Zensei wa Ken Mikado Chapter 53

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 53 – Stenn Hanse Diestburg

 

Kira-kira satu bulan telah berlalu sejak Fay kembali dari Rinchelle.

 

Cahaya fajar mulai menerangi istana kerajaan. Suatu pagi, langkah kaki yang tidak biasa sedang menuju ke kediaman pangeran tertentu. Itu diiringi dengan suara sesuatu yang bergesekan di lantai saat mereka melanjutkan perjalanan.

 

Pelayan yang berdiri di depan pintu pangeran sejak dini hari – Feli von Yugstine – memperhatikan langkah kaki yang semakin cepat.

 

“… ..?”

 

Indra pendengaran Feli yang tajam memungkinkannya untuk memperhatikan langkah kaki lebih awal. Dia fokus pada mereka, mencoba mencari tahu pemiliknya—

 

“…….!”

 

Mata Feli terbuka lebar.

 

Dia akan mengeluarkan seruan yang mengejutkan, seandainya tidak ada orang yang tidur di dalam kamar. Matanya yang terbuka lebar dengan jelas menunjukkan keheranannya.

 

“Hyahaha.”

 

Di kursi roda yang sedang menggesek ke arah ruangan, didorong oleh seorang pelayan, duduk seorang pria yang tersenyum lebar, seolah-olah dia telah melihat sesuatu yang sangat menyenangkan.

 

Pria itu mengulurkan bibir tipisnya dengan senyum lebar, matanya menyipit. Itu adalah jenis tawa yang unik dan layu.

 

Lama tidak bertemu, Feli von Yugstine.

 

Penampilan yang sangat mirip dengan orang lain.

 

Feli tidak memiliki kesempatan untuk bertemu pria itu dalam waktu yang lama, tetapi dia adalah salah satu dari sedikit orang yang dia hormati dari lubuk hatinya.

 

Karena itu, dia menundukkan kepalanya hampir tanpa refleks.

 

“… Bagaimana kondisimu, Yang Mulia?”

 

“Seperti yang Kamu lihat, ini telah cukup baik untuk memungkinkan aku meninggalkan kamarku tanpa masalah.”

 

Masih tersenyum, pria itu menyeringai ke arah pintu.

 

Di balik pintu adalah alasannya berada di sana dan tujuannya.

 

“Kamar adik laki-lakiku yang bodoh adalah yang ini, kan?”

 

“Memang benar, tapi—”

 

Dia masih lelah karena kejadian baru-baru ini—

 

Feli bermaksud menambahkan penjelasan seperti itu, tetapi pria itu tidak memberinya kesempatan. Dia berbalik ke arah pelayan di belakangnya dan memberitahunya bahwa mereka telah mencapai tujuan mereka.

 

Daripada tidak mempedulikan keadaan orang lain, dia tampak setengah marah, setengah geli. Bagaimanapun, sepertinya dia tidak memperhatikan kata-kata Feli.

 

“Bisakah kamu memberikan tongkat itu padaku?”

 

Pria itu menatap pedang di pinggang Feli.

 

Feli sempat bingung dengan kata “tongkat”, tapi tatapan pria itu, langsung menunjuk ke pedang, dengan cepat menghilangkan keraguannya.

 

“Y-Yang …?”

 

Karena pedang telah dipercayakan kepada Feli oleh pangeran yang dia layani, dia tidak bisa berbuat apapun tetapi menunjukkan kepatuhan yang enggan, tetapi seringai pria itu tidak terlalu tertarik pada perasaan seperti itu.

 

Dia tertawa riang dan mengatakan padanya bahwa semuanya baik-baik saja.

 

“Aku hanya akan melihat seorang anak laki-laki yang memberi obat kepada kakak laki-lakinya, yang bahkan tidak repot-repot mengunjungi ranjang sakitnya, dan memukulnya hingga dia bangun.”

 

Pria itu telah meletakkan tangan kirinya di gagang pintu, sementara tangan kanannya memberi isyarat kepada Feli untuk bergegas dan memberinya pedang yang dia sebut tongkat.

