Zensei wa Ken Mikado Chapter 58

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 58 – Perasaan yang Suram

 

“… Yang Mulia, kemana Kamu menyelinap lagi…?”

 

Feli menghela nafas saat dia memanggilku, karena aku telah menyelinap keluar dari kamarku pada malam hari.

 

Aku bisa merasakan tatapannya menuduhku. Aku diperintahkan untuk tetap tinggal di kamarku.

 

“Dan kau bahkan membawa pedang bersamamu…”

 

Feli melihat bayangan “Spada” di tangan kiriku, yang tidak berusaha aku sembunyikan, lalu menatap aku lagi dengan tatapan yang lebih tajam.

 

“… Aku pergi jalan-jalan.”

 

“Betulkah. Kamu bangun pagi-pagi sekali hari ini.”

 

Saat ini masih jam lima pagi.

 

Hari ini Ratifah tidak ada karena alasan tertentu, tapi biasanya Ratifah dan Feli datang ke kamarku sekitar pukul lima.

 

Kembali pada waktu yang tepat hanya membantunya lebih marah, seperti yang ditunjukkan dengan jelas oleh sarkasme dalam kata-katanya.

 

Aku mengacau kali ini, pikirku.

 

“Baik, huh.”

 

Balasanku berakhir dengan setengah hati.

 

Sebenarnya, aku 90% salah. Karena rasa bersalah yang kurasakan, aku menunduk, mengalihkan pandangan dari pandangannya.

 

“…..mendesah.”

 

Feli menghela nafas, nada lelah dalam suaranya.

 

“Saat kamu pergi keluar, tolong bawa seseorang bersamamu, atau setidaknya tinggalkan catatan.”

 

Dia seperti orang tua yang memarahi anaknya yang nakal.

 

Aku khawatir, bertanya-tanya kemana kamu pergi.

 

“…Maafkan aku.”

 

“Aku akan berterima kasih jika Kamu memperhatikan mulai sekarang.”

 

Itu adalah hari setelah insiden pemboman.

 

Ketika aku meninggalkan kamarku, yang aku pikirkan hanyalah bahwa itu akan baik-baik saja selama aku tidak tertangkap, tetapi aku akhirnya membuat Feli sangat khawatir.

 

Kata-katanya membuat aku menyadari kesalahanku, dan aku merasa bersalah.

 

“Bagaimana perjalananmu? Apakah kamu menemukan sesuatu?”

 

Aku tertawa getir, menyadari dia sudah tahu alasan sebenarnya kenapa aku meninggalkan kamarku, lalu menggelengkan kepala. Feli dengan mudah melihat melalui alur pemikiran dangkalku – untuk membuat diriku terlihat untuk melihat apakah “musuh” akan segera bertindak.

 

“Tidak, tidak sama sekali… mungkin ini bukan waktu yang tepat.”

 

“Tidak ada yang menyangka seseorang yang baru-baru ini diserang keluar pada jam seperti ini.”

 

“Baik…”

 

Aku tidak berharap banyak, tetapi hasilnya benar-benar mengecewakan, jadi itu hanya membuang-buang waktu dan tenaga.

 

Aku bahkan mulai bertanya-tanya mengapa aku memutuskan untuk keluar pada saat seperti ini.

 

“Ngomong-ngomong, Yang Mulia, jam berapa Kamu bangun?”

 

“Aku bangun pukul … sekitar pukul dua, kurasa.”

 

“Dua, sungguh.”

 

Feli kemudian berbalik ke arah jam kayu yang tergantung di kamarku. Jarum pendek menunjuk ke lima, sedangkan yang panjang hampir dua belas.

 

Saat itu…

 

*groooowl…* Raungan keras dari perut keroncongan bergema di ruangan itu.

 

Sumbernya, tentu saja, adalah perut pria yang bangun pagi-pagi sekali dan pergi jalan-jalan.

 

Feli tampak sedikit terkejut pada awalnya, lalu ekspresinya mereda. Sambil tersenyum melihat betapa putus asanya aku, dia berbicara lagi.

 

“Ini masih terlalu awal, tapi mari kita sarapan.”

 

Aku seharusnya tidak melakukan sesuatu yang tidak biasa aku lakukan…

 

Aku menyadarinya dengan sangat baik saat itu.

 

~

 

Kami menuju ke aula makan besar istana, yang bisa menampung hingga 100 orang. Itu terutama digunakan oleh mereka yang bekerja di istana, tetapi aku cukup sering makan di sana, jadi aku sangat mengenalnya.

 

Dapurnya dikunci, dan hanya beberapa orang terpilih yang memiliki akses ke sana.

 

“Aku bukan juru masak, jadi aku tidak bisa menyiapkan sesuatu yang istimewa.”

