Zensei wa Ken Mikado Chapter 69

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 69 – Hutan Sesat

 

“… Apakah kamu benar-benar harus menerimanya dengan mudah?”

 

Feli mengerutkan kening.

 

Aku dengan santai menjawab “iya, tidak apa-apa” sambil melemparkan pasta ke dalam mulutku dengan garpu dan sendok.

 

Dvorg mungkin puas setelah mengatakan apa yang diinginkannya, jadi dia sudah pergi.

 

Dia hanya mengatakan kami akan bertemu lagi di toko Warrick, tiga hari kemudian pada siang hari, dan meninggalkan restoran yang ramai bahkan tanpa menunggu jawaban.

 

“Yah, aku berjanji.”

 

“Janji”. Itu kata klise yang aku gunakan.

 

Bagiku, bagaimanapun, ketujuh huruf itu lebih berat dari apapun.

 

Aku menjadi sangat keras kepala dalam hal “janji”. Feli mungkin juga memahaminya selama kami bersama baru-baru ini, jadi dia menghela nafas pasrah.

 

“… Kurasa mau bagaimana lagi.”

 

“Ya itu benar. Mau bagaimana lagi.”

 

Feli memang mengenalku dengan baik. Sepertinya dia ingin mengatakan sesuatu lebih banyak, tetapi menyerah. Dia melihat ke arah pasta di piringnya dan berbisik “mau bagaimana lagi …” pada dirinya sendiri sambil tersenyum.

 

“Ngomong-ngomong, tempat seperti apa Hutan Malam Hari itu?”

 

Dvorg berkata lebih cepat untuk benar-benar mengunjunginya dan tidak akan mengatakan apa-apa, jadi aku menunggunya pergi sebelum bertanya kepada Feli tentang hal itu.

 

“Mungkin lebih tepat untuk mengatakan ‘Hutan Kehancuran’.”

 

“Hm?”

 

“Malam Hari” dan “Kehancuran”. Kata-katanya sangat mirip, tapi jelas tidak sama. Aku memandang Feli, bertanya-tanya mengapa dia mengubah nama hutan.

 

“Itu adalah nama aslinya. Namun, mantan raja tidak menyukai gagasan memiliki tempat dengan nama yang tidak menyenangkan di dalam kerajaan, jadi dia mengubah ‘Kehancuran’ menjadi ‘Malam Hari’.”

 

Feli menambahkan bahwa itu adalah tempat yang menyebabkan orang mati, dan pemandangan tertentu muncul di kepalaku.

 

Aku ingat bahwa di kehidupanku sebelumnya, aku juga pernah mendengar tentang hutan yang menyesatkan orang, dan mulai berpikir keras.

 

“Hutan yang menyesatkan orang… itulah mengapa tidak dijaga ketat. Benteng alami, kurasa?”

 

Pasti tempat yang merepotkan untuk dikunjungi.

 

Aku mendesah, meratapi hari-hari liburanku semakin lama semakin jauh, lalu menggulung lebih banyak pasta dan melemparkannya ke mulutku.

 

“……… ..”

 

“Hm?

 

Aku hanya mengatakan pikiranku dengan lantang, tetapi Feli menatap aku seperti aku baru saja mengatakan sesuatu yang luar biasa.

 

“… Yang Mulia, aku selalu berpikir bahwa, meskipun cukup banyak tidur sepanjang hari sepanjang hidupmu, kemampuanmu cukup bagus.”

 

Kepala pelayan memuntahkan lebih banyak racun, menambahkan bahwa terkadang dia bertanya-tanya apakah semua tidur itu tidak akan membuat otakku membusuk. Dia tidak akan pernah menerima kebiasaan tidurku, aku menyimpulkan.

 

“Tidak ada yang membusuk di sini, ingat.”

 

“Kalau begitu, tolong jalani gaya hidup yang lebih pantas,” lanjut Feli. Khotbah dimulai.

 

“Kurasa aku harus membicarakan ini dengan ayah.”

 

Ketika dia menyebutkan Kuria pada makan malam sehari sebelumnya, ayah tidak menyebutkan namaku, tetapi aku tahu mereka berencana untuk membuatku pergi juga.

 

Aku tidak tahu kapan kuria itu seharusnya diadakan, tapi pasti dalam waktu dekat. Bahkan mungkin saja persiapannya akan dilakukan dengan cepat dan akan dimulai dalam beberapa hari mendatang.

 

Di sisi lain, aku tidak tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk misi “Hutan Kehancuran”.

 

Jika aku “tersesat” dan akhirnya menghabiskan terlalu banyak waktu di hutan, aku mungkin tidak akan datang tepat waktu untuk Kuria.

 

“Ya aku setuju.”

