Zensei wa Ken Mikado Chapter 61

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 61 – Hanya Seorang yang Idiot

 

“- haah… .haah… hah….”

 

Suara nafas berat mencapai telingaku. Darah segar menetes di lantai di depanku.

 

Aku melihat siluet berdiri tegak dengan pedang setengah hancur di satu tangan. Baju besi ksatria yang dikenakannya hancur, dibelah oleh tebasan diagonal, dicat dengan darah.

 

Itu masalah waktu sampai dia meninggal.

 

Lukanya memang tampak mematikan.

 

“<< Satu tebasan, satu pembunuhan. >>”

 

Aku berbicara.

 

Aku perlahan berjalan menuju ksatria, yang matanya masih menyala dengan semangat juang.

 

Kata-kata ini adalah peringatan.

 

Aku mulai meniru kata-kata mentorku untuk menjadi lebih dekat dengannya, tetapi aku tidak pernah menggunakannya dengan arti aslinya. Namun kali ini, aku memilih untuk mengatakannya dengan lantang, seolah-olah berbicara kepada diriku sendiri.

 

“Jika Kamu telah memilih untuk mengayunkan pedang melawan lawan, lakukan keinginanmu sampai akhir. Jika Kamu telah memilih untuk mengayunkan pedangmu, itulah jawaban pastimu. Bertanggung jawab dan bunuh. Jika Kamu telah mengangkat pedangmu, Kamu harus menjatuhkannya – tidak peduli apa … keraguan dan belas kasihan pada akhirnya akan merenggut nyawamu.”

 

Dengan kata lain, jika Kamu memutuskan untuk mengayunkan pedang ke arah lawan, bunuh mereka.

 

Oleh karena itu kata-kata “satu tebasan, satu pembunuhan”.

 

Jika keraguan atau belas kasihan tetap bertahan, tindakan seperti itu pada akhirnya akan kembali untuk membunuhmu. Rekan-rekanmu, keluargamu mungkin terbunuh karena itu. Jadi, Kamu harus membunuh lawan mana pun yang Kamu pilih untuk melawan.

 

Mentorku pernah menjelaskan bahwa dia mengucapkan kata-kata itu karena alasan ini.

 

Itu berbeda dalam kasus lawan yang dia pikir dia bisa dengan sepenuh hati menerima dibunuh, bagaimanapun. Karena itu adalah kata-kata peringatan, agar tidak ada penyesalan.

 

“… Apakah itu kata-katamu, Yang Mulia?”

 

Ksatria itu bertanya padaku sambil terkekeh.

 

Dunia ini pasti baik.

 

Tidak ada risiko hari-hari biasa yang tiba-tiba dihancurkan oleh kejadian yang tidak dapat dijelaskan, atau keharusan untuk menggunakan pedang jika seseorang ingin bertahan sampai hari berikutnya. Kata-kata seorang pria yang hidup di dunia pembunuhan atau dibunuh seperti itu akan dianggap bid’ah di sini.

 

Aku bisa mengerti perasaan knight itu saat menertawakannya, jadi aku juga tertawa saat menggelengkan kepalaku.

 

“Satu-satunya orang yang aku kagumi mengatakannya.”

 

“Ha, haha… itu pasti orang yang berbahaya. Tempat dia tinggal pasti adalah neraka di bumi, aku yakin.”

 

“Ya benar.”

 

Ksatria itu mencoba menjawab dengan santai, tertawa terbahak-bahak, tapi dia tidak bisa sepenuhnya menyembunyikan bagaimana dia mendorong dirinya sendiri.

 

“Ah – kalau begitu!”

 

Ksatria itu berhasil berdiri dengan kakinya yang gemetar dan memegang pedangnya yang patah dengan kedua tangannya.

 

Cahaya di matanya masih sangat hidup. Tatapannya masih dipenuhi dengan niat untuk bertempur.

 

“Sepertinya aku tergelincir sedikit… waktu untuk ronde berikutnya…!!”

 

Ksatria itu mengangkat pedangnya tinggi-tinggi, berteriak, dan berlari ke depan.

 

Apakah dia pria yang mencari kematian, atau harimau terluka yang ingin membalas?

 

Aku sudah mencapai kesimpulan.

 

“… Ya, ayo lanjutkan.”

 

Aku berhenti berjalan dan memegang “Spada” ku dengan posisi yang berbeda.

 

“Ini pelajaran pedang ekstra dariku!!! Kamu lebih baik bersyukur, Yang Mulia!!!”

 

Pedang yang meluncur ke arahku membuat busur di udara.

