Zensei wa Ken Mikado Chapter 6

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 6 – Swordsman

 

“Yang mulia!! Tolong, pikirkan lagi!!”

 

Aku diberitahu bahwa Logsaria Bornest akan diistirahatkan dengan benar, jadi aku mempercayakan tubuhnya dan kemudian menuju sekali lagi ke kastil, ketika Feli menghentikan aku.

 

“Jika kamu berbicara dengan Raja Leric, kamu tidak akan bisa menarik kembali kata-katamu lagi!! Jika seseorang tidak terlatih dengan baik saat Yang Mulia berdiri di medan perang, itu hanya berarti akan ada mayat lain untuk dikuburkan…!!”

 

“….betul sekali.”

 

“Lalu mengapa…”

 

Kekhawatiran Feli beralasan. Tidak ada ruang untuk keberatan. Sebelum dia, aku bahkan tidak pernah menyentuh pedang. Namun, aku memiliki sesuatu yang disebut kebanggaan.

 

“Dengar, kepala pelayan.”

 

Karena tidak ada orang lain yang mendengar kita, aku kembali memanggil kepala pelayannya.

 

“Aku tidak akan pernah mengingkari janji yang dibuat di ambang kematian. Tidak peduli apapun.”

 

Itu sama di kehidupanku yang lalu.

 

Di ambang kematian. Semua permintaan yang aku dengar dalam keadaan seperti itu dilakukan, tidak ada yang dikecualikan. Di dunia yang penuh dengan kematian, neraka yang benar-benar hidup, itulah satu-satunya cara berpikir yang mirip manusia.

 

“Tapi hanya seseorang dengan kemampuan yang bisa melakukan hal seperti itu….!”

 

Itu benar juga.

 

Untuk memenuhi permintaan yang diterima oleh seseorang yang berada di ambang kematian hanya mungkin dengan kemampuan yang cukup. Dalam benak Feli, aku tidak memiliki kekuatan seperti itu. Aku tidak menyalahkannya karena berpikir demikian. Namun, dia salah.

 

“Tapi…”

 

Kata-kataku terpotong dengan waktu yang aneh.

 

Untungnya, kami dekat dengan tembok yang mengelilingi kastil. Mereka yang melarikan diri dari api perang terlindung jauh dari sini, jadi tidak ada orang di sekitarnya. Seharusnya tidak menjadi masalah untuk melakukannya di sini.

 

“Aku tidak bisa mengayunkan pedang? Adakah seseorang, di mana pun, yang benar-benar mengatakan itu?”

 

Mulutku terbuka, pecah oleh tawa. Bibirku melengkung dengan senyum menyeramkan.

 

Perubahan suasana yang tiba-tiba itu pasti sangat jauh dari biasanya Fay Hanse Diestburg. Feli yang awalnya kaget akhirnya berhasil angkat bicara.

 

“Yang Mulia, Kamu …”

 

“Tidak ada pertanyaan yang tidak perlu. Tarik pedangmu, Feli. Itu cara paling efektif untuk membuktikannya padamu, bukan?”

 

Jika mengoreksi kesalahan bawahan adalah tugas atasan, maka aku harus memperbaiki asumsi Feli yang salah. Pedang hitam pekat muncul di tangan kananku, seolah keluar dari udara tipis. ()

 

 

Teknik garis keturunan.

 

Di dunia tempat aku tinggal selama kehidupan masa laluku, tidak ada yang namanya sihir: semua kemampuan yang melebihi batas manusia termasuk dalam kategori ini.

 

Biasanya, satu orang dapat menggunakan hingga satu teknik garis keturunan. Itu semua tergantung pada teknik garis keturunan orang tua, yang digabungkan untuk memberikan teknik unik kepada keturunan mereka. Dalam hidupku saat ini, teknik garis keturunanku diperlakukan sebagai sihir, tetapi bagiku, “Spada” ini adalah teknik garis keturunanku.

 

Keterampilan yang menciptakan pedang dari bayanganku sendiri. Sangat sederhana tetapi juga sangat kuat. Semakin tebal bayanganku, semakin kuat bayanganku, dan semakin tipis bayangan itu hilang. Karena masih matahari terbenam, itu berada di sisi yang lemah saat ini.

 

“Selain”

 

Aku berbicara sepenuhnya dengan jujur.

