Zensei wa Ken Mikado Chapter 50

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 50 – Apa Artinya Tertawa

 

Fenomena aneh muncul di depan mataku. Udara bergetar, sepertinya ruang itu sendiri sedang membungkuk. Aku mengerutkan kening.

 

“…… ..”

 

Aku telah menyebarkan “Spada” di sekitar, untuk mendeteksi gangguan apa pun. Salah satu dari mereka gemetar dan berkomunikasi denganku.

 

Aku dan “Spada” ku adalah satu dan sama. Segera setelah aku melihat fenomena aneh itu, “Spada” ku memperingatkan aku tentang hal itu juga.

 

Tanpa perlu bagiku untuk memberikan perintah apapun, “Spada” mengambang mengarahkan ujungnya ke arah fenomena, hampir secara independen.

 

Perlahan tapi pasti, dua siluet mulai terbentuk.

 

Aku telah memperhatikan mereka sebelum orang lain dan menerapkan tanggapan yang paling sesuai. Kata-kataku mengikuti setelahnya.

 

“Spada – Shadow Bind.”

 

Dua “Spada” muncul dari bayangan siluet dan memblokir gerakan mereka.

 

Rowle telah memberitahuku siapa yang pergi mencari Bunga Pelangi.

 

Aku tidak cukup bodoh untuk mempercayai kata-kata itu tanpa syarat dan segera mempercayai dua orang yang muncul tiba-tiba.

 

Ada juga kehadiran seseorang dengan kekuatan yang mirip dengan “Permainan Ilusi” Idies Farizard, jadi aku akan meragukan siapapun dan apapun.

 

Bahkan terhadap Welles dan Rowle, yang dengan siapa aku berbicara dengan ramah, aku membuat persiapan untuk bisa membunuh mereka segera jika mereka melakukan sesuatu yang mencurigakan.

 

Satu-satunya orang yang bisa aku percayai adalah mereka yang menghabiskan sebagian besar waktuku denganku setelah dilahirkan sebagai Fay Hanse Diestburg dan kepada siapa aku telah membuka hatiku. Orang lain yang tidak akan aku percayai, kecuali keadaan luar biasa.

 

Bahkan jika aku bertingkah seperti aku berhubungan baik dengan mereka, aku memastikan untuk siap membunuh jika terjadi sesuatu.

 

Dua siluet yang muncul sangat mirip dengan fitur dan karakteristik yang aku ceritakan, tapi aku masih menggunakan “Spada – Shadow Bind” ku, tanpa sedikit pun rasa bersalah. Aku sepenuhnya percaya itu adalah tindakan yang jelas di pihakku.

 

Seberapa rusak aku? Aku tidak bisa tidak bertanya-tanya.

 

“!!”

 

Aku bisa mendengar suara nafas tertelan.

 

Aku melihat ekspresi terkejut kedua siluet itu.

 

Meskipun ada perlawanan, “Spada” ku tidak akan membiarkan mereka bergerak.

 

Aku berpaling dari mereka dan mencari di tempat lain.

 

Mayat Velnar.

 

Jika mereka adalah musuh, mereka pasti akan bereaksi terhadap penglihatannya, meski sedikit.

 

Jadi aku menuntun mereka untuk melihatnya, untuk mengetahui identitas mereka. Atau setidaknya itulah niatku.

 

“…siapa kamu?”

 

Salah satu siluet mencoba melawan dengan sekuat tenaga dan memelototiku sementara tangannya gemetar, mencoba meraih sabit di punggungnya.

 

Yang lain mengamati aku, atau lebih tepatnya menatap “Spada” ku, jadi aku tidak bisa mengarahkan pandangan mereka ke mana pun.

 

“………”

 

Aku mendekati mereka perlahan tetapi belum menjawab. Aku perlu memastikan apakah mereka musuh atau tidak sebelum aku melakukannya.

 

Kemudian itu terjadi.

 

“Mohon tunggu.”

 

Salah satu dari dua siluet, seorang gadis yang lebih muda dariku, memanggil pria dengan sabit raksasa.