 

“Kepala pelayan. Mohon mengertilah.”

 

Pelayan yang mendorong kursi roda mendukung permintaan tuannya juga.

 

“…namun…”

 

Bahkan jika Kamu mengatakan itu…

 

Feli masih tidak mau menurut, tapi dia tidak bisa menolak secara terbuka.

 

Bagi Feli, posisi pria itu adalah masalah terbesar.

 

Dia adalah salah satu dari lima orang, kerajaan Diestburg—

 

Karena kenyataan seperti itu, tidak mungkin baginya untuk menolak permintaan pria itu … jadi dia mengusulkan kompromi.

 

“… Jika ada bahaya, aku akan diizinkan untuk campur tangan. Jika Kamu tidak keberatan, maka…”

 

“Sama kaku seperti biasanya, bukan? Ini hanya saudara yang bermain bersama. Selain—”

 

Pria itu tersenyum lagi.

 

Setelah pertarungan lain “hyaha!” tertawa, lanjutnya.

 

“Kekhawatiranmu itu menyakitiku, kamu tahu. Siapa lagi yang mencintai mereka lebih dari aku? Ini adalah bentuk cinta juga. Ekspresiku mencintainya lebih dari apapun. Kebalikan dari cinta adalah ketidakpedulian, seperti yang mereka katakan. Kamu pernah mendengarnya juga, bukan?”

 

“… Kamu tidak pernah berubah, Yang Mulia.”

 

Nada bicara Feli agak putus asa.

 

Pria itu hanya menertawakan betapa jelasnya komentar seperti itu. Feli mengerti betul betapa tidak ada gunanya mengatakan apa-apa lagi.

 

“Ahaha!! Aku lebih dekat dengan kematian daripada orang lain… Kurasa itulah sebabnya aku mulai berpikir seperti ini. Ini mungkin hari terakhirku… jadi aku akan menumpahkan cintaku kepada orang lain setiap kali aku bisa. Jadi izinkan aku mengatakan ini, aku mencintai mereka. Dan inilah cara aku mengungkapkan cintaku. Sekarang kita sudah siap, biarkan aku membuatnya bangun!!”

 

Pada saat yang sama, pria itu menyambar pedang dari pinggang Feli, selesai memberitakan teori-teori egoisnya, dan membanting pintu hingga terbuka.

 

~

 

Di kamar ada seorang pelayan, duduk di kursi sambil tersenyum dan merenungkan bunga lili laba-laba merah yang baru ditempatkan. Ada juga bundel selimut di tempat tidur, mungkin ditarik sebagai pelindung dari sinar matahari yang masuk dari jendela.

 

“Senang bertemu denganmu lagi, Yang Mulia.”

 

Pelayan pemilik kamar – Ratifah – entah bagaimana sepertinya tahu siapa yang akan masuk, jadi dia menyapa pria itu dengan tenang.

 

“Oh, kamu adalah pelayan itu. Bagaimana rasanya berada di sisi Fay? Bagus dan nyaman?”

 

“Ya, lebih dari yang bisa aku tanyakan.”

 

“Aku mengerti, aku mengerti. Pastikan Kamu tidak menyesal.”

 

Feli terkejut lagi: tidak hanya mereka tampaknya saling kenal, tetapi telah berinteraksi sebelumnya, tanpa sepengetahuannya.

 

Pria itu dengan cepat menyadari kesadarannya dari ekspresi terkejut Feli dan menjelaskan dengan cara yang aneh.

 

“Benar, benar, kapan itu? Beberapa tahun yang lalu? Dia datang meminta aku untuk … yah, aku tidak bisa mengatakan itu, bukan? Tapi saat itu juga aku merasakan cintanya, aku merasakannya. Tidak ada niat jahat sama sekali. Jadi aku menarik beberapa senar di sana-sini.”

 

Ratifah meletakkan jari di pipi kanannya dan tersenyum nakal.

