Zensei wa Ken Mikado Chapter 54

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 54 – Rencana Umpan Besar

 

“… .Hey sekarang, kamu setidaknya bisa berpikir sejenak sebelum menolak… kakakmu terluka…”

 

“Ya benar.”

 

Suara Stenn diwarnai dengan kesedihan, tapi aku memotong kata-katanya tanpa ampun.

 

“Apa….!? Ekspresi kesedihan yang dibuat ini… kamu tidak percaya lagi, Fay…? Jadi ini kekejaman waktu yang dibicarakan semua orang…”

 

Karena dia sudah lama sakit di tempat tidur, Stenn sangat mahir menciptakan ekspresi sedih. Itu lebih dari sekedar keahlian khusus, lebih seperti hobi atau permainan kata-kata. Salah satu dari sedikit hiburan yang bisa dia ikuti.

 

Setelah ditipu dengan cara seperti itu selama 30 kali atau lebih, aku berhenti mempercayainya dan mengambil sikap dingin ini.

 

“Oh, tolong, aku tahu kamu berbohong.”

 

Aku melihat langsung ke mata Stenn yang berkilauan dan tertawa kecil.

 

Aku merasa Stenn senang melihat reaksi orang-orang seperti itu untuk menyembunyikan perasaannya yang sebenarnya.

 

Dia memusatkan perhatian pada emosi orang-orang untuk mengalihkannya dari emosi miliknya… itu hanya imajinasiku, tetapi aku merasa dia dan aku agak mirip.

 

Jadi meskipun dia menggodaku, aku malah tertawa bukannya marah.

 

“Kamu mengatakan itu tapi kamu tetap menghiburku… itu satu hal yang sangat aku suka. Grerial tidak akan tahan denganku lagi sekarang, meskipun… perbedaan seperti itu antara saudara-saudaraku.”

 

Aku berpikir sedikit tentang apakah akan mengatakan bahwa itu semua salahnya, tetapi jika mengatakan itu akan membantu, kepribadiannya sudah berubah sejak lama. Aku menyadari itu tidak ada gunanya dan tetap diam.

 

“Ngomong-ngomong, Fay, kamu tidak ada hubungannya, kan? Mau membantu aku dalam urusan kecil yang aku miliki?”

 

“… Sayangnya, jadwalku penuh sampai jam enam sore.”

 

“Begitu, begitu, jadi kamu benar-benar tidak ada hubungannya. Itu sempurna. Jadi kamu mengerti-”

 

“Kamu mengajukan pertanyaan, jadi dengarkan!!!”

 

Aku berteriak pada Stenn karena sama sekali mengabaikan apa yang aku katakan, lalu melihat Feli menatapku dengan tatapan putus asa tentang dia, jadi aku membuang muka.

 

Aku membuang muka karena ekspresinya dengan jelas mengatakan padaku bahwa dia sangat meragukan keberadaan “jadwal penuh” yang aku bicarakan.

 

Menyerah bisa menjadi pilihan yang layak.

 

Jadi aku tidak bisa menahannya. Ya, aku benar-benar tidak bisa.

 

“Oh tidak, ini adalah topik yang sangat serius. Tidak ada ruginya untuk mendengarkan, jadi tolong lakukan itu.”

 

“… .Hm.”

 

Nada suara Stenn berubah dan menjadi lebih sopan dan serius, jadi aku memutuskan untuk mendengarkannya.

 

Oke, aku berpikir dan akan duduk—

 

“Padahal, kecuali kamu mendengarkan, aku tidak akan membiarkanmu pergi ke mana pun.”

 

“Aku akan berada di kamarku.”

 

Suasana “serius” hanya berlangsung beberapa detik.

 

Seperti biasa, aku pergi untuk membuka jendela, tetapi Ratifah menghentikan aku, mengatakan “ini adalah kamarmu, Yang Mulia”. Aku sangat ingin mengusir penyusup yang mengganggu tidurku alih-alih menyatakan yang sudah jelas tetapi menilai dari percakapan mereka, Stenn sudah membelinya.

 

Anehnya, meskipun menjadi pelayan pribadiku, dia sangat jarang memihakku.

 

“Tunggu tunggu. Apa yang akan aku bicarakan juga menyangkut tentangmu, Fay. Kamu mendengar bahwa ayah kita diserang, bukan?”

 

Itu terjadi satu bulan sebelumnya.

 

Saat kami dalam perjalanan kembali dari Rinchelle ke Diestburg.

 

Seorang utusan dari Diestburg buru-buru mendekati gerbong kami dan menyerahkan beberapa dokumen kepada Grerial. Dokumen yang melaporkan kejadian itu baru saja disebutkan Stenn. Raja Philippe Hanse Diestburg telah diserang.

 

Namun-

 

“Tentu saja. Tapi ayah kita sangat sehat, bukan?”