 

“Aku mungkin kenal dia. Aku belum pernah bertemu dengannya sebelumnya, tapi dia mungkin— ”

 

Gadis itu tampak agak percaya diri. Pria itu tampaknya menganggap kata-katanya dapat diandalkan: tubuhnya rileks sampai batas tertentu.

 

Untuk benar-benar yakin dengan kata-katanya, gadis itu menoleh ke arahku — meski hanya sesaat.

 

Dia menatapku, pada Fay Hanse Diestburg.

 

“……….”

 

“……ah?”

 

Gadis itu benar-benar diam, seolah pikirannya melayang ke suatu tempat. Pria dengan sabit raksasa itu tampaknya menganggapnya tidak biasa. Dia memanggilnya, tapi kesadarannya sudah hilang.

 

Perubahan gadis itu tiba-tiba. Biasanya, akan jelas bagiku untuk bertanya-tanya apa yang terjadi juga, tetapi untuk beberapa alasan, secara naluriah aku mengerti apa yang dia lakukan.

 

<< Kita akan bertemu lagi, aku tahu itu. >>

 

Aku tidak bisa mendengar suaranya.

 

Tapi aku bisa membaca gerakan samar bibirnya dan pria berambut panjang itu menghilang dari pandangan masa laluku.

 

Tatapan gadis itu bertindak sebagai pemicu: kenangan masa lalu membanjiri pikiranku. Kematian banyak orang diputar sebagai tayangan slide di kepalaku… satu demi satu, parade kematian yang tak ada habisnya.

 

Kali ini gadis yang pendek.

 

Seorang gadis muda yang kuat, yang mati saat melindungiku.

 

Dia memiliki lubang besar yang menganga di perutnya, tetapi dia masih tertawa, tertawa sambil menangis. Seorang gadis muda yang lewat sambil tertawa.

 

Lalu orang lain. Lalu orang lain lagi. Pada saat yang sama, aku diperlihatkan instansku membunuh orang lain.

 

Banyak, banyak orang terbunuh agar aku bisa bertahan hidup. Di samping mereka, semua orang yang kubunuh untuk bertahan hidup. Itu adalah pemandangan neraka yang berkedip di depan mataku.

 

Aku merasa hatiku hancur.

 

Emosiku mengering.

 

Tuduhan, rasa bersalah, penyesalan.

 

Kisah seorang pria, tersiksa oleh penyesalan dan kesendirian selama bertahun-tahun.

 

Aku dapat terus hidup karena kenangan akan kebahagiaan, waktu yang dihabiskan bersama orang-orang yang berharga bagiku, terukir jauh di dalam hatiku.

 

Mereka mendukungku di masa lalu, membiarkan aku di masa lalu untuk hidup, untuk mempertahankan sedikit pun keinginan untuk terus hidup.

 

Aku mengayunkan pedangku, lagi dan lagi, dan lagi.

 

Aku terus mengayunkan pedangku, mati-matian mempertahankan fasad, tertawa putus asa.

 

Tawa kering emosi di wajahku, aku melanjutkan tindakan yang sama selama berhari-hari, berminggu-minggu, berbulan-bulan, bertahun-tahun.

 

Mengapa aku mengayunkan pedang?

 

Pada akhirnya, aku bahkan tidak dapat mengingat alasan tindakanku.

 

Kenangan tentang seorang pria yang memegang pedangnya untuk bertahan hidup, yang akhirnya mengambil nyawanya sendiri di atas tumpukan mayat yang telah dia bangun. Cara hidup seorang pendekar pedang yang tidak tahan kesendirian mungkin terlalu berat untuk ditanggung gadis muda itu.

 

Nafasnya berangsur-angsur menjadi lebih kasar.

 

Itu adalah masalah waktu sebelum pria dengan sabit besar itu mengalihkan pandangan menuduh ke arahku, karena keadaan gadis itu jelas-jelas aneh.

 

“… .Apa yang kamu lakukan padanya?”

 

Pria itu menatapku dengan heran.

 

Sebaliknya, kondisi pikiranku sendiri agak tenang.

 

Di tempat seperti ini, akankah musuh salah mengira lawan mereka dan kehilangan kesadaran? Jika ini adalah strategi yang rumit, aku akan dengan jujur memuji kemampuan akting superlatif mereka.

