Zensei wa Ken Mikado Chapter 43

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 43 – Pedang Bayangan

 

Lingkaran sihir bersinar dengan rona emas samar.

 

Dari lingkaran, benda seperti baji muncul, menarik keluar rantai tempat mereka terikat, bergemerincing dan berderak.

 

Kunci dia.

 

Baji yang dirantai mulai melingkari pria itu, seperti ular.

 

Itu membungkus seluruh tubuh pria itu, berderak dan bergemeretak, mengeluarkan suara yang menyakitkan.

 

“…ha ha ha. Begitu, begitu…”

 

Pria itu, bagaimanapun, daripada terjebak tampaknya mengamati: dia terus menyeringai dan tertawa, sambil melihat ke arah “Phaeresia”.

 

Namun bagi Welles, reaksi seperti itu sangat disambut baik. Dia tidak tahu apakah pria itu meremehkan mereka atau mabuk dengan arogan pada kekuatannya sendiri, tetapi dia tidak bisa berharap untuk kesempatan yang lebih baik.

 

Jadi, dia melakukannya lagi.

 

Sambil melihat targetnya dengan kesal, Welles menyebut teknik ukirannya sekali lagi.

 

“Tangkap – ‘Phaeresia’!”

 

Di atas kepala pria itu, satu lingkaran emas muncul lagi.

 

“…… ..”

 

Pada saat itu, untuk pertama kalinya, mata pria itu menunjukkan kegelisahan.

 

Ekspresi percaya dirinya retak, sedikit – lalu berubah.

 

“Hn… .gh ..!!”

 

Pria itu mulai memusatkan kekuatannya untuk keluar dari cengkeraman “Phaeresia”, tapi Welles tidak akan hanya berdiri di sana dan membiarkannya.

 

Dari lingkaran sihir emas yang baru muncul, potongan berantai lainnya muncul, yang juga melilit tubuh pria itu.

 

Dua, tiga, empat, lima –

 

Rantai yang tak terhitung jumlahnya mengikat pria itu, secara bertahap menyembunyikannya sepenuhnya.

 

“Itu lebih cepat dari yang diharapkan.”

 

Welles mencabut pedang di pinggangnya.

 

Pedang sederhana, tanpa hiasan. Bilahnya, bagaimanapun, memiliki kilau cerah yang menandakan bahwa itu pasti produk dari seorang pandai besi yang berbakat.

 

Welles telah menarik pedangnya untuk bersiap jika terjadi sesuatu, tetapi tidak ada yang bisa terdengar dari rantai yang terkumpul. Welles kemudian menyimpulkan itu tidak perlu dan akan mengembalikan pedangnya ke sarungnya.

 

“Ini belum berakhir!! Pangeran Welles!!!”

 

Di saat yang sama saat Rowle berteriak, rantai “Phaeresia” retak.

 

Retakan kemudian menyebar lebih dan lebih –

 

“…. Ini tidak lucu…”

 

“Phaeresia” adalah ritual rahasia keluarga kerajaan Rinchelle.

 

Pria itu telah menerima beban penuh dari kekuatannya, namun –

 

“Tidak buruk, tidak buruk sama sekali! Tapi kau membutuhkan lebih banyak kekuatan untuk menahanku!!”

 

Pria itu bertindak seperti serangan Welles bahkan bukan kemunduran kecil. Kemampuan bertarungnya benar-benar tak terduga.

 

Namun, mata pria itu tampak lebih gelap dari sebelumnya.

 

“Maaf kawan, tapi kamu turun dari panggung sekarang.”

 

Begitu pria itu selesai berbicara, siluetnya lenyap.

 

Rantai baru mulai keluar dari lingkaran sihir, tapi itu tidak bisa membungkus target yang tidak bisa mereka temukan. Dengan kehilangan target, rantai itu bergerak tanpa tujuan.

 

Kemudian, didahului oleh hembusan angin, tebasan pedang mendekat dengan kecepatan yang sangat tinggi.

 

“……….ah?”

 

Welles menghindari serangan itu pada detik terakhir.

 

Serangan itu benar-benar datang dari belakangnya, tapi Welles menghindarinya sepenuhnya.

 

Suara tercengang kemudian bisa terdengar.

 

Pria itu, mengerutkan kening setelah tiba-tiba memotong udara, melihat pedangnya. Tidak ada bekas darah di bilahnya, secara alami. Dia kemudian memutuskan untuk menyerang dengan tendangannya dan mengangkat kaki untuk menyerang, tapi –

 

“Siapa yang kau coba pukul, dasar bodoh.”

