Zensei wa Ken Mikado Chapter 47

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 47 – Berteriak

 

“… ..Haha… .hahahaha.”

 

Aku mendengar tawa pelan.

 

Pria itu terkejut dengan adegan pembantaian yang aku sebabkan, tapi kegembiraan karena bisa melawan lawan yang mampu melakukan hal seperti itu mungkin masih menang. Tak lama kemudian, dia mulai tertawa lagi.

 

“Kamu akan melindungi mereka *tidak peduli apa*, bukan …”

 

Pria itu kemudian melihat ke langit dan menghembuskan napas.

 

Dia menyebut pedangku sebagai senjata orang mati.

 

Dia mungkin mengerti apa yang aku bawa ke dalam, apa yang mendorongku untuk terus maju.

 

Dan karena itu…

 

Pedang didorong ke depan karena penyesalan.

 

Pria itu mengalihkan pandangannya ke arahku dan melontarkan kata-katanya, seolah mengasihani aku.

 

“Kamu benar-benar orang yang menyesal.”

 

Itu adalah kata-kata yang dia ucapkan selanjutnya.

 

“………”

 

Aku tidak bisa mengatakan apa-apa.

 

Aku belum pernah bertemu orang yang bisa memahami aku sampai saat ini dan menunjukkan sifat dan kepribadianku seperti itu, jadi aku tidak bisa langsung menjawab.

 

“Untuk bertarung demi orang lain. Itu pasti alasan yang bagus. Pedang yang bertarung untuk itu juga merupakan hal yang indah, kan?”

 

Pria itu adalah seorang pejuang, seseorang yang hidup untuk berperang.

 

Karena itu, aku pasti membuatnya kesal.

 

Terutama karena aku memiliki kemampuan yang cukup untuk berdiri di levelnya. Sebagai seorang pejuang, dia pasti muak dengan cara berpikirku.

 

“Sebenarnya aku kenal seseorang seperti itu, jadi aku tidak akan mengatakan kamu salah total… tapi kamu tidak persis seperti *itu*, kan?”

 

“…apa?”

 

“Jangan *apa* padaku sekarang! Aku harus mengejanya untukmu, bukan? Kamu berjuang demi hantumu. Bukan untuk orang lain, tapi untuk sekumpulan mayat. Masa lalu yang kau seret bersamamu selama ini. Begitulah cara pedang kosong dan tidak berharga seperti itu lahir.”

 

Aku hanya memegang pedangku sebagai perpanjangan dari masa laluku. Aku yang sekarang ada hanya karena masa laluku.

 

Tanpa masa laluku, diriku yang sekarang tidak akan pernah memegang pedang di sini.

 

Karena aku hanya menyeret masa lalu denganku, pria yang aku hadapi menyebut aku kosong. Pedangku, yang aku nyatakan untuk melindungi orang lain, kosong dan tidak berharga di matanya.

 

“Perhatikan baik-baik kenyataan!! Pedangmu adalah senjata kotor seorang pembunuh!! Dan satu hal lagi sejak aku melakukannya!! Lupakan masa lalumu yang menyebalkan!!! Jangan bawa orang bodoh itu dalam duel sampai mati!! Apakah ada seseorang yang tidak bisa Kamu bunuh? Ya? Terus?? Benar-benar tragedi yang terjadi!!”

 

Pria itu sepertinya tidak bisa berhenti berbicara.

 

“Apa gunanya terikat seperti itu!? Aku… Aku tidak tahan orang sepertimu… !! Dasar idiot brengsek yang terus murung di masa lalu bahkan tidak ada yang memintamu untuk mengingat…!!”

 

Untuk mencari saingan yang layak dan mati dengan memuaskan.

 

Pria itu mungkin menginginkan lawan seperti itu lebih dari apa pun, jadi dia tidak menyembunyikan kekesalannya sama sekali.

 

Karena dia hidup untuk berperang, menghadapi aku pasti menyebalkan.

 

“Aku tidak tahu apa yang terjadi di masa lalumu, tapi jangan berani-berani meremehkan pejuang sejati!! Jika kau begitu terjebak di masa lalumu, aku akan mengirimmu berkemas ke dunia bawah sekarang!! Berikan kepalamu padaku dan aku akan memotongnya bersama dengan penyesalanmu!! Jika Kamu tidak mau, lupakan saja masa lalu yang membosankan itu! Bertarung melawan pedang dengan kematian membuatku ingin muntah!!”

