Zensei wa Ken Mikado Chapter 68

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 68 – Reuni Awal

 

“… Haruskah kata ‘Kuria’ memberitahuku sesuatu…?”

 

Aku bergumam pelan.

 

Aku menggaruk kepalaku, gelisah.

 

Aku hanya memiliki sedikit kesadaran tentang hubungan internasional sehingga kata yang sulit seperti “Kuria” membuatku menyerah untuk mencoba berpikir bersama.

 

~

 

Bagiku, kerja otak adalah sesuatu yang harus dilakukan ayah, Grerial, dan Stenn. Aku tahu itu penting, tapi sejujurnya kupikir diskusi yang begitu berat bukanlah sesuatu yang ingin kudengar saat makan malam.

 

“Ini adalah masalah yang sangat penting bagi kerajaan kita.”

 

“Ya, aku tahu banyak.”

 

Aku berada di kota kastil Diestburg.

 

Salah satu alasannya adalah aku tahu aku menjadi sasaran karena seluruh urusan Idies Farizard, jadi aku pikir lebih baik berada di luar ketika itu terjadi.

 

Alasan lainnya adalah jika aku tinggal di kamarku, Stenn akan mengganggu aku untuk menemaninya, jadi aku membawa Feli bersamaku berjalan-jalan tanpa tujuan di luar.

 

Sampai saat itu, aku hanya meninggalkan kastil untuk mengunjungi toko bunga yang dikelola oleh kenalanku Warrick, sehingga pemandangan kota masih segar di mataku. Itu adalah pengalaman yang cukup menyenangkan.

 

Mungkin karena kualitas pakaianku, terkadang orang-orang yang lewat menundukkan kepala, yang terasa agak canggung.

 

“… Akhir-akhir ini aku terlalu banyak bekerja, bukan?”

 

—Terutama mengingat saat aku bangun.

 

Tidak heran aku merasa sangat mengantuk.

 

Kesadaran ini menghilangkan keraguan yang melayang di hatiku dan membuat aku merasa lebih ringan.

 

“Jangan khawatir, Yang Mulia. Itu sangat normal.”

 

“…………”

 

Aku diingatkan bahwa pelayan yang berjalan di sebelahku, setelah Ratifah, adalah musuh terbesar dari tidurku, dan menyadari bahwa aku berbicara dengan orang yang salah.

 

Aku diam-diam memutuskan untuk meminta Grerial menjadi perantara bagiku untuk berlibur, begitu aku kembali ke kastil.

 

“… Hm.”

 

Aku melihat ke langit.

 

Matahari berada di puncaknya, jadi mataku otomatis menyipit karena teriknya sinar matahari. Hiruk pikuk kota mencapai telingaku.

 

Sepertinya lebih keras dari biasanya.

 

“Ini sudah siang.”

 

Aku berjalan sepanjang pagi, jadi aku merasa sangat lapar.

 

Aku memasukkan tangan ke saku dan memverifikasi keberadaan kantong dengan koin di dalamnya, lalu berbalik ke arah Feli.

 

“Mari makan siang. Untungnya, ada tempat di sana.”

 

Aku melihat ke arah sebuah restoran kecil, yang penuh dengan pengunjung waktu makan siang.

 

—Apakah itu baik untukmu?

 

Aku menyiratkan pertanyaan itu dengan kata-kata dan tatapanku, dan senyum lembut membalasnya tanpa jeda.

 

“Dimengerti.”

 

Feli mengangguk dan kami menuju restoran.

 

~

 

Restoran itu jelas penuh sesak: di dalam kami melihat sejumlah kecil orang menunggu tempat duduk mereka.

 

Kupikir kita harus menunggu sebentar, tapi kemudian—

 

“…Astaga!”

 

Entah kenapa, komentar itu muncul di benakku, di tengah kebisingan restoran.

 

Itu adalah suara yang pernah aku dengar sebelumnya.

 

Baru-baru ini juga.

 

“Ugh.”

 

Tepat setelah itu, aku mendengar suara lain, penuh dengan rasa jijik.

 

Itu adalah suara anak laki-laki, yang aku kenal juga.

 

Aku melihat ke arah suara-suara itu dan melihat dua orang, duduk di meja untuk empat orang.

 

Seorang anak laki-laki yang kurang lebih seumuran denganku dan seorang wanita yang bisa saja dianggap ibunya.

 

“Sudah lama tidak bertemu, Fay Hanse Diestburg.”

 

Sapaan tersebut menjelaskan bahwa reaksi sebelumnya memang ditujukan padaku.

 

Orang yang akrab yang menyapaku sedang duduk di meja mereka, makanan apa yang tampak seperti semacam sup, dan tersenyum padaku.

 

“… Seseorang yang Kamu kenal, Yang Mulia?”

 

Feli, yang belum pernah bertemu mereka sebelumnya, memiringkan kepalanya ke samping. Menilai dari pakaian mereka, dia mengira mereka bukan bangsawan, jadi dia bertanya-tanya apa hubungan mereka denganku.

