Zensei wa Ken Mikado Chapter 59

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 59 – Tidak pada Tempatnya

 

“Yang Mulia, tidakkah Kamu akan membuat kesepakatan denganku?”

 

“… Dalam situasi seperti ini?”

 

“Karena situasi seperti ini, tentunya.”

 

Aku melihat sekeliling untuk meninjau status kami saat ini.

 

Aku dikelilingi oleh beberapa entitas yang tidak diketahui, yang secara terang-terangan memberikan tekanan padaku.

 

Apa yang aku hadapi lebih merupakan ancaman daripada tawaran kesepakatan.

 

Yang memicu pertanyaanku.

 

“Permintaanku adalah satu … Yang Mulia, datanglah ke pihak kekaisaran.”

 

Nada bicara ksatria itu untuk pertama kalinya sangat serius. Sangat berbeda dari yang aneh yang aku tahu.

 

Mudah untuk menyimpulkan bahwa kata-katanya bukanlah lelucon.

 

“Tentu saja, tindakanmu akan dihargai.”

 

Ksatria telah menyebutnya kesepakatan, jadi meskipun telah menyiapkan ancaman, permintaannya tidak sepenuhnya sepihak. Aku sedikit terkejut olehnya, tetapi aku tidak tertarik sedikit pun pada kata-katanya berikut ini.

 

Jadi aku menghembuskan napas, menghapus semua emosi dari wajahku, lalu menyeringai mengejek di bibirku.

 

Aku tertawa, merendahkan lawanku.

 

“Haha… hahaha.”

 

“Yang mulia…?”

 

Feli bereaksi, mungkin karena khawatir.

 

Itu adalah kesalahanku karena tiba-tiba tertawa, tapi aku bisa mengendalikan akalku sepenuhnya.

 

“Dihargai … hadiah, katamu.”

 

Aku mengulangi kata-kata ksatria itu, membayangkan apa yang akan dia katakan selanjutnya.

 

Darah kekaisaran mengalir di nadiku.

 

Stenn sudah mengatakannya.

 

Itu memang benar.

 

“Kesepakatan” ini mungkin terkait dengan itu. Tapi meski begitu …

 

“Apa pun ‘imbalan’ yang mungkin Kamu miliki, aku tidak akan pernah mengatakan ya.”

 

Ekspresi ksatria itu terlihat berubah.

 

Tapi aku melanjutkan, tidak terpengaruh.

 

“Lagipula aku tidak tertarik pada apapun. Tidak di takhta raja, tidak dalam posisiku saat ini, tidak pada wanita, tidak dalam kehormatan, apa pun.”

 

Aku hanya memiliki beberapa preferensi, katakanlah… aku menambahkan, dengan satu tangan di “Spada” ku.

 

“… Lalu kenapa kamu ada di sini? Yang mulia?”

 

Kata-kataku menunjukkan kontradiksi, itu benar.

 

Jika aku tidak tertarik pada apa pun, aku bisa membuang semuanya. Pilihan seperti itu akan membuatnya mudah untuk hidup.

 

Dan itulah yang ditunjukkan ksatria itu.

 

“Aku juga bertanya-tanya … itulah yang ingin aku katakan, tapi kurasa kau tidak akan puas dengan itu.”

 

Aku kemudian berdiri dari kursiku.

 

“Sejujurnya, aku sendiri tidak tahu. Alasan mengapa aku ada di sini, itu adalah.”

 

Semuanya dimulai di Afillis.

 

Saat itu, aku masih bisa kabur.

 

Aku bisa lari jika aku tidak menyukai apa yang sedang terjadi, jadi mengapa aku tidak melakukannya?

 

Jika aku sangat ingin mempertahankan gaya hidup dekadenku, aku bisa bertindak dengan cara yang berbeda. Namun aku akhirnya memilih untuk menggunakan pedangku.

 

Aku memilih untuk melanjutkan dengan cara yang sama seperti sebelumnya.

 

“Satu hal yang dapat aku katakan adalah aku merasa berterima kasih kepada beberapa orang di sini.”

 

Aku selalu berpikir bahwa aku pasti anak yang sangat menyeramkan. Aku sama sekali tidak kekanak-kanakan dan, di dunia di mana merangkul pedang dan menginginkan kekuatan militer adalah tanda kehormatan dan kebanggaan, aku sangat membenci pedang itu.

