Zensei wa Ken Mikado Chapter 66

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 66 – Geass Scroll

 

“Kamu benar-benar sangat berhati-hati, bukan… !?”

 

Suara Idies Farizard kering.

 

Bayangannya telah ditusuk oleh pedang gelap yang tak terhitung jumlahnya, seolah-olah itu menjahitnya ke tanah.

 

Napasnya compang-camping, kulitnya pucat. Dipasangkan dengan noda darah di wajahnya, kulitnya tampak seperti mayat.

 

“… Kenapa kamu tidak membunuhku? Terakhir kali… Kamu tidak menunjukkan sedikit pun belas kasihan. Bukankah kamu aneh…?!”

 

Ketika dia menunjukkan ilusi orang yang aku hargai lebih dari siapa pun, aku tidak marah seperti sekarang. Dia mungkin menganggap konyol melihatku begitu marah.

 

Itulah yang disiratkan Idies dalam kata-katanya saat dia meringis karena kesakitan.

 

Dia berbicara tanpa henti, seolah dia ingin menyiksaku dengan melakukannya.

 

“… situasinya berubah.”

 

“Astaga, bagaimana situasinya?”

 

“Berhentilah bersikap bodoh…!!!”

 

Tanganku bergerak.

 

Tidak gugup dengan nada mengejek dan sikap Idies, sebelum otakku menyadarinya, tangan kiriku sudah mencengkeram lehernya.

 

Aku merasakan sensasi tulang berderit.

 

“Kekejian”, kartu truf Idies, sudah bongkahan daging tak bernyawa. Mayat mereka tersebar di seluruh ruangan. Semua kehidupan telah meninggalkan mereka.

 

“Siapa yang memberimu pil hitam.”

 

“J-jika aku mengatakannya… akankah kau membiarkanku pergi…?”

 

Idies memohon untuk hidupnya bahkan saat aku mencekiknya. Muak dengan sikapnya, aku menjawab dengan lebih banyak tekanan.

 

Erangan kesakitan mencapai telingaku.

 

“… Ayo buat kesepakatan, pangeranku.”

 

“Apa yang membuatmu berpikir aku setuju dengan apa pun yang kamu katakan?”

 

“Oh, kamu akan… aku yakin… kamu akan. Karena—”

 

Bahkan lebih lambat.

 

Bibir merah pucatnya bergerak.

 

Tidak ada kata-kata yang keluar.

 

Tapi dia pasti mengatakannya.

 

Afillis.

 

Tidak diragukan lagi.

 

“Rinchelle memiliki ‘Abadi’, tapi Afillis, negara tanpa pahlawan…”

 

Apa yang akan terjadi padanya?

 

Ekspresi jahat Idies yang seperti penyihir semakin memperkuat niat membunuhku.

 

Haruskah aku membunuhnya?

 

Pergi ke kekaisaran akan memberi aku semua informasi yang aku butuhkan.

 

Jadi aku harus membungkamnya selamanya.

 

Cekik dia.

 

Kekuatan di tanganku meningkat, sebanding dengan emosiku yang mengalir.

 

“J-jika kamu membunuhku sekarang — kamu tidak akan pernah berhasil — pada waktunya-”

 

Idies berhasil mengeluarkan kata-katanya, meski hampir tidak bisa bernapas.

 

Dia tertawa.

 

“Pangeranku terlalu baik dengan orang-orang yang dekat dengannya… jadi dia harusnya menyetujui tawaranku… !!”

 

Sampai saat itu aku telah menatapnya ke bawah, menunjukkan bahwa aku tidak akan mengalihkan pandangan darinya bahkan untuk satu menit, tetapi kata-katanya membuatku berpaling.

 

Aku melihat ke belakang.

 

Ke satu tempat yang belum rusak oleh pertempuran.

 

“Kamu bertarung sambil berhati-hati… apa kamu benar-benar mengira aku tidak akan menyadarinya?”

 

Senyum masam muncul di wajah Idies.