 

Bahkan Feli tidak bisa membantu tetapi menunjukkan ketidakpastian dalam nada suaranya.

 

Dia pasti lebih suka aku hanya fokus pada Kuria. Namun…

 

“… Jika Kamu pergi, aku pikir lebih baik memberi tahu Yang Mulia.”

 

Sepertinya dia tidak menyukai apa yang dia katakan.

 

Jika Kamu benar-benar, Fay Hanse Diestburg, baru-baru ini dikabarkan sebagai “Pahlawan”, tidak hadir di Kuria… beberapa orang mungkin akan merasa penasaran dengan ketidakhadiranku yang tiba-tiba. Di masa lalu, mereka hanya akan menganggapnya sebagai sesuatu yang khas untuk “Pangeran Sampah”, tetapi situasi saat ini tidak mengizinkannya.

 

“Baik. Yah, aku juga punya urusan lain dengan ayah, jadi kurasa aku akan memberitahunya tentang ini juga.”

 

Aku berencana untuk mendiskusikan dan menegosiasikan rencana liburanku dengannya.

 

Tatapan tajam Feli sepertinya berubah lebih tajam. Apakah dia melihat melalui aku?

 

“Hmm, tapi dalam kasus ini, kurasa aku harus melakukannya juga…”

 

Salah satu dari sedikit kebiasaanku muncul di benakku, jadi aku bergumam sendiri tentang melakukannya.

 

Kapan aku *mengubahnya* terakhir?

 

Aku memikirkannya sejenak dan teringat bahwa terakhir kali aku mengunjungi toko bunga adalah sebelum pergi ke Rinchelle.

 

“Bahwa…? Apakah Kamu memiliki tugas yang harus dilakukan, Yang Mulia?”

 

Feli akhirnya menyadari bahwa aku selalu melakukan perjalanan belanja seperti itu sendirian.

 

“Tidak ada yang istimewa, sungguh. Kamu mungkin sudah mengetahuinya juga.”

 

“… ..?”

 

“Aku sedang berbicara tentang bunga. Selalu ada tujuh bunga merah di kamarku, kan?”

 

“Oh ya, bunga merah itu selalu ada, ya”

 

“Cantik, bukan? Yah, Ratifah biasanya mengurusnya.”

 

Aku melakukannya sendiri pada awalnya, tetapi Ratifah – mungkin karena dia menyukai bunga – mengatakan padaku bahwa aku sangat buruk dalam merawatnya, jadi dia akan melakukannya menggantikan aku.

 

“Aku biasanya mengubahnya sebulan sekali, tetapi jika aku akan pergi sebentar, kali ini aku berpikir untuk mengubahnya lebih awal.”

 

“Jadi itulah tugasmu.”

 

“Benar. Jadi aku akan pergi ke toko bunga, mungkin besok.”

 

Jika aku pergi sekarang, aku mungkin akan bertemu Dvorg, aku menambahkan, dan Feli mengangguk sambil tertawa masam.

 

“Kamu benar-benar menyukai bunga, Yang Mulia. Kamu juga sering pergi ke taman… apakah ada alasan khusus?”

 

“Sebuah alasan, hmm…”

 

Aku mencoba memikirkannya.

 

Namun, tidak ada alasan untuk aku bicarakan.

 

Tidak ada alasan khusus mengapa aku mulai sering mengunjungi taman.

 

Jika aku harus menunjukkan sesuatu… itu adalah perasaan yang aku sendiri tidak mengerti dengan baik.

 

“Rasanya santai, kurasa.”

 

Aku tidak pernah memiliki kebiasaan untuk melihat bunga sebelumnya, aku juga tidak pernah melakukan kegiatan berbudaya seperti itu sekarang.

 

Rasanya santai. Itu dia.

 

“Aku mengerti.”

 

Jawabanku tidak jelas.

 

Feli tidak mempermasalahkan hal itu lebih jauh.

 

Mungkin dia pikir dia seharusnya tidak melakukannya.

 

Dengan senyum lembut, percakapan berakhir.

 

~

 

Setelah selesai makan, kami berdiri dari tempat duduk kami.

 

Saat itu juga …

 

Feli sepertinya ingat dia lupa menanyakan sesuatu padaku.

 

“… ngomong-ngomong, bunga merah di kamarmu … apa namanya?”

 

Aku berbalik dan menjawab pertanyaannya dengan santai.

 

“Itu bunga lili laba-laba merah, ‘Menantikan hari kita bertemu lagi’ dalam bahasa bunga. Cukup berkelas, bukan begitu? Setidaknya untuk aku.”

 

Mengingat warna nostalgia itu, aku tersenyum.

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 69 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 69, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 69 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 69 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 69 high quality, ,

Komentar

Chapter 69