Zensei wa Ken Mikado Chapter 65

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 65 – Sensasi

 

Di dalam hati dan dalam kenangan…

 

Di keduanya ada berbagai “kunci”.

 

Jika hati seseorang terbuka untuk orang lain, jarak di antara mereka menjadi jauh lebih kecil. Jika ingatan yang terkunci dilepaskan, mereka akan meluap seperti sungai yang pecah melalui bendungan. Kunci yang berfungsi seperti itu.

 

Sesuatu digiling dan diparut.

 

Berbagai adegan melintas di kepalaku. Mereka semua bertahan sesaat sebelum pindah ke yang berikutnya secara berurutan.

 

Semburan kenangan menjadi hidup di kepalaku. Kenangan yang kehilangan warna dan kejernihannya kembali lebih hidup dari sebelumnya.

 

“Kekejian”, akhirnya dihancurkan oleh orang-orang yang aku sayangi dengan mengorbankan nyawa mereka … sekali lagi mereka sekarang muncul di hadapanku, seolah-olah mengejek keyakinanku bahwa semuanya akhirnya berakhir.

 

Tanganku gemetar.

 

Bukan karena takut, atau karena antisipasi akan pertempuran.

 

Itu murni, kemarahan yang tak terkendali.

 

Aku marah. Dari ulu hati hingga urat menonjol di dahiku.

 

Apa yang menyatukan tubuhku adalah penyesalan karena dilindungi dan bertahan sampai akhir sendirian serta keinginan untuk penebusan.

 

Aku ingin kekuatan.

 

Kekuatan untuk hidup.

 

Aku membutuhkan lebih banyak.

 

Lebih banyak kekuatan, untuk melindungi mentorku dan yang lainnya.

 

Itu egoku.

 

Tetapi karena itu semua adalah ego, aku tidak bisa membiarkan hal seperti itu lagi.

 

Aku tahu betul itu adalah emosi kekanak-kanakan.

 

Tapi aku tidak tahan.

 

Aku tidak tahan melihat “Kekejian” di depan mataku. Tidak sedetik pun.

 

Apa yang aku inginkan hanyalah pemusnahan total mereka, tidak peduli resikonya. Aku mencengkeram “Spada” ku.

 

—Tunjukkan padaku “tekad” macam apa yang kau bawa!! ()

 

 

Aku teringat kata-kata bajingan vampir yang benar-benar menyangkal jalan hidupku, Velnar. Dan bagaimanapun, pemandangan melalui keyakinanku.

 

Cara hidup yang jujur ​​sampai pada titik kebodohan, terobsesi dengan masa lalu.

 

Jika ada yang bisa melihat hatiku, mereka mungkin akan mengatakan hal yang sama seperti yang Velnar lakukan. Mereka bahkan mungkin mencoba menghibur aku.

 

Tapi itu cukup bagus untukku.

 

Karena cara hidup itu, semuanya – termasuk masa lalu – yang membentukku, Fay Hanse Diestburg.

 

Jadi aku akan memotong “benda” di depanku.

 

Aku akan memotongnya menjadi beberapa bagian. Melenyapkan mereka.

 

Tidak ada “Spada” ku, yang tidak dapat dipotong.

 

Sensasi yang akrab ada di tanganku.

 

Sensasi yang sangat familiar saat memotong daging

 

Lalu –

 

Semprotan darah segar menari-nari di udara.

 

~

 

“…kurang ajar kau…!!”

 

Idies Farizard, “Permainan Ilusi”, terbelalak.

 

“Kekejian” – manusia berubah menjadi monster, yang otot-ototnya membengkak segera setelah mereka menelan pil hitam, kehilangan semua alasan dalam prosesnya – telah hancur berkeping-keping.

 

Monster telah menyerah pada semua kecerdasan dan akal untuk mencapai kekuatan manusia super. Monster yang telah ditebas dengan tebasan terlalu cepat untuk dilihat.

 

“Menembus.”

 

Suaraku sangat tenang.

 

Tenang, namun dipenuhi dengan kebencian pada saat bersamaan. Aku memanggil “Spada” ku.

 

Bayangan monster segera terpengaruh.

 

“Ghaaaahhhhh!!”

 

“Kekejian”.

 

Tubuh mereka telah tumbuh lebih dari tiga meter, membengkak sampai-sampai siluet manusia mereka tidak dapat ditemukan.

 

Setelah kehilangan semua akal dan nalar, mereka sekarang hanya diatur oleh naluri untuk melawan dan menghancurkan. Mereka kuat, tanpa diragukan lagi, tetapi hanya kekuatan yang mereka miliki: mereka sama sekali bukan keberadaan yang menakutkan.

 

Kekuatan otot mereka berada di atas dan di luar batas manusia. Mereka sangat gesit meskipun ukurannya sangat besar, membuat lebih dari cukup untuk kemampuan mental yang telah mereka hilangkan.

 

Namun, ini juga merupakan kelemahan mereka.

 

Salah satu “Kekejian” menggeliat kesakitan, dadanya telah diiris dan robek dengan air mancur darah yang menyembur dari luka-lukanya.

 

Ia mungkin merasakan “Spada” yang muncul dari bayangannya dan melompat menjauh, bergegas ke arahku untuk menyerang dengan lima cakar bengkoknya yang sangat tajam.

 

Itu memang kelemahan “Kekejian”.

