Zensei wa Ken Mikado Chapter 48

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 48 – Velnar

 

Sesuatu menari di udara, menggambar busur merah darah seperti itu. Itu menyebarkan bercak merah, dan jatuh ke tanah dengan suara gedebuk yang tidak menyenangkan.

 

“Haha… hahaha… hahahaha.”

 

Kehilangan anggota tubuh.

 

Rasa sakit yang tajam dari daging, tulang, dan saraf yang terpotong sedikit mengubah ekspresi Velnar, tetapi dia tertawa untuk menyembunyikannya, tertawa seperti yang dia lakukan sepanjang waktu.

 

“Kamu belum akan berhenti, kan!!”

 

Velner melanjutkan serangannya, bahkan tanpa melirik lengan kanannya yang telah hilang, dan aku berteriak sebagai tanggapan.

 

“Apa kau perlu bertanya!? Satu-satunya saat aku berhenti adalah saat aku mati!! Jika kau sangat ingin aku berhenti, coba bunuh aku!! Mengerti!?”

 

Velnar berteriak dengan suara yang tidak jelas ke arahku.

 

Begitu dia menyadari tebasan diagonalku menimpanya dari atas, Velnar tiba-tiba mengayunkan lengan kanannya yang terputus ke arahku, mengarahkan darah yang berceceran ke arahku.

 

Serangan membutakan tiba-tiba.

 

Aku secara naluriah menutup mataku dan membuat celah.

 

“…… ch”

 

“Perutmu terbuka lebar !!”

 

“Ah… gah…”

 

Sebuah benturan menusuk perutku.

 

Paru-paruku tertekan, mendorong semua udara di dalamnya.

 

Pada saat yang sama, suara beberapa tulang patah terdengar langsung ke telingaku.

 

“K-khahaha !! Ha ha!! Ha ha ha ha!”

 

Rasa sakit itu mengganggu pikiranku.

 

Aku dengan paksa menekannya dan dengan putus asa memastikan untuk tidak kehilangan kesadaran karena aku entah bagaimana berhasil tetap berdiri dengan kakiku yang tidak stabil.

 

Meski mengalami kerusakan, aku masih mengenali Velnar dengan jelas, yang telah mendekatiku untuk mengayunkan pedangnya.

 

Jadi aku mencoba membuat “Spada” di celah antara pedang yang mendekat dan aku.

 

“Apakah kamu serius…!?”

 

Ekspresi terkejut Velner dipaksa untuk melihat bukan darah yang menyembur, bukan anggota tubuh yang terputus, tapi percikan api.

 

“Spada” ku dan pedang Velner bentrok sekali lagi, dengan dentang khas logam yang bergesekan dengan logam.

 

“Tapi saat itu juga menentukan nasibmu!!”

 

Mulut Velner membuat senyum gembira, dan dia menendang tanah dengan kakinya.

 

Saat berikutnya, lingkaran sihir berwarna merah darah muncul.

 

Itu berbeda dari yang digunakan untuk pemanggilan. Aku entah bagaimana memahaminya dengan segera.

 

“Inilah akhirnya!! Fay Hanse Diestburg!!”

 

Sebuah penghalang merah muncul entah dari mana.

 

“Ini buruk…!”

 

Aku dengan cepat mundur, menjauh dari area yang terkena lingkaran sihir, tapi merasakan sesuatu menghalangi diriku.

 

Pada saat yang sama, sensasi nyeri yang tajam melanda.

 

“Ini disebut ‘Blood Blade Barrier’!! Selama Kamu berada di sana, Kamu akan diserang oleh pedang tak terlihat yang tak terhitung jumlahnya!!”

 

Aku mencoba mengayunkan “Spada” ku untuk menerobos penghalang, tapi hanya suara logam yang tumpul kembali, bersama dengan kenyataan bahwa itu hanya diblokir.

 

Yang disebut bilah darah tak terlihat yang tak terhitung jumlahnya terus menyerangku tanpa henti. Semakin banyak luka muncul, semakin banyak darah yang berserakan.

 

“Ini adalah batasmu!! Itulah yang didapat dari mengayunkan pedang setengah-setengah seperti itu!! Dan aku pikir aku telah menemukan saingan yang layak!! Betapa mengecewakannya!!”

 

Lingkaran sihir lain terbentuk.

 

Aku pernah melihatnya sebelumnya: kali ini persis lingkaran sihir yang digunakan untuk memanggil.

 

Lingkaran sihir itu juga terbentuk di udara.

 

Melihat aku terjebak di penghalang, Rowle mungkin tidak bisa diam dan bergegas ke arah kita.

 

Namun…

 

“Jangan datang!!”

 

Aku berteriak.

 

Aku membiarkan suaraku bergema di sekitarnya.