 

Aku belum pernah melihat gejala seperti yang dialami gadis muda itu.

 

Padahal, aku merasa dia telah mengintip ke dalam kepalaku. Dia menatapku, tampaknya kehilangan kesadarannya dan mengalami semacam kejang, Dia menatapku dengan ekspresi yang menunjukkan bahwa dia juga tidak bisa mempercayai matanya. Sebuah ekspresi yang membuatku memikirkan satu hal. Selain itu, kenangan masa lalu yang kembali padaku. Karena waktunya, aku harus menyimpulkan bahwa dia telah melihat itu juga.

 

Aku berjalan menuju gadis itu dan berhenti di depannya. Rowle dan yang lainnya mungkin belum menyadari apa yang terjadi: mereka masih membeku.

 

Tidak ada orang di sana yang menghentikan aku.

 

Jadi aku-

 

“Aduh!”

 

Aku membungkuk sedikit ke depan dan menjentikkan dahi gadis itu.

 

“Aduh….”

 

Gadis itu berjongkok, menahan keningnya kesakitan.

 

Pria itu terkejut lagi: baik oleh fakta bahwa dia telah sadar kembali dan bahwa “Shadow Bind” telah dilepaskan.

 

“Aku minta maaf karena menyerangmu tiba-tiba.”

 

Kemungkinan besar, dia adalah “Faraway Hollow” Zerum Barbatos dan putri ketiga Rinchelle, Lychaine May Rinchelle.

 

Aku mengabaikan Lychaine, masih kesakitan karena jentikan dahi dan meminta maaf kepada Zerum. Mungkin dia terkejut dengan permintaan maafku atau perubahan perilakuku yang cepat, tetapi dia hampir tidak berhasil menjawab.

 

Meski begitu, aku menilai tidak ada masalah, menyebarkan “Spada” ku di area tersebut untuk memeriksa aktivitas yang tidak biasa dan berbalik ke arah Lychaine.

 

“Haah…”

 

Aku mendesah pada diriku sendiri. Mengapa aku bahkan perlu melakukan ini…?

 

“Jangan melihat ke dalam kepala orang tanpa izin.”

 

“Eh! Ah, er, kamu, kamu bisa tahu?”

 

“Cara Kamu melakukannya, siapa pun bisa.”

 

Hilangnya kesadaran mungkin masih tersisa: Lychaine belum bisa berpikir dengan baik dan belum bisa berbicara dengan normal, tapi dia berhasil sedikit banyak untuk memahami apa yang aku katakan.

 

“Jika Kamu tidak bisa menahannya, aku menyarankan untuk tidak melihat ke dalam kepalaku. Kenangan yang kamu lihat tidak menyenangkan, kan?”

 

Itu adalah *kedua kalinya* seseorang melihat ke dalam kepalaku. Aku tidak memendam kemarahan terhadap tindakan itu sendiri.

 

Akan berbeda jika ingatanku diambil dariku, tetapi jika mereka hanya melihatnya, aku tidak merasa itu adalah sesuatu yang perlu dimarahi.

 

Sebaliknya, aku merasa sedih.

 

“Dan lebih baik jika kamu tidak menggunakan kemampuan itu terlalu banyak. Atau hatimu akan hancur.”

 

“……….”

 

Lychaine tampaknya sangat terkejut dengan aku berbicara seolah-olah aku telah bertemu orang-orang yang dapat membaca pikiran orang lain sebelumnya. Dia benar-benar terserap.

 

“Berapa banyak yang Kamu tahu?”

 

“…siapa tahu. Tapi Kamu tahu jawabannya lebih baik dari siapa pun. Bagaimanapun juga, kamu telah melihat ke dalam kepalaku.”

 

Aku menjawab dengan sinis.

 

Aku benar-benar bersungguh-sungguh dengan apa yang aku katakan, tetapi Lychaine tampaknya sejujurnya tidak tahu jawabannya, karena kata-kata berikut ini terbukti.

 

“Aku sebenarnya hanya melihat kematian banyak orang. Tidak ada lagi.”