 

Ksatria itu berteriak sambil meludahkan darah dan mengayunkan pedangnya. Pedangnya dengan mudah diblokir oleh “Spada” ku, dan aku berbicara dengan maksud untuk tidak membiarkan dia mengulanginya lagi.

 

“Spada – Sla—”

 

Aku tidak bisa mengucapkan kata-kata sampai akhir.

 

Karena aku tidak menemukan sensasi yang aku harapkan.

 

Ksatria itu menghilang sepenuhnya dari pandanganku, bersama dengan sensasi menyilangkan pedang, hanya menyisakan senjatanya yang hancur. Jadi kata-kataku berhenti di tengah jalan.

 

“Pangeran, itu—”

 

Sebuah suara datang dari belakang.

 

Aku dengan cepat berbalik dan melihat siluet manusia.

 

Tapi itu siluet literal.

 

Apa yang aku berbalik dan hadapi adalah salinan hitam.

 

Kemudian aku mendengar suara dari kananku.

 

Suara logam yang keras.

 

Tinju yang dikencangkan—

 

” -terlalu naif!!!”

 

—Mengenai pipiku.

 

Suara ledakan, yang sulit dibayangkan akibat pukulan, mengguncang gendang telingaku. Bidang penglihatanku terbalik dan berputar.

 

Aku terlempar ke belakang dan terpental ke tanah dua, tiga kali.

 

“Yang mulia!!!”

 

“Spadaaaaa!!!”

 

Aku berteriak, untuk menghentikan suara yang datang ke arahku.

 

Aku memulihkan posisiku sambil berguling ke belakang, untuk mengurangi momentum dan berdiri kembali.

 

“Spada” ku muncul dari dua lokasi: di bawah salinan yang aku hadapi dan di bawah Feli.

 

“Ah…. Kenapa…?”

 

“Ingat apa yang dikatakan Stenn!!!”

 

Apa yang sebenarnya ingin aku teriakkan adalah agar dia tetap di belakang, Kamu adalah targetnya, mengapa Kamu maju, apa yang Kamu pikirkan. Tapi Feli tidak akan begitu saja menerima kata-kata seperti itu. Jadi aku menggunakan nama Stenn.

 

Nama saudara laki-laki yang ingin aku menjaga pelakunya.

 

“Lagipula aku tidak butuh bantuan untuk melawan orang yang setengah mati.”

 

Aku menyeka darah yang menetes dan meludahi kata-kata itu padanya.

 

“Oh, kamu bisa mendatangiku sekaligus, itu tidak masalah.”

 

“Hah, butuh nyali untuk bicara seperti itu dengan satu kaki di kuburan.”

 

Ksatria, masih membual meskipun dengan kondisi tubuhnya, tidak lagi memegang pedangnya yang hancur. Dia sekarang memegang dua bilah perak yang kokoh, satu di masing-masing tangan. Sejujurnya aku ingin bertanya di mana dia menyembunyikannya sampai sekarang.

 

Sikap tenangnya menunjukkan bahwa itu bukan hanya pilihan terakhir.

 

“Haah—”

 

Sebagai tanggapan, aku menghela napas dalam-dalam. Begitu dalam rasanya seperti aku mengeluarkan semua udara di paru-paruku.

 

Nafasku tiba-tiba terhenti.

 

“——— !!!”

 

Dari siapa seruan kejutan yang tak terucapkan itu berasal?

 

Lantai di belakangku, tidak mampu menahan kekuatan yang telah ditendang. Diiringi suara yang memekakkan telinga, aku menempuh jarak belasan meter dalam satu lompatan.

 

Pukulan pedang platinum tiba-tiba melintas di udara.

 

Knight itu dengan cepat menyilangkan pedang kembarnya untuk menangkisnya, tapi—

 

“Ini, ini lebih berat dari—”

 

Tidak ada kebuntuan kali ini. Aku menambahkan lebih banyak beban pada tebasanku dan gagang pedang kembar itu patah, membuat penggunaannya tidak maksimal.

 

Aku merasakan bibirku menyeringai dan mengayunkan pedangku ke leher lawanku—

 

Ksatria itu berhasil membungkuk ke belakang dan menghindarinya pada detik terakhir. Begitu saja, dia menjauh, membuat jarak di antara kami, dan tertawa getir.

 

“Haha … kamu memberitahuku … ini adalah keterampilan anak berusia empat belas tahun …?”

 

Ksatria itu menggelengkan kepalanya seolah mengatakan bahwa permainan pedang dan gerak kakiku terlalu cepat, terlalu maju.

 

“Kamu sangat menjanjikan, itu pasti!!”

 

Ksatria itu berteriak, atau lebih tepatnya meratap, saat dia memelototiku. Sementara dia berbicara, aku diam-diam melangkah maju dan mengayunkan pedang ke arahnya, tetapi dia berhasil menangkisnya.