 

Kami bergegas kembali menemui ayah kami, yang meskipun telah diserang, sedang sibuk mengurus dokumen, wajahnya berkerut.

 

Kami khawatir dia akan terluka dan bahkan tidak dapat berdiri, jadi kami benar-benar terkejut.

 

“Hyahaha, itu benar… dia kehilangan sentuhannya sekarang, tapi dia merupakan seorang pejuang di masa jayanya. Aku tahu Grerial adalah orang yang cemas, tapi dokumen itu tidak menyebutkan adanya luka, kan?”

 

Memang itu benar.

 

Aku mengingat isi dokumen dan, seperti yang dikatakan Stenn, tidak disebutkan adanya cedera.

 

“Ayah mungkin mengkhawatirkan kalian dan sengaja mengirim surat agar kalian kembali lebih awal. Kekhawatiran seorang ayah, kurasa. Jangan kau menahannya, karena itu adalah bentuk cinta juga.”

 

Ya, ya, lanjutkan, jawabku.

 

Reaksiku mungkin tampak dingin, tetapi semua orang di Diestburg tahu bahwa ketika Stenn mulai berbicara tentang cinta, dia bisa bertahan selamanya.

 

“Sayangnya, bagaimanapun, bajingan yang menyerang ayah kita tidak ditangkap. Aku curiga mereka masih di sini di Diestburg.”

 

“Yah, jika mereka berencana untuk menyerang ayah, mereka tidak akan menyerah setelah gagal sekali, kurasa…”

 

“Persis. Dan alasan yang terlintas dalam pikiran adalah Kamu dan kehadiranku.”

 

Stenn menunjukkan senyum penuh pengertian.

 

Menanggapi, kepalaku dipenuhi tanda tanya.

 

“… Aku berada di Rinchelle ketika ayah diserang.”

 

Aku menyiratkan bahwa aku tidak dapat melakukan apa pun dengan insiden itu dan tidak tahu mengapa namaku dikaitkan dengannya, tetapi Stenn kembali menatapku dengan ekspresi gembira.

 

“Memang benar kamu tidak ada hubungannya dengan alasan awal. Tapi tahukah Kamu, *kita* bernilai lebih dari yang diharapkan, secara mengejutkan.”

 

Mereka mungkin telah memperpanjang masa tinggal mereka di negara itu karena target mereka tiba-tiba berubah.

 

Itulah kemungkinan yang disinggung Stenn.

 

“Ah…..”

 

Aku teringat sesuatu yang terjadi pada Rinchelle.

 

Karena gangguan kerajaan Saldance, rumor tentang aku sebagai “Pahlawan” mulai menyebar.

 

Jika anak nakal yang menyerang ayah berencana untuk tidak menargetkan ayah sendiri, tetapi untuk merusak kerajaan Diestburg secara keseluruhan …

 

Kemungkinan besar aku, yang telah mendapatkan posisi “Pahlawan”, bisa menjadi sasaran juga.

 

Kata-kata Stenn akhirnya membuatku menyadarinya, jadi aku hanya menjawab dengan agak lamban.

 

“Sekarang ini hanya prediksi, tapi—”

 

Setelah pembukaan ini, lanjut Stenn.

 

“Aku merasa kekaisaran terlibat dalam urusan ini.”

 

Kata-kata itu segera diikuti oleh reaksi dari sumber yang tidak terduga.

 

“Itu…. !! Itu hanya… tidak mungkin… !!”

 

“Hei, aneh bagimu begitu tertarik.”

 

Aku melihat dari balik bahuku ke arah sumber tersebut.

 

Itu tidak lain adalah kepala pelayan – Feli von Yugstine.

 

“… kekaisaran telah membentuk perjanjian damai dengan mantan raja. Almarhum ratu juga seorang putri dari kekaisaran. Jadi kemungkinan itu tidak mungkin ada.”

 

“Oh ya, kamu sudah melayani Diestburg sejak generasi kakek, kan? Feli von Yugstine.”

 

Ibu kami, ratu, meninggal segera setelah aku lahir. Dia meninggal bahkan sebelum aku bisa mengenalinya sebagai ibuku, jadi aku tidak tahu banyak tentang dia.

 

“Dalam hal ini, Kamu harus tahu betul bahwa tidak ada perjanjian yang bertahan selamanya.”

 

“I-itu…”

 

“Kamu tidak mau percaya… percayalah, aku tahu bagaimana rasanya. Aku mendengar bahwa perjanjian itu akhirnya ditutup dengan usaha keras oleh kakek, mantan raja. Sekarang kita masih memeriksanya sambil berbagi informasi dengan ayah kami yang terhormat, tetapi aku memperkirakan bahwa kekaisaran terlibat. Kemungkinannya sekitar 7:3.”

 

Perilaku Stenn memperjelas bahwa kekaisaran yang terlibat adalah “7”.