 

Namun, ada beberapa orang yang selalu memperlakukan anak aneh seperti itu dengan baik.

 

Dunia menjadi pucat di mataku.

 

Yang bisa aku lihat hanyalah gurun yang tak terbatas.

 

Aku masih berpegang teguh pada masa laluku, tetapi yang mendorong aku untuk melihat ke depan adalah keberadaan Feli dan yang lainnya.

 

Jika itu orang lain…

 

Aku mungkin tidak akan menggunakan “Spada” ku seperti ini sekarang.

 

Tidak, aku pasti tidak akan melakukannya.

 

“… Kamu akan menentang kekaisaran karena perasaan sementara? Membuang gelar yang disediakan untukmu? Buang hidupmu tanpa arti, begitu saja!?”

 

“Jika hidupku yang kau inginkan, aku bisa membuangnya kapan saja. Tapi itu tidak murah, ingat. Selain itu, mati sambil melindungi mereka yang kusayangi lebih dari yang pernah kuminta. Tidak ada yang tidak berarti tentang itu. Itu yang terbaik, cara paling keren untuk mati, bukan?”

 

Ksatria itu mungkin mengkhawatirkanku.

 

Dia berkata bahwa dia tidak membenciku, dan dia mungkin jujur.

 

Namun … ksatria itu tidak sepenuhnya mengerti dengan siapa dia berurusan.

 

Bahkan jika kehidupan santai akan menunggu.

 

Bahkan jika aku bisa menjalani kehidupan yang paling nyaman dan menyenangkan.

 

Aku tidak akan pernah menerima kesepakatannya.

 

Ksatria itu tidak tahu apa-apa tentang pria yang kehilangan jalan menuju tempat dia seharusnya mati.

 

Pria menyedihkan yang sendirian, gila karena kesepian, yang satu-satunya jalan keluarnya adalah kematian.

 

“Kamu hanya tidak mengerti Yang Mulia!! Kamu tidak tahu seperti apa kekaisaran itu!! Mungkin kamu tidak tahu, tapi jarak dalam kekuatan militer hanya sebesar itu!!”

 

Suara pria itu dipenuhi amarah dan suasana menjadi tegang.

 

“Selama kamu hidup!! Nantinya kamu bisa melakukan segala macam penyesuaian!! Jadi— ”

 

“Sayangnya, bahkan jika Kamu hidup ‘penyesuaian’ tidak akan berhasil. Bahkan jika aku selamat, hanya penyesalan yang menunggu. Setiap hari aku akan tercekik oleh rasa bersalah.”

 

Ksatria itu seharusnya berada dalam posisi yang diuntungkan pada awalnya, tetapi saat kami berbicara nadanya menjadi semakin gelisah.

 

Tangan di pedang di pinggangnya sedikit gemetar.

 

Orang yang sama sekali tidak mengerti aku mungkin takut.

 

“Yang aku inginkan adalah hari-hari kedamaian ini berlanjut. Gaya hidup yang tidak berubah di sini di Diestburg. Hari-hari melakukan hal-hal bodoh, diseret, dimarahi. Aku sudah merasakan kesendirian yang cukup. Aku sudah muak kehilangan yang penting bagiku.”

 

Aku perlahan bergerak untuk menutupi Feli dari pandangan ksatria.

 

Kemudian aku dengan jelas menyatakan pikiranku.

 

“Negosiasi sudah selesai. Apa yang akan kamu lakukan? Bunuh aku? Lumpuhkan aku dan bawa aku pergi?”

 

“…….”

 

Ksatria itu menggigit bibir bawahnya, ekspresi masam di wajahnya.

 

“…Yang mulia. Kamu gila, kamu tahu itu.”

 

“Gila, katamu?”

 

Dalam kehidupanku sebelumnya, aku tidak pernah disebut seperti itu.

 

Biasanya orang akan menganggapnya tidak menyenangkan, tetapi itu terdengar seperti pujian di telingaku. Karena orang yang aku tuju, orang yang aku cita-citakan sering kali dijelaskan dengan kata itu. Disebut itu hanyalah kebahagiaan.

