Zensei wa Ken Mikado Chapter 38

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 38 – Dvorg Tsarrich

 

Kakakku Grerial dan yang lainnya berencana untuk berangkat lusa. Aku sekarang berada di gang belakang kumuh di ibu kota kerajaan Rinchelle.

 

Matahari telah terbit sampai puncaknya. Tiga jam telah berlalu sejak aku, Fay Hanse Diestburg, bertarung dengan beberapa bajingan tepat di gang ini.

 

“Luar biasa bagaimana Kamu bisa terlihat normal setelah itu…”

 

Kata-kata itu berasal dari anak laki-laki yang ditugaskan untuk menjaga toko. Orang-orang yang aku lukai mengeluarkan “Spada” ku dari luka mereka dan melontarkan kata-kata yang penuh dengki padaku. Namun, bahkan setelah mereka pergi, baunya tidak akan tercium: lingkungan di sekitarnya masih berbau.

 

Bau seperti logam yang bisa dengan mudah dideskripsikan sebagai bau kematian, sesuatu yang begitu kuat hingga membuat siapa pun meringis jijik. Anak laki-laki itu, dengan ekspresi masam di wajahnya, mengarahkan kata-kata itu padaku. Bagaimana mungkin aku, seorang anak laki-laki seumuran dengannya, tetap tenang di tempat seperti ini untuk menunggu Dvorg Tsarrich?

 

“Aku tidak terlalu membencinya.”

 

Aku menjawab dengan jelas.

 

“… Kamu tidak terlalu membencinya…?”

 

Anak laki-laki itu mengerutkan kening dan mengulangi kata-kataku, dengan jelas menganggapnya mencurigakan.

 

Ada keraguan dalam suaranya, tapi ini bukan tentang apakah aku bertingkah tangguh atau tidak. Kata-kata berikut mengungkapkannya dengan jelas.

 

“Aku tidak pernah tahu Diestburg adalah tempat berdarah seperti ini.”

 

Tidak terpikirkan bagi pangeran dari sebuah kerajaan untuk begitu terbiasa dengan bau darah dan kematian, kecuali dia telah menghabiskan banyak waktu di medan perang.

 

Kata-kata bocah itu benar-benar tepat sasaran, jadi aku tidak bisa menahan tawa.

 

“Siapa tahu…”

 

Tapi, tentu saja aku tidak bisa setuju dengannya.

 

Kata-kata dan alur pemikiran anak laki-laki itu sepenuhnya benar. Namun, aku tidak memiliki niat sedikit pun untuk mengungkapkan apa pun tentang masa laluku kepadanya.

 

Jadi aku hanya berpura-pura bodoh dan berbicara sesamar mungkin.

 

“Tapi—”

 

Aku menoleh ke samping dan melihat anak laki-laki itu masih mengerutkan kening.

 

“Tidak ada untungnya membiasakan diri dengan itu, sungguh.”

 

Darah dan kematian bukanlah sesuatu yang biasa Kamu lakukan.

 

Itu adalah sesuatu yang tidak boleh Kamu biasakan. Aku tahu betul bagaimana seseorang yang terbiasa dengan itu berakhir, jadi aku membencinya. Itulah mengapa aku bisa membicarakannya dengan kritik seperti itu.

 

“Tapi aku harus minta maaf padamu. Tapi aku tidak bisa memikirkan cara lain untuk menghadapi orang seperti itu.”

 

Aku benar-benar merasa kasihan pada anak laki-laki yang mengawasi toko.

 

Dia tetap tidak terlibat dalam perselisihan, siap untuk menertawakan kemalangan orang lain secara kasar, dalam hal ini, pada kekerasan yang akan aku alami. Ketika aku menyadari bahwa dia tidak menyukai bau darah, aku merasa bahwa dia pantas mendapatkannya, meskipun hanya sedikit. Aku memilih untuk menyimpannya untuk diriku sendiri dan tertawa di hatiku.