 

Itu mungkin adalah memori penting di lubuk hatiku, jadi itu keluar lebih dulu.

 

“… Pernahkah kamu bertemu seseorang seperti aku?”

 

Lebih dari jelas apa yang dia maksud.

 

“… Ya, satu. Apakah Kamu ingin tahu apa yang terjadi pada mereka?”

 

Siluet seseorang yang kehilangan semua emosi muncul di kepalaku.

 

Mereka tidak bisa tertawa, mereka tidak bisa menangis, mereka ingin menangis dan meratap, tetapi tidak bisa melakukan itu. Seseorang yang terus menyesal selama sisa hidup mereka.

 

Seseorang yang menyesali selamanya fakta bahwa mereka bahkan tidak bisa merasakan sakit ketika orang yang penting bagi mereka meninggal. Aku kenal orang seperti itu.

 

<< Jadi tolong, tertawalah, menangis, marahlah di pihakku juga. >>

 

Aku tahu seseorang yang meninggal saat mengatakan seperti itu—

 

Tidak, tidak, terima kasih.

 

“Aku mengerti.”

 

Aku percaya pilihannya adalah yang benar, jadi aku tersenyum dan menyetujui.

 

Jadi, apakah kamu menemukan bunganya?

 

“Ya, terima kasih atas bantuan semua orang.”

 

“Itu keren. Aku yakin mereka akan menjadi lebih baik. Keluargamu juga.”

 

“Aku juga percaya bahwa bunga ini akan menyembuhkan mereka.”

 

Mungkin dia ingin mengusir ketakutannya atau mungkin itu dari hati.

 

Aku tidak tahu apa yang sebenarnya dirasakan Lychaine, tapi dia menunjukkan senyuman yang sangat manis.

 

“Ha ha ha”

 

[DLO Novel]

 

Sebelum aku menyadarinya, aku mendapati diriku tertawa.

 

Lychaine menatapku, bingung.

 

“Ah, maafkan aku. Aku tidak bermaksud untuk mengolok-olokmu. Aku hanya berpikir bahwa bisa tertawa adalah hal yang sangat luar biasa.”

 

Jika mereka lahir di dunia yang berbeda, bahkan orang itu akan tertawa pada akhirnya, meski menderita sampai akhir. Aku terlalu memaksakan diri untuk tertawa begitu sering hingga ekspresiku berubah. Karena itu, aku tidak terlalu suka tertawa, tapi bisa tertawa adalah berkah, pikirku.

 

Hargai perasaanmu, dan hatimu juga.

 

Aku terus menatap mata Lychaine saat aku berdiri kembali. Aku secara mental memarahi diri sendiri karena membuang-buang waktu seperti itu, meski mengatakan aku ingin pergi secepat mungkin dan mulai berjalan menuju lokasi di mana kapalku berlabuh.

 

“Tunggu.”

 

Sebuah suara memanggilku.

 

“… .Siapa kamu?”

 

Itu berasal dari pria dengan sabit raksasa, Zerum.

 

“Aku?”

 

Aku menoleh, berpikir sejenak, lalu mengubah pikiranku menjadi kata-kata.

 

“Aku adalah pangeran ketiga kerajaan Diestburg, Fay Hanse Diestburg.”

 

Aku melanjutkan, banyak emosi berputar-putar di dadaku.

 

“Seseorang yang tidak bisa melupakan masa lalunya dan terjebak di dalamnya—”

 

Aku mencoba membuangnya sebelumnya.

 

Pada akhirnya, aku tidak bisa. Sebaliknya, aku bahkan mulai berjalan di jalan yang sama.

 

Aku tidak bisa melindungi siapa pun tetapi sekarang memegang pedangku lagi, untuk melindungi orang lain. Pilihan yang sama seperti sebelumnya.

 

Ini mungkin ide yang bodoh.

 

Tapi itu berhasil untukku. Itulah yang aku pikir.

 

Jadi aku melanjutkan dengan tertawa, tanpa berpikir dua kali.

 

“—Si ‘Pangeran sampah’.”

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 50 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 50, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 50 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 50 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 50 high quality, ,

Komentar

Chapter 50