 

Suara hampa dari benturan logam bergema sekali lagi.

 

Pedang kami bentrok tanpa jeda, lebih ganas di setiap ayunan.

 

“Ah… ghah…!”

 

Dengan suara dentang, pedang jatuh ke tanah.

 

Lutut ksatria itu hancur.

 

Dia menyeret tubuhnya ke dinding terdekat dan bersandar di sana.

 

“Haha, kamu benar-benar kuat… Yang Mulia.”

 

Tubuhnya sudah pasti melebihi batasnya.

 

Apa yang mendorong kesatria itu sejauh ini melewati batas kemampuannya? Aku tidak tahu.

 

Aku tahu kalau itu adalah sesuatu yang knight itu tidak bisa menyerah begitu saja.

 

Aku lebih memfokuskan kekuatan ke “Spada” di tanganku.

 

Ekspresi ksatria itu menegang seolah dia berharap aku berhenti. Dia tidak akan mengemis untuk hidupnya. Suasananya berbeda.

 

“Kata-kata terakhirku, Pangeran. Biar aku bicara sedikit, huh?”

 

Aku tidak menjawab.

 

Sebagai gantinya, aku diam-diam membuat beberapa “Spada” di udara.

 

“Ya, sekarang tidak apa-apa.”

 

Saat dia mencoba sesuatu yang lucu, dia akan terbunuh di tempat.

 

Tapi aku akan mendengarkan kata-katanya.

 

Itulah jawabanku.

 

“Penghalang akan menghilang jika aku mati. Jadi tidak perlu khawatir tentang itu.”

 

Ksatria itu memahami apa yang paling ingin kuketahui dan tersenyum nakal.

 

Waktu, bagaimanapun, berhenti di kepalaku.

 

Jika dia mati, penghalang itu akan lenyap.

 

Aku berhipotesis bahwa dia mungkin bermaksud mati sejak awal.

 

Ksatria itu terus berbicara, terlepas dari pikiranku.

 

“Kerajaan itu benar-benar tempat yang jahat, kau tahu. Di sana, yang berkuasa dan ‘Pahlawan’ pada dasarnya semuanya dibelenggu.”

 

Aku juga salah satunya, ngomong-ngomong, menertawakan kesatria dengan getir.

 

“Dan Kamu mengundangku ke tempat seperti itu?”

 

Ada kekecewaan dalam nada suaraku.

 

Aku tidak berniat untuk menerima sejak awal, tetapi aku menegaskan kembali betapa benar pilihan itu.

 

“….ha ha ha. Tapi Kamu mungkin menganggapnya menyenangkan, Yang Mulia.”

 

“Kenapa begitu?”

 

“Karena… kamu tidak tertarik pada apapun, kan? Belenggu yang aku sebutkan adalah wanita, anak-anak, keluarga, uang … jadi aku pikir mengirimmu ke sana sendirian mungkin bukan ide yang buruk.”

 

Memang benar belenggu seperti itu mungkin tidak efektif untukku. Namun…

 

“Lalu mengapa membuat penghalang? Itu tidak akan hilang kecuali kamu mati, kan? Kamu tidak berpikir aku bisa setuju?”

 

Tidak mungkin aku akan melakukannya.

 

Ksatria itu menertawakan tawa kering dan ceria.

 

Aku tidak akan mengharapkan jawaban seperti itu dari pria yang baru saja menyebut aku gila.

 

“Karena aku mengamatimu di Rinchelle, Yang Mulia.”

 

Ksatria itu memejamkan mata, seolah mengingat peristiwa masa lalu, lalu melanjutkan.

 

“Apa yang terjadi pagi itu di dekat laut. Pertukaranmu dengan pedagang. Kecerobohan pergi ke pulau terpencil itu sendirian. Menguping percakapan mereka karena khawatir. Tidak ada yang menyarankan bahwa Kamu pernah melarikan diri ke negara lain untuk melindungi diri sendiri.”

 

Aku tidak pernah merasakan kehadiran orang lain yang dekat denganku selama di Rinchelle. Aku selalu memeriksanya dengan cermat.

 

Ksatria itu memotong pikiran itu.

 

“Kemampuanku cukup bagus, bukan?”

 

“….Aku mengerti.”

 

Ksatria itu membuka matanya dan tertawa seperti anak kecil yang baru saja berhasil membuat lelucon.

 

Dia menggunakan salinan hitamnya itu, pada dasarnya.