 

“Jika Kamu tidak tahan dengan aroma yang tersisa, Kamu bisa pulang saja. Aku akan memberi tahu Dvorg Tsarrich.”

 

“…ya benar. Pulang sambil meninggalkan seseorang yang berbahaya sepertimu di sini. Aku akan dipecat di tempat… secara harfiah.”

 

“Salahku.”

 

Aku membalas, tanpa satu inci pun permintaan maaf dalam nada suaraku.

 

“Apa kau benar-benar akan menunggu?”

 

Anak laki-laki itu menghela nafas, tatapan sedih di matanya.

 

Jelas sekali bahwa dia tidak ingin aku ada.

 

“Aku. Aku punya alasanku juga.”

 

Aku segera menjawab, dengan menegaskan bahwa aku tidak akan pernah menyerah.

 

Anak laki-laki itu mengerti bahwa aku akan menunggu selama berjam-jam, mengangkat bahu dan menghela nafas lagi, kali ini lebih dalam.

 

“Dengarkan sekarang, tuan tidak datang ke sini setiap hari.”

 

Jadi mungkin tidak ada gunanya menunggu, kata bocah itu.

 

Mungkin itu alasan bagi bocah itu untuk menyingkirkan elemen yang berpotensi berbahaya sepertiku, tapi mungkin itu benar.

 

Kartu yang diberikan kepadaku oleh toko bunga, seorang kenalan di kerajaanku, mencantumkan tiga alamat. Jika pedagang memiliki tiga basis operasi, tidaklah aneh bahwa dia tidak akan mengunjungi salah satu dari mereka hari ini.

 

“Dan?”

 

Aku tidak peduli.

 

Jika aku tidak bertemu dengannya hari ini, aku akan datang lagi keesokan harinya.

 

Jika itu tidak berhasil juga, aku akan datang lusa.

 

Aku pikir memilih satu tempat akan lebih efektif daripada pergi ke sana kemari. Jadi aku tidak punya niat sedikit pun untuk pindah.

 

“Haah….”

 

Anak laki-laki itu menghela nafas lagi, desahannya yang paling dalam.

 

“Kenapa aku harus menjadi orang yang mengawasi toko hari ini…? Sungguh sial…”

 

“Haha… hahaha. Ha ha…”

 

Aku tidak bisa menahan tawaku.

 

Nasib buruk.

 

Aku memikirkan hal yang sama ketika bajingan itu keluar.

 

Aku mengenakan pakaian yang bagus, karena aku akan bertemu dengan seorang pedagang, dan diserang karenanya. Dan aku masih tidak bisa melihat orang yang aku cari.

 

Jika itu bukan kesialan, lalu apa?

 

Tetapi aku masih menerima situasi itu sebagai hal yang tidak dapat dihindari.

 

“Ada banyak kesialan dalam hidup. Terimalah bahwa segala sesuatunya tidak akan berjalan seperti yang Kamu inginkan atau Kamu hanya akan menjadi stres, bukan?”

 

Jika aku adalah orang yang beruntung, aku tidak akan dipisahkan dari mentorku dan yang lainnya, dan akan tetap menikmati gaya hidup malasku sekarang.

 

Namun, kenyataannya berbeda.

 

“Tapi begitulah hidup. Itulah hidup… huh.”

 

Karena pesimismeku yang selalu ada, aku bisa mengatakan itu.

 

Nasib buruk tidak selalu berarti buruk.

 

Bagaimanapun, beberapa hal bisa didapat melalui kesialan. Aku tahu bahwa aku telah menemukan banyak hal yang tak tergantikan melalui pukulan kesialan.

 

“… Selain itu, jika kamu beruntung sepanjang waktu, dunia akan sangat membosankan, kurasa.”

 

Jika aku beruntung, aku tidak akan pernah dilahirkan di neraka di bumi seperti duniaku sebelumnya.

 

Dunia di mana menikmati segala macam kebahagiaan adalah kenyataan sehari-hari yang jelas. Di situlah aku mungkin akan dilahirkan.

