Zensei wa Ken Mikado Chapter 70

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 70 – “Pahlawan” – “Pemindaian Hati”

 

“- Pemindai!! Apa kau mendengarkan!?”

 

Reruntuhan bawah tanah yang gelap dan nyaris tidak menyala.

 

Sebuah ruangan yang dikelilingi oleh dinding yang ditutupi lukisan-lukisan samar. Suasana seram membuat udara terasa berat.

 

Suar yang menyala di empat sudut ruangan adalah satu-satunya sumber cahaya.

 

Itu adalah tempat yang dengan tepat digambarkan sebagai “keluar dari dunia ini”.

 

“…diam. Kamu tahu aku menggunakan ‘Pemindaian Hati’ sekarang. Suara apa pun akan mengganggu ingatan.”

 

Kata-kata itu berasal dari seorang pria berkacamata hitam, yang memegangi telapak tangan kanannya pada dinding yang dicat. Balasan singkatnya ditujukan pada seorang pria yang mengenakan seragam hijau tua.

 

“Kamu mengatakan itu setiap saat, tapi berapa lama ini akan memakan waktu!? Kamu tidak membodohi kami, kan!?”

 

Sebulan telah berlalu sejak mereka tiba di reruntuhan. Rencana awalnya adalah tinggal sekitar satu minggu, tetapi mungkin karena kurangnya kemampuan, atau karena kendala yang tidak terduga, masa tinggal mereka diperpanjang dan lebih lama. Mereka hanya membawa persediaan untuk satu minggu, jadi mereka terpaksa menyediakan makanan dan minuman di tempat.

 

Situasi yang membuat pria berseragam merasa gelisah.

 

Khawatir bahwa mereka mungkin menarik campur tangan dari luar.

 

“… peninggalan kuno tidak dapat ditemukan dengan mudah.”

 

Tidak ada yang tahu bagaimana perasaan pria berkacamata hitam itu. Tapi kata-katanya dipenuhi amarah dingin.

 

“…seminggu lagi. Kami tidak bisa menunggu lebih lama lagi.”

 

Pria berseragam itu mengucapkan ultimatumnya dan berbalik untuk pergi.

 

“Sungguh tidak biasa.”

 

Sebuah suara menggema di ruangan itu.

 

“…apa?”

 

“Sungguh tidak biasa, kataku. Kerajaan yang sangat kuat, yang mencakup segalanya … tampaknya memiliki orang-orang yang agak pemalu di antara barisannya.”

 

Pria berseragam itu menoleh ke belakang.

 

Pria berkacamata itu sepertinya sedang menunggu itu. Dia akan berbicara lagi, ketika—

 

“Jangan.”

 

Pria berseragam itu menghentikannya.

 

“Kau akan melakukan ‘Pemindaian Hati’ padaku, bukan.”

 

“….mungkin.”

 

“Cih.”

 

Pria berseragam itu sepertinya ingin mengatakan sesuatu yang lain, tetapi hanya mendecakkan lidahnya dan pergi.

 

“Orang seperti itu tidak mengerti…”

 

—Sangat merepotkan.

 

Setelah pria itu menggumamkan ini pada dirinya sendiri, semua kekakuan meninggalkan ekspresinya dan dia berbalik lagi ke arah lukisan dinding.

 

Nama pria itu adalah Cohen Socaccio.

 

Arkeolog yang memproklamirkan diri, dia juga seorang “Pahlawan” yang lebih dikenal dengan nama kemampuannya, “Pemindaian Hati”.

 

Pria berseragam memanggilnya sebagai “Pemindaian”, nama panggilan yang lahir dari kemampuan yang sama.

 

“Marah. Benci. Kemarahan. Kebencian. Kemudian – keselamatan dan kesunyian.”

 

Cohen “Pemindaian Hati” Socaccio.

 

Kemampuannya, secara harfiah, untuk memindai atau membaca hati.

 

Akan tetapi, ini dapat digunakan tidak hanya pada makhluk hidup, tetapi juga pada benda mati.