 

Aku telah bertarung sambil dengan hati-hati mencegah serangan apa pun yang mendarat di belakangku, namun berhasil menempatkannya dalam situasi saat ini.

 

Perbedaan kekuatan kami lebih dari jelas.

 

“Aku tahu… selama kamu pikir kamu bisa membuatku berbicara, meski sedikit, kamu tidak akan bisa benar-benar mengancamku…! Aku tidak bisa membunuhmu, tapi *sekarang* kamu juga tidak bisa membunuhku…!!”

 

Kamu berbohong.

 

Itu kebohongan yang kotor. Atau begitulah yang ingin aku katakan.

 

Tidak ada bukti dia mengatakan yang sebenarnya.

 

Jadi ini tidak masuk akal. Delusi bodohku tidak punya alasan untuk menghibur.

 

Jadi aku terus berkata pada diriku sendiri, tetapi untuk beberapa alasan, aku tidak dapat menekan tanganku.

 

Idies Farizard adalah musuh dalam segala hal.

 

Seseorang yang harus dibunuh.

 

Kali ini aku adalah targetnya, jadi masih baik-baik saja.

 

Tetapi jika aku melepaskannya, lain kali targetnya adalah orang lain. Dia bisa menargetkan seseorang yang penting bagiku.

 

Mungkin Feli, mungkin Ratifah, mungkin seseorang dari keluargaku. Aku tidak bisa melihat ke masa depan, jadi dengan melepaskannya aku akan menimbulkan kekhawatiran yang sangat berbahaya.

 

Itu terlalu berbahaya.

 

“Aku tidak akan datang tepat waktu….”

 

Kata-kata Idies bergema di pikiranku, mencegahku meremas lehernya lebih keras.

 

“…kurang ajar kau.”

 

Suara gerinda gigi.

 

Gelisah, iritasi. Kata-kata Idies menjadi kenyataan, begitu banyak sehingga aku menyadari perasaanku yang sebenarnya dan menjadi semakin bertentangan.

 

Tidakkah kamu akan menyesalinya?

 

Bahkan jika membunuhku di sini berarti temanmu di Afillis akan mati.

 

Jika pada saat itu, saat itu, Kamu tidak membuat pilihan yang salah…

 

Begitu? Hmm? Apa yang akan Kamu rasakan…?

 

Kata-kata menempel di telingaku.

 

Tidak hanya mereka tidak akan menghilang, mereka tumbuh semakin kuat. Perlahan-lahan, cengkeramanku mengendur.

 

Pengekangan “Spada” ku juga mengendur. Idies hampir bebas bergerak, lalu terjadilah.

 

“Apa yang kamu lakukan, Yang Mulia?”

 

Tiba-tiba, aku mendengar suara yang jelas.

 

Nada yang jelas dan cerah, yang bergema sejelas biasanya.

 

“… Feli.”

 

Aku melihat dari balik bahuku dan menyebutkan namanya.

 

Karena kemarahanku terhadap “Kekejian”, seranganku telah mengubahnya menjadi pemandangan yang mengerikan. Bukan misteri bahwa dia akan terkejut karenanya. Dia terdengar marah tapi juga kecewa.

 

Dia tidak melirik “Kekejian”, tapi hanya menatapku.

 

“Apakah kamu mencoba untuk memikul segala sesuatu di pundakmu, seperti yang selalu kamu lakukan?”

 

Ada sedikit kesedihan di mata dan suara Feli.

 

“Aku mendengar suara keras, jadi aku datang untuk memeriksanya. Aku menemukan wajah yang kukenal, pembantaian ini, dan…”

 

Dengan senyum pahit dan putus asa, Feli melanjutkan.

 

“Yang Mulia, kesakitan.”

 

Untuk pertama kalinya, Feli melihat ke sekeliling ruangan.

 

“Aku kurang lebih bisa menceritakan apa yang terjadi. Aku juga ada di sana saat itu.”

 

Waktu itu.

 

Selama perang Afilis.

 

Feli juga bertemu Idies Farizard di sana.

