Zensei wa Ken Mikado Chapter 44

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 44 – Di Sini Aku Bersumpah

 

“… Apakah itu tidak apa-apa, tuan?”

 

Anak laki-laki itu, sekitar 14 atau 15 tahun, bertanya pada wanita yang lebih tua. Sementara dia mengenakan pakaian dan peralatan yang agak lusuh, pendiriannya yang tegas dan waspada menunjukkan bahwa dia harusnya menjadi penjaga yang ahli.

 

“Baik? Tidak ada yang baik-baik saja, tapi aku tidak punya pilihan selain melakukannya.”

 

Duduk di sebelah anak laki-laki itu adalah seorang wanita berusia tiga puluhan, pedagang yang kuat Dvorg Tsarrich, yang menjawab pertanyaannya dengan nada kesal yang jelas dalam suaranya.

 

“Tidak ada pilihan?”

 

“Ya, baiklah… bagaimana aku bisa mengatakannya? Aku berjudi. Aku bertaruh dengan ahli kimia jahat itu.”

 

Dvorg rupanya akrab dengan kata-kata “ahli kimia jahat”. Di Rinchelle, kata “ahli kimia” akan membuat siapa pun memikirkan orang tertentu, sebelum orang lain.

 

“Jika kamu pernah melihat seorang anak laki-laki dengan rambut emas dan mata merah, seorang bangsawan berpakaian cantik, jika dia datang mengunjungimu, dengarkan apa yang dia katakan, dia memberitahuku.”

 

Berdasarkan kata-kata “bangsawan berpakaian cantik”, Dvorg berasumsi bahwa pengunjung ini akan menjadi bangsawan dari negara lain, seorang musafir atau pewaris dari pedagang kaya, jadi dia memutuskan untuk memindahkan markasnya ke gang belakang yang tidak akan pernah ada orang normal. pikirkan untuk berkunjung. Namun-

 

“Taruhannya untuk satu minggu. Jika tidak ada yang datang, ahli kimia jahat itu akan melakukan *apa pun* yang aku minta!”

 

“Itu…”

 

Anak laki-laki itu ingin mengatakan bahwa mempertaruhkan taruhan adalah sesuatu yang mengesankan, tetapi karena Dvorg telah kalah, dia menyadari bahwa tidak sopan untuk mengatakannya dan menelan kata-katanya.

 

“Dan aku berencana menjadikan ahli kimia jahat itu menjadi pekerja kerasku …!”

 

Setelah pengenalan semacam ini, Dvorg melanjutkan.

 

“Siapa yang pernah mengira dia akan benar-benar datang ke gang belakang? Dan dengan dirinya sendiri juga! Dia membuat bajingan menyerang dia, tapi dia mencambuk pantat mereka dan kemudian hanya tinggal di sana!? Orang waras macam apa yang melakukan itu!? ‘Pangeran Sampah’ itu hanya….!”

 

“Mempercayai dia…? Tuan….”

 

Anak laki-laki itu memandang wanita itu dengan cela.

 

“Iya!! Ya itu betul! Aku mengirim setengah dari mereka!! Karena aku ingin menempatkan ahli kimia jahat itu di bawah ibu jariku! Apa itu sangat buruk!?”

 

“… ..Ehm.”

 

“Apa itu tadi!? Dia mengirim semua bajingan berlarian, dia menghentikan orang bergerak dengan sihir, dia dengan benar menundukkan kepalanya saat membuat permintaan! Di mana bagian ‘sampah’ sang pangeran?? Dia hanya anak baik di lubuk hatinya, bukan!? Sialan!!”

 

“… Kamu bahkan tidak menghina dia sekarang, tuan …”

 

Dvorg sangat gelisah sampai dia hampir kehabisan nafas, sementara anak laki-laki itu menatapnya dan menghela nafas.

 

“… Yah, semuanya sudah berlalu sekarang. Aku menyiapkan kapalnya dan memberikannya, jadi aku sudah selesai.”