 

“Jika aku berniat menggunakan pedang lagi, aku bermaksud menunjukkannya kepadamu sebelum orang lain.”

 

“Untuk aku…?”

 

“Ya, untukmu.”

 

Feli tampak bingung.

 

“Kamu adalah seseorang yang akan menyerahkan hidupnya untuk keluarga kerajaan, bukan? Bahkan demi “Pangeran Sampah”. Jadi aku ingin menunjukkan kepada Kamu bahwa aku bukanlah seseorang yang harus dilindungi oleh seorang pelayan. Aku ingin membuktikannya kepada Kamu.”

 

Seseorang yang dengan senang hati akan mati demi keluarga kerajaan, demi diriku. Jadi aku ingin menghentikan pemikiran seperti itu.

 

“Kamu tidak akan melindungiku. Aku akan melindungimu.”

 

“… ..”

 

Mungkin karena sikap tegasku, sangat berbeda dari diriku yang sembrono, Feli terlihat berbeda dari biasanya.

 

“Jika kamu tidak ingin aku pergi ke medan perang, cobalah hentikan aku, di sini dan sekarang. Oh, dan sebaiknya kamu tidak menahan diri.”

 

Aku telah menjalani gaya hidup malas yang membuat aku dijuluki “Pangeran Sampah”. Dalam gaya hidup ini, terutama yang penasaran adalah berapa lama aku menghabiskan waktu untuk tidur. Itu adalah alasan mengapa aku mengatakan kepada Feli untuk tidak bersikap lunak padaku.

 

Pada akhirnya, aku terus menyeret kehidupanku sebelumnya. Itu muncul dalam mimpiku: Aku terus mengenang masa laluku dalam tidurku, dalam bentuk mimpi sadar.

 

Karena mimpi seperti itu termasuk kematian orang-orang yang penting bagiku dan kematianku sendiri, biasanya orang akan menganggapnya menyiksa, tetapi aku tidak melakukannya. Semangatku hancur sampai-sampai aku tidak mengalaminya sebagai mimpi buruk. Itu tidak bisa menggerakkan hatiku.

 

Karena itu, tidak ada yang menawariku simpati, dan aku dianggap sebagai orang malas yang merosot.

 

Dalam jam-jam tidur yang panjang ini, aku selalu membawa pedang di tangan. Aku memegangnya, mengayunkannya. Seolah mengenang masa laluku. Inilah mengapa aku memberi tahu Feli untuk tidak menahan diri.

 

Tubuh fisikku tidak ada artinya dibandingkan dengan yang aku sebelumnya, tetapi keterampilanku tetap utuh. Jika aku hanya menerima kenyataan bahwa tubuhku akan terbebani, aku bisa—

 

“Kamu mengerti?”

 

Aku meyakinkan dia dengan nada lembut.

 

Dengan keterampilan yang diasah di kehidupan masa laluku, aku langsung mendekatinya dan melihat wajahnya yang terkejut dari sangat dekat.

 

“Jika kamu menahannya, semuanya akan selesai dalam sekejap.”

 

“K-kapan kamu!?”

 

Ground Shrink. Salah satu keterampilan yang dikatakan sebagai puncak seni bela diri.

 

Feli juga hidup dengan pedang itu: dia pasti tahu tentang itu dan akan mengerti dengan cepat. Kebingungannya, bagaimanapun, tetap ada. Bagaimana “Pangeran sampah” itu bisa mengetahui teknik seperti Ground Shrink? Dia pasti tidak bisa membungkus pikirannya tentang hal itu.

 

Feli buru-buru melompat mundur dan membuat jarak di antara kami. Dia mengerti bahwa aku bukanlah lawan yang bisa diremehkan.

 

Aku kemudian membuat tawaran.

 

“Kepala pelayan, bagaimana kalau berjudi?”

 

“….jenis apa?”

 

“Jika Kamu menang, aku akan dengan patuh menghentikan apa yang akan aku lakukan. Aku akan mendengarkan apa yang Kamu katakan, sebanyak mungkin, selama kita berada di Afillis. Tapi jika…”

 

Aku menunggu waktu yang tepat, lalu meninggikan suaraku.

 

“Jika aku menang, kita akan berlibur panjang, bersama!”

 

“… .A-apa !?”

 

Mengabaikan reaksi bingungnya, aku melanjutkan.