 

Dia telah menyaksikan pertempuran kami, jadi dia harusnya tahu. Tentang “Pahlawan” yang disebut “Permainan Ilusi”. Kemampuannya, ilusinya yang berbahaya.

 

“Aku tidak bisa meninggalkanmu sendirian.”

 

Sebelum aku sempat bertanya apa maksudnya, lanjut Feli.

 

“Sepertinya aku tidak bisa mengalihkan pandangan darimu.”

 

Tapi aku sudah tahu itu.

 

Feli menambahkan sambil mendesah.

 

“Jadi aku akan ikut campur dalam urusanmu kali ini juga.”

 

Feli kemudian mengeluarkan selembar kertas perkamen dan menunjukkannya padaku.

 

Bagiku itu tampak seperti selembar kertas lainnya, tetapi Idies mungkin menyadari arti sebenarnya, karena dia tampak memucat.

 

Dia menatap Feli dengan mata terbelalak, seolah bertanya mengapa dia harus melakukan hal seperti itu.

 

“… Sebuah Geass Scroll…”

 

“Oh, kamu tahu tentang itu? Itu menghemat waktu.”

 

Idies memelototi Feli, bertanya-tanya mengapa dia memiliki sesuatu seperti itu pada waktu yang tepat – lalu Feli menunjuk ke telinganya.

 

“Aku… Begitu… tidak ada yang aneh tentang seorang elf yang bisa membuatnya…”

 

“Kamu tidak ingin mati. Kami tidak ingin kehilangan siapa pun. Tapi kami tidak bisa mempercayai kata-katamu dengan mudah. Kalau begitu, ada satu solusi, kan?”

 

“Kau menyuruhku untuk tidak berbohong, apakah itu…!?!”

 

Idies berteriak, wajahnya menyeringai.

 

“… tentang apa ini?”

 

“Ini adalah sejenis alat sihir, Yang Mulia. Dalam hal ini, itu dapat memaksa seseorang untuk “tidak ikut campur”, atau “tidak mengatakan kebohongan”, sesuatu seperti ini.”

 

Menjadi sebagian besar cuek tentang sihir, bahkan jika aku mendengar nama “Geass Scroll” itu masih tampak seperti selembar kertas.

 

Feli sendiri menjelaskan cara kerjanya padaku.

 

“Aku mengerti. Silakan.”

 

Aku tidak meragukan kata-katanya sedikit pun.

 

Feli menatapku dengan heran. Dia mungkin tidak mengharapkan aku untuk setuju dengan begitu mudah. Reaksinya agak lucu.

 

“… jika seseorang tidak bisa mempercayai orang yang mereka sayangi, lebih baik mereka mati.”

 

Jadi aku menjawab.

 

Dunia kesendirian, di mana Kamu tidak bisa mempercayai orang lain.

 

Apa gunanya hidup di dunia seperti itu?

 

“Jadi aku percaya apa yang Kamu katakan, Feli. Aku tidak punya alasan untuk ragu. Di tempat pertama-”

 

Aku memikirkan tentang ibu di duniaku sebelumnya, yang melahirkan aku. Mentorku, yang mengajari cara bertarung padaku. Rekan-rekanku, dengan siapa aku berbagi suka dan duka. Orang-orang yang aku sayangi. Memikirkan mereka, aku melanjutkan.

 

“Satu-satunya orang yang ingin aku lindungi adalah orang-orang yang tidak keberatan aku dibunuh olehnya. Mereka adalah orang-orang yang aku sayangi. Jadi aku tidak akan mengeluh bahkan jika aku dibunuh oleh salah satu dari mereka.”

 

Jadi aku tidak punya niat untuk ragu.

 

Kata-kata yang aku ucapkan tanpa ragu-ragu mungkin terdengar lucu bagi Idies. Dia mendengus dan terkekeh.

 

—Apakah kamu gila atau apa…?

 

Idies mengatakan hal yang sama saat kami berhadapan di Afillis.

 

Aku tidak bisa berbuat apapun tetapi menyadari betapa murahnya itu terdengar.

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 66 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 66, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 66 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 66 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 66 high quality, ,

Komentar

Chapter 66