 

Kalau begitu, aku tidak akan pernah bertemu mentorku atau yang lainnya. Aku tidak akan pernah merasakan sakit dan sedih karena kehilangan orang lain. Tetapi aku juga tidak akan pernah merasakan hubungan dengan orang-orang yang begitu penting bagiku, semua digantikan oleh “kebahagiaan sehari-hari yang nyata”.

 

Itulah mengapa aku tidak melihat kesialan sebagai sesuatu yang harus disedihkan.

 

“Aku baik-baik saja dengan merasa bosan, selama aku bisa bahagia.”

 

“Yah, untuk masing-masing milik mereka, kurasa.”

 

Paling tidak, aku tahu bahwa kesialan tidak selalu mengarah pada sesuatu yang negatif, jadi aku tetap berpikir seperti itu.

 

“Tapi kau tahu…”

 

Kata-kataku berhenti saat itu.

 

Suara langkah kaki bergema di gang yang sepi, diikuti oleh suara telapak kaki yang meluncur ke tanah.

 

“Sepertinya aku sedikit beruntung hari ini.”

 

“Eeeh….?”

 

Aku mengangkat alis, terkejut bahagia. Anak laki-laki itu, sebaliknya, mengubah ekspresinya menjadi shock.

 

“Mengapa Kamu harus datang hari ini, tuan …?”

 

Dikelilingi oleh pria, mungkin pengawal, seorang *wanita* mendekat.

 

Dia mungkin berusia sekitar 30 tahun.

 

Dia menatap lekat-lekat pada anak laki-laki itu, tersenyum.

 

Anak laki-laki itu, bagaimanapun, tampak gemetar, giginya bergemeletuk. Sederhananya, dia takut keluar dari pikirannya.

 

“Wah, aku ingat pernah memerintahkanmu untuk tidak membiarkan siapa pun datang ke sini, bukan?” ()

 

 

Suara yang jelas dan transparan.

 

Suara yang indah, aku menemukan diriku berpikir begitu.

 

“Ya, ya, itu benar, tapi…”

 

“Dan itu juga berbau darah. Apa yang kamu lakukan di sini? Apa gunanya kamu mengawasi toko?”

 

“T-tuan, itu adalah…”

 

Saat anak laki-laki itu diinterogasi, aku berdiri dan mendekati mereka, berhati-hati dengan reaksi pengawal.

 

Aku berjalan satu langkah, dua langkah, dengan sengaja pelan-pelan, untuk menampakkan kehadiranku.

 

Sekitar lima meter dari laki-laki dan perempuan yang dia sebut “tuan”, aku berhenti.

 

“Apakah Kamu Dvorg Tsarrich, si pedagang?”

 

“Dvorg” tidak diragukan lagi adalah nama maskulin.

 

Aku tahu itu bukan pertanyaan terbaik untuk ditanyakan secara langsung, tapi saat laki-laki itu memanggil wanita itu “tuan”, aku berasumsi dia adalah Dvorg, jadi aku menyebutkan nama itu dalam pertanyaanku.

 

“Ya, benar. Apakah Kamu ada urusan denganku?”

 

Wanita itu berhenti menginterogasi bocah itu dan berbalik ke arahku.

 

Dia menembakkan tatapan tajam ke arahku, tapi aku membiarkannya lewat tanpa perlawanan.

 

“Aku datang ke sini atas rekomendasi Warrick.”

 

“… Warrick?”

 

Wanita itu sepertinya mengingat nama itu. Dia membisikkannya pada dirinya sendiri, tampak berkonflik. Aku tidak tahu hubungan seperti apa yang mereka miliki, tetapi itu jelas bukan sesuatu yang dangkal.

 

“Aku punya permintaan untukmu.”

 

Aku tidak punya banyak waktu luang.

 

Jadi aku melewatkan formalitas apa pun dan langsung ke intinya.

 

“Aku ingin bicara. Bisakah Kamu memberikan waktumu?”

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 38 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 38, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 38 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 38 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 38 high quality, ,

Komentar

Chapter 38