 

“Ha ha!! ‘Aku akan melindungi teman-temanku dengan hidupku?’ Itu saja? Tenanglah, segera setelah aku membunuhmu, aku akan mengirim mereka semua mengejarmu!!”

 

Kelompok Velnar muncul dari lingkaran sihir dan datang ke arah Velnar sendiri dan aku. Dia mungkin bermaksud ini sebagai pukulan terakhir.

 

Saat itu juga, pikiranku menjadi lebih cepat.

 

Aku melenyapkan semua pikiran yang tidak perlu, hanya menyimpan yang penting untuk saat ini.

 

Waktu di sekitarku berhenti, dan hanya pikiranku yang berlanjut, perlahan.

 

Kamu siapa?

 

“Aku m…”

 

Aku Fay Hanse Diestburg.

 

Tidak lebih, tidak kurang.

 

Seperti yang diminta Velnar padaku.

 

Untuk apa kamu hidup?

 

Alasan mengapa aku hidup adalah untuk mati dengan senyuman di wajahku. Itu dia… atau lebih tepatnya, itu *dulu*.

 

Semakin banyak alasan untuk mati muncul di kepalaku, satu demi satu. Tapi aku tidak bisa menjelaskan alasanku untuk hidup dengan kata-kata. Bahkan jika itu untuk melindungi orang lain, aku tidak bisa mengatakannya dengan baik.

 

Dia menyuruhku melupakan semuanya.

 

Aku tidak bisa melakukan itu.

 

Aku tidak bisa melupakan dosaku, atau hari-hari itu.

 

… .Dosaku tidak mampu melindungi siapa pun.

 

Aku tidak bisa melindungi mereka dan, pada akhirnya, aku mati seperti itu. Lebih dari segalanya, waktu yang aku habiskan dengan mentorku dan orang lain membentuk kepribadianku. Itu mendukungku. Waktu itu adalah satu hal yang bisa aku banggakan. Jadi aku tidak bisa melupakannya.

 

Tubuhku belum terbiasa.

 

Itu hanya alasan.

 

Aku terpojok, di ambang terbunuh dengan cara yang menyedihkan. Betapa menggelikan.

 

Bukankah aku sudah berjanji tidak akan kalah?

 

Bahwa aku tidak akan kalah dari siapa pun kecuali mentorku dan yang lainnya?

 

Kata-kata itu membentuk gema.

 

Itu bergema di benakku, sekali, dua kali, tiga kali, berkali-kali.

 

“Aku tidak bisa kalah dari siapa pun.”

 

Aku menjawab. Aku tidak membutuhkan kata-kata lagi. Jawabanku menyiratkan perintah agar suara di kepalaku tutup mulut, dan suara itu berhenti.

 

“Setelah aku memilih untuk menggunakan pedangku, aku tidak bisa menunjukkan rasa malu.”

 

Waktu bergerak lagi, sedikit demi sedikit.

 

Velnar mendekat dan mendekat.

 

Hanya ada sedikit waktu tersisa.

 

Aku akan menunjukkan padanya.

 

Tunjukkan padanya tujuan akhir seorang pria yang terikat oleh masa lalu, pria yang terus menyeret masa lalu bersamanya, pria yang terus menghargainya.

 

<< “Satu tebasan, satu pembunuhan. Hatiku, tubuhku selamanya adalah medan perang!!”>>

 

Kata-kata yang merangkum Fay Hanse Diestburg lebih baik dari apapun. Tidak ada yang berubah sejak saat itu. Aku akan melawan sampai akhir.

 

Jika tidak, aku yakin aku tidak bisa pergi dengan senyuman.

 

Aku akan menyesalinya lagi. Jadi aku berteriak.

 

“Apa yang kamu katakan sekarang!? Sudah terlambat untuk melakukan apapun!!”

 

Velnar dan kelompok monsternya mendekati “Blood Blade Barrier” tempatku disegel dengan kecepatan yang lebih tinggi.

 

“… Tidak ada ‘Spada’ ku yang tidak bisa memotong.”

 

Aku percaya dengan sepenuh hati. Jadi aku bisa terus menggunakan “Spada” ku, dengan keras kepala mempercayainya apa pun yang terjadi.

 

Aku mengambil “Spada” ku dalam posisi yang longgar dan mengingat kembali kenangan yang hidup.

 

Kekuatan “Spada” ku, simbol kehancuran yang bisa menembus apapun dan segalanya. Adegan pembantaian yang tak terhitung jumlahnya yang dilahirkannya.

 

Aku mengucapkan kata-kata berikut dengan nada dingin, mengayunkan “Spada” ku.

 

Tidak peduli situasinya, tidak peduli krisisnya, aku sangat yakin bahwa “Spada” ku dapat menembus apapun.