 

Feli, salah satu dari “sedikit yang terpilih”, terkekeh saat dia mengatakan ini. Tiga puluh menit kemudian…

 

Dia keluar dari dapur sambil membawa keranjang besar, berisi sekitar 10 potong roti kukus.

 

Aula itu sudah terang, diterangi oleh sinar matahari fajar yang mengintip melalui jendela. Para ksatria sudah berlatih di luar. Orang-orang berhamburan di aula sedikit demi sedikit.

 

“Miliki sebanyak yang Kamu suka, Yang Mulia.”

 

Aku sedang duduk di depan meja, menatap dapur. Feli berjalan ke arahku dan meletakkan keranjang di atas meja.

 

Aroma samar roti menyebar ke mana-mana.

 

Aku akan melakukan itu.

 

Aku meraih sepotong roti yang berbentuk seperti sekrup. Aku menggigit bagian yang panas dan mendengar suara keras yang menyenangkan.

 

“… Hm, cukup bagus.”

 

Aku mengunyah lebih pelan, untuk menikmati rasanya, lalu mengutarakan pendapatku segera setelah aku menelan. Feli tampak sangat senang.

 

Feli?

 

Kamu tidak akan makan? Aku bermaksud untuk bertanya.

 

Dia hanya terus memperhatikan saat aku makan.

 

Roti di dalam keranjang itu pasti untuk lebih dari satu orang. Kupikir dia yang membuatkan kita untuk makan, tapi sepertinya bukan itu masalahnya.

 

“Aku hanya membuat terlalu banyak, jadi aku—”

 

Feli tampak seperti menahan, jadi aku mengambil sepotong roti dan menyodorkannya padanya.

 

“Sangat sepi untuk makan sendiri, jadi bergabunglah.”

 

“… Ehm.”

 

“Selain itu, canggung jika kamu terus menatapku seperti itu.”

 

Ketika aku mendorong sepotong roti ke arah Feli, mengundangnya untuk makan, dia memutuskan untuk menyerah.

 

Feli terkekeh, berkata “Maafkan aku, lalu” dan duduk di kursi di seberangku.

 

“Bagaimana kabar Stenn?”

 

Aku memulai percakapan, menanyakan tentang kakak laki-lakiku. Aku belum pernah melihatnya sejak kami berdua dimarahi oleh ayah kami.

 

“Apakah kamu ingin tahu?”

 

Feli jelas menikmati situasi itu.

 

Ekspresinya menandakan bahwa sesuatu yang lucu pasti telah terjadi padanya.

 

Ketertarikanku terusik, jadi aku mengangguk padanya sambil terus makan.

 

“Jangan memaksakan diri, kamu masih memulihkan diri. Jangan menyeret Fay ke dalam skemamu. Khotbah Pangeran Grerial berlanjut selama berjam-jam, tampaknya.”

 

“Aah… seperti yang diharapkan dari Grerial…”

 

“Dia akhirnya mulai menangis, mengatakan bahwa dia benar-benar menyesali semuanya, memohon Grerial untuk membebaskannya.”

 

Stenn pasti akan mengatakan sesuatu seperti itu, Feli dan aku setuju dan tertawa bersama.

 

~

 

Kurang dari satu jam berlalu sejak kami sarapan.

 

Itu terjadi secara tiba-tiba.

 

Kami mendengar suara keras seperti ledakan, seolah dua pintu yang mengarah dari koridor ke aula makan dibanting hingga tertutup.

 

Aula makan biasanya terbuka setiap saat, agar tersedia bagi mereka yang terlatih atau berjaga di malam hari.

 

Pintunya juga selalu dibiarkan terbuka, agar siapa pun yang ada di dalam menanggapi dengan cepat situasi apa pun.

 

Namun, aturan ini baru saja dilanggar: mudah untuk mencurigai sesuatu sedang terjadi.

 

Kecurigaan yang segera berubah menjadi kepastian.

 

Sebuah massa hitam, seperti manusia. Sesuatu yang pernah aku lihat sebelumnya.

 

Benda yang berubah bentuk dan menghilang saat aku menggunakan “Spada – Shadow Bind” sehari sebelumnya. Beberapa dari mereka sekarang mengelilingi kami. Karena mereka muncul begitu tiba-tiba, aku menyimpulkan bahwa mereka mungkin transparan sampai saat itu.

 

“Mereka sama… !!”

 

Feli memperhatikan mereka juga dan bereaksi dengan seruan terkejut.

 

Dia pasti bahkan tidak mempertimbangkan kemungkinan bahwa kami bisa diserang di sini. Aku juga tidak bisa menyembunyikan keterkejutanku.

