Zensei wa Ken Mikado Chapter 60

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 60 – Pendeta

 

Kami berdua mengayunkan pedang kami.

 

Tebasan, didukung oleh momentum yang kuat, menghasilkan percikan api, menyebarkannya ke segala arah. Suara keras benturan logam bergema di sekeliling.

 

… Sudah berapa kali kita melakukan ini?

 

Pedang kami bentrok puluhan kali. Beberapa waktu telah berlalu, tetapi tidak ada campur tangan pihak luar dalam pertempuran tersebut.

 

Membuat semua kebisingan ini pasti akan menarik perhatian…

 

Tepat ketika aku memikirkan pikiran seperti itu, ksatria itu melompat mundur, lalu berbicara. Nada dan ekspresinya membuatnya tampak seperti dia telah membaca pikiranku.

 

“Kamu punya ‘mengapa?’ tertulis di seluruh wajahmu, Yang Mulia.”

 

Aku diam-diam membuat lebih banyak “Spada”.

 

Targetku adalah bayangan yang muncul dari kaki ksatria.

 

Pedang bayangan itu diciptakan dengan kecepatan luar biasa, tapi knight itu berhasil menghindarinya pada detik terakhir.

 

“Whoa…! Baiklah, itu hampir saja.”

 

Ksatria itu pura-pura mengelak dan bahkan mengomentarinya.

 

Aku sedikit kesal dengan perilakunya, tetapi aku tahu bahwa orang cenderung cerewet jika itu tentang apa yang mereka kuasai.

 

Sepertinya dia akan mengatakan sesuatu, jadi aku memutuskan untuk tidak menyerangnya lagi atau membalas, dan hanya menunggu dia berbicara.

 

“Mungkin bagi Yang Mulia kedengarannya seperti pintu baru saja dibanting, tapi pintunya ditutup karena penghalang dipasang, Kamu tahu. Sesuatu yang diberikan padaku untuk digunakan melawan elf di sana, jadi tidak akan rusak dalam waktu dekat.”

 

Aku tidak bisa mempercayai telingaku. Kereta pikiranku berhenti tiba-tiba.

 

Aku tidak bisa memahami kata-kata ksatria sama sekali.

 

Aku merasa pikiranku benar-benar kosong.

 

Targetmu bukan aku?

 

“… Kenapa kamu membicarakan tentang Feli?”

 

“Haha, mereka tidak memberitahumu apa-apa kalau begitu… yah, kamu akan segera mendapatkannya, aku yakin. Jika Kamu berpikir tentang alasan mengapa aku ada di sini di Diestburg.”

 

Alasan mengapa pria ini berada di Diestburg.

 

Aku memikirkannya dan mengingat sesuatu yang dia katakan sebelumnya.

 

– Sedikit pelatihan pedang. Aku mungkin tidak terlihat seperti itu, tetapi aku sebenarnya adalah seorang komandan peleton.

 

Pangkat seorang komandan peleton.

 

Itu bukanlah sesuatu yang ditugaskan dengan mudah hanya karena seseorang memiliki beberapa kemampuan dengan pedang. Selain itu, pria itu berada di Diestburg sebelum aku mengambil pedang lagi. Karena aku menikmati kehidupan dekaden yang memberi aku gelar “Pangeran Sampah”.

 

Ada dua pangeran yang mewarisi darah kekaisaran: yang satu terbaring di tempat tidur, yang lain hanya mengejar kemalasan. Kebanyakan orang pasti akan menilai tidak ada gunanya terus mengirim mata-mata untuk memantaunya. Jika aku dalam posisi ksatria, aku akan mengatakan hal yang sama.

 

Lalu kenapa dia masih di sini…?

 

Aku kembali ke pertanyaan itu.

 

“Pemberantasan spesies lain. Kamu pernah mendengar kata-kata ini sebelumnya, Yang Mulia?”

 

“…… ..”

 

Aku tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun.

 

Pemberantasan spesies lain. Stenn memberitahuku tentang itu. Tapi apakah mereka akan menyiapkan penghalang seperti itu hanya untuk itu? Kirim mata-mata untuk berbaur dengan barisan musuh selama bertahun-tahun? Mengapa kesatria itu mencoba membawaku pergi dari Diestburg?

 

Ada berbagai elemen yang terjalin bersama dalam simpul yang rumit.

 

Aku merasa semakin bingung.

 

“Aku akan menganggap diammu sebagai ya. Akan mudah jika elf itu hanyalah anggota spesies lain, tapi dia jelas bukan.”

 

Ksatria itu melanjutkan, pandangannya tertuju pada Feli.

 

“Feli von Yugstine. Dia adalah keturunan dari klan elf bernama ‘klan pendeta’, yang digunakan untuk memerintah semua spesies lain di kerajaan besar di masa lalu.”