 

Segera setelah dia meletakkan tangannya di lukisan dinding dan melakukan “Pemindaian Hati”, banyak perasaan negatif yang menindas menembus kepalanya. Namun, dalam kumpulan emosi gelap itu, juga tersebar tangisan minta tolong.

 

Namun, tangisan samar itu segera dihancurkan oleh kebencian.

 

Hancur tanpa bekas.

 

“… kelahiran kembali dunia.”

 

Cohen mengerti bahwa ada batasan kata-kata yang bisa dia ekstrak dan melepaskan tangannya dari lukisan dinding. Dia mundur beberapa langkah.

 

Dia melihat monster yang agak familiar yang dilukis di dinding dan berbisik pada dirinya sendiri.

 

“Monster-monster itu… sama, bukan.”

 

Senjata monster yang diketahui oleh siapa pun yang cukup dekat dengan cara kerja kekaisaran.

 

Monster seperti yang dilukis di dinding, hasil dari manusia yang mengonsumsi zat tertentu. Cohen melihat lukisan dan berbisik dengan nada datar.

 

Tubuh mereka ditusuk oleh beberapa benda tajam.

 

Itu mungkin sumber dari “kebencian” yang dia rasakan. Ekspresi monster yang dicat itu bengkok kesakitan.

 

“Sepertinya mereka melukis pemusnahan monster-monster itu…”

 

Ada satu lukisan pendekar pedang.

 

Seolah bertarung sendirian melawan monster.

 

“Seorang pendekar pedang melawan ‘hal-hal’ itu… seperti seorang pahlawan yang melawan kejahatan.”

 

Cohen lalu menatap langit-langit.

 

Ruangan yang remang-remang membuatnya tampak seperti awan gelap tebal menutupi langit.

 

“… sejarah berulang dengan sendirinya.”

 

Sebagai seorang arkeolog, kata-kata Cohen memiliki bobot tertentu. Mereka merasa nyata. Dia tahu banyak contoh pengulangan seperti itu.

 

“Itulah sifat dunia … takdirnya.”

 

Jika begitu…

 

“Jika kita telah melahirkan monster-monster itu, maka kita berada di ‘sisi kejahatan’… Kurasa. Haha… hahaha.”

 

Cohen mengerti betul betapa tidak bermoral “hal-hal” itu. Tapi sudah terlambat. Mereka tidak bisa kembali ke “jalur” aslinya lagi.

 

Tidak ada jalan untuk kembali lagi. Dadu telah dilemparkan.

 

“… Reruntuhan ini benar-benar luar biasa.”

 

Cohen Socaccio adalah salah satu kontributor terbesar bagi kelahiran kembali makhluk bermutasi yang disebutnya “monster”. Tak perlu dikatakan, kemampuannya untuk membaca ingatan, perasaan dan pikiran adalah penyebabnya.

 

Reruntuhan yang dia coba baca dipenuhi dengan emosi gelap sehingga sulit untuk mengekstraksi apa pun.

 

Energi yang merusak dan menyihir.

 

Reruntuhan dipenuhi dengan energi yang tidak wajar, terutama yang kaya akan energi kebencian. Jadi Cohen mengatakan mereka luar biasa.

 

Persis seperti objek dari emosi kebencian ada di sana.

 

Selain perasaan seperti itu, hanya ada sedikit atau tidak ada informasi yang bisa ditemukan. Bahkan dengan “Pemindaian Hati”, untuk menemukan satu bagian informasi dari massa ini seperti pepatah mencari jarum di tumpukan jerami.

 

“Bagaimanapun, ada sesuatu. Aku tidak bisa menahan perasaan seperti itu, tetap di sini.”

 

—Tentu ada.

 

Cohen tidak mengatakannya dengan lantang, tetapi dia positif.

 

“Aku tidak bisa mengalihkan pandangan dari ini, atau aku tidak bisa menyebut diriku seorang arkeolog lagi. Bahkan jika itu akan berubah menjadi badai atau …”

 

Cohen sepenuhnya fokus pada lukisan dinding.

 

“Haha… hahaha… ini sangat menyenangkan…!”

 

Bahu Cohen bergetar saat dia tertawa.

 

“Sejarah