 

Namun –

 

“Mengesampingkan ahli kimia jahat itu, keterlibatan Warrick adalah sebuah kejutan.”

 

Warrick?

 

“Iya. Dia jarang menunjukkan ketertarikan pada orang…”

 

Seorang pria dengan kepribadian yang menyendiri, sangat sulit untuk dipahami.

 

Itulah yang diketahui Dvorg tentang Warrick. Bahkan jika waktu telah berlalu, kepribadian tidak berubah dengan mudah.

 

“Aku kira ada sesuatu yang istimewa pada pangeran itu.”

 

“Kamu tidak memeriksa surat pengantar, apakah master? Kita tidak memiliki bukti bahwa Tuan Warrick benar-benar memperkenalkan – ”

 

“Tidak, itu tidak mungkin.”

 

Dvorg melanjutkan, sambil mengingat kenangan masa lalu.

 

Dia menjawab dengan nada mencela diri sendiri.

 

“Dia hanya memperkenalkan dirinya sebagai “Warrick” kepada orang yang bisa dia percayai. Dia tidak menggunakan nama palsu sepertiku, jadi itu pasti Warrick yang asli. Jadi aku tidak ragu dengan pendahuluannya.”

 

“….Aku mengerti.”

 

“Haruskah aku menganggap ini sebagai peristiwa yang tidak menguntungkan, atau sebagai mendapatkan koneksi yang berharga secara tak terduga…? Menurutmu ini apa?”

 

“Hmm, baiklah.”

 

Anak laki-laki itu mengingat kembali rangkaian kejadian tersebut.

 

Kemampuan untuk secara instan membuat lusinan orang tidak berdaya.

 

Pikiran dan tubuh yang cukup cepat untuk bereaksi terhadap situasi yang tidak terduga.

 

Keteguhan hati dan kepribadian yang tidak menyembunyikan apa pun.

 

Julukan “Pangeran Sampah” sudah sangat terkenal: anak laki-laki itu telah mendengarnya juga. Dia adalah seorang pangeran yang mengabaikan tugas kerajaannya dan menikmati gaya hidup dekaden, atau begitulah kata orang.

 

Namun, orang yang dilihatnya terus terang dan berprinsip dan tidak mencerminkan rumor seperti itu sama sekali.

 

Atas dasar itu, bocah itu berbicara.

 

“Hubungan yang berharga, menurutku.”

 

“… Hm.”

 

Dvorg berpikir dengan tenang beberapa saat, lalu berbicara lagi.

 

“Pepatah ‘pahlawan kuat’ mungkin telah muncul di hadapanku…”

 

Beberapa wajah dan sosok terlintas di benaknya.

 

Putri Mephia Zwai Afillis, yang secara pribadi berdiri di garis depan dan membuat namanya dikenal luas dalam perang baru-baru ini.

 

Grerial Hanse Diestburg, pangeran yang bisa menjadi Pahlawan.

 

Welles May Rinchelle, yang mengatasi kurangnya bakat alami dengan kecakapan bertarung seperti jenius.

 

“War Demon” dan “Death Line” kekaisaran.

 

Ada terlalu banyak bakat luar biasa untuk dihitung di dunia saat ini.

 

“Yah, aku pikir kamu mungkin salah satu dari mereka juga.”

 

Dvorg lalu menatap ke arah anak laki-laki itu.

 

“…. Jangan bercanda, tuan.”

 

Anak laki-laki itu hanya membiarkan kata-katanya berlalu, semacam kelelahan dalam suaranya.

 

“Aku tidak ingin disatukan dengan monster seperti itu.”

 

“Astaga. Tapi bukankah kamu baru saja mengatakan bahwa koneksi dengan salah satu monster itu adalah sesuatu yang berharga?”

 

“Itu hanya semantik… rasanya dia membawa kegelapan yang pekat di dalam dirinya.”

 

Anak laki-laki itu melanjutkan seolah-olah mengingat kenangan nostalgia yang jauh.

 

“Orang seperti itu adalah yang paling aku takuti.”

 

“Oh? Mengapa demikian?”