 

Negara makmur sejak berabad-abad lalu, di mana hanya spesies selain manusia yang hidup.

 

Orang yang dianggap sebagai pusat negara itu adalah “pendeta”.

 

“Pengaruh pendeta wanita bukanlah sesuatu yang bisa kita remehkan bahkan sampai sekarang. Begitulah cara kaisar saat ini melihatnya. Dan di antara anggota “spesies lain” yang tersebar di seluruh dunia, ada beberapa yang bahkan bisa mengalahkan ‘Pahlawan’. Jadi kita tidak bisa begitu saja membunuh pendeta wanita dan menyelesaikannya. Itulah alasan mengapa aku diperintahkan untuk menyusup Diestburg dan mengawasi banyak hal, Kamu tahu.”

 

Ekspresi Feli berubah.

 

Kenapa dia? Mengapa elf Feli bergabung dengan dinas kerajaan Diestburg?

 

Kadang-kadang aku bertanya pada diri sendiri pertanyaan seperti itu, tetapi aku memutuskan untuk tidak memikirkannya.

 

Aku merasa seperti aku tahu setidaknya sebagian dari alasannya.

 

Alasan mengapa dia sangat setia pada keluarga kerajaan.

 

“Yang Mulia, Kamu tahu betul betapa kuatnya spesies lain, bukan? Di pulau terpencil kerajaan Saldance… spesies lain di sana sangat kuat, bukan?”

 

“… Kamu pasti tahu banyak.”

 

Itu tidak terduga.

 

Bahwa ksatria itu tahu tentang Velnar dan bahwa dia bukan manusia. Aku tidak bisa menyembunyikan keterkejutanku dalam balasanku.

 

“Jaringan informasi kekaisaran mencakup itu dan kemudian beberapa, Yang Mulia. Dan segera kekaisaran yang sama itu bergerak untuk menghancurkan Diestburg. Itulah betapa berbahayanya kerajaan ini bagi mereka. Jika Kamu beralih ke pihak kami, kami mungkin bisa menyelamatkan keluargamu. Izinkan aku menasihatimu untuk berubah pikiran sebelum menyesalinya.”

 

Ksatria itu tidak menyerah untuk membuatku beralih ke sisi mereka.

 

Namun, jawabanku tidak akan berubah.

 

“… Konyol. Sangat konyol.”

 

Aku berkata.

 

Aku memandang ksatria itu dengan jijik dan melanjutkan sambil menggelengkan kepalaku.

 

“Penyesalan? Kamu bahkan tidak tahu apa yang kamu bicarakan.”

 

Penyesalan, bagiku, adalah emosi yang dirasakan terhadap orang yang tidak bisa Kamu lindungi. Aku menyesali caraku mati di kehidupanku sebelumnya, tetapi itu hanya perpanjangan dari tidak dapat melindungi mereka yang penting bagiku.

 

Jadi aku tidak akan pernah merasa menyesal atas kematianku sendiri.

 

Bagiku, gagal melindungi orang-orang yang aku sayangi dan bertahan hidup sendirian adalah penyesalan terbesarku.

 

“Selain itu, aku belum pernah menggunakan pedang karena disuruh. Bahkan tidak sekali. Pada dasarnya, apa yang Kamu katakan kepada aku adalah membantumu memberantas spesies lain, karena Kamu memiliki tempat yang siap untukku di kekaisaran, bukan? Apakah kamu idiot atau apa?”

 

Ejekan.

 

Aku tertawa keras, secara terbuka mengejek lawanku.

 

“Aku telah memotong lebih banyak orang daripada yang sudah bisa aku hitung. Semua untuk melindungi seseorang atau untuk bertahan hidup. Alasan berbeda, tetapi bagiku, itu semua adalah pembunuhan yang perlu. Itu sebabnya aku bisa terus membunuh.”

 

“Kamu tahu apa artinya?” Aku bertanya.

 

Aku tidak menambahkan kata-kata lagi, tetapi mataku menyipit, menunggu jawaban lawanku.

 

“………”

 

Tak ada jawaban.

 

Dia juga tidak bisa mengerti di dunia ini, tentunya.

 

Alasan seorang pria yang terus membunuh sambil membawa keraguan tentang tindakan itu.

 

“Kamu bilang aku gila, dan itu benar. Jika aku menyukai orang-orang, menyukai negaraku, cara berpikirmu pasti yang paling benar. Tapi kedamaian seperti itu dibangun di atas pengorbanan. Mendengarkanmu, aku tidak bisa tidak berpikir bahwa Kamu hanya memberi tahu aku bahwa aku adalah penghalang dalam menciptakan situasi di mana Feli dapat dibunuh kapan saja diperlukan. Kamu tahu itu?”

