Zensei wa Ken Mikado Chapter 40

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 40 – Karena Aku Berjanji

 

“… Haah.”

 

Dvorg menghela nafas lagi. Sudah berapa kali dia menghela nafas hari ini?

 

Aku tidak percaya ini. Aku tidak bisa menemukan kata-katanya.

 

Perasaan ini dan perasaan lainnya semuanya terlalu jelas seolah-olah itu tertulis di seluruh wajahnya.

 

“Kamu adalah pangeran kerajaanmu, kamu tidak bisa mengatakan ‘kondisi apapun’ seperti itu.”

 

Negosiasi tanpa mempedulikan rasa malu atau reputasi, tunduk pada rakyat jelata, rasanya seperti memohon kepada Dvorg agar mendapat keuntungan.

 

Jika Feli ada di sini, dia pasti akan marah… bahkan saat membayangkannya dalam pikiranku, aku tidak berhenti.

 

“Ya, aku sangat setuju.”

 

Sekali lagi, aku setuju dengan kata-kata Dvorg.

 

Kata-katanya sepenuhnya benar.

 

Namun.

 

“Sayangnya, aku belum pernah bernegosiasi dalam hidupku sebelumnya.”

 

Dalam kehidupanku sebelumnya, aku hidup dengan pedang dan satu-satunya keasyikanku adalah bertahan hidup. Dalam hidup ini, aku tidak melakukan apa pun selain hidup sesukaku. Aku tidak memiliki banyak keterikatan pada dunia ini dan menghabiskan hari-hariku tanpa hasil, jadi bahkan pengetahuan yang disebut “akal sehat” sangat kurang dalam diriku.

 

Aku yakin aku bahkan tidak bisa menggambarkan dengan tepat negaraku sendiri, Diestburg. Pedagang di depanku, Dvorg, pasti jauh lebih berpengetahuan

 

Negosiasi benar-benar di luar jangkauanku.

 

“Jadi aku tidak tahu tentang apa yang harus atau tidak harus Kamu lakukan. Sederhana saja, aku hanya bertindak seperti yang aku pikirkan. Tidak lebih, tidak kurang.”

 

Aku dengan jelas menyatakan bahwa memberi tahuku apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan negosiasi tidak ada gunanya.

 

Bahkan jika aku menggertak, aku mungkin akan… tidak, aku pasti akan ketahuan.

 

Selain itu, aku selalu diberitahu bahwa mudah untuk mengatakan apa yang aku rasakan. Dvorg, seorang pedagang, bukanlah seseorang yang bisa kuharapkan untuk ditipu.

 

Jadi aku harus membuang rasa maluku dan menundukkan kepala. Lagipula aku tidak cukup pintar untuk bernegosiasi dengan benar. Jadi satu-satunya pilihanku adalah menyampaikan permintaanku dengan caraku sendiri.

 

Aku pikir daripada bertingkah seperti aku menyembunyikan sesuatu, cara ini akan jauh lebih baik.

 

“Ada banyak jenis orang bodoh di luar sana, tapi kamu berada di level yang berbeda.”

 

“Mereka memanggilku ‘Pangeran sampah’. Bahkan jika mereka mulai menyebutku bodoh juga, itu tidak akan menyengat saat ini.”

 

Aku tidak terlalu peduli dengan nama yang mereka berikan padaku.

 

Tidak peduli bagaimana orang menghina aku, tidak ada yang bisa mempengaruhiku. Lagipula, aku tahu betapa bodohnya aku lebih dari siapa pun.

 

“… Pertama-tama, angkat kepalamu. Lalu kita bisa mulai berbicara.”

 

Dvorg membelah rambutnya ke belakang dan mengangkat bahu.

 

“Izinkan aku menanyakan satu hal.”

 

Percakapan berlanjut.

 

Aku diberi kesempatan. Aku menyimpulkan bahwa aku telah memilih tindakan yang benar.

 

Dvorg, mencoba mengintip ke dalam hatiku, tidak pernah mengalihkan pandangannya dariku.

 

Aku perlahan mengangkat kepalaku dan duduk di kursi berlengan lagi.

 

“Mengapa kamu pergi sejauh ini?”

 

Tindakanku didikte oleh sesuatu di luar pemahaman orang lain. Dvorg juga mungkin menganggapnya tidak bisa dijelaskan.

 

Bangsawan yang menundukkan kepala mereka kepada seorang pedagang, memaafkannya karena telah mengujinya dan bahkan mengarahkan senjata padanya, berjalan sendirian di gang belakang yang penuh dengan bajingan, membuat permintaan tanpa memperhatikan rasa malu atau reputasi.

 

Sederhananya, itu terlalu tidak masuk akal.

 

Itu biasanya tidak terpikirkan. Sesuatu yang seharusnya tidak pernah terjadi. Seseorang yang khusus tentang status sosial akan pingsan jika mereka mendengar hal ini.

 

Bahkan aku pun sadar betapa absurdnya perilakuku.