 

“Mengapa kamu bertanya…”

 

Anak laki-laki itu tidak menjawab.

 

Bagi anak laki-laki itu, “Pangeran Sampah” adalah seseorang yang tidak bisa dimengerti, tidak terduga. Dia membunuh tanpa ragu-ragu dan tidak menunjukkan belas kasihan.

 

Jika dia memutuskan sesuatu, dia akan melakukannya sampai akhir, dan dia memiliki kemampuan yang cukup untuk memastikan ini akan terjadi. Dia juga memikul beberapa beban.

 

Anak laki-laki itu, mengingat kata-kata seperti itu dalam pikirannya, tahu dia tidak akan pernah ingin menjadikan “Pangeran Sampah” menjadi musuhnya, lalu tertawa sendiri. Mereka yang memikul beban seperti itu adalah musuh yang paling menakutkan, pikirnya.

 

“Untuk tentara bayaran kecil yang kotor sepertiku, orang yang tidak takut mati seperti dia adalah yang terburuk.”

 

“…….”

 

“Betulkah.”

 

Anak laki-laki itu berpikir lagi tentang pangeran, pada saat itu, telah meninggalkan Rinchelle di kapal, lalu berbicara lagi, perlahan.

 

“Aku harap aku tidak pernah harus menghadapinya sebagai musuh, sejujurnya – ”

 

 

– bunuh.

 

Jika Kamu ingin bertahan hidup, Kamu harus membunuh.

 

Jika Kamu tidak ingin kehilangan mereka yang penting bagimu, terlebih lagi.

 

Alarm berbunyi lagi dan lagi di benakku, semakin keras dan keras.

 

Itu telah dimulai sejak “Spada” yang kuberikan pada Feli telah diaktifkan, dan tidak berhenti sejak itu.

 

Jantungku berdegup kencang sehingga aku mulai khawatir akan meledak. Pembuluh darahku berdenyut sangat keras sehingga aku tidak bisa mendengar yang lainnya.

 

“…….”

 

Aku menggigit bibir bawahku dengan keras. Aku merasakan darah menyebar di mulutku dan rasa sakit yang menyengat. Berkat itu, aku bisa mendapatkan kembali ketenanganku sedikit.

 

“……….”

 

Untuk menghormati keinginan saudara laki-lakiku, atau karena ini lebih baik untuk Welles May Rinchelle, aku tidak perlu ikut serta.

 

Berpikir seperti itu, aku akhirnya memaksa Feli untuk terlibat.

 

Pada akhirnya, aku mungkin hanya ingin tidak memperlakukan mereka dengan cara yang sama seperti mentorku dan yang lainnya.

 

Bahkan jika aku mengatakan mereka penting bagiku, bahkan jika aku memikirkan mereka seperti itu, aku tetap tidak memandang mereka dengan cara yang sama seperti yang aku lakukan dengan mentorku dan yang lainnya. Jika Grerial adalah mentorku… jika dia adalah Tiera…

 

Kalau begitu, aku mungkin akan pergi bersamanya, bahkan jika aku harus merangkak dan mengemis. Aku bisa mengatakannya dengan percaya diri.

 

Aku tidak akan pernah membiarkan mereka mati lagi, tidak peduli apa yang harus aku korbankan.

 

Namun dalam kenyataannya, aku membuat jarak antara aku dan mereka.

 

Naluriku, jiwaku, memisahkan mereka.

 

Aku akan pergi bertarung dengan mentorku dan yang lainnya, aku akan berjuang sampai mati.

 

Tapi bagaimana dengan Grerial dan yang lainnya?

 

Aku menjawab pertanyaan ini dengan mundur selangkah.

 

Dan inilah hasilnya.

 

Aku menganggap mereka penting bagiku tetapi tidak menunjukkan keterikatan yang ekstrim kepada mereka. Jadi aku sekarang tersiksa oleh penyesalan seperti itu.

