Zensei wa Ken Mikado Chapter 51

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 51 – Hari-Hari Damai

 

Hari-hari langit yang suram dan mendung akhirnya cerah, meninggalkan ruang bagi sinar matahari yang cerah untuk bersinar.

 

Laut memantulkan sinar matahari untuk membentuk pemandangan permata yang tak terhitung jumlahnya, sejauh mata memandang.

 

Tiga pria sedang duduk di tanggul.

 

Mereka berbicara sambil dengan santai menggerakkan tiang pancing mereka, dilemparkan ke laut.

 

“Apakah kamu benar-benar yakin tidak ingin pergi?”

 

Yang pertama berbicara adalah seorang pria dengan jas lab putih – Rowle Zwelg, “Pahlawan” yang dijuluki “Abadi”.

 

Rambutnya acak-acakan seperti biasa, seolah-olah dia baru saja bangun dari tempat tidur; dia tidak memiliki aura sedikitpun yang diharapkan dari seorang “Pahlawan”. Siapa pun yang tidak tahu identitas aslinya pasti akan mengira dia hanyalah seorang pria paruh baya.

 

“Tentu. Acara seperti itu bukan untukku.”

 

Aku menjawab tanpa berpikir dua kali.

 

Rowle mengacu pada sebuah pesta.

 

Pesta ulang tahun pangeran ketiga kerajaan Rinchelle, adik laki-laki Welles.

 

“Aku pikir Yang Mulia datang ke Rinchelle khusus untuk pesta itu, meskipun …”

 

Komentar yang sama sekali tidak perlu yang mengganggu percakapan datang dari seorang pria berusia tiga puluhan, seorang kesatria Diestburg yang memperkenalkan dirinya sebagai kapten peleton. Untuk beberapa alasan, aku agak sering bertemu dengannya di Rinchelle.

 

“… Aku tidak enak badan. Aku tidak bisa menahannya… kurasa?”

 

Aku kemudian meletakkan tangan di perban yang menutupi tubuhku. Setelah pertempuran melawan Velnar, aku dirawat saat kita melewati kerajaan Saldance.

 

Pada awalnya, rencananya adalah agar Feli menyembuhkanku, tetapi, menurutnya, menyembuhkan segala sesuatu dengan sihir akan melemahkan kemampuan penyembuhan alami tubuh, jadi lebih baik menyembuhkan sambil mengandalkan sihir sesedikit mungkin. Jadi aku menjadi semacam massa yang diperban.

 

Aku terlihat seperti mengalami rasa sakit yang luar biasa, tetapi aku sudah cukup pulih untuk melakukan aktivitas normal sehari-hari tanpa masalah, berkat “Spada” dan kemampuan pemulihan bawaanku.

 

Jadi “tidak enak badan” aku adalah kebohongan yang mencolok.

 

“Aku seharusnya mempercayaimu ketika Kamu sedang memancing, berpakaian serba santai seperti itu, Yang Mulia…?”

 

Angin sepoi-sepoi bertiup di laut agak dingin, tapi yang kupakai bukanlah jubah cantik seperti pangeran, tapi pakaian yang sangat sederhana dan santai.

 

Alasannya adalah bahwa pakaian formal hanya akan menghalangi dan jika aku memakai sesuatu yang terlalu mencolok, “cuti sakit” palsuku akan segera diketahui dan aku akan diseret kembali ke pesta.

 

Ksatria itu menghela nafas sambil memberiku mata samping, tapi aku hanya berkata “diam!” sebagai tanggapan.

 

“… Mengesampingkan pestanya, masih lebih baik bagiku untuk tidak berada di sana sekarang. Terlalu merepotkan untuk ditangani.”

 

“Aah… hahaha…”

 

Rowle tertawa kecut.

 

Ksatria, yang tidak tahu apa yang aku maksud, tampak bingung.

 

“Aku benar-benar minta maaf tentang itu, jujur.”

 

“Itu akan terjadi cepat atau lambat, kurasa. Tapi aku menyadari bahwa kalian dan Saldance benar-benar memiliki hubungan yang buruk.”

 

Satu minggu telah berlalu sejak duelku sampai mati melawan Velnar. Kita kembali melalui kerajaan Saldance, rute teraman, tapi itu langkah yang buruk.