 

“Ya, mereka membantuku di Rinchelle.”

 

Senyum wanita itu semakin dalam, mungkin senang karena aku ingat.

 

“Namaku Dvorg Tsarrich, saat ini adalah pedagang yang berbasis di Rinchelle. Anak laki-laki itu adalah pengawalku.”

 

Anak laki-laki itu berhenti makan dan menundukkan kepalanya kepada Feli sebagai salam.

 

“Jadi aku mendapat ‘Ugh’, tapi dengan Feli kamu jadi sopan?”

 

“… pertimbangkan apa yang terjadi saat pertama kali kita bertemu.”

 

Aku berbicara kepada anak laki-laki itu dengan sikap dengki, yang dikembalikan padaku dalam sekop.

 

Suasana di antara kami harusnya cukup tegang, karena Feli memotongnya untuk mengucapkan salam.

 

“Namaku Feli von Yugstine, aku adalah pelayan yang bekerja di kastil kerajaan Diestburg.”

 

Niat Feli sangat jelas: bocah itu dan aku menyadari bahwa pertengkaran lagi tidak ada gunanya, jadi kami terdiam.

 

Aku mengalihkan pandanganku dari bocah itu ke pedagang Dvorg Tsarrich dan mengajukan pertanyaan yang tiba-tiba muncul di kepalaku.

 

“Ngomong-ngomong, kenapa kamu ada di sini?”

 

“Aku seorang pedagang, Kamu tahu itu. Markasku kebetulan berada di Rinchelle, tetapi pedagang ada di mana-mana.”

 

Namun, sejujurnya… begitu mengikuti kata-kata Dvorg saat dia mengerutkan kening.

 

“Kali ini aku datang untuk menemuimu, Fay Hanse Diestburg. Sebenarnya Kamu adalah alasan utamanya. Bisnis datang berikutnya.”

 

“… Kamu datang untukku?”

 

“Ya, berharap kamu akan membalas *budi* yang kamu berhutang padaku. Oh, tapi aku tidak bisa membuat kalian berdua berdiri seperti itu— ”

 

Meja kami kebetulan memiliki dua kursi kosong, tambah Dvorg.

 

“Maukah Kamu bergabung dengan kami?”

 

“… Bukankah maksudmu ‘duduk saja di sana’?”

 

“Meskipun kau berhutang budi padaku, ini hanyalah permohonan. Seorang pedagang seperti aku tidak bisa memerintah bangsawan, setelah semua.”

 

Jika aku berpura-pura melupakan janjiku, dia tidak akan melakukan apa-apa, dan jika aku berkata aku tidak bisa mengabulkan permintaannya, dia tidak akan memaksaku. Inilah yang tersirat dari kata-kata Dvorg, tetapi karena aku tahu apa yang dia maksud dengan mengatakan aku berhutang sesuatu padanya, aku merasa aku tidak punya pilihan selain duduk.

 

“Feli.”

 

Feli mungkin mengerti apa yang aku maksud dengan itu, dan segera mengambil salah satu kursi yang terbuka.

 

Begitu kami duduk, Dvorg tersenyum hangat dan berterima kasih kepada kami.

 

“Begitu?”

 

Aku berhutang budi pada Dvorg karena dia membelikanku kapal di Rinchelle.

 

Aku mengatakan kepadanya bahwa aku akan melakukan apa pun yang dia inginkan jika dia meminjamkanku sebuah kapal, tetapi ketika aku mengembalikannya, dia hanya berkata “Sekarang Kamu berhutang budi padaku, Yang Mulia”.

 

Aku menghubunginya tanpa Feli atau orang lain di sekitarnya. Jadi tidak ada orang lain selain aku, Dvorg, dan anak laki-laki itu yang tahu tentang itu.

 

“Pangeran Fay, apa yang kamu ketahui tentang peninggalan kuno?”

 

“Peninggalan kuno…?”

 

Aku kebanyakan cuek bukan hanya tentang hubungan internasional, tapi juga tentang sejarah negara tempat aku lahir, jadi tidak ada cara bagiku untuk mengetahuinya. Tetapi aku menjawab pertanyaannya dengan pertanyaan lain.

 

“Mari kita lihat, ini… sebuah cerita dari lebih dari seribu tahun yang lalu.”

 

Dvorg kemudian mengeluarkan buku catatan lapuk dari sakunya. Itu dengan jelas menunjukkan telah digunakan selama bertahun-tahun.

 

“Saat kerajaan atau negara bahkan belum ada. Produk dari era di mana orang bahkan tidak memiliki kesadaran moral yang mapan. Itulah peninggalan kuno.”

 

Dvorg terus berbicara sambil membuka-buka buku catatan lama.

 

Namun, halaman-halamannya sebagian besar berwarna putih.

 

“Di era ini juga belum ada sistem penulisan yang dikembangkan, jadi tidak ada dokumen tertulis tentangnya. Yang kami miliki hanyalah lukisan dinding samar.”

 

Apa yang dia maksud?