 

“Kekaisaran penuh dengan orang-orang yang terbelenggu tanpa masa depan di depan mereka. Jadi tekad mereka untuk membunuh berbeda dari orang kebanyakan. Orang mungkin mendatangimu, mengucapkan kata-kata termanis yang pernah Kamu dengar. Jika itu terjadi, mohon ingat apa yang aku katakan. Hancurkan mereka tanpa berpikir dua kali.”

 

“Kamu…”

 

“Sekarang, sekarang, tidak perlu kasihan. Aku mata-mata kekaisaran, pengkhianat Yang Mulia telah disingkirkan. Itu saja. Aku mengatakannya sebelumnya, bukan? Aku tidak menyukaimu, sungguh. Ini adalah kata-kata seorang munafik yang tidak bisa sepenuhnya menghilangkan perasaan pribadinya. Apakah Kamu tidak menganggapnya serius.”

 

Jelas menyakitkan bahwa dia benar-benar bermaksud mati sejak awal.

 

Namun, itulah kehidupan yang dipilih pria ini. Aku tidak punya belas kasihan. Mati dengan cara seperti itu mungkin memiliki arti tersendiri.

 

“Tapi yang terakhir itu bohong. Jika aku mengatakan itu, apa yang akan Kamu lakukan? Yang mulia?”

 

“………….”

 

“Kahaha, seperti yang kuduga, kamu benar-benar naif… dan baik hati. Seseorang mendekatimu dan Kamu menurunkan kewaspadaan. Itu kebiasaan buruk, Pangeran.”

 

Ksatria itu berbicara seolah-olah dia telah mengenalku selama bertahun-tahun.

 

Itu mungkin bukan “jika”, tapi sebenarnya. Dia mungkin sudah lama memantau Feli dan aku.

 

“Kamu idiot, bukan.”

 

Bahkan aku tahu bahwa seseorang dari kekaisaran tidak seharusnya mengatakan apa yang dikatakan kesatria itu padaku. Jadi aku menyebutnya idiot.

 

“Jika tuannya idiot, maka para pengikut juga akan begitu. Bukankah menyenangkan menjadi idiot bersama-sama?”

 

“… Persetan. Setidaknya para pengikut harus pintar.”

 

“Hahaha, Yang Mulia cukup ketat…”

 

Suasananya benar-benar berubah menjadi hampir rileks. Kemudian ksatria itu tiba-tiba memanggil namaku.

 

“Pangeran.”

 

Dia menatapku dengan tatapan yang benar-benar damai.

 

Sedikit banyak aku bisa tahu apa yang akan dia katakan.

 

“Bisakah kamu membunuhku sekarang?”

 

“…… ..”

 

Aku tidak bisa menjawab.

 

Aku berpaling darinya, secara refleks.

 

“Hah… ..”

 

Aku mendengar desahan yang dalam.

 

“Aku yakin kamu bisa membunuhku bahkan sekarang. Tapi tidak secara mekanis, tanpa ragu-ragu. Karena Kamu memiliki cukup hati untuk menanggung keraguan itu, aku tahu itu.”

 

Tangan gemetar knight itu membentuk kepalan dan dia memukul dadanya.

 

Itu sangat lemah, tapi tetap saja tertanam dalam ingatanku.

 

“Kamu kuat, Pangeran. Jauh di luar batas manusia. Tapi hatimu manusia. Itulah satu hal yang harus Kamu perhatikan.”

 

Kata-kata yang aku dengar berkali-kali di masa lalu.

 

Jadi aku akan mendengarnya bahkan di dunia yang berbeda…? Aku merasa bersalah dan agak sentimental.

 

“Satu… satu hal terakhir. Aku ingin melayani orang sepertimu, Pangeran… ada sesuatu yang kau miliki yang membuatku berpikir seperti itu. Kamu bukan ‘Sampah’. Jika kamu terus menjatuhkan dirimu seperti itu, kamu akan membuat orang-orang di sekitarmu menangis, tahu?”

 

Segera setelah ksatria itu berhenti berbicara …

 

Udara di sekitarnya mulai bersinar.

 

Aku tahu fenomena itu dengan sangat baik.

 

“Kamu berhutang satu padaku, sekarang.”

 

“Ya benar.”

 

Satu bantuan terakhir untuk seorang pangeran yang tidak bisa sepenuhnya membuang kenaifannya.

 

Aku perlahan menjauh dari ksatria dan mengangguk.

 

“Jika kamu pergi dan mati dengan cara yang bodoh, aku tidak akan memaafkanmu, kamu dengar?”

 

“…Ya.”

 

Aku berjalan selangkah demi selangkah.

 

“Kamu benar-benar idiot…”

 

Kilatan cahaya itu disertai gemuruh ledakan.

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 61 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 61, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 61 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 61 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 61 high quality, ,

Komentar

Chapter 61