 

“Apa salahnya memikirkan masa lalu? Apa salahnya menyeretnya denganku? Apa yang kamu tahu tentang aku.”

 

“Untuk apa kau hidup kemudian!? Demi orang yang mati!? Untuk menebus kesalahan atau sesuatu?? Jika aku adalah orang yang mempercayakan sesuatu sebelum mati, aku ingin membunuhmu di tempat!! Berhenti main-main!!”

 

Aku merasakan darah mengalir ke kepalaku.

 

Pria itu terus mengejek dan menghinaku, membuat aku semakin kesal.

 

Pria itu terus meneriaki aku seolah-olah dia tahu segalanya, meskipun sebenarnya tidak tahu apa-apa tentang aku. Kesabaranku sudah mencapai batasnya.

 

Kata-katanya, bagaimanapun, tidak pernah meleset. Fakta bahwa dia pada umumnya benar semakin membuatku jengkel.

 

“….diam.”

 

Suara itu naik dari dalam perutku.

 

Suara rendah dan menakutkan.

 

Aku bisa hidup sampai sekarang berkat keberadaan mentorku dan yang lainnya. Aku tidak akan pernah melupakan cinta yang mereka berikan padaku dan waktu yang aku habiskan bersama mereka.

 

Mereka adalah keluargaku.

 

Aku tidak pernah bisa melupakan mereka.

 

Tidak peduli berapa lama waktu berlalu, aku tidak akan pernah melupakannya.

 

Hari-hari itu, waktu itu, tempat-tempat itu… semua yang aku tinggali di sana mengungkapkan aku dengan benar.

 

Mentorku dan yang lainnya baik hati.

 

Mereka adalah orang-orang yang sangat baik.

 

Mereka mungkin akan memberitahu aku untuk tidak mengkhawatirkan mereka dan hidup sesukaku.

 

Mereka pasti akan mengatakan bahwa itu bukan salahku mereka mati.

 

Memang benar bahwa di antara semua yang meninggal karena melindungi aku, tidak ada yang pernah menyalahkan aku untuk apa pun. Mereka semua tertawa atau meminta maaf sambil tertawa saat mereka lewat. Hal-hal seperti maafkan aku karena pergi duluan, meninggalkan keluarga yang canggung seperti Kamu, atau memaafkan aku karena membuatmu memikul beban yang tidak Kamu butuhkan. Hal-hal seperti itu.

 

Jika mentorku atau yang lain melihat aku sekarang, aku yakin mereka akan memukulku.

 

Kendalikan dirimu, kata mereka.

 

Berhentilah menyeret masa lalu bersamamu dan carilah kebahagiaanmu sendiri, kata mereka. Mereka memang seperti itu.

 

Aku tidak bisa.

 

Aku bisa mengatakan itu dengan percaya diri. Itu tidak mungkin bagi aku.

 

Tidak peduli apa yang terjadi, satu hal itu tidak mungkin.

 

“… Kamu sudah cukup berbicara.”

 

Bagiku, untuk Fay Hanse Diestburg, mentorku dan yang lainnya masih menjadi pilar pendukungku.

 

Bahkan jika aku dihina atau disebut orang mati, aku akan terus terikat oleh masa lalu. Aku adalah orang yang lemah, terjebak di masa lalu.

 

Kemarahan yang tidak bisa aku sembunyikan lagi mengambil alih segalanya.

 

“Ha ha!! HA HA HA HA!!! Bagus!! Jadi kamu bisa menunjukkan wajah seperti itu juga!! Itulah semangatnya, aku menyukainya!! Jauh lebih baik daripada melawan pria hampa!!”

 

Pria itu penuh dengan euforia. Dia mendengarkan jawabanku dengan senyum lebar dan puas.

 

“Jika kamu tidak mau menerima kata-kataku, tunjukkan padaku!! Dengan pedangmu!! Itulah medan perang!! Pemenang berhak melakukan apapun yang mereka inginkan!! Pemenangnya adalah keadilan!!”

 

Pria itu mulai berkhotbah tentang hukum medan perang.