 

Karena aku sadar, aku mengerti bahwa pertanyaan Dvorg beralasan.

 

“Pada dasarnya, itu semua adalah ego.”

 

Semuanya dimotivasi oleh keinginanku akan kepuasan diri.

 

Itu adalah keegoisanku.

 

Tidak lebih, tidak kurang.

 

“Tapi jika aku mengatakannya dengan lebih baik… itu karena aku sudah berjanji.”

 

Sebelum aku menyadarinya, aku berbicara dengan nada yang lebih tegas.

 

“Kamu adalah seorang pangeran, namun Kamu akan dengan sengaja pergi ke tempat kematian tertentu, semua untuk egomu?”

 

“Ya itu betul.”

 

Aku segera mengangguk.

 

Aku sendiri tidak melihat pulau itu sebagai tempat kematian tertentu, tetapi aku memilih untuk tidak memaksakan pandanganku dan menyimpan pendapat itu untuk diriku sendiri.

 

“……….”

 

Aku hanya tidak tahu harus berkata apa lagi.

 

Ekspresi Dvorg sangat jelas.

 

Aku berjanji.

 

Kata “janji” mengingat suara dari ingatanku.

 

Suara itu kemudian berubah menjadi pemandangan kebahagiaan, bercampur dengan kenyataan. Suara dari ingatanku bergema di telingaku.

 

<< Aku akan melindungimu. Ya, setidaknya kamu. >>

 

Janji yang tidak bisa ditepati muncul kembali.

 

Kenangan yang tidak pernah bisa aku raih, tidak peduli apa – aku tersesat dalam ilusi.

 

 

<< Benarkah!? >>

 

Aku juga ingat aksen unik itu.

 

Bagaimana aku bisa melupakannya? Itu adalah suara gadis yang selalu mengikutiku kemana-mana. Suara Tiara.

 

<< Apa? Kamu menyebutku pembohong? >>

 

<< Tidak, bukan itu, tapi… hmm… >>

 

<< Berhentilah bergumam dan bicaralah! >>

 

<< Eh? Bolehkah aku benar-benar Tidak ada lagi menahan saat itu! >>

 

Senyuman yang cerah dan lebar, seperti bunga yang sedang mekar. Kata-kata berikutnya, bagaimanapun, tidak lain hanyalah berbisa.

 

Senyuman yang kulihat bukanlah senyuman malaikat, tapi senyum iblis, seperti yang akan segera kusadari.

 

<< Maksudku, bajingan, kamu sangat lemah, bukan? >>

 

<< Gwah! >>

 

<< Ya, sepertinya aku yang harus melindungimu, kan? >>

 

<< Kwah! >>

 

<< Tunggu, bukankah aku menyelamatkanmu seperti beberapa saat yang lalu…? >>

 

<< Gah…! >>

 

Kombo tiga serangan racun dalam bentuk kata.

 

Diserang oleh kekerasan verbal seperti itu, aku jatuh ke tanah.

 

<< Hai, Tiara, sudah cukup. Lihatlah ***, dia hampir tidak bernapas. >>

 

Mentorku telah melihat kita dan akhirnya menyela.

 

Tiara mencoba mengingat episode yang dia sebutkan, seolah-olah menyampaikan kudeta, tidak terlalu memperhatikan keadaanku.

 

<< Eh? Apa? Aah, kamu benar! >>

 

Kamu akhirnya memperhatikan aku sekarang?

 

Dengan “baiklah”, dia berjongkok di sampingku.

 

<< Sudah kubilang aku tidak yakin bisa mengatakannya ~~ >>

 

<< Diam-diam. >>

 

Setelah mengangkat bahu pada kekalahan sesaatku sebelum kekerasan verbal, Tiara menatap aku dengan simpati.

 

<<… Aku lemah sekarang, tapi suatu hari aku akan lebih kuat dari siapapun, jadi tidak apa-apa! Bicaralah selagi bisa!! >>

 

Aku mencoba menyelamatkan yang tersisa dari harga diriku, tetapi Tiara menanggapinya dengan tertawa riang.

 

<< Benar, benar, tentu saja! Jadi sekarang Kamu akan melalui pelatihan khusus! >>

 

<< T-tentu saja !! >>

 

Pelatihan khusus yang dibicarakan Tiara melibatkan kelangsungan hidup di ambang kematian. Itulah mengapa, meskipun sedikit ragu-ragu dan banyak teriakan internal, aku mengangguk sekuat yang aku bisa.

 

<< Kalau begitu, di sini. >>

 

Sebuah tangan, jauh lebih kecil dariku, terulur ke arahku.

 

Lengan halus yang kelihatannya bisa patah dengan mudah jika diremas sedikit keras.

 

<< Kamu harus berdiri dulu, bukan? Jika Kamu akan melakukan pelatihan khusus? >>

 

<< .. ah >>

 

Aku dengan kuat meraih tangan Tiara dan ditarik dengan penuh semangat saat dia tertawa.