 

Cukup tidak seperti biasanya bagiku, kata-kata itu tidak berhenti keluar.

 

Alasannya mungkin karena aku marah.

 

Aku marah oleh ksatria, yang meminta agar aku menyangkal cara hidupku.

 

“Aku bodoh, jadi aku tidak bisa memilih jawaban yang benar. Aku akan segera membuang pilihan apa pun yang melibatkan pengorbanan seseorang yang penting bagiku. Di sisi lain, jika suatu pilihan mungkin melibatkan kematian banyak orang, tetapi mereka yang aku sayangi akan aman… aku akan memilihnya tanpa ragu-ragu. Apa gunanya hidup setelah membunuh mereka yang penting bagiku? Lebih baik semua orang mati bersama. Jauh lebih baik daripada sendirian, tenggelam dalam kesedihan.”

 

Jika aku membiarkan orang lain mati untuk bertahan hidup … masa laluku dan masa depanku pasti akan datang untuk membunuhku.

 

Aku tidak akan membiarkan orang yang penting bagiku mati lagi.

 

Pemikiran seperti itu adalah inti dari semua tindakanku.

 

“Selain itu, aku adalah ‘Pangeran Sampah’ yang terkenal. Jadi itu cocok untuk ‘Pangeran Sampah’ untuk memilih jawaban yang paling bodoh, bukan?”

 

Pedang “Spada” di tanganku bersinar dengan menakutkan.

 

Persis seperti mata liar karnivora di depan mangsanya.

 

“Bagiku, Kamu hanyalah penghalang. Rintangan yang tidak akan ragu-ragu aku singkirkan. Aku memegang pedangku ketika aku mau. Aku tidak punya niat untuk membunuh atas perintah orang lain.”

 

Itulah akhir dari percakapanku.

 

Tatapanku beralih dari ksatria ke “Spada” ku, menunjukkan bahwa aku tidak punya niat untuk berbicara lagi. Aku dorong ke tanah.

 

Lalu aku berjalan mundur satu, dua langkah.

 

Ksatria itu tampak bingung dengan apa yang aku lakukan, fokus pada “Spada” yang telah aku lepaskan dari tanganku.

 

Celah dalam pikirannya itu adalah kesalahannya.

 

“Bunuh—”

 

“… .. !!”

 

Itu terjadi dalam sekejap. Ksatria itu menelan nafasnya.

 

Pada saat yang sama dari bayangannya, dari bayang-bayang di sekitarnya, bilah-bilah terbentuk dan muncul, semuanya mengarah ke arahnya.

 

Setelah menghindari beberapa “Spada” yang muncul dari bayang-bayang, knight itu menyadarinya.

 

“Spada” yang aku tancapkan ke tanah masih ada di tempat aku tinggalkan, tapi aku tidak terlihat di mana pun.

 

Itu adalah tipuan untuk mengalihkan pandangannya. Salah arah.

 

“Dimana kamu- ”

 

“Investigator – Penyelidik.”

 

Dengan akselerasi yang tiba-tiba dan instan, aku telah bergerak di belakang ksatria. Sebuah “Spada” baru di tanganku.

 

Ksatria itu mencoba berbalik ke arah suaraku, tapi aku sudah mengayunkan pedangku.

 

Sudah terlambat.

 

Tidak ada waktu tersisa. Dan lagi.

 

Bayangan hitam menyelinap di antara aku dan ksatria.

 

Itu adalah salah satu salinan atas perintahnya.

 

“….ha ha.”

 

Tersimpan tepat pada waktunya.

 

Sekarang dia memiliki kelonggaran untuk bereaksi terhadap serangan mendadak. Dia bisa melakukan serangan balik.

 

Namun-

 

“Apa kau benar-benar berpikir hal seperti itu bisa menghentikan ‘Spada’ ku!?”

 

Aku mengayunkan pedangku, siap untuk memotong apapun yang menghalangi jalannya.

 

Sebuah tebasan yang bisa memanggil udara.

 

Suara berat yang terus bergema setelah memotong salinan.

 

Mata merah yang dipenuhi dengan maksud untuk memotong.

 

Pedang kami bersilangan dan berbenturan, berderak satu sama lain.

 

Mulutku menyeringai seolah-olah aku menikmati kebuntuan itu.

 

Ksatria itu segera mengerti alasannya.

 

“Jarak Nol!!! Spada – Slash !!!”

 

Dengan suara gemuruh, “Spada” yang aku pegang mengeluarkan “sesuatu” hitam.

 

Sesuatu yang secara bertahap mengambil bentuk bulan sabit—

 

“Robek semuanya sampai hancur.”

 

– dan melesat ke depan dalam garis hitam.

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 60 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 60, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 60 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 60 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 60 high quality, ,

Komentar

Chapter 60