 

Dia terus berteriak, membiarkan momentumnya mengambil kendali.

 

“Tunjukkan padaku ‘tekad’ seperti apa yang kamu bawa!!”

 

“’Ketetapan hati’ ku…”

 

“Kamu ingin melindungi mereka, kan!? Kamu akan terus membawa masa lalumu, kan!? Tapi aku meludahi semua itu!! Ingin aku membunuh mereka di depan matamu!? Ingin aku menginjak-injak masa lalumu yang berharga!? Jika tidak, maka tunjukkan amarahmu!! Buka hatimu!! Emosi melawan emosi, itulah duel sejati sampai mati!! Itulah pertempuran yang sebenarnya!!”

 

Aku akan mengatakan bahwa perbedaan dalam pemikiran akan menyebabkan pertempuran sampai mati, tapi itu hanya kedok.

 

Pria di depanku hanya membuat alasan untuk bertarung melawanku sampai mati. Dia hanya membuat alasan untuk pertarungan ini terjadi. Baginya, bagaimanapun, ini adalah langkah yang perlu.

 

Aku mengambil pedang untuk melindungi orang lain.

 

Aku memutuskan untuk mengayunkan pedangku. Aku berjanji untuk melindungi mereka apa pun yang terjadi.

 

Jadi aku harus mengayunkan pedangku sekarang.

 

Aku tidak punya pilihan lain.

 

Untuk perasaanku, untuk alasanku untuk divalidasi setidaknya untuk diriku sendiri.

 

“Karena kita sedang melakukannya… namai dirimu, manusia. Aku Velnar. Ingatlah dalam waktu singkat sampai kamu mati.”

 

“… .Fay Hanse Diestburg.”

 

Velnar terkekeh.

 

“Tidak buruk untuk manusia.”

 

Dia lalu tersenyum lebar.

 

Dia menambahkan bahwa itu agak terlalu panjang, tetapi mengulanginya untuk dirinya sendiri, mungkin untuk mengukirnya dalam ingatannya.

 

“Baiklah kalau begitu-”

 

Velner membuka lengannya lebar-lebar dan membiarkan suaranya bergema keras di sekeliling. Mata merah yang dengan jelas mengungkapkan bagaimana dia tidak akan berpaling dariku sedetik pun.

 

“Mari kita menari sampai mati, di panggung ini di sini!! Beri aku duel terhebat sampai mati!! Fay!! Hanse!! Diestburg!!!”

 

 

“Benar-benar tidak biasa bagi Yang Mulia menjadi begitu marah.”

 

Feli menyuarakan keprihatinannya, dengan sedikit keterkejutan di ekspresinya.

 

Orang yang menghabiskan hari-harinya dalam kemalasan yang bosan menunjukkan kemarahan. Dia sudah lama mengenal Fay, tapi belum pernah melihat ekspresi seperti itu.

 

“Kurasa aku belum pernah melihat Fay menjadi sangat marah.”

 

Grerial telah mencoba berlari ke sisi Fay sampai beberapa saat yang lalu, tapi, mungkin berkat kata-kata Feli, dia telah menjadi tenang.

 

Grerial Hanse Diestburg berhubungan baik dengan Fay sekarang, tapi itu tidak selalu terjadi.

 

Sebaliknya, Grerial menganggap Fay menakutkan sebelumnya.

 

Dia sama sekali tidak bertingkah seusianya dan tidak pernah menunjukkan kemarahan. Dia juga tidak pernah tertawa.

 

Bahkan hanya dengan melihat pedang saja sudah membuat wajahnya terlihat jijik.

 

Bahkan ayah mereka, Philippe Hanse Diestburg, menjaga jarak darinya.

 

Tidak ada seorang pun di kastil yang tahu bagaimana mendekati anak itu.

 

Aku harus menjadi pemicunya, pikir Grerial.

 

Ide itulah yang memulai semuanya.

 

 

<< Apakah Kamu menyukai bintang-bintang? >>

 

Seorang Grerial yang lebih muda bertanya.

 

Fay dikurung di kamarnya sepanjang hari, tidak memberi kesempatan pada siapa pun untuk berbicara dengannya, jadi satu-satunya waktu yang mungkin adalah ketika dia keluar.