 

<< Tunggu saja… >>

 

<< Hm? >>

 

Tiara menatapku dengan bingung.

 

Aku mungkin orang yang paling tidak bisa diandalkan di dunia itu, tapi…

 

<< Suatu hari aku… !! Aku pasti akan menyelamatkanmu, Tiara… !! >>

 

<< Kamu akan menyelamatkanku? Kamu yakin belajar berbicara besar, ***… oke kalau begitu. Aku akan menantikannya. >>

 

 

Berapa kali aku memimpikan ini?

 

Aku bahkan tidak bisa merasakan kesedihan lagi.

 

Hanya penyesalan yang terus menumpuk di dalam diriku.

 

Tidak peduli seberapa besar keinginanku untuk dapat melakukan kembali hal-hal sejak saat itu, keinginanku tidak akan pernah terkabul. Apa yang terlepas dari jemariku tidak akan pernah kembali.

 

– Aku tidak akan membiarkanmu mati. Apapun yang terjadi.

 

Kata-kata yang aku ucapkan kepada Feli bergema di kepalaku.

 

“Ya, aku berjanji.”

 

Aku mengatakannya lagi, seolah ingin mengkonfirmasinya.

 

“Aku tahu betapa konyolnya hal ini. Tapi aku berjanji.”

 

“… Kurasa aku bisa mengerti mengapa Warrick memperkenalkanmu padaku.”

 

Dvorg menunjuk ke arah pengawal yang telah menyiapkan teh untuk kita, masih memegang nampan dengan cangkir di atasnya. Dia mungkin menunggu waktu yang tepat untuk melayani kita. Dia kemudian memberi isyarat agar dia membawa sesuatu.

 

Itu adalah sinyal untuk menyajikan teh untuk kita.

 

“…segera.”

 

Sejujurnya Dvorg ingin mengubah suasana hati: begitu teh disajikan, dia langsung meletakkan cangkir teh di bibirnya.

 

Tanpa sedikitpun menghargai minuman aromatik yang menyebar di mulutnya, Dvorg berbicara lagi, ekspresi kosong di wajahnya.

 

“… Hambar.”

 

“… Haruskah aku menyiapkannya lagi?”

 

Teh hitam telah diseduh beberapa menit yang lalu, jadi suhunya sudah lama turun.

 

“Tidak, tidak apa-apa. Tolong singkirkan itu.”

 

Pria itu, membawa nampan di sampingnya, dengan cekatan memindahkan cangkir tehku di depanku, ketika Dvorg mendorong cangkir kosongnya ke arahnya, bahkan tanpa berusaha menyembunyikan rasa kesal.

 

“Haah…”

 

Dvorg melihat ke bawah, secara mental mencari cara terbaik untuk memecahkan teka-teki saat ini.

 

Beberapa menit keheningan total berlalu.

 

Suasana tegang di ruangan itu tumbuh seiring berjalannya waktu.

 

Lalu, akhirnya –

 

“… Mengerti.”

 

Kata-kata Dvorg memecah keheningan.

 

“Kita akan menyiapkan kapal untukmu.”

 

“Tuan!?”

 

Keputusan itu tentu saja mengejutkan.

 

Seruan terkejut datang dari anak laki-laki yang bertugas menjaga toko.

 

“Diam. Inilah yang aku putuskan.”

 

Saat ini tidak ada cara untuk memverifikasi identitasku, jadi lebih dari sekedar transaksi, itu lebih seperti pembelaan sepihak. Percakapan, negosiasi, semuanya bisa menjadi khayalanku, tetapi Dvorg menerimanya. Anak laki-laki itu mungkin menganggapnya luar biasa.

 

“Untuk berjaga-jaga, izinkan aku mengkonfirmasi satu hal …”

 

Dvorg dengan hati-hati mengamati ekspresiku, matanya bersinar lebih tajam.

 

Kebohongan atau setengah kebenaran tidak akan ditoleransi. Jadi tatapannya jelas.

 

“Setiap permintaan dapat diterima sebagai balasannya, apakah itu benar?”

 

“Kamu memengang perkataanku.”

 

“Itu cukup.”

 

Dvorg berdiri dari kursi berlengan, lalu berjalan menuju pintu di belakang.

 

“Lima hari dari sekarang, saat fajar. Datanglah ke pelabuhan tenggara. Kapalmu akan menunggu.”

 

Dvorg meraih kenop pintu dan memutarnya, membuka pintu.

 

“Aku akan menghubungimu nanti tentang permintaan kita. Ada pertanyaan?”

 

“Tidak ada.”

 

“Kalau begitu, aku akan permisi dulu.”

 

Lalu, sesaat sebelum dia menghilang di balik pintu …

 

“Permisi.”

 

Bisikan samar dan suara pintu menutup bergema di ruangan dan di telingaku, anehnya keras.

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 40 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 40, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 40 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 40 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 40 high quality, ,

Komentar

Chapter 40