 

“Nah, Kamu tahu, ayahku yang terhormat juga bermasalah. Tentang fakta bahwa kepala pelayan tidak pernah istirahat. Jika tidak, maka akan menyulitkan bawahannya untuk mengambil cuti: ini lingkaran setan, kita perlu melakukan sesuatu… keluhan yang kebetulan aku dengar. Aku baru saja mengingatnya, maka pertaruhan itu.”

 

“Menguping!? Yang Mulia, Kamu benar-benar….!”

 

“Ah, tidak ada kesalahpahaman. Bukannya aku ingin menikmati liburan panjang bersamamu. Tawaran ini berasal dari fakta bahwa aku menemukan cara untuk mencegah pelayan tertentu mengganggu waktu liburanku yang berharga!”

 

“… Ya, tentu saja, aku tahu sebanyak itu. Kamu sama sekali tidak tertarik pada wanita tua sepertiku.”

 

Feli menertawakan keputusasaanku. Ekspresinya tampak agak alami.

 

Sampai kami tiba di kerajaan Afillis, Feli adalah orang yang paling mengkhawatirkanku, yang mungkin membuatku melontarkan sesuatu yang gila.

 

“Tapi menurutku kamu cantik?”

 

“….Iya?”

 

“Ah, tunggu sebentar. Aku mengatakan sesuatu yang aneh, bukan? Aku merasa seperti baru saja mengatakan sesuatu yang sangat bodoh…”

 

“Selama aku tidak salah dengar, ya, mungkin kamu pernah.”

 

“Aaaahhh!!! Aku tidak bermaksud begitu, oke!? Kamu salah dengar!! Aku baru saja mengatakan bahwa aku ingin sup alpukat untuk makan malam malam ini!!!!!!”

 

Ya, aku benar-benar mengatakan bahwa aku ingin makan sup alpukat untuk makan malam. Aku paling positif tidak mengungkapkan bahwa aku melihat nenek elf yang berusia hampir 100 tahun ini dengan penampilan yang mendekati 20 tahun sebagai seorang wanita.

Nadanya juga tidak sesuai dengan usianya, apakah dia benar-benar berusia hampir 100 tahun…? Tapi semakin aku melihatnya, semakin aku menyadari betapa cantiknya dia…

 

“Wah! Itu berbahaya. Aku hampir jatuh ke perangkap musuh…”

 

“Yang Mulia, jika aku boleh, Kamu hanya mengoceh sendiri…”

 

“Baiklah, waktu permainan sudah berakhir. Aku memiliki kewajiban untuk memenuhi janji yang aku buat untuk Logsaria. Sayangnya, aku tidak bisa kalah.”

 

“Itu cara yang agak kasar untuk memotong topik… tapi pengalaman bertahun-tahunku dengan pedang tidak dihabiskan dengan sia-sia. Yang Mulia bahkan belum berlatih secara teratur, jadi tidak mungkin aku bisa-”

 

“Kalah.”

 

Sebelum Feli bisa menyelesaikan kalimatnya, aku menyela.

 

“Satu tebasan, satu pembunuhan. Hatiku, tubuhku selamanya adalah medan perang.”

 

Hati dan pikiranku yang gelisah menjadi tenang dan jernih. Bagiku, itu seperti pesona. Dulu mentorku selalu mengatakannya, jadi aku akhirnya mengembangkan kebiasaan yang sama. “Pesona” itu, bagaimanapun, mengubah ekspresi Feli.

 

Aura di sekelilingnya dipertajam sampai pada titik tertentu, perbedaan yang jelas dari penampilannya selama menjadi pelayan. Tangannya sudah memegang pedang panjangnya, keraguannya yang sebelumnya benar-benar hilang.

 

“Aku mengandalkanmu dalam hidup ini juga, ya.”

 

Aku membelai gagang berwarna gelap dan berbicara. Tentu saja untuk pedang bayanganku “Spada”.

 

Orang sering mengatakan bahwa benda yang digunakan dengan cinta dalam waktu lama akan mendapatkan jiwa. Aku pribadi percaya bahwa Spadaku tidak terkecuali.

 

“Sebentar lagi, kamu akan bisa mengamuk sebanyak yang kamu mau. Tapi jangan sakiti kepala pelayan.”

 

Tidak ada jawaban tentunya. Meski begitu, terkadang aku merasa “Spada” ku memiliki hati nurani sendiri.

