Zensei wa Ken Mikado Chapter 67

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 67 – Ketakutan

 

“Apakah itu benar-benar baik-baik saja?”

 

Ruangan itu tampak seperti badai yang melewatinya. Feli menggunakan sihirnya untuk membersihkannya, menghilangkan semua jejak darah dan bahkan bau kematian yang menjijikkan.

 

“Apa itu*?”

 

“Tentang itu…”

 

Feli kemudian berbalik ke arah jendela yang terbuka, tirai berkibar tertiup angin.

 

“Kami mendengar apa yang ingin kami ketahui. Jika tidak ada risiko dia menargetkan kita lagi, maka tidak ada masalah. Aku ingin membunuhnya hanya untuk menyingkirkan benih kekhawatiran.”

 

Jadi, begitu dia tidak menyampaikan kekhawatiran seperti itu, aku tidak ragu melepaskannya, kataku.

 

“Selain—”

 

Aku mengeluarkan selembar kertas dari sakuku.

 

Itu adalah surat dari Raja Leric dari Afillis dan putrinya yang ditujukan padaku.

 

“Aku sudah membuat mereka menunggu cukup lama, aku harus segera membalasnya. Aku tidak punya waktu untuk disia-siakan untuk orang seperti itu.”

 

Aku tersenyum dan berbalik.

 

Aku sudah memutuskan apa yang akan aku tulis dalam balasanku—

 

 

<< Aku diberi misi untuk membuatmu berpihak pada kekaisaran atau untuk membunuhmu. Sepertinya mereka telah menangani acara pulau terpencil dengan sangat serius, lho? Sayang sekali untukmu. >>

 

Idies Farizard dilarang menyakiti orang-orang yang dekat dengan Fay Hanse Diestburg, kecuali dia dibenarkan. Selain itu, dia tidak bisa berbohong kepada Fay Hanse Diestburg.

 

Geass Scroll mengikat Idies Farizard ke dua pembatas tersebut. Dia melontarkan kata-katanya dengan nada sarkastik.

 

<< Pulau terpencil… hm. >>

 

Aku teringat Velnar, lawan yang jauh lebih berbahaya daripada siapa pun yang pernah kutemui di dunia ini, dan mengerutkan kening.

 

<< Mereka memanfaatkan kebencianku atas apa yang terjadi di Afillis dan memaksaku padamu. Aku tahu efek dari pil aneh itu, jadi aku yakin aku bisa membuatmu membayar kali ini… tapi tidak berhasil, huh. Aku tidak punya niat untuk menargetkanmu lagi, sejujurnya … Aku belum pernah bertemu manusia yang begitu tahan terhadap ilusiku … >>

 

Menyebalkan sekali.

 

Idies lalu menundukkan kepalanya.

 

<< Tentang “pil aneh” itu, lalu. Katakan semua yang Kamu tahu. >>

 

<< Aku sangat menyesal, tapi… yang aku tahu adalah bahwa seorang pria berjubah hitam memberikannya. Yang aku tahu hanyalah tentang efeknya. Bongkahan daging di sana memberitahuku tentang pria berjubah hitam itu. >>

 

<< Jubah hitam… >>

 

Aku mengulangi kata-kata itu, untuk menggoreskannya ke dalam otakku.

 

Itu adalah karakteristik yang paling samar-samar, tapi kedengarannya sangat *mungkin* bagiku.

 

Sangat mirip dengan “Black Peddlers” yang aku kenal.

 

<< Aku yakin hanya orang yang dekat dengan pengikut elit yang bisa mendapatkan informasi tentang pil itu. Cari di mana-mana jika Kamu mau, tetapi Kamu hanya akan membuang-buang waktu. >>

 

Idies telah melihat bagaimana aku terobsesi dengan pil hitam. Jadi dia melanjutkan meskipun aku tidak menanyakan apapun.

 

<< Sungguh. >>

 

Aku mendapat info apa yang ingin aku ketahui, jadi aku membelakangi dia.

 

Tidak ada waktu.

 

Kini setelah ancaman Idies Farizard sudah tidak ada lagi, ada satu hal yang harus aku lakukan. Aku harus pergi ke Afillis, secepat mungkin.

