Zensei wa Ken Mikado Chapter 63

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 63 – Kemalangan Datang Berbondong-bondong

 

Aku meninggalkan taman dan menuju ke kamarku, tetapi mendengar keributan dari kamarku yang seharusnya kosong.

 

Aku bisa mendengar tiga suara.

 

Suara-suara yang akrab itu membuatnya terlalu jelas siapa yang menunggu di dalam ruangan.

 

“… Apa yang mereka lakukan di sini…?”

 

Aku mengerutkan kening, bertanya-tanya apa yang mereka pikirkan.

 

Aku membuka pintu, dengan harapan sekilas bahwa itu bukan kamarku, tapi jendela itu memang dilengkapi dengan alat pelarian khususku, jadi harapan itu dengan cepat hancur.

 

Hei yang disana.

 

“Hei yang disana…? Hanya itu yang ingin kau katakan… kenapa kau ada di kamarku, Stenn?”

 

Stenn telah turun dari kursi rodanya dan sedang duduk di tempat tidurku. Ketika aku masuk, dia melambaikan tangan ke arahku.

 

Sangat wajar sehingga aku merasa harus menjawab dengan normal, tetapi, setelah segera menyadari betapa anehnya hal itu, aku berhasil kembali ke akal sehatku dan memelototi kakakku yang tersenyum.

 

Ada tiga orang di ruangan itu: Stenn, Feli, dan pelayan mendorong yang kursi roda Stenn.

 

“Oh, ada pelayan yang menyenangkan bersamamu juga. Kamu berhasil membawa kembali Fay ke kamarnya, kamu cukup hebat, bukan?”

 

Stenn mengangguk dan mengangkat ibu jarinya ke Ratifah. Seperti biasa, dia tidak berniat mendengarkan apa yang aku katakan.

 

Aku melihat ke samping di Ratifah dan melihat bahwa dia mengembalikan jempol ke atas dan meniupkan udara dari hidungnya, berkata “Bagaimanapun juga, aku adalah pelayan kelas satu!”.

 

Sejujurnya aku ingin bertanya sejak kapan mereka mulai bergaul dengan baik, tetapi memutuskan untuk tidak melakukannya. Aku yakin jawaban mereka akan membuatku semakin lelah secara mental.

 

“Ngomong-ngomong… kenapa aku ada di kamarmu, kamu bertanya?”

 

Stenn berbicara dengan gembira, menjuntai kakinya.

 

“Sederhana saja, menemukanmu di sini atau di taman, kan?”

 

“…Aku rasa begitu.”

 

Terus? Ekspresiku yang jelas tidak puas seharusnya berbicara banyak. Sebaliknya, Stenn tertawa kembali, seolah-olah dia menikmati reaksiku.

 

“Aku sedang menunggumu, Fay.”

 

Mengapa? Katakan saja kenapa.

 

Mulutku secara alami berubah menjadi kurva tidak puas.

 

“Kami punya tamu. Seseorang datang untukmu, adik kecil.”

 

“Untukku?”

 

Aku pasti tidak punya banyak kenalan.

 

Aku tidak bisa memikirkan siapa pun yang aku kenal yang akan datang berkunjung, jadi situasinya terdengar semakin mencurigakan.

 

“Kami tidak bisa membuatmu menemui mereka dengan cemberut di wajahmu, bukan? Aku yakin Kamu akan kembali ke kamarmu setelah Kamu merasa dingin.”

 

Aku menyadari bahwa Stenn datang ke sini karena kepedulian terhadap diriku. Aku merasa kasihan karena membuatnya bertingkah seperti kepala pelayan, tetapi aku lebih tertarik pada apa yang akan dia katakan selanjutnya dan mendengarkan dengan saksama.

 

“Mereka sedang menunggu di ruang tamu sekarang. Aku pikir mereka tiba sekitar satu jam yang lalu?”

 

Stenn bergumam ketika dia mengingat detailnya.

 

Dia akhirnya menyerah untuk mengingat dan kembali ke seringai biasanya.

 

“Nama tamunya adalah Mephia Zwai Afillis. Dia bilang dia punya sesuatu yang penting untuk diberitahukan padamu, Fay.”

 

Nama yang disebutkan Stenn sama sekali tidak terduga.

 

~

 

“Mengapa Putri Mephia ada di sini sekarang?”

 

Aku mengatakan dengan lantang pertanyaan pertama dari banyak pertanyaan yang muncul di kepalaku saat aku dengan cepat berjalan menyusuri koridor dan mencoba menemukan jawaban.

 

Kerajaan Afillis telah dihancurkan dalam perang baru-baru ini. Bahkan belum dua bulan sejak itu.

 

Aku sulit percaya bahwa pekerjaan rekonstruksi menyisakan cukup waktu untuk dikirim ke luar negeri.