 

Setiap pukulan dengan mudah dihindari.

 

Welles menghindari setiap serangan, hampir seolah dia bisa melihat masa depan. Mungkin, karena dia menyaksikan serangan yang sangat kuat dari pria itu dari jarak yang sangat dekat, keringat mulai mengucur dari dahinya.

 

“Haha… hahaha.”

 

Senyuman liar di bibirnya, pria itu melanjutkan serangannya yang tanpa henti, menggunakan pedang, kaki, dan lututnya, tanpa ada tanda-tanda akan berhenti. Welles, bagaimanapun, berhasil menghindari semuanya.

 

“Itu luar biasa…”

 

Seseorang berbicara.

 

“Itulah yang kamu sebut jenius.”

 

Grerial melanjutkan, senang seolah-olah dia telah memuji dirinya sendiri.

 

“Dia memiliki semacam naluri binatang yang memungkinkan dia menghindari serangan seperti itu. Aku sudah mengenalnya sejak lama, tapi aku bisa menghitung berapa kali aku benar-benar memukulnya dengan satu jari.”

 

Rowle kemudian bergabung dalam pertempuran, menjadikannya dua lawan satu.

 

Dari segi jumlah, Rowle dan Welles jelas lebih diuntungkan.

 

Orang mungkin berpikir bahwa situasinya akan segera menguntungkan mereka …

 

Tapi keseimbangan itu segera hancur.

 

“Haah… .haah… .haah….”

 

Penghindaran Welles mengharuskannya menahan napas dan fokus pada saraf di seluruh tubuhnya.

 

Bahkan dengan kemampuan seperti itu, dia pada akhirnya akan kehabisan energi.

 

Satu kesalahan tunggal akan berakibat fatal dalam pertempuran: kelelahan mentalnya pasti mencapai batasnya juga. Tatapan dendam di matanya, Welles menjauh dari pria itu.

 

Hanya beberapa menit dari awal pertempuran, Welles sudah terengah-engah.

 

Bagi Welles dan yang lainnya, mengalahkan pria itu tidak berarti kemenangan: mengulur waktu adalah tujuan mereka. Tidak perlu mengalahkan lawan mereka sama sekali. Jadi Welles menggunakan sihirnya lagi, ideal untuk mengulur lebih banyak waktu.

 

“Tangkap – ”

 

Namun, pria itu sepertinya hanya menunggu untuk itu. Dia dengan cepat mendekati Welles, mungkin bertujuan untuk menjatuhkannya sekali untuk selamanya, karena dia benar-benar mengabaikan Rowle dalam prosesnya.

 

“Sayang sekali untukmu – ”

 

Pria itu memfokuskan lebih banyak kekuatan pada pedang transparannya, membisikkan semacam mantra dan-

 

“ – Aku muak melihat mantra itu!”

 

Pria itu mengayunkan pedangnya dengan kekuatan penuh.

 

Pedang itu mengukir di tanah, diikuti oleh hembusan angin yang menderu-deru.

 

Tapi Welles menghindarinya dengan mudah.

 

“Haha… hahaha!! Ha ha ha ha!!!”

 

Welles tidak terluka, tapi pria itu masih terkekeh keras, senyum gembira di wajahnya. Membuat Welles ragu.

 

Keraguan ini mempengaruhi pemikirannya; dia secara naluriah berbalik dan memperhatikan bahwa ada sesuatu yang menuju ke arah tebasan, dan kakinya bergerak di depan pikirannya.

 

“Hindari itu, Greriaaaaallll!!!”

 

Teriakan, teriakan, meraung di sekitarnya.

 

Welles memiliki kilasan tentang kemungkinan masa depan dan berteriak sekeras yang dia bisa.

 

Tubuh Welles dan Rowle bergerak secara naluriah, tetapi – mereka tidak bisa datang tepat waktu.

 

Kematian.

 

Kata seperti itu secara spontan muncul di benak mereka.

 

“P-permisi…!!”

 

Feli menyadari bahayanya, dengan cepat menghentikan penyembuhannya dan mencoba membawa Grerial pergi, tetapi bahkan pemikirannya yang cepat sudah terlambat beberapa saat.

 

Separuh dari tubuh Grerial akan disayat… atau begitulah yang ditakuti semua orang.

 

Pedang bayangan yang tergantung di pinggang Feli terpeleset dan jatuh ke tanah. Itu adalah gerakan yang tidak wajar sehingga terlihat seperti sengaja jatuh.