 

Pihak Saldance tampaknya yakin bahwa pihak Welles akan dibasmi, jadi mereka terkejut dengan kepulangan mereka dan menginterogasi mereka tentang apa yang terjadi.

 

Di sana mereka menemukan seorang pria muda yang penuh luka, seseorang yang tidak mereka izinkan untuk pergi ke pulau terpencil. Bersama dengan kapal tak dikenal, yang jelas-jelas mengalami serangan dari monster laut.

 

Keadaan seperti itu melahirkan teori tertentu di sisi Saldance. Sebuah teori yang diperkuat oleh fakta bahwa “Pahlawan” Zerum Barbatos jelas-jelas menghindariku. Akhirnya, rumor tertentu mulai menyebar.

 

Fay Hanse Diestburg, pangeran ketiga kerajaan Diestburg, sebenarnya adalah “Pahlawan” yang menyamar. Dia telah bergabung dengan ekspedisi untuk membantu pangeran dari negara yang berhubungan baik dengan Diestburg dan kakak laki-lakinya, pangeran pertama Grerial. Itulah rumor yang mereka mulai.

 

Rowle dan Welles telah diselamatkan oleh campur tanganku, tetapi menundukkan kepala padaku berkali-kali, meminta maaf karena melibatkan aku dalam seluruh urusan.

 

“Aku memahami bahwa mereka merasa bersalah karena melibatkan Grerial dan seluruh urusan ini. Tapi itu benar-benar… salah.”

 

Aku teringat percakapan beberapa hari yang lalu.

 

Grerial, Welles, Rowle dan aku membahas masalah tertentu.

 

 

<< Dengar, adik Grerial. >>

 

Semuanya dimulai dengan Welles.

 

<< Apa pendapatmu tentang Lychaine? >>

 

Aku sudah merasakan firasat buruk tentang itu.

 

Aku ingin segera pergi, tapi Rowle berdiri di depan pintu, menghalangi jalan.

 

Aku membenci masa laluku karena tidak bertanya mengapa dia tidak duduk, meskipun menurutku itu aneh.

 

<< Apa yang bisa aku pikirkan? Putri Lychaine dan aku bahkan hampir tidak berbicara. Aku tidak tahu bagaimana menjawabnya. >>

 

Ya, begitulah.

 

Balasan yang tidak berkomitmen tidak akan menimbulkan masalah. Sekarang aku hanya perlu menunggu.

 

<< Kalau begitu, biarkan aku langsung ke intinya. Apakah Kamu akan mengambilnya sebagai istrimu? >>

 

Itu ada. Aku tidak bisa menahan diri untuk tidak menghela nafas.

 

<<… bagaimana mungkin untuk melompat ke kesimpulan seperti itu…? >>

 

<< Kamu sudah tahu tentang kesalahan langkah kita di Saldance. Rinchelle harus menghargaimu atas bantuanmu dan bertanggung jawab atas kesalahan langkah itu. Jika kita mengembalikan kelompok Grerial ke Diestburg dengan hukuman, Rinchelle akan dipermalukan sebagai kerajaan pengintai yang tidak tahu berterima kasih selama beberapa generasi. >>

 

<< Dan persatuan antara Putri Lychaine dan aku akan membayar hutang terima kasih seperti itu? >>

 

Aku mengambil kata-katanya secara harfiah dan menjawab dengan nada kesal.

 

Dan apa yang kamu tahu? Welles menertawakanku dengan sepenuh hati.

 

Aku mengungkapkan kemarahanku pada pembicaraan Welles tentang orang-orang seolah-olah mereka adalah benda, tetapi Welles, Rowle, dan Grerial, semuanya mulai tertawa. Mengatakan itu adalah kesalahpahaman.

 

<< Bukan itu. Welles hanya mengkhawatirkanmu, Fay. >>

 

Sedikit bingung dengan kurangnya pemahamanku, Grerial mulai menjelaskan.