 

“Maaf, tapi itu…”

 

Aku fokus.

 

Memfokuskan sarafku ke seluruh tubuhku, untuk memulihkan sensasi masa lalu itu.

 

Sama seperti dalam pertempuran di pulau terpencil melawan Velnar, aku melepaskan kendali ke “Spada” ku.

 

Substansi seperti kabut hitam menutupi tubuhku, diikuti oleh retakan samar dan suara menyakitkan dari perubahan struktur tubuhku bergema di kepalaku.

 

Bagiku, itu hanya pujian.

 

Setelah beberapa saat hening.

 

“—’Spada ‘.” ()

 

 

Aku memanggil nama itu dalam pikiranku, dan pada saat yang sama.

 

“… .Ap— !?”

 

Wujud tak berbentuk, tidak dapat menahan kekuatan menahan “Spada” ku, dibubarkan satu demi satu.

 

Namun.

 

Untuk beberapa alasan, keterkejutan knight itu terdengar berlebihan di telingaku.

 

Dia seharusnya sudah melihat kemampuan “Spada” ku dalam insiden pemboman. Kali ini hanya ada lebih banyak jumlah, jadi tidak ada yang perlu mengejutkan. Jika melakukan itu akan membuatku menurunkan kewaspadaan, segalanya akan berbeda juga.

 

Feli terlihat tenang, mungkin dia pernah melihatku bertarung sebelumnya. Aku menariknya lebih dekat dan mulai mencoba melarikan diri.

 

“Yang mulia? Mengapa-”

 

Aku memotong kata-kata Feli.

 

“Itu hanya firasat, tapi aku punya firasat buruk tentang ini. Musuh kita berasal dari kekaisaran, tetap waspada.”

 

Pemberantasan spesies lain.

 

Aku ingat cita-cita kekaisaran yang Stenn ceritakan padaku dan memperingatkan Feli untuk tidak berpuas diri.

 

Saat berikutnya, itu benar-benar terjadi.

 

Tempat kami sebelumnya sampai beberapa detik sebelumnya sekarang bersinar merah cerah.

 

Beberapa detik kemudian, sebuah ledakan mengguncang aula makan.

 

“Kamu memiliki mata yang bagus di sana, Yang Mulia!!”

 

Ksatria itu bergegas menuju kami, setengah tersembunyi di dalam debu yang ditimbulkan oleh ledakan itu.

 

Aku menghunus “Spada” ku untuk bertemu dengan pedang yang ditarik oleh pria yang berlari ke arah kami dengan mata merah.

 

Ksatria itu mengayunkan pedangnya ke bawah dalam serangan kuat, yang aku hindari dengan melangkah mundur.

 

Aku melihat bayangan musuhku dengan niat membunuh.

 

“Spada” ku merangkak keluar dari bayangannya, bertujuan untuk menembus tubuhnya, tapi dia berhasil menghindarinya dan hanya menderita luka ringan.

 

Sekali lagi, ada jarak di antara kami.

 

Aku tidak menyerang pria itu lagi, tapi menggunakan “Spada” ku untuk sepenuhnya menghilangkan salinan yang akan menyerang dari belakang.

 

Serangan itu ditargetkan ke Feli, lagi.

 

Menyerang Feli untuk membuat celah di pertahananku.

 

Itu adalah strategi yang solid.

 

Menyerangnya, karena dia tidak bersenjata, sangatlah wajar.

 

Namun, di kepalaku, aku tidak bisa menghilangkan perasaan bahwa ada sesuatu yang tidak beres. Ada sesuatu yang tidak pada tempatnya.

 

Aku tidak bisa merasakan niat membunuh apapun pada pedang ksatria itu.

 

Sebaliknya, sepertinya satu-satunya tujuan adalah untuk menarik perhatianku.

 

Ledakan yang tidak wajar dan salinan yang muncul dan menghilang keduanya merupakan ancaman.

 

Tapi untuk alasan apapun, taring mereka tidak terlihat padaku. Sepertinya Feli adalah target prioritas mereka—

 

“… Aku hanya berharap aku terlalu banyak berpikir.”

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 59 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 59, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 59 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 59 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 59 high quality, ,

Komentar

Chapter 59