 

“….ah”

 

Feli tahu dia tidak bisa mencapainya, tapi tetap mengulurkan tangannya ke arah pedang.

 

Detik berikutnya, sesuatu mengguncang gendang telinganya.

 

Pedang itu berubah bentuk.

 

Pertama berubah menjadi semacam cairan seperti lendir, kemudian membesar seperti nyala api, akhirnya berubah menjadi bayangan berbentuk bulan sabit.

 

Dia pernah melihat siluet itu di suatu tempat sebelumnya.

 

Sangat jelas siapa yang bertanggung jawab.

 

<<Spada>>

 

Bayangan bulan sabit berbenturan dengan tebasan yang mendekat: setelah beberapa detik gesekan, keduanya menghilang di udara tipis.

 

“…… ..”

 

Semua orang yang hadir menatap dengan mata terbelalak pada peristiwa tak terduga.

 

Tidak peduli seberapa banyak mereka memikirkannya, mereka tidak tahu apa yang terjadi. Akhirnya, pria itu berbicara lebih dulu.

 

“… .Apa yang kamu lakukan?”

 

Tidak ada yang bisa menjawab pertanyaan itu.

 

Namun, dua orang telah mencapai kesimpulan yang sangat dekat dengan kebenaran.

 

“Haha, hahaha!!”

 

Salah satunya, Rowle, mulai tertawa riang.

 

Suaranya melonjak kegirangan, kegembiraan melihat salah satu harapannya terpenuhi.

 

“Aku tahu itu…”

 

Rowle melihat ke tanah yang diukir oleh “Spada”.

 

“Itu benar-benar… yang asli.”

 

Dia kemudian mengingat malam itu.

 

Pertanyaan Rowle menanyakan “dia”.

 

“Spada” yang dibawa Feli mungkin diberikan kepadanya sebagai jaminan untuk melindunginya.

 

Pedang yang memiliki kekuatan seperti itu pasti diberikan padanya setelah mengetahui keadaan seperti apa yang akan dia hadapi. Jika satu pedang sekuat itu, teori lain juga mendapatkan kredibilitas yang lebih tinggi.

 

Identitas orang yang berhasil mengalahkan Idies Farizard si “Permainan Ilusi”, dikatakan sebagai salah satu “Pahlawan” yang paling merepotkan, selama akhir perang di Afillis, diselimuti misteri. Rowle merasa dia bisa membayangkan “Pahlawan” yang memimpin Afillis meraih kemenangan meski mereka sangat dirugikan dalam hal pasukan.

 

“Kahaha, begitukah… jika kamu tidak akan menjawab maka – ”

 

Pria itu juga dikejutkan dengan kejadian tak terduga tersebut, namun kejadian itu segera berlalu. Ekspresinya berubah menjadi senyuman liar lagi.

 

“Aku harus melakukannya lagi!!”

 

“Pangeran Welles!!!”

 

“Aku tahu!!”

 

Rowle sebelum orang lain menyadari apa yang akan dilakukan pria itu dan berteriak. Sebagai tanggapan, Welles memfokuskan kekuatannya, untuk mengaktifkan “Phaeresia”.

 

Lingkaran sihir emas muncul lagi.

 

Rantai yang dilengkapi dengan irisan muncul darinya, berderak, dan melilit targetnya.

 

Namun –

 

“Sudah kubilang – ”

 

Pria itu menghunus pedang transparan seperti kaca dan –

 

“ – Aku sudah muak dengan ini!!”

 

– memotong rantai yang mendekat dan lingkaran sihir yang menciptakannya.

 

“Orang ini gila… !!”

 

Dengan ekspresi masam di wajahnya, Welles menyadari kenyataan yang dia hadapi dan meninggikan suaranya dengan nada kesusahan. Meski begitu, dia melihat ke belakang pria itu. Tidak ada keputusasaan dalam ekspresinya seolah dia tahu apa yang akan terjadi.

 

“Tapi jika kamu mengalihkan pandanganmu, itu adalah kemenangan kita…!”

 

Perhatian pria itu tertuju pada “Phaeresia” sejenak.

 

Memanfaatkan waktu itu, Rowle mendekatinya dari belakang, tanpa diketahui.

 

Dia menarik kembali lengan kanannya dan, tanpa ragu-ragu, memberikan serangan yang kuat, tapi –

 

“Aku bilang!! Kamu !! Terlalu lambat!!”

