini setidaknya kesedihan mereka akan berkurang. Grerial mengingat wajah saudara kandungnya, memohon keluarganya untuk membiarkan dia menjauh dari mereka.

 

“Ya memang.”

 

Alasan mengapa Feli tidak bisa menghentikan Grerial yang sama dengan Welles: keberadaan Stenn Hanse Diestburg.

 

Prioritas pertama Feli adalah keluarga kerajaan Diestburg, jadi tidak mungkin dia bisa menentang partisipasi Grerial dalam ekspedisi jika alasannya adalah Stenn.

 

“Dengan begitu banyak adik laki-laki yang luar biasa, sulit untuk bertindak seperti kakak laki-laki yang keren.”

 

Grerial kemudian menunjukkan senyum masam.

 

“Bisakah aku menjadi kakak yang baik untuk mereka, aku bertanya-tanya?”

 

Dia tidak bisa menahan diri untuk menjadi sentimental.

 

Hal yang sama terjadi sebelum pertempuran pertamanya.

 

Kapanpun Grerial merasa khawatir, dia akan—

 

“Yang mulia.”

 

Feli memanggilnya.

 

Seperti yang dia lakukan saat itu.

 

Seperti yang dia lakukan sebelum pertarungan pertamanya.

 

“Kamu adalah kakak laki-laki mereka, tidak diragukan lagi. Mohon percaya diri. Jika bukan itu masalahnya, bukankah Pangeran atau Pangeran Stenn yang rumit itu akan membuka hati mereka untukmu.”

 

Ekspresi tegas Grerial berubah menjadi senyuman. Dorongan Feli selalu sangat efektif.

 

“Kemudian-”

 

Grerial meletakkan tangan di pedang di pinggangnya.

 

Pedang sihir dengan nama yang terlupakan.

 

Peninggalan dari masa lalu disebut tanpa nama, yang akan menunjukkan kekuatan aslinya saat kekuatan sihir mengalir di dalamnya.

 

“Ini akan menjadi kesempatan bagus untuk menunjukkan kehebatan seorang kakak.”

 

Feli tersenyum setuju.

 

“Untuk pertama kalinya setelah sekian lama, kurasa aku akan berusaha sekuat tenaga.”

 

Ekspresi Grerial tidak lagi menunjukkan tanda-tanda frustrasi.

 

“Ya, mari kita lakukan sekuat tenaga, sesuka hati kita.”

 

Bibir Grerial melengkung membentuk senyum liar.

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 36 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 36, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 36 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 36 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 36 high quality, ,

Komentar

Chapter 36