 

“Bunuh Sekali dan untuk Semua – Spada!”

 

Objek berwarna bayangan memenuhi bidang pandangku, mencoba menembus penghalang berwarna merah darah.

 

Satu detik kemudian, aku merasakan semacam gemuruh dari tanah.

 

Sesuatu yang mempengaruhi semua yang ada di depanku.

 

“Ah… ghah…!”

 

—Dan mencabik-cabiknya. ()

 

 

Aku perhatikan Velnar telah merasakan ancaman yang masuk dan telah mencoba menyingkir, tetapi dia masih berakhir dengan bagian kanan tubuhnya hilang. Dia mengerang kesakitan dan jatuh ke tanah.

 

“—Haah… .haah… haah…”

 

Napasnya berat, tidak teratur.

 

Aku perlahan berjalan mendekatinya, karena darah terus mengalir dari seluruh tubuhku.

 

“Haha… hahaha… .tidak berhasil sama sekali. Kau bisa mengatasinya sedetik terakhir, huh…”

 

Bahkan sambil meludahkan darah yang berdeguk di tenggorokannya, Velnar tertawa dengan senyum liar dan terus menatapku.

 

Kekuatan hidupnya pasti berkurang. Organ-organnya juga harusnya tidak berfungsi.

 

Luka yang aku timbulkan sangat mematikan, tidak diragukan lagi.

 

Bahkan jika aku tidak melakukan hal lain, Velnar pasti akan mati.

 

Sejak awal, dia tidak melakukan apa pun selain mengucapkan perkataan yang tinggi dan agung, tetapi dia masih memberi aku kesempatan untuk menghadapi diriku yang sebenarnya.

 

Aku harus memberinya coup de grace. Dengan pemikiran seperti itu, cengkeraman pada “Spada” ku semakin kuat.

 

Bilah di tanganku mengarah ke leher Velnar.

 

“Alasan untuk hidup bukanlah sesuatu yang bisa kamu dapatkan dari orang lain… atau sesuatu yang orang lain bisa berikan padamu… bukankah kamu menggunakan orang lain sebagai alasan untuk hidup. Jika Kamu tidak dapat menemukannya, teruslah berjuang. Hiduplah dengan kedua kakimu sendiri, dengan kemauanmu sendiri… itulah arti hidup sebenarnya…! Dan… kamu sudah tahu itu, kan…?”

 

Aku kurang lebih mengerti apa yang ingin dikatakan Velnar.

 

Aku ingin melindungi orang lain atas keinginanku sendiri.

 

Setidaknya aku harus bisa mengatakan itu dengan benar. Itu yang dia katakan padaku.

 

Tidak apa-apa untuk terikat oleh masa lalu, tetapi jangan hanya terikat olehnya, teruslah hidup dengan kakimu sendiri.

 

Jika tidak, Kamu akhirnya akan mencapai dinding. Ini mungkin yang ingin dia katakan padaku.

 

“… Aku kenal seseorang sepertimu, paham. Aku rasa itu sebabnya aku banyak mengoceh.”

 

Itulah alasan di balik kejengkelannya saat itu.

 

“… Oh baiklah, terkadang hari seperti ini tidak buruk, kurasa…”

 

Tubuh Velnar semakin kehilangan energinya.

 

“Yang kalah di sini akan mengawasi swordsman boy dari suatu tempat… dan *pria menakutkan* yang mengawasinya…”

 

Kata-kata itu membuatku sedikit lengah.

 

Itu hanya sekejap, tetapi Velnar tidak melewatkannya. Sambil gemetar, bibirnya melengkung menjadi seringai.

 

Dia tampak senang melihat aku terkejut.

 

Aku pikir itu mengesankan dia bisa melakukan sesuatu seperti itu, meski berada pada batas kemampuannya.

 

Aku tidak meminta apapun.

 

Velnar juga tidak berniat mengatakan apa-apa lebih detail. Sepertinya dia hanya ingin memberikan petunjuk. Sakit yang harus dihadapi sampai akhir, pikirku.

 

“Ngomong-ngomong, kamu benar-benar pergi dan mengalahkanku. Jangan sampai kau mati dengan kematian yang menyebalkan sekarang.”

 

Itu keinginannya.

 

Keinginan seorang pejuang.

 

Lawan yang membunuhnya adalah seseorang yang tidak dia keberatan. Seseorang yang bisa dia terima kalah. Kata-kata Velnar terdengar seperti permintaan yang sungguh-sungguh.

 

“Yah, kurasa itu cukup menyenangkan.”

 

—Aah, ya, tidaklah buruk untuk dibunuh oleh seseorang yang kuat…

 

Ekspresi Velnar tidak menunjukkan penyesalan.