 

“Kamu juga, Feli von Yugstine, berhentilah berlama-lama dan bergerak maju. Belajar darinya.”

 

Pria itu berbalik ke arah Ratifah, seolah-olah mendorongnya untuk setuju, dan pelayan itu – seperti biasa, dengan cepat menyadarinya – mengangguk dengan penuh semangat.

 

“… Apa maksudmu?”

 

“Apapun maksudku? Cih! Aku menyuruhmu untuk memikat cintamu dan menembaknya. Aku tidak hanya berbicara tentang romansa, ada semua jenis cinta di luar sana. Tunjukkan cintamu atau Kamu akan menyesal suatu hari nanti.”

 

Kamu sudah bersama untuk waktu yang lama, tetapi tidak ada yang terjadi, bukan? Bahkan tidak sekarang.

 

Mata menyipit pria itu berbicara lebih jelas daripada mulutnya.

 

Dia menghargai cinta lebih dari apapun, jadi kata-katanya terdengar sangat meyakinkan.

 

“Ingin aku memberimu sedikit dorongan? Hmm?”

 

“… Pasti kamu bercanda.”

 

“Kamu tidak mengerti, kan. Aku mengatakan semua ini karena keluarga kerajaan Diestburg berutang banyak padamu, Kamu tahu…”

 

Merasa kesal oleh keengganan pelayan itu untuk mengakui atau mengungkapkan keinginannya, pria itu menjelaskan bagaimana dia meributkannya karena dia tahu bahwa pelayanannya kepada Diestburg sangat berharga.

 

“Kenangan adalah harta karun, ingatan adalah kekayaan. Permata tak ternilai yang bisa tinggal bersamamu selama kamu hidup.”

 

Dan ingatan terkadang bisa menjadi racun yang merusak, lanjut pria itu.

 

Jika seseorang yang dekat dengan kematian terlalu melekat dalam ingatan orang lain, mereka hanya akan menjadi beban. Pria itu mengetahui hal ini dan karenanya menjauh dari adik laki-lakinya sampai sekarang. Dia menghargai waktu, kehidupan, dan kenangan lebih dari siapapun.

 

Demikian dia melanjutkan.

 

“Orang-orang, seperti yang kau tahu, mati begitu mudah…”

 

Terutama-

 

“Keluarga Diestburg kami telah menjadi ibu para pejuang selama beberapa generasi. Bahkan aku mendengar rumor tentang saudaraku yang bodoh, tetapi bahkan orang ini bisa berada di peti mati besok. Ketika itu terjadi, tidakkah kamu akan menyesal?”

 

“AKU….!”

 

“Hyahaha, lihat dirimu. Kamu tidak dapat berbicara? Itu saja bukti yang Kamu butuhkan. Baiklah, itu bagus untuk didengar. Manfaatkan pelajaran ini dengan baik, Feli von Yugstine.”

 

Aku tidak bisa menangani pria ini…

 

Feli menghela nafas internal, ekspresi konflik di wajahnya.

 

Dia lebih dekat dengan kematian daripada siapa pun, jadi dia berusaha hidup tanpa penyesalan lebih dari siapa pun.

 

Pencarian putus asa ini membawanya pada satu kesimpulan: cinta.

 

… Seperti biasa, hal-hal yang dia ucapkan cukup sulit…

 

Begitu pikir Feli dengan alis berkerut. ()

 

 

“Baiklah kalau begitu… Aku mengatakan bagianku pada pelayan konyol yang berpikir bahwa melayani tuannya adalah satu-satunya kebahagiaannya, jadi inilah waktunya untuk bangkit dan bersinar!! Wahai adik kecil yang bodoh masih berpura-pura tidur!”

 

Semua orang di ruangan itu berpaling ke arah tumpukan selimut di tempat tidur.

 

 

“…… ..”

 

Mengapa Kamu melakukan percakapan ini di kamarku?

 

Aku terbangun di tengah dan diam-diam menunggu kesempatan untuk melarikan diri, tetapi kata-kata itu merusak semuanya.

 

Namun, ini adalah pertarungan ketahanan.