 

<< Kamu bukan anak sulung dan kamu juga tidak punya tunangan, kan? Di zaman sekarang ini, “Pahlawan” dipandang sebagai hal yang sangat penting. Jika Fay, pangeran yang digosipkan sebagai “Pahlawan”, menikah di suatu tempat … apa yang akan terjadi cukup jelas. Kamu tidak ingin menggunakan pedangmu, jika memungkinkan, bukan? Jadi kita pikir lebih baik kamu menikahi adik perempuan Welles. Di Rinchelle, niatmu akan lebih dihormati, setidaknya. Aku minta maaf untuk Welles, karena dia merasa bersalah terhadap kita, tapi akulah yang mengusulkannya. >>

 

Jadi begitulah, pikirku.

 

<< Dan Pangeran Welles menerima lamaran seperti itu. >>

 

Meskipun aku yakin dia tidak benar-benar menginginkannya.

 

Yang membuat segalanya menjadi sederhana.

 

<< Kalau begitu aku harus menolak. Putri Lychaine adalah eksistensi yang sangat istimewa, bukan? Dia jelas tidak cocok untuk pernikahan politik. Dia harus mencari pasangan sendiri. >>

 

Setelah aku selesai berbicara, aku mendengar suara tawa. Lagi.

 

Mereka mungkin berbicara di antara mereka sendiri sebelum membahas topik tersebut denganku. Itulah satu-satunya alasan yang bisa aku pikirkan.

 

<< Aku senang kamu memikirkan Lychaine seperti itu, tapi aku sama sekali tidak menentang tawaran Grerial. Biar kuberitahu, aku malah mengangkat kedua tangan sebagai tanda setuju. >>

 

<< ……… >>

 

Kata-kata Welles membuat pikiranku kosong.

 

Apa maksudnya Kereta pikiranku berhenti di jalurnya. Aku bahkan tidak bisa menjawab dengan benar.

 

<< Apa? >>

 

Setelah beberapa detik, ketika aku akhirnya berhasil memahami sepenuhnya apa yang dikatakan Welles, mata dan mulutku terbuka lebar karena terkejut.

 

<< T-tapi, baik Grerial dan aku menikahi seorang putri dari kerajaan yang sama akan… >>

 

<< Tidak ada masalah diplomatik. Grerial hanya perlu menjemput selir. >>

 

<< Namun… >>

 

<< Jika Maevia menentang gagasan Grerial memiliki selir, aku akan meyakinkannya. Aku sudah membicarakannya dengan Lychaine. Apakah masih ada masalah? >>

 

Welles menyatakan bahwa dia akan meyakinkan Maevia May Lychaine, tunangan Welles.

 

Aku tidak punya ruang lagi untuk keberatan.

 

Meski begitu, aku—

 

<<… bolehkah aku punya waktu? >>

 

<< Ya, tentu saja. Kamu tidak harus langsung memutuskan. Kita harus mendapatkan izin dari rajamu juga. Menjadi khawatir berarti Kamu dengan sungguh-sungguh memikirkan Lychaine dan masa depan, bukan? Tidak apa-apa. Selama Kamu memberikan jawabanmu sebelum meninggalkan Rinchelle. >>

 

 

“Aku pikir kamu akan menjadi pasangan yang baik. Pangeran Fay dan Putri Lychaine.”

 

Rowle juga mengingat percakapan itu dan tertawa riang.

 

“Pasangan yang baik, huh…”.

 

Langit luas, hamparan biru tak berujung.

 

Aku bertemu banyak orang.

 

Aku menghabiskan waktu dengan semua jenis orang.

 

Aku tahu betapa rapuhnya hidup ini.

 

Aku tahu cara berpikirku sendiri.

 

Lalu aku membayangkan siapa yang akan berada di sisiku di masa depan –

 

“… Tidak, itu tidak akan berhasil sama sekali.”

 

Aku menggelengkan kepala.

 

“Kurasa itulah yang membuat kalian berdua cocok satu sama lain.”

 

“Kamu benar-benar mengatakan hal-hal teraneh.”

 

“Benarkah?”

 

Rowle membuka kotak umpan, lalu melemparkan kailnya ke dalam air lagi dan melanjutkan.

 

“Aku menghabiskan sebagian besar hidupku dekat dengan keluarga kerajaan, Kamu tahu. Jadi aku tahu betul orang seperti apa yang dibutuhkan Putri Lychaine di sisinya.”