 

… Atau apakah ada alasan mengapa dia harus melakukannya? Itu masuk akal…

 

“… .Ah, sial.”

 

Aku menggaruk kepalaku dengan kasar.

 

Semua tebakan yang aku temukan mengarah ke arah yang sangat buruk.

 

“Tidak, tunggu sebentar….!”

 

Afillis, Afillis… itu mengingatkan aku…

 

Aku mencari-cari di sakuku untuk selembar kertas.

 

Itu adalah surat yang diberikan Stenn padaku sehari sebelumnya, yang belum aku baca.

 

“……….”

 

Aku merobek amplopnya dan mengeluarkan isinya. Itu adalah selembar perkamen, dilipat menjadi empat.

 

Aku memindai isinya.

 

Aku belum pernah melihat kaligrafinya sebelumnya, tetapi pilihan kata-kata yang kuat di sana-sini membuat aku percaya bahwa itu pasti ditulis oleh Mephia.

 

Surat itu tidak menyatakan sesuatu yang terlalu luar biasa.

 

Jaga dirimu, jangan memaksakan diri, datang berkunjung kapan pun kamu mau, untuk perubahan kecepatan atau juga untuk *mengunjungi Raja Leric*. Sebagian besar surat itu mengkhawatirkan aku atau kesehatanku.

 

“Apakah kamu ibuku atau apa…?”

 

Itu sangat memprihatinkan bagiku sehingga aku tidak bisa menahan diri untuk tidak bereaksi.

 

Selain itu, dia berterima kasih lagi padaku atas apa yang terjadi di Afillis.

 

Dia menulis tentang Paman Leric mungkin karena dia tahu aku sangat dekat dengannya. Sejujurnya aku berterima kasih untuk itu.

 

“… .Hm.”

 

Aku selesai membaca surat itu, melipatnya kembali ke dalam amplop, dan mengantonginya.

 

Ada satu surat lagi yang aku dapat dari Stenn.

 

Yang lainnya ini ditulis oleh Paman Leric.

 

Aku membuka amplop dan membacanya, tetapi isinya mirip dengan surat Mephia.

 

Satu-satunya perbedaan adalah bahwa surat paman Leric mendesak aku untuk waspada terhadap pergerakan kekaisaran.

 

“Mungkinkah dia tidak memiliki tujuan khusus, kalau begitu ..?”

 

Apakah dia baru saja datang berkunjung?

 

Kedengarannya mungkin, tetapi mengingat hubungan kami, tidak mungkin itu masalahnya.

 

Bagiku, Mephia hanyalah putri seorang teman.

 

Tidak lebih, tidak kurang.

 

Kami berselisih pedang dan berbicara sekali, tapi dia jelas bukan seseorang yang akan aku kunjungi tanpa alasan, aku juga bukan padanya.

 

Lagipula, baginya aku masih “Pangeran Sampah” yang tercela – mungkin kesan aslinya lebih lembut, tapi di permukaan kami sepakat bahwa dia akan memperlakukanku seperti itu.

 

Jadi tidak akan ada alasan bagi kami untuk bertemu. Kecuali itu politik.

 

“… .Tidak, itu tidak mungkin.”

 

Jika dia benar-benar datang karena alasan yang sangat penting, Stenn tidak akan membuatnya menunggu seperti itu. Aku akan langsung menemuinya di taman, terlepas dari suasana hatiku.

 

Aku hanya tidak bisa membayangkan putri lugas yang seperti babi hutan, begitu setia pada negaranya, datang ke sini hanya untuk kunjungan yang menyenangkan.

 

Sebuah kata kunci muncul di benakku…

 

“Kerajaan”.

 

“Kurasa itu mungkin…”

 

Aku mengingat kata-kata ksatria.

 

—Ketetapan hati mereka untuk membunuh berbeda dari rata-rata.

 

Aku harus waspada, untuk berjaga-jaga.

 

Karena Stenn dan yang lainnya tidak terluka, targetnya hanya aku.

 

—Aku mengejar teori, tenggelam dalam pikiran seperti itu, dan, sebelum aku menyadarinya, aku tiba di depan pintu menuju ruang tamu.

 

“Sejujurnya -”

 

Tidak ada yang terjadi akan menjadi hasil terbaik.

 

Tapi waktunya terlalu bagus.

 

Ksatria mata-mata baru saja meninggal.

 

Kami juga baru saja kembali dari Rinchelle. Bagaimana Mephia tahu bahwa aku berada di Diestburg?

 

“… Dan aku berencana bermalas-malasan sepanjang hari hari ini…”

 

Aku membuka kunci pintu dan perlahan-lahan mendorongnya hingga terbuka.

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 63 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 63, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 63 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 63 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 63 high quality, ,

Komentar

Chapter 63