 

<< Tunggu sebentar, sekarang! >>

 

<< Aku tidak punya waktu untukmu. >>

 

<< Itulah mengapa aku mengatakannya. Ini jebakan. >>

 

<< Apa? >>

 

Aku tidak tahu apa yang dia katakan.

 

<< Afillis, masih memulihkan diri setelah perang baru-baru ini, dan Diestburg, kerajaan yang memperoleh “Pahlawan” baru. Jika Kamu berasal dari kekaisaran, siapa di antara mereka yang ingin Kamu singkirkan lebih dulu? >>

 

<< ………. >>

 

<< Diestburg memiliki daya tembak yang serius, termasuk elf wanita itu. Negara mana yang berpotensi tumbuh menjadi lebih dari ancaman, sekarang? Diestburg atau Afillis? >>

 

Dari sudut pandang geografis juga, jika Diestburg mengalami kekacauan, Rinchelle akan terisolasi dan tidak dapat menerima dukungan.

 

Sudah jelas pada hari mana kekaisaran ingin berlutut terlebih dahulu.

 

<< Dan Kamu dianggap yang paling berbahaya dari aset Diestburg, Fay Hanse Diestburg. >>

 

Idies menunjuk ke arahku.

 

<< Ada terlalu banyak misteri tentangmu. >>

 

Kekuatan bertarung utama Diestburg saat ini, Grerial dan gaya bertarung “Gravity” -nya cukup terkenal.

 

Feli juga telah melayani Diestburg selama bertahun-tahun, jadi dalam hal pertempuran, sebagian besar kemampuannya sudah diketahui.

 

Stenn, lebih dari segalanya, terhalang oleh kakinya yang buruk.

 

Di sisi lain, aku telah bertarung di hadapan orang lain dalam beberapa kesempatan. Satu-satunya hal yang mungkin diketahui orang adalah bahwa aku bisa menggunakan pedang dalam jumlah banyak dalam pertempuran. Aku belum kalah dan sepertinya masih memiliki kartu As di lengan bajuku, jadi tidak aneh untuk dianggap sebagai misteri. Kata-kata Idies sangat masuk akal.

 

<< Misalkan Kamu, sumber perhatian terbesar di mata kekaisaran, meninggalkan Diestburg untuk Afillis. Menurutmu apa yang akan terjadi? >>

 

<<… ..itu… >>

 

Aku ragu-ragu.

 

Tindakan mana yang terbaik?

 

<< Tapi kamu bisa tenang *untuk saat ini*. >>

 

<< Untuk saat ini? >>

 

<< Ya, untuk saat ini. Aku pikir kekaisaran belum menyelesaikan persiapan mereka. Jadi mereka bertingkah seperti tidak ada yang terjadi, setidaknya di permukaan. Jika Kamu pergi ke Afillis, mereka mungkin mengirim beberapa orang ke Diestburg… selama Kamu tetap di sini, mereka tidak akan tiba-tiba menjadi agresif. >>

 

Aku tidak meragukan efek Geass Scroll Feli.

 

Tapi detak jantungku tumbuh lebih cepat.

 

Apakah Idies benar-benar mengatakan yang sebenarnya?

 

Jika aku mulai meragukan kata-katanya, tidak akan ada akhirnya.

 

Tetapi jika bukan itu masalahnya…

 

Selama bahkan satu “jika” masih muncul di benakku, aku tidak bisa beristirahat.

 

<< Hei. >>

 

Sebuah suara menginterupsi pikiranku.

 

<< Mungkinkah tuan putri memohon bantuanmu? >>

 

Sebelum aku bisa menjawab, Idies melanjutkan.

 

<< Dia tidak, bukan? Putri sombong itu tidak akan pernah bertingkah lemah seperti itu. >>

 

[DLO Novel]

 

<< Jika kamu tahu itu, lalu mengapa— >>

 

<< Kenapa bertanya, katamu? Karena Kamu tidak sadar, jelas. >>

 

Kamu ikut campur dalam urusan orang lain atas kemauanmu sendiri.

 

Itu tidak perlu dan langkah yang buruk.