 

“Mari kita lakukan.”

 

Aku melihat ke arah Feli, sudah dalam posisi bertarung, dan mengambilnya juga. Berapa kali aku memegang pedang sambil berpikir bahwa aku tidak ingin membunuh lawanku?

 

<< Hei, Lantis. Mengapa mereka memotong lengan kananmu? >>

 

<< Whoa, whoa. Ini adalah luka kehormatan. Itu belum dipotong, aku biarkan mereka memotongnya. >>

 

Kenangan dari masa kecil kehidupanku sebelumnya. Di sebuah kedai minuman yang lusuh, aku kebetulan mengenal pendekar pedang berlengan satu.

 

<<… .jadi kenapa kamu membiarkan mereka memotongnya? >>

 

<< Saat itu, ada seorang wanita yang ingin aku lindungi, paham? Jadi aku menyerah pada lenganku untuknya. Ha ha!! Apakah aku keren atau apa? Aku bisa mempertaruhkan nyawaku untuk seorang wanita! Aku diberkati, kuberitahu ya. Apakah Kamu tidak setuju, ***? >>

 

<<… .tidak juga. >>

 

<< Apppaaaaah!?! >>

 

<< Maksudku, tanpa lengan, kamu tidak bisa mengayunkan pedang, kan? Di dunia ini, jika kamu tidak bisa melawan, kamu akan mati. Mentorku bilang begitu. Jadi aku tidak begitu mengerti apa yang Kamu katakan. Aku bahkan tidak pernah berpikir untuk mempertaruhkan nyawaku demi orang lain. >>

 

<< Astaga, bukan mimpi atau harapan ya, Nak? >>

 

<< Semua orang mengatakan bahwa memikirkan hal-hal seperti itu adalah hal bodoh di dunia seperti ini. >>

 

<<… .siiigh. Aku tidak tahu anak-anak bisa sebosan ini. >>

 

Lantis terus minum dan berbalik ke arahku. Nafasnya berbau alkohol, tapi aku sudah terbiasa.

 

<< Dengarkan di sini, Nak. Suatu hari, Kamu akan menemukan seseorang yang ingin Kamu lindungi. Tidak ada kesalahan. Di dunia ini, semua orang mendambakan kebaikan. Aku juga, aku hanya diperlakukan sedikit baik dan jatuh untuk itu, kail dan pemberat. Aku yakin itu sama untukmu juga, ***. Kamu akan memikirkan hal yang sama ketika itu terjadi: Aku akan melindungi orang ini dengan hidupku. Kamu tidak akan bisa mengarahkan pedangmu pada mereka. >>

 

<< … orang yang tidak ingin kamu tunjukkan pedang adalah seseorang yang ingin kamu lindungi? >>

 

<< Aaah, hampir saja. Kedengarannya tidak salah, tapi, apa? Apakah ada seseorang yang bahkan kamu tidak bisa mengarahkan pedangmu? >>

 

<< Ya, mentorku. >>

 

<< Ya ampun, baunya seperti cinta pertama. Kisah cinta asam manis antara guru dan murid… lumayan. >>

 

Lantis menyelidiki lebih dalam delusinya saat dia meminum lebih banyak alkohol. Kemudian, suara yang tidak terduga menyela.

 

<< Hei Lantis!! Mentor anak itu adalah laki-laki itu,… .crap, aku tidak ingat namanya, tapi itu bukan perempuan, ini laki-laki. >>

 

<< Bwaaaahhhh!! >>

 

<< Sialan kamu!! Jangan meludahi aku, dasar jorok!! >>

 

Pada akhirnya, aku sendirian. Aku memiliki beberapa momen yang menyenangkan, bahkan di dunia itu.

 

Aku akhirnya bisa mengerti sedikit arti kata-katamu, Lantis. Aku tidak ingin menjatuhkan Feli. Tidak peduli seberapa banyak sampahnya aku, aku tetap ingin melindungi siapa yang peduli denganku.

 

Kamu benar… kita benar-benar lapar akan kebaikan.

 

“Pastikan kamu menghindari ini.”

 

Aku belum pernah mengatakan hal seperti ini sebelumnya, karena aku tersenyum menantang.

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 6 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 6, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 6 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 6 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 6 high quality, ,

Komentar

Chapter 6