 

Tidak ada bukti bahwa aku berpura-pura tidur, padahal kemungkinan besar dia hanya menebak-nebak. Jadi jika aku pergi dan meminta maaf karena aku akan dinyatakan bersalah meskipun aku memprotes aku tidak bersalah. Meskipun terbangun saat orang-orang ini mulai berbicara di kamarku.

 

Dengan kata lain, diam adalah pilihan terbaikku.

 

“Untuk menyingkirkan saudara laki-lakimu yang sakit-sakitan saat Kamu membina hubungan dengan para pelayan … kakakmu kecewa. Kamu akan membiarkan aku menghilangkan rasa frustrasi ini dengan memukulmu terbalik, bukan?”

 

Setelah kata-kata ini, aku bisa mendengar batuk palsu.

 

Bahkan jika kamu bertingkah sakit, kata-katamu melukiskan gambaran yang berbeda!! … Adalah apa yang ingin aku teriakkan, tetapi itu semua adalah jebakan, dia memancingku untuk bertindak, aku berkata pada diriku sendiri dan berhasil tetap diam.

 

“… Tch, betapa aku memiliki saudara yang berhati dingin. Aku kira kata-kata tidak cukup.”

 

Aku mendengar suara gerinda. Kursi roda itu mungkin bergerak.

 

Sesuatu… sesuatu yang buruk akan terjadi.

 

Aku percaya firasatku yang tiba-tiba dan mencoba menjauh, tapi—

 

“Rrrraaaahhhh!!!”

 

“Woaaaaaahhhh!!”

 

Selimut bundar berguling dari tempat tidur dan menghantam dinding dengan suara yang menyakitkan.

 

Aku menyadari diriku tidak bisa berpura-pura tidur lagi, membuang selimut ke samping, dan berdiri, menggerutu.

 

“Kenapa kamu benar-benar memukulku!? Kamu menghancurkan tempat tidurku menjadi dua!! Aku akan mati, sialan!”

 

Pedang diayunkan ke lokasiku sebelumnya, meninggalkan kerangka tempat tidur yang rusak sebagai kesaksian dari kekuatan di balik serangan itu. Itu pasti bukan sesuatu yang akan Kamu gunakan untuk melawan anggota keluarga.

 

“Ooh, aku sangat senang melihatmu baik-baik saja. Tapi sebaiknya Kamu tidak berpikir Kamu bisa membodohi kakakmu dengan berpura-pura tidur. Kamu terlalu hijau untuk itu.”

 

Melihat senyumnya dan tidak adanya permintaan maaf, aku berteriak lagi.

 

“Itu sama sekali tidak membenarkan tindakanmu!! Lagipula aku mengunjungimu bersama Grerial!!”

 

“Ah, ya, yah, aku memang bilang kamu tidak perlu datang lagi saat itu, tapi… apa yang bisa kubilang, aku kesepian. Sederhananya, aku berubah pikiran.”

 

Terlepas dari absurditas kata-katanya, aku menahan diri untuk hanya membentuk kepalan tangan. Aku mungkin adalah orang suci saat ini. Sejujurnya aku pikir aku pantas dipuji.

 

Tidak ada hubungan buruk yang sebenarnya di antara kami.

 

Jika hubunganku dengan Grerial akan digunakan sebagai standar, kamu juga tidak bisa mengatakan kami rukun.

 

Aku memiliki sedikit kesempatan untuk bertemu dengan kakak laki-laki ini. Itulah yang aku rasakan terhadap pria di depanku.

 

“Jadi ayo, buat aku terhibur sebentar, Fay.”

 

Dia kemudian menjulurkan lidahnya sedikit dan memberi isyarat padaku untuk mendekat. Lebih menjengkelkan aku.

 

“Dalam mimpimu, Stenn!!”

 

Aku meneriakkan nama saudara laki-laki yang baru-baru ini dikurung di tempat tidurnya.

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 53 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 53, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 53 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 53 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 53 high quality, ,

Komentar

Chapter 53