 

Akan baik-baik saja jika ini yang pertama, mungkin, tapi ini akan menjadi yang kedua. Akan berbeda jika Afillis berada dalam situasi kritis, tetapi karena saat ini tidak, membantu mereka berarti mengungkap fakta bahwa mereka tidak mampu melindungi diri mereka sendiri.

 

Ini seperti memberi tahu putri dan semua Afilis bahwa Kamu memiliki sedikit kepercayaan pada mereka.

 

<< Atau lebih tepatnya… Kurasa aku akan melanjutkan dan mengatakannya. >>

 

Setelah pengikatan Geass Scroll, Feli menggunakan penyembuhannya pada Idies, yang cukup pulih untuk bisa berdiri.

 

<< Mengapa wajahmu terlihat seperti baru saja melihat kematian? >>

 

Kata-katanya terasa seperti aku tiba-tiba disambar guntur.

 

<< Kamu mengalahkan orang-orang itu dalam hitungan detik. Mereka sudah mati. Jadi kenapa kamu begitu takut? >>

 

Aku tidak, aku tidak takut.

 

Jangan lupa. Dalam mimpi jernih yang terlalu realistis yang Kamu miliki, Kamu telah melihat “Kekejian” berkali-kali, Kamu telah menyaksikan orang mati terlalu sering untuk dihitung.

 

Idies tidak mengatakan apa pun yang tidak Kamu ketahui untuk waktu yang lama. Jadi tertawakan dia. Bertindak kuat. Sembunyikan perasaanmu.

 

… Setelah beberapa detik, aku mengenyahkan pikiran itu.

 

Pikiran yang muncul di benakku dengan cara yang sangat alami. Aku menelan napasku.

 

<< Kenapa kamu bilang aku— >>

 

Apakah aku hanya mencoba memalsukan perasaanku?

 

Mendengar kebenaran yang ditunjukkan kepadaku membuat kepalaku kosong.

 

<< Aku pikir itu aneh sejak awal … kekuatan gilamu, cara berpikirmu yang gila … cara kamu terlihat seperti menyerah pada segalanya. Terlalu banyak untuk usiamu, semuanya. Aku memikirkan hal yang sama terakhir kali, tapi mungkinkah kau— >>

 

—Bahwa kamu hanya takut… orang-orang sekarat?

 

Idies berbicara seperti pria berambut gimbal, yang pernah berkata padaku “Aku terlalu takut”.

 

Dia mungkin menunjukkan ketertarikan padaku karena aku mengalahkannya.

 

Melawan naluri yang dengan mudah menetralkan ilusinya. Jelas baginya ingin tahu rahasia di balik mereka.

 

Jadi dia melangkah masuk.

 

Semakin mendekati inti.

 

Fakta bahwa aku mungkin berbagi beberapa hubungan dengan “Kekejian”. Bagaimana aku menghancurkan kepala mereka berkeping-keping adalah bukti yang lebih dari cukup.

 

Tidak ada cara untuk mengetahui, hanya dengan melihat mereka, bahwa mereka akan tetap bergerak jika kepala mereka tidak diremukkan. Jadi Idies menyimpulkan bahwa monster melakukan sesuatu padaku di masa lalu, tetapi disela oleh suara lain.

 

<< Aku pikir itu cukup. >>

 

Percakapanku dengan Idies dipotong oleh Feli, yang tetap diam sampai saat itu.

 

<< Kamu tidak ingin tahu lebih banyak tentang tuanmu? >>

 

<< Ya. Aku jelas ingin tahu, sangat banyak. Aku yakin aku berpikir lebih banyak daripada Kamu. Tapi aku tidak ingin memaksanya bicara. >>

 

<< … ini mungkin menjadi kerugian di masa depan. >>

 

<< Itu bukan masalah. >>

 

Feli dengan tegas menggelengkan kepalanya.

 

<< Aku telah memutuskan untuk menunggu sampai Yang Mulia memutuskan untuk membicarakan keinginannya sendiri. >>

 

<< Bahkan jika tidak tahu mungkin menyebabkan *Yang Mulia* mati? >>

 

<< Jika hal seperti itu terjadi, aku akan berada di sana untuk melindunginya. >>

 

<<… sungguh. >>

 

Tatapan Feli dipenuhi dengan keyakinan. Idies akhirnya berbalik.