 

“Dan kamu bilang itu aku?”

 

“Dia tidak membutuhkan orang yang murni tidak bersalah atau seseorang yang kebal terhadap penglihatan istimewanya. Tetapi seseorang yang memahami situasinya dan dapat membantunya. Tidak ada yang lebih cocok darimu, Pangeran Fay.”

 

Kata-kata itu membuatku mengerti.

 

“Kamu bisa mendengar percakapanku dengan Putri Lychaine? Dari jarak sejauh itu?”

 

“Aku juga punya beberapa kemampuan khusus, kamu tahu.”

 

Aku kira Rowle bermaksud bahwa kelima inderanya juga ditingkatkan.

 

Itu menjelaskan banyak hal, pikirku.

 

“Pertama bisnis Dvorg dan sekarang ini … aku yakin menarik perhatian seorang ahli kimia yang tak terduga…”

 

Setelah kembali ke Rinchelle, aku pergi mengunjungi pedagang Dvorg Tsarrich.

 

Aku pergi ke kantor di gang belakang, melihat anak lelaki yang bertanggung jawab atas toko itu lagi, disuruh mengikutinya, dan bisa langsung bertemu Dvorg pada saat itu.

 

Aku bermaksud meminta maaf atas kerusakan yang terjadi pada kapal dan melaksanakan bagian janjiku.

 

Tetapi ketika aku mengatakan itu, Dvorg tertawa.

 

<< Ahli kimia jahat itu sudah memberikan pembayaran. Jadi tidak ada yang perlu Kamu lakukan untuk aku. >>

 

Itu yang dia katakan.

 

Tapi-

 

<< Tetapi jika itu tidak sesuai denganmu, kita dapat setuju bahwa Kamu *berhutang* padaku satu bantuan. Beritahu Warrick bahwa aku pikir dia sudah mati di selokan di suatu tempat. >>

 

Ahli kimia jahat yang disebutkan Dvorg pasti adalah Rowle.

 

Aku mengunjungi kantornya segera setelah aku kembali ke Rinchelle. Itu berarti Rowle sudah melakukan persiapan sebelum berangkat ke pulau Bunga Pelangi. Aku menghela nafas, bertanya-tanya apa yang ada di kepalanya, tetapi juga merasakan sesuatu yang misterius dalam dirinya, sesuatu yang mirip dengan mentorku dan yang lainnya.

 

“Itu juga berlaku untukku. Di mataku, kaulah yang tak terduga, Pangeran Fay.”

 

“Dan pangeran yang tak terduga ini akan menjadi tunangan yang sempurna? Aku hanya tidak mengerti kamu.”

 

Aku kemudian melempar umpanku ke dalam air, seperti yang dilakukan Rowle.

 

“Bagaimanapun, sekarang aku tidak bisa memikirkan hal seperti itu.”

 

 

<< Aku sangat menyukaimu, ***. >>

 

Aku mengulangi pada diriku sendiri, sambil mengingat suara nostalgia.

 

“Aku sangat berterima kasih atas tawaran tersebut, tetapi aku berencana untuk menolaknya.”

 

“Pangeran sampah” yang menyingkirkan semua pembicaraan tentang pernikahan yang akan datang, tetapi jika aku menjadi “Pahlawan” di mata masyarakat, segalanya akan berubah. Beberapa bahkan mungkin begitu kasar untuk membawa kembali lamaran pernikahan yang pernah mereka tolak sendiri.

 

Hal seperti itu akan membebani Grerial dan ayahku. Itulah mengapa aku berterima kasih atas tawaran ini.

 

Meski begitu, aku bahkan tidak mempertimbangkan untuk menerimanya.

 

Aku membuatnya tidak jelas, tetapi aku pikir aku juga tidak akan pernah melakukannya di masa depan.

 

“Apakah begitu….”

 

“…Maafkan aku.”

 

Rowle mungkin mengharapkan aku menjawab seperti itu. Dia melihat alat pancingnya dan terkekeh.

 

“Kemudian…”

 

Dia melanjutkan seolah-olah dia memiliki alternatif yang siap sejak awal.

 

“Bisakah kamu setidaknya mengawasinya?”