 

Sekarang sama saja: Aku gelisah, tidak bisa berpikir jernih. “Spada” yang aku berikan kepada Feli adalah satu-satunya dukunganku, tetapi aku juga kehilangan itu.

 

Itu akan terjadi lagi. Aku akan kehilangan hal-hal yang penting bagiku lagi. Ketakutan ini membuatku akhirnya menyadarinya.

 

Feli dan Grerial sama pentingnya bagiku seperti mentorku dan yang lainnya. Aku merasa detak jantungku semakin liar.

 

Aku dan “Spada” ku adalah satu dan sama.

 

Sama seperti seseorang dan bayangan mereka tidak dapat dipisahkan, aku dan “Spada” ku juga tidak pernah terpisah.

 

Jika seseorang kehilangan anggota tubuh, bayangan mereka akan memantulkannya. Dengan cara yang sama, jika terjadi sesuatu pada “Spada” ku, aku bisa tahu. Jadi aku pikir.

 

“Jangan membuatku kehilangan siapa pun lagi…”

 

Aku terus mengulang kata-kata seperti itu di dalam hatiku.

 

Aku menggenggam “Spada” ku dengan lebih kuat.

 

Tidak ada waktu untuk berpikir.

 

Bahkan jika aku terburu-buru tanpa berpikir, aku tidak akan berhasil tepat waktu. Mungkin saat aku hidup dengan mengayunkan pedang, tapi sekarang aku dipanggil “Pangeran Sampah”, sekarang aku tidak sehat, itu tidak mungkin.

 

“Lalu – ”

 

“Spada” ku bisa digunakan dengan dua cara.

 

Salah satunya adalah membuat pedang dari bayangan. Itu adalah gaya aslinya, yang paling dasar.

 

Yang kedua adalah memaksa bayanganku sendiri untuk berubah seperti yang aku inginkan.

 

Seseorang dan bayangannya adalah satu dan sama: jika seseorang berubah bentuk, bayangan itu mengikuti. Kebalikannya juga benar.

 

Dengan menggunakan teknik ini, bahkan penyembuhan luka menjadi mungkin.

 

Meskipun mungkin, transformasi paksa seperti itu membawa bagiannya dari rasa sakit fisik sebagai harga.

 

Aku ingat bahwa itu sama untuk orang dan bayangan.

 

Jadi mungkin saja menggunakan kekuatan seperti itu untuk mengembalikan sesuatu ke kondisi tertentu.

 

Jadi aku berpikir:

 

Di Afillis, aku tidak memikirkan hal itu dan akhirnya meminjam alat sihir putri Mephia, tetapi aku tidak bisa terus menggunakan alat sihir itu.

 

Karena itu aku berdoa agar “Spada” ku persis sama seperti di masa lalu dan mencoba mempraktikkan ideku.

 

Dalam pertarungan dengan Feli aku mengujinya dan dapat memverifikasi bahwa anggapanku benar.

 

“Kali ini aku akan… !!”

 

Tidak peduli berapa kali aku mengatakan aku membencinya…

 

Apa yang aku percayai dari lubuk hatiku dan selalu bisa diandalkan hanyalah pedangku.

 

Hari-hari terakhirku.

 

Pengalaman masa laluku.

 

Kenangan masa laluku adalah penopang yang mendukungku. Harus menggunakan pedang lagi mengubah segalanya: Aku mulai mencari, merindukan masa laluku, pendekar pedang yang bertarung dan bertahan di dunia neraka itu, akhirnya dengan pedangnya sebagai satu-satunya rekannya.

 

Karena itu, aku dapat memberikan jawaban yang unik.

 

Kalau begitu, aku hanya perlu menjadi diriku yang dulu lagi.

 

Aku hanya perlu menjadi seperti diriku yang dulu. Itulah jawaban yang aku dapatkan. Dan keinginan ini bukanlah sesuatu yang mustahil untuk diwujudkan. Aku telah memverifikasi bahwa jika aku menggunakan kemampuan morphing bayanganku, aku bisa kembali ke bentuk yang sangat dekat dengan bentuk masa laluku.