 

Aku tidak tahu bagaimana topik ini akan mengarah pada “bantuan” yang aku berutang padanya.

 

“Beberapa tahun lalu, rumor bahwa salah satu peneliti kekaisaran menguraikan salah satu lukisan dinding itu mulai menyebar. Kemudian beberapa hari yang lalu, aku mendengar desas-desus bahwa di salah satu lokasi di mana peninggalan kuno diduga ditemukan, orang-orang dari kekaisaran bertindak dengan cara yang sangat mencurigakan. Kebetulan, Diestburg tampaknya sedang diganggu oleh kekaisaran baru-baru ini, bukan?”

 

“… Berita menyebar dengan cepat.”

 

Reaksi terhadap kata-kata Dvorg bukan berasal dariku, tetapi dari Feli.

 

“Bagaimanapun, informasi adalah sumber kehidupan bisnis pedagang.”

 

Feli mungkin ingin tahu dari mana Dvorg mendapatkan informasi seperti itu, tapi yang terakhir pasti tidak berniat membicarakannya.

 

“Oke, aku mengerti apa yang kamu katakan tentang peninggalan kuno itu, tapi apa sebenarnya yang kamu ingin aku lakukan?”

 

“Itu mudah. Aku ingin Kamu pergi ke tempat bernama ‘Hutan Malam Hari’.”

 

Hutan Malam Hari…? Aku berbisik pada diriku sendiri, dan Feli menghela nafas tak berdaya, lalu menjelaskan bahwa itu adalah nama sebuah hutan yang terletak di wilayah tenggara Diestburg. Dia tahu betapa sedikitnya pengetahuanku tentang topik semacam itu, jadi dia segera mengisi kekosongan itu.

 

Namun, kata-katanya menimbulkan pertanyaan di benakku.

 

“… seseorang dari kekaisaran menyusup ke Diestburg?”

 

Ada serangan yang agak sering terjadi akhir-akhir ini, oleh mata-mata atau orang-orang dengan kemampuan menyusahkan seperti Idies Farizard, tapi menurutku Diestburg tidak akan membiarkan pasukan musuh melintasi perbatasannya dengan mudah. Menurut Feli, ayah adalah raja yang sangat terampil.

 

“Di Hutan Malam Hari… mungkin ada. Itu adalah satu-satunya tempat yang tidak di bawah pengamanan ketat.”

 

Feli menjawab dengan nada kaku.

 

Dia terdengar berbeda dari biasanya, apa pun alasannya.

 

“Yah, sebenarnya lebih cepat pergi ke sana daripada membicarakannya. Tidak masalah, sungguh.”

 

Aku merasakan dorongan tiba-tiba untuk mengatakan bahwa kata-kata Dvorg yang tidak bertanggung jawab adalah masalah besar, tetapi aku tidak ingin menyimpang lebih jauh dari percakapan, jadi aku tetap diam.

 

[DLO]

 

“Jika memang ada orang dari kekaisaran, mereka pasti akan menyerang orang-orang dari Diestburg – terutama Pangeran Fay – tanpa peringatan. Jadi aku ingin memintamu untuk menyingkirkan orang-orang kerajaan seperti itu.”

 

Dvorg kemudian melanjutkan.

 

“Sementara Pangeran Fay menarik perhatian mereka, dia akan memasuki reruntuhan dan menyapu bersih penelitian kekaisaran dan hasilnya. Itu rencananya.”

 

Dvorg kemudian meletakkan tangannya di bahu bocah itu, yang sudah tahu segalanya tentang rencana itu… atau belum.

 

“T-tuan!? Ini pertama kalinya aku mendengar tentang itu!!”

 

Dia terbelalak, hampir panik.

 

“… Aku akan membayar kembali hutangku padamu. Tetapi jika kekaisaran menjadi bermusuhan denganmu karena itu, itu masalahmu.”

 

Aku pikir aku setidaknya harus memberinya peringatan. Dia membalasnya dengan senyum hangat.

 

“Untung pedagang selalu haus akan informasi. Selain itu, aku bisa mencium uang ke arah itu. Jumlah yang luar biasa juga.”

 

Dvorg berbicara dengan nada riang, pipinya memerah seperti seorang gadis.

 

Terus terang, aku sama sekali tidak mengerti perasaannya.

 

“Pedagang adalah makhluk yang cukup merepotkan…”

 

“Memang. Apalagi di era ini masih banyak hal menarik untuk ditawarkan. Salah satu yang paling terkenal adalah, coba aku lihat, yang itu…”

 

Dvorg membalik-balik buku catatan yang sebagian besar kosong dan menemukan salah satu dari beberapa halaman dengan sesuatu yang tertulis di atasnya.

 

“Seorang pendekar pedang yang dipuji sebagai ‘tak terkalahkan di seluruh dunia’ dikatakan pernah hidup. Rupanya, mereka memanggilnya … ‘Kaisar Pedang’.”

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 68 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 68, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 68 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 68 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 68 high quality, ,

Komentar

Chapter 68