 

Grerial memilih taman, tempat yang sering dikunjungi Fay setelah makan malam. Dia berbicara dengan Fay, yang sedang duduk sendirian di kegelapan, menatap langit berbintang.

 

<< Bintang-bintang tidak pernah berubah, tidak peduli jamannya… Aku merasa lebih tenang dengan melihatnya. >>

 

Fay menjawab, matanya masih menatap bintang-bintang.

 

Tidak ada topik percakapan lain, jadi keheningan segera kembali.

 

Itu adalah suasana yang sangat canggung, jadi Grerial terdiam, untuk berpaling dari kenyataan.

 

Keheningan berlanjut selama beberapa menit, dan Grerial akan kembali, sedih.

 

“Tuan saudara Grerial, maukah Kamu bergabung denganku?”

 

Suara kekanak-kanakan mencapai telinga Grerial.

 

<< Aku tidak bisa tinggal lama di sini, tapi melihat bintang membuatmu melupakan semua hal buruk. >>

 

Grerial diam-diam menyelinap keluar dari kamarnya untuk pergi ke taman. Sama seperti Fay.

 

Mereka akan mendapat masalah jika ditemukan.

 

Fay tertawa kecut, karena waktu mereka terbatas, tapi itu juga bagus.

 

<< Baiklah, aku akan bergabung denganmu, Fay! >>

 

<< Tuan saudara, Kamu berbicara aneh… >>

 

<< Lupakan detailnya! Aku mengatakan bahwa aku akan bergabung denganmu dan aku akan !! >>

 

<< Harap diam… >>

 

<< Ooohhh !! Lihatlah betapa cantiknya bintang-bintang itu !! Dan kau menyimpan semuanya untuk dirimu sendiri !! Kamu seharusnya memanggilku lebih awal !! >>

 

<< Tuan saudara, ssshh…. !! >>

 

Fay mencoba secara fisik menutup mulut Grerial yang terlalu bersemangat dengan tangannya, tapi sudah terlambat.

 

<< I-itu dia !! Aku menemukan Pangeran Grerial !!! Ah! Ada Pangeran Fay juga !! >>

 

Para prajurit mendekati mereka dengan berisik.

 

Mereka terbiasa dengan Fay yang menyelinap keluar dari kamarnya, tapi Grerial lain halnya.

 

Fay memegangi kepalanya dengan tangannya. Teknik menyelinap saudaranya pasti kurang.

 

<< A-ayo lari! Tuan saudara! >>

 

<< Tunggu !! Aku hampir selesai menghitung bintang !! Eh, mereka… >>

 

<< Bergerak!! Selama kita tidak ketahuan, kita bisa membuat alasan apa pun yang kita inginkan nanti! >>

 

<< Aaaahhhh !! Jangan tarik aku seperti itu !! Aku tidak bisa menghitungnya seperti – >>

 

Pada akhirnya hari itu mereka berdua tertangkap, karena Grerial menghalangi, tapi itu juga hari yang menandai dimulainya hubungan mereka, yang secara bertahap semakin dalam setelahnya.

 

Bagi Grerial, Fay adalah seseorang yang harus dilindungi. Tidak lebih, tidak kurang.

 

Dan lagi…

 

 

“Adik nakal…”

 

Grerial melihat pertempuran itu dengan campuran rasa kesal dan bangga.

 

“Biarkan aku bertingkah seperti kakak yang bisa diandalkan untuk sekali ini. Aku akan kehilangan muka seperti ini…”

 

Grerial mengungkapkan suasana hatinya yang bertentangan dan Feli mencoba menenangkannya.

 

“Bagaimanapun juga, Pangeran Fay adalah roh yang bebas.”

 

Itu benar, Grerial terkekeh, lalu menghela nafas.

 

“Begitu kita kembali, aku akan memarahinya selama beberapa jam.”

 

“Aku akan dengan senang hati bergabung denganmu, Yang Mulia.”

 

Itulah yang kamu dapatkan karena menyimpan rahasia dariku. Kamu pantas mendapatkannya.

 

Sambil mempertimbangkan pikiran kekanak-kanakan seperti itu, Grerial melihat pertarungan adik laki-lakinya, kekhawatiran membayangi ekspresinya.

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 47 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 47, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 47 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 47 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 47 high quality, ,

Komentar

Chapter 47