 

Bayangan itu sedikit bergetar.

 

Pada saat yang sama, struktur tubuhku mulai berubah. Sesuatu seperti kabut hitam menyelimuti seluruh tubuhku. Itu memaksa diriku yang sekarang untuk berubah menjadi diriku yang dulu. Jadi rasa sakit yang terkait dengan transformasi adalah sesuatu yang aku harapkan dan sudah aku siapkan untuk itu.

 

Aku bisa mendengar suara retakan yang menyakitkan di seluruh tubuhku, tetapi mengabaikannya dan menendang tanah lebih keras. Aku bergegas lebih cepat menuju lokasi “Spada” ku memberi isyarat padaku.

 

“Ha ha ha.”

 

Ekspresi yang bertentangan, setengah menangis, setengah tertawa. Aku mengingat kembali apa yang diajarkan padaku dan mencoba mengikutinya hingga tertulis, untuk menyembunyikan kecemasan di hatiku. Aku akan tersenyum, tertawa.

 

“Spada” ku merespon emosiku dan beberapa pedang hitam muncul disekitarnya, tanpa perlu menyebutkan namanya.

 

Lebih cepat, lebih cepat, lebih cepat—

 

Aku berlari dengan kecepatan penuh dan akhirnya melihat siluet.

 

Seorang yang mirip manusia. Tapi pedangnya diarahkan ke Feli dan Grerial.

 

Sudah cukup. Lebih dari cukup bagiku untuk melihatnya sebagai musuh.

 

Kegembiraan karena tidak terlambat dan kemarahan terhadap entitas yang mengancam orang-orang penting bagiku bercampur dalam kekacauan yang campur aduk, berubah menjadi niat membunuh.

 

-Mentorku.

 

Orang lemah yang tidak bisa melindungi satu orang pun di kehidupan masa lalunya, dan dilindungi serta dibiarkan hidup oleh orang lain sebagai gantinya, mencoba melindungi seseorang sekarang.

 

Aku bahkan berpikir bahwa aku senang aku mengambil pedangku.

 

Berapa kali aku mengeluh tentang perdamaian, tentang itu hal yang menyedihkan, tentang tidak ingin membunuh orang lain? Sekarang aku tidak merasakan apa-apa selain rasa syukur karena memiliki alat untuk melindungi orang lain.

 

Aku sangat membenci dan menghindarinya, tetapi sekarang aku memegangnya di tanganku seolah-olah itu adalah hal paling alami di dunia.

 

—Aku tidak akan mengatakan “Aku tidak bisa melakukannya” lagi.

 

Aku tidak akan membiarkan siapa pun mati lagi. Aku tidak akan membiarkan mereka terbunuh di depan mataku.

 

Aku tidak akan pernah membiarkan keputusasaan dan ketidakberdayaan yang aku rasakan saat itu terjadi lagi.

 

Jadi hatiku berteriak, “Tolong mati”.

 

“Dosa” membunuh begitu banyak orang tidak akan pernah hilang.

 

Bahkan jika itu diperlukan untuk bertahan hidup, tidak peduli berapa banyak orang lain mencoba menghiburku, “dosa” ini tidak akan pernah hilang.

 

Jadi aku akan menerima “dosa” itu dan membawanya bersamaku. Kenyataan bahwa aku tidak bisa melindungi siapa pun juga adalah “dosa” yang akan aku terima sebagai milikku.

 

Dengan melakukan itu, aku bisa mengayunkan pedang lagi.

 

—Kali ini aku pasti akan melindungi mereka.

 

Itu hanya egoku.

 

Hanya kepuasan diri. Tapi aku bersumpah, aku berjanji pada diriku sendiri, jadi aku tidak bisa kembali lagi. Aku akan mendorong diriku sendiri ke tepi.

 

—Tidak peduli apa.

 

Di sini aku berjanji.

 

Semoga dunia menjadi saksiku.

 

“Bunuh— Spada!”

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 44 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 44, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 44 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 44 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 44 high quality, ,

Komentar

Chapter 44