 

Suasana di dalam ruangan menjadi berat dan mencekam.

 

-namun.

 

Setelah beberapa detik hening, seolah-olah untuk meredakan ketegangan, suara yang benar-benar ringan bisa terdengar.

 

“Aku juga mendengar rumor tentang kekaisaran! Pada dasarnya, karena Diestburg mendapatkan kekuatan baru-baru ini, mereka berpikir mereka mungkin juga membunuh raja untuk membuat momentum mereka menjadi kunci pas! Begitukah!?”

 

“Bingo! Tapi ayah kita masih perlu bekerja keras untuk kerajaan. Atau bebannya ada di pundak kita. Jadi aku mendapat ide cemerlang untuk merawat bajingan kurang ajar yang melarikan diri setelah penyerangan terhadap ayah. Yang membawaku ke sini hari ini.”

 

Ratifah membusungkan dadanya seolah memamerkan pemahamannya yang cepat tentang situasinya, tetapi dia lebih menjengkelkan dari sebelumnya, jadi aku hampir tidak mengakuinya dan melanjutkan.

 

“Dan.”

 

Stenn berbalik ke arahku lagi.

 

Tunggu sebentar…

 

Kamu tidak bermaksud …

 

… Itu akan terjadi lagi…?

 

Aku punya firasat buruk dan, perlahan tapi pasti, mulai mundur.

 

Sambil menggumamkan kutukan pelan tentang krisis baru yang menimpa surga tidur yang akhirnya kudapatkan lagi, aku mendekati jendela kepercayaanku.

 

“Untuk menyingkirkan mereka bersamaku—”

 

Untuk bertindak sebelum Stenn selesai berbicara, aku menutup pikiranku agar tidak menghabiskan sumber daya yang tidak perlu.

 

Butuh 0,5 detik.

 

Kemudian, 0,7 detik untuk berbalik dan meletakkan tangan di jendela.

 

Dan, 0,3 detik untuk membuka kunci.

 

Aku meletakkan tanganku di ambang jendela dan mengangkat satu kaki di atasnya, untuk melompat keluar—

 

Dan aku mendengar suara yang familiar.

 

Suara pelayan yang mengunci tubuhku dalam genggaman yang tak terhindarkan, hanya membutuhkan waktu 0,1 detik.

 

“…apa yang sedang kamu lakukan.”

 

Nada suaraku yang dalam dan mengancam bahkan membuatku terkejut.

 

Rasa deja-vu yang memenuhiku disertai dengan amarah yang menggelegak di perutku.

 

“M-maafkan aku yang terdalam!! T-tapi…!!”

 

Ratifah tampak sangat menyesal atas apa yang dia lakukan, namun tidak ada apa pun selain alasan yang keluar dari mulutnya.

 

Tubuhku terkunci di dalam ruang yang tidak memungkinkan ada ruang untuk melarikan diri. Dia sangat kuat.

 

Ini tidak masuk akal… sama sekali tidak masuk akal…

 

“Mereka mengatakan bahwa bahkan anjing pun melunasi hutang mereka sebagai rasa terima kasih… mereka yang tidak bisa menjunjung tinggi kehormatan mereka tidak pantas disebut manusia!! Aku tidak bisa memunggungi rasa terima kasih yang aku miliki…!!”

 

Ratifah menutup mata dengan tangan seolah-olah menjadi korban dalam situasi ini. Sementara kata-katanya terdengar mulia, apa yang aku mengerti adalah bahwa pelayan menyebalkan ini menghargai rencana Stenn untuknya lebih dari sekedar melayani tuannya yang sebenarnya.

 

“…….”

 

Dibutuhkan keberanian untuk berbicara tentang “kehormatan” setelah itu … Aku berpikir saat aku kehilangan keinginan untuk berbicara.

 

Mungkin karena alasannya benar-benar tidak masuk akal, atau karena dia mengkhianatiku sekali lagi, aku sangat marah sehingga tidak bisa mengatakan apa-apa.

 

“Namanya ‘Rencana Umpan Besar’! Tentu saja, daya pikatnya adalah aku dan kamu, Fay!”

 

Stenn berbicara dengan gembira kepada hasil tangkapanmu dengan sungguh-sungguh. Dilihat lebih dekat, terungkap bahwa Stenn dan Ratifah saling mengacungkan jempol. Menyadari bahwa mereka bersekongkol selama ini entah bagaimana menghapus kemarahanku dan menjernihkan kepalaku.

 

“Fiuh…”

 

Aku menghela nafas dan melihat ke langit-langit.

 

Kemudian aku mendapatkan semacam wahyu.

 

“Aku harus membuat pintu rahasia di suatu tempat…”

 

Itu adalah keinginan yang tulus dan jujur.

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 54 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 54, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 54 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 54 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 54 high quality, ,

Komentar

Chapter 54