 

Karena mereka kehilangan rasionalitas dan kecerdasan mereka, mereka dapat dengan mudah *dibujuk* untuk bertindak sesuai keinginan seseorang. Bergerak dan bertindak adalah yang bisa mereka lakukan.

 

“Gah …… !!”

 

Leher binatang yang seperti batang itu dipotong.

 

Bilah “Spada” ku terbenam di kulitnya yang mengeras saat darah menyembur dari luka yang baru terbentuk.

 

Dua tebasan lagi, tiga tebasan lagi, serangkaian serangan mematikan akhirnya menghentikan semua “Kekejian”.

 

“… Apa yang kamu…?”

 

Suara Idies lemah.

 

Kata-katanya yang gemetar diikuti oleh suara benda berat yang runtuh di lantai. Tanah berguncang.

 

“Kekejian” di depanku sudah mati. Ia bahkan tidak bisa berteriak kesakitan: genangan darah adalah satu-satunya bukti dari hasilnya.

 

Bersama dengan kepala berguling menjauh dari lehernya.

 

Idies tidak bisa berkata-kata tentang seberapa cepat itu berakhir. Aku mengangkat satu kaki – dan menginjak.

 

Suara memadamkan, seperti menginjak buah yang terlalu matang, bisa terdengar.

 

Kekuatan hidup “Kekejian” jauh lebih unggul dari rata-rata manusia.

 

Selama sumber sinyal yang memerintahkan mereka, kepala mereka, tidak dihancurkan, mereka akan terus bergerak bahkan dipenggal.

 

“Fay Hanse Diestburg.”

 

“Kamu… kamu benar-benar tahu bukan itu yang aku minta… !!”

 

“Itu jawabannya. Tidak bisa menyembunyikan amarahku pada “hal-hal” itu adalah bukti siapa aku. Bukti tak terbantahkan.”

 

Jadi-

 

“Aku siapa, jadi aku bunuh mereka. Semuanya. Aku tidak akan pernah membiarkan mereka ada. Tidak pernah. Bukan mereka. Bukan kenyataan ini. Bukan pemandangan ini.”

 

Aku memfokuskan lebih banyak kekuatan dalam genggamanku.

 

“Jadi—”

 

Tubuhku yang berdarah ini begitu rusak sehingga bisa membuang barang-barang hanya dengan membunuhnya. Tapi itu cukup bagus untukku.

 

Selama aku bisa menghilangkan “Kekejian”, itu sudah cukup bagiku.

 

Aku mengarahkan amarahku yang membara dan melanjutkan dengan tatapan tajam yang bisa membunuh.

 

“Kali ini aku pasti akan membunuhmu.”

 

Aku selangkah lagi dari kehilangan akal sehat karena marah.

 

Niat untuk mengekstrak informasi tentang pil hitam dan keinginan untuk benar-benar memusnahkan pemandangan di depan mataku. Aku mati-matian berjuang untuk tidak kehilangan alasanku karena dua kekuatan pendorong ini bentrok dalam diriku.

 

Idies Farizard dan dua “Kekejian” lainnya hanya menatapku tanpa bergerak. Mereka mungkin menunggu kesempatan yang tepat.

 

Aku fokus pada ilusinya. Segera setelah aku merasa ada sesuatu yang tidak beres, aku mengarahkan pedangku tanpa ragu-ragu.

 

“Kamu…!!”

 

“Kali ini kau tidak lolos… !!”

 

Idies mungkin mencoba menggunakan ilusinya untuk membuatnya melarikan diri, tetapi “Spada” tampaknya menghalangi jalannya, sehingga dia tidak bisa menahan untuk bereaksi dengan jengkel. Siluetnya di depanku menghilang dan dia muncul lagi dari udara tipis beberapa meter jauhnya, buru-buru melompat menjauh dari “Spada” ku.

 

Itu adalah efek ilusinya, tidak diragukan lagi.

 

Aku melangkah dengan mantap di tanah, siap untuk melancarkan serangan berikutnya. Itu mungkin terlihat sebagai sinyal untuk memulai pertempuran saat dua “Kekejian” lainnya melompat ke arahku.

 

“GHAAAHHHHH !!!!”

 

“Minggir… dari jalanku… !!”

 

Seolah bereaksi terhadap kemauanku, tak terhitung “Spada” muncul dari bayang-bayang di kaki monster, menembus tubuh mereka dengan kecepatan luar biasa.

 

“Kali ini aku akan—”

 

Sensasinya.

 

Idies Farizard ada di arah itu.

 

Itu sangat samar sehingga orang mungkin akan tertawa jika aku mencoba menjelaskannya, tetapi anehnya aku merasa percaya diri.

 

Aku mengayunkan “Spada” ku, tampaknya membelah ruang kosong.

 

Itu tidak meleset dari targetnya.

 

“- memotongmu.”

 

“Ah… gah…!”

 

Tubuh Idies Farizard disayat secara diagonal saat darah muncrat di udara.

 

– Lihat itu? “Spada” mu benar-benar dapat memotong apapun.

 

– Kamu bisa melakukannya jika kamu mencobanya.

 

Kata-kata yang familiar dari pria berambut gimbal, pengguna ilusi seperti Idies, bergema di pikiranku.

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 65 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 65, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 65 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 65 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 65 high quality, ,

Komentar

Chapter 65