 

Kata tiba-tiba itu cukup mengejutkanku. Sesaat kemudian, aku tertawa.

 

“Tolong.”

 

Karena aku mengenal seseorang yang mirip dengan Lychaine…

 

Karena aku tahu bagaimana orang dengan “penglihatan” yang sama itu berakhir, jawabanku hanya bisa satu.

 

“Aku akan melakukannya bahkan tanpa kamu memintanya.”

 

*Pria itu* mati dengan cara yang sangat mengerikan. Aku tidak akan pernah menolak untuk mengawasi Lychaine, jadi dia tidak akan menemui tujuan yang sama. Dia juga akan menjadi saudara ipar Grerial. Ada lebih banyak alasan bagiku untuk menjaganya.

 

“Tapi, jika kamu baik-baik saja denganku.”

 

“Ya tentu saja. Tolong.”

 

Percakapan kita berakhir dengan rapi. Saat itu…

 

“Woooohhhhh!!!”

 

Ksatria itu mendengarkan kita berbicara, ekspresi bosan di wajahnya, ketika pancingnya tiba-tiba membungkuk dengan kuat, menyebabkan dia berteriak karena terkejut.

 

“Kena kau!!! Akhirnya!!”

 

Kita telah berada di sana untuk waktu yang cukup lama tetapi hampir tidak menangkap apapun, jadi knight itu tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya. Sejujurnya, aku juga tidak bisa.

 

“Oooohh!! I-yang ini sangat besar!!”

 

Rowle, sebaliknya, tenang seperti sebelumnya.

 

“Oooooohhhhhhh!!!!”

 

Ksatria itu memegangi tiang pancing yang bengkok untuk hidupnya. Rowle memanggilnya dengan nada menenangkan.

 

“Aku khawatir ini hanya macet…”

 

Namun, sudah terlambat.

 

Pancing itu tidak bisa menahan kekuatan raksasa knight itu dan, dengan retakan tajam, dengan rapi patah menjadi dua di depan mata kita.

 

“……….”

 

Separuh joran yang patah jatuh ke air dengan cipratan, diikuti dengan keheningan yang tak terlukiskan.

 

Setelah beberapa detik, knight itu akhirnya memahami apa yang terjadi.

 

“Nnnnnuuuoooooohhhh!!!”

 

Aku pura-pura tidak tahu pria yang berteriak ke langit di sampingku. Namun, kemalangan datang berbondong-bondong. Aku segera diseret ke dalamnya.

 

“Ah! Disana! Pangeran sedang memancing!!”

 

“Sialan!! Mereka menemukanku!! Rowle, jaga pancingku!!”

 

Aku bisa mendengar suara Feli dari kejauhan.

 

Aku mencoba berlari segera setelah aku menyadarinya, tetapi tubuhku terkunci dalam cengkeraman yang tak terhindarkan.

 

Aku ingat sensasinya. Itu seperti deja vu.

 

“He-hei… .um… .Rowle…?”

 

“Aku masih seorang ahli kimia, Kamu tahu.”

 

Senyum di mulut Rowle bersinar terang… meskipun sifatnya jahat.

 

Aku berjuang sebanyak yang aku bisa, tetapi untuk beberapa alasan tidak dapat membebaskan diri.

 

“T-tunggu, mari kita bicarakan ini. Kita teman memancing, bukan? Mereka mengatakan itu adalah ikatan yang bahkan lebih kuat dari persahabatan antar pria…!”

 

Aku mencoba untuk bernalar dengan lawanku, tapi …

 

“Tetaplah diam, kamu harus pulih.”

 

Jawaban yang aku terima hanyalah memberatkan.

 

“Sialan kauuuuuu .. !!!”

 

Pada hari itu, teriakan dua orang mengguncang udara pantai.

 

 

Beberapa hari kemudian, seorang utusan tiba dari Diestburg, membawa berita bahwa ayahku, Philippe Hanse Diestburg, telah diserang oleh seorang penyerang tak dikenal. Kita menerima pesan itu dalam perjalanan pulang dari Rinchelle.

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 51 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 51, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 51 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 51 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 51 high quality, ,

Komentar

Chapter 51