 

Namun, itu tidak terlihat di wajahku, berkat fakta bahwa aku memperhatikan lingkungan kami sejak kami tiba di aula makan.

 

Dan karena aku tidak memiliki kemewahan untuk bertindak terkejut.

 

“Mereka lima belas….”

 

Aku berbicara dengan maksud untuk berbagi informasi dengan Feli juga.

 

Itulah jumlah siluet yang bisa aku lihat.

 

Pada saat itu, aku pikir aku mendengar suara.

 

– Jangan percayai matamu. Jangan percayai hidungmu. Bahkan jangan percayai telingamu. Percayai hanya naluri yang Kamu latih dalam pertempuran.

 

“Ya aku tahu. Aku tahu itu dengan sangat baik.”

 

Aku meletakkan tangan di “Spada” di pinggangku dan merasakan senyuman muncul di bibirku, meskipun itu sangat cocok dengan keadaan sulit kita saat ini.

 

Pada saat yang sama, aku mulai menganalisis situasinya secara diam-diam.

 

Potongan-potongan yang hilang berkumpul satu per satu, membentuk sebuah teori.

 

Mengapa Stenn memutuskan untuk menyelidiki musuh dengan cara yang menonjol?

 

Kenapa dia menggunakan sihirnya seperti itu, seolah dia ingin memamerkannya?

 

Dia adalah tipe orang yang tidak akan melakukan apapun tanpa alasan.

 

Jika Stenn telah memamerkan kekuatannya, menampilkan dirinya sebagai ancaman, maka *kebetulan* dikurung di tempat tinggalnya, sehingga memikat musuh untuk bertindak …

 

“…Aku mengerti.”

 

Kakakku itu pasti akan melakukan hal seperti ini.

 

Selain itu, kami diserang oleh pembom tidak lama setelah kami meninggalkan istana.

 

Artinya, kemungkinan besar pelakunya adalah seseorang di dalam Diestburg.

 

Dalam kasus seperti itu, menemukannya akan membutuhkan pengorbanan.

 

“Stenn sialan itu …”

 

Kamu tidak menarik pukulanmu, bukan?

 

Aku akhirnya menyadari bahwa dia bertanya apakah aku bisa membunuh karena dia akan memanggil penyerangnya padaku. Seperti jalan memutar seperti biasanya… aku bergumam pelan.

 

Jika teoriku benar, ayahku juga ikut serta dalam rencana tersebut.

 

Bahkan mungkin waktu pengabaran juga dihitung.

 

Semakin banyak teoriku terbentuk di kepalaku, aku merasa itu sangat membebani ususku. Oh, mereka akan membayar…

 

“Ngomong-ngomong… jadi itu kamu.”

 

Desas-desus tentang aku menjadi “Pahlawan” telah menyebar jauh di luar kendaliku. Tidak semua orang mempercayainya dengan cara yang sama, tetapi wajar untuk menggunakannya sebagai dasar untuk mewaspadai aku.

 

Ledakan saat itu, bagaimanapun, adalah serangan jarak jauh terus menerus.

 

Pengebom itu tidak berniat melawanku dalam jarak dekat, seolah-olah mereka tahu aku bertarung menggunakan “Spada”, pedang, sebagai senjata utamaku.

 

Sejak aku kembali ke Diestburg, aku hanya menggunakan “Spada” ku pada hari ledakan.

 

“Tapi aku tidak membencimu.”

 

Aku memfokuskan sarafku dan mengambil satu kehadiran.

 

Kehadiran yang aku tahu, terletak persis di titik butaku.

 

Stenn dan aku dikurung di kamar kami, dilarang menghubungi satu sama lain, hanya untuk satu hari.

 

Termasuk fakta bahwa mereka memilih hari ini juga untuk bertindak, kesimpulanku tegas.

 

“Kamu bergabung dengan pasukan yang pergi ke Rinchelle karena kamu diperintahkan memata-matai Grerial atau aku, kurasa?”

 

Langkah kaki mendekati.

 

Wajah yang akrab muncul dari balik pintu, titik butaku.

 

“Begitu…”

 

Aku berpikir tentang kata-kata apa yang harus aku lanjutkan sejenak.

 

“Tuan ksatria?”

 

Aku memanggil kesatria yang sudah kukenal di Rinchelle.

 

“Aku juga tidak membencimu, sebenarnya… Aku akan menyerahkan sisanya pada imajinasimu.”

 

Yang Mulia, tambahnya.

 

Dia menyapaku dan berbicara dengan cara yang persis sama seperti yang dia lakukan saat kami memancing di Rinchelle.

 

Aku bisa merasakan semacam kesedihan suram dalam nadanya. Mungkin itu bukan imajinasiku.

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 58 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 58, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 58 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 58 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 58 high quality, ,

Komentar

Chapter 58