 

Sebaliknya, dia memiliki senyum terlebar di wajahnya. Kepuasan yang dalam karena akhirnya menyadari duel sampai mati yang telah dia cari sejak lama.

 

“Berjuang selagi bisa, Fay Hanse Diestburg….!”

 

Begitu dia mengucapkan kata-kata ini, darah segar menyembur dari lehernya.

 

Dari “Spada” ku, aku merasakan sensasi memotong daging dan perasaan padat seperti memotong tulang.

 

“… Kubilang, berhentilah bicara seolah-olah kamu tahu segalanya.”

 

Vernal berbicara seolah-olah dia telah mengawasiku sejak entah kapan, meski sebenarnya dia tidak tahu apa-apa tentang aku. Aku sama sekali tidak menyukainya, tapi aku tidak bisa mengatakan aku tidak menyukainya.

 

Hidup dengan memprioritaskan keinginanmu sendiri adalah sesuatu yang menurutku indah dan juga benar. Sesuatu yang aku rindukan.

 

Jadi aku menjadi sedikit sentimental, tetapi berbicara tentang tipe orang yang sama denganku.

 

Terlepas dari kenyataan bahwa dia tidak bisa mendengar lagi.

 

“Aku adalah ‘Pangeran Sampah’ yang terkenal.”

 

Kata-kata biasa yang telah menjadi ciri khasku, pada saat ini.

 

Aku mulai menggunakannya untuk merendahkan diri, tetapi akhirnya aku merasa senang mengatakannya.

 

Atau lebih tepatnya, setiap kali aku menggunakannya, aku merasa itu menjadi semakin tepat untuk mendeskripsikan aku. Aku bisa merasakannya sekarang lebih dari sebelumnya. Jadi aku melakukannya lagi.

 

“Seperti seorang pangeran, aku akan dengan arogan membawa semuanya sekarang. Masa lalu dan masa depan. Dan hadiah ini juga.”

 

Aku lemah seperti biasanya.

 

Aku tidak bisa membuang apa pun. Selalu takut kalah. Bahkan jika kehilangan satu orang penting berarti menyelamatkan dua. Aku masih akan mencoba menyelamatkan mereka bertiga, atau kehilangan nyawaku dalam upaya sia-sia untuk melakukannya, tanpa menyelamatkan satu pun.

 

Bahkan jika dengan membuang masa laluku, aku akan menemukan kehidupan yang lebih bahagia, aku akan meludahi pilihan seperti itu tanpa ragu sedikit pun.

 

Makna apa yang dimiliki kehidupan seperti itu?

 

Jika aku bisa membuang masa depan, bahkan jika aku bisa kembali menjadi diriku yang dulu di hari-hari ketika aku dipanggil bajingan. Aku tahu bahwa pemikiran seperti itu akan membuat hidupku lebih mudah, tetapi aku tidak dapat melakukannya lagi. Karena aku telah menemukan orang yang ingin aku lindungi.

 

Aku menyadari kebodohan cara berpikir seperti itu.

 

Tidak peduli apa yang terjadi, aku akan berakhir dengan penyesalan baru. Itulah yang aku rasakan.

 

Jadi, jika aku ingin menerima penyesalan baru itu…

 

Aku akan membawa semuanya bersamaku, dan menciptakan penyesalan termegah yang pernah ada.

 

Itu tidak berhasil, bagaimanapun juga… Aku akan berkata pada diriku sendiri saat aku tertawa dan meninggal.

 

Pemikiran seperti ini adalah yang terbaik, pikirku.

 

Lebih dari segalanya, itu ideal untukku.

 

“Apa? Aku terlalu egois?”

 

Aku berbicara dengan sisa-sisa Velnar, dengan nada mengejek.

 

Berbicara dengan orang mati, sungguh lelucon.

 

Tidak ada jawaban yang akan datang.

 

Aku hanya akan berbicara sendiri, tidak ada hal lain yang akan berubah.

 

Jadi aku melanjutkan.

 

Jadi aku tertawa, seperti biasa.

 

“Kamu bisa mengatakan itu setelah Kamu membunuhku dan kesombonganku dengan diriku.”

 

Saat pedang digunakan, semua orang berada di sisi kejahatan. Pemenang dipuji sebagai orang benar, karena kejahatan menjadi keadilan.

 

Sekarang, pendirianku benar.

 

Aku berada di pihak keadilan, jadi—

 

“Jadi aku tidak bisa serius berurusan denganmu sekarang, paham?”

 

Jika Kamu berada di sini di tempatku, Kamu akan mengatakannya seperti ini, bukan?

 

Baik?

 

Mentorku.

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 48 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 48, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 48 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 48 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 48 high quality, ,

Komentar

Chapter 48