 

Pria itu berbalik dengan momentum yang baik dan membalas pukulan Rowle dengan tendangan lokomotif, seolah-olah dia telah melihatnya datang selama ini.

 

“Ghah… ah… !?”

 

Tendangan pria itu menusuk jauh ke dalam perut Rowle, sebelum kepalan tangan Rowle bisa mencapai. Rowle merasakan sesuatu pecah dengan sentakan rasa sakit di sekujur tubuhnya. Tendangan itu mendorong cairan di tubuh Rowle ke atas, mencapai tenggorokannya dan membuatnya batuk saat dia terlempar.

 

Beberapa detik kemudian, suara benturannya yang menabrak bisa terdengar.

 

Suara yang dengan jelas menyatakan bagaimana urutan serangan mereka tidak berhasil.

 

Welles masih mencoba mengaktifkan “Phaeresia” sekali lagi. Di saat yang sama, kejadian tak terduga lainnya terjadi.

 

“… .Hnn?”

 

Orang pertama yang memperhatikan adalah pria itu.

 

Perasaan tertekan yang tidak mungkin diungkapkan dengan kata-kata.

 

Berangsur-angsur, sesuatu berubah dalam bidang pandangnya.

 

“Apa – ”

 

Sesuatu yang terbuat dari bayangan.

 

Benda yang tak terhitung jumlahnya terbang lebih dekat, memenuhi bidang pandang pria itu semakin banyak.

 

“…….”

 

Itu terjadi dalam sekejap mata.

 

Dalam waktu singkat yang dibutuhkan pria itu untuk mengenali objek yang datang, mereka sudah sangat dekat. Pria itu menelan nafasnya. Tidak ada kata-kata yang keluar.

 

Kecepatannya mendekat sangat cepat. Jumlah dan kepadatannya mirip dengan banjir.

 

Saat benda berwarna bayangan mendekat, bentuk aslinya terungkap.

 

Benda itu panjang dan tipis.

 

Objek yang semuanya tampak memiliki bentuk tertentu.

 

Itu tampak seperti –

 

“… pedang?”

 

Jumlahnya dengan mudah melebihi 100.

 

Pria itu melihat ke kiri dan ke kanan, mencari penciptanya. Tetapi tidak dapat menemukan siapa pun.

 

Hanya satu hal.

 

Dia hanya bisa melihat semacam massa berkabut, mendekat dengan kecepatan yang tidak manusiawi.

 

Kemungkinan pertama yang terlintas di benaknya adalah monster.

 

Tetapi pria itu tidak dapat memikirkan monster yang mampu bergerak dengan kecepatan setinggi itu.

 

“ ——— ”

 

Jaraknya semakin dekat.

 

Awalnya, dia hanya bisa melihat sebuah massa hitam, tapi saat demi saat, informasi itu berubah.

 

Sedikit demi sedikit, lebih banyak detail menjadi terlihat. Siluet yang bisa dia kenali.

 

Tangan memegang pedang berwarna bayangan.

 

Dia tahu itu sama dengan pedang yang mendekat seperti gelombang yang mengamuk.

 

“Itu”

 

Seorang manusia.

 

Tidak ada waktu untuk mengucapkan bahkan dua kata itu.

 

Fragmen informasi yang terkumpul di benaknya, mendorong pemahamannya hingga batasnya.

 

Mata membara seperti nyala api.

 

Rambut pirang yang mencolok.

 

Pria itu ingat pernah membuang seseorang seperti itu. Jadi dia menyimpulkan bahwa harus ada anggota lain dari rombongan Rowle.

 

Pada saat yang sama, benda seperti ujung pedang muncul dari tanah, di sekitar pria itu.

 

“Kurang ajar kau…!”

 

Suara pria itu menunjukkan kegelisahannya.

 

Dia menggigit bibir bawahnya, menggeram keluar dari giginya.

 

Dia mungkin menyadari bahwa bahkan dia berada pada posisi yang tidak menguntungkan melawan kuantitas yang semakin mendekat.

 

Pria itu melangkah mundur, untuk membuat jarak lebih jauh antara dirinya dan pedang, tetapi sebuah suara mencapai dia sebelum dia bisa. Suara yang dingin, kering, namun kuat.

 

“Bunuh – Spada.”

 

Kata-kata yang diucapkan tanpa belas kasihan, yang memerintahkan gelombang hitam kekerasan menghujani pria itu.

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 43 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 43, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 43 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 43 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 43 high quality, ,

Komentar

Chapter 43