 

<< Kalau begitu aku tidak punya apa-apa lagi untuk dikatakan. Aku sudah memberitahumu semua yang aku tahu. Jadi— >>

 

<< Kamu benar. >>

 

Idies sepertinya siap untuk pergi dengan cepat, mungkin bermaksud untuk pergi sebelum membuatku lebih marah lagi, tapi aku menghentikannya.

 

<< Aku ketakutan. >>

 

Orang sekarat.

 

Kesendirian.

 

Dari masa laluku. Segala sesuatu.

 

Aku pikir aku sudah terbiasa.

 

Tapi ternyata aku hanya membodohi diri sendiri.

 

Aku tidak terbiasa sama sekali, aku tidak melupakannya sama sekali, itulah mengapa aku terus mengalami masa laluku, lagi dan lagi, dalam mimpi jernih yang absurd itu.

 

Aku takut akan kematian orang yang aku kenal.

 

Aku takut akan kematian orang yang aku sayangi.

 

Aku sangat takut sendirian.

 

Boneka dengan topeng tawa di wajahnya. Itulah diriku.

 

Tapi…

 

<< Tapi aku tidak begitu putus asa bahkan kamu harus mengkhawatirkanku. >>

 

Waktu ketika aku hanya bisa mengandalkan orang lain sudah lama berlalu.

 

Aku adalah orang lemah yang hanya bisa hidup di bawah perlindungan orang lain.

 

Aku benar-benar tidak berpikir bahwa aku bisa melakukan semuanya sendiri. Tidak ada kesalahan tentang itu.

 

Aku harus tahu batasanku.

 

<< “Kekejian” itu adalah trauma bagiku. Tapi itu berakhir hari ini. Jika kekaisaran benar-benar membuat pil hitam, aku akan memusnahkannya. Dan singkirkan traumaku dalam prosesnya. >>

 

Memasang wajah kebanggaan tidak ada gunanya, pikirku.

 

Menghadapi “Kekejian” lagi membuatku kehilangan ketenangan.

 

Mereka harus dibunuh, semuanya. Semua orang yang terkait dengan pil hitam harus ditebas.

 

Oleh karena itu, aku perlu mendapatkan kembali ketenanganku.

 

<< Itu benar, jika aku pergi ke Afillis sekarang, tanpa permintaan dukungan resmi, aku hanya akan menghalangi. Ada banyak ksatria yang bangga di negara itu. Aku membiarkan kesombongan ku menguasai diriku. >>

 

Logsaria Bornest. Aku mengingat nama ksatria yang merupakan *pemicu* bagiku untuk menggunakan pedang lagi, dan tertawa.

 

<< —Jadi kurasa aku harus berterima kasih kali ini. “Permainan Ilusi”, Idies Farizard. >>

 

Dan…

 

<< Kamu… harap tunggu sebentar lagi. >>

 

Aku secara mental meminta maaf kepada pelayan yang berdiri di sebelahku karena kekhawatiran yang aku sebabkan, dan dia tersenyum tak berdaya.

 

Kehidupanku sebelumnya di neraka dunia yang hidup itu.

 

Aku tidak tahu apakah dia akan mempercayai aku ketika aku memberi tahu dia tentang kehidupan yang akhirnya aku jalani di dunia itu.

 

Tapi aku akan membicarakannya dengan baik, suatu hari nanti.

 

Jadi aku memutuskan.

 

 

Pada hari aku menulis balasan untuk surat-surat dari Afillis, saat makan malam…

 

Ayah memandang kejadian yang disebabkan oleh Idies sangat serius.

 

“Aku sedang berpikir untuk mengadakan Kuria.”

 

Untuk membedakan kekuatan dan pengaruh kekaisaran, Rinchelle, Diestburg, dan kerajaan lain membentuk aliansi untuk bertindak sebagai penyeimbang.

 

Pertemuan perwakilan dari aliansi semacam itu disebut “Kuria”.

 

Tanda-tanda invasi yang akan datang oleh kekaisaran menjadi lebih sering.

 

Ayah membuat keputusan menyakitkan ini untuk mencegah insiden yang lebih berbahaya.

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 67 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 67, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 67 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 67 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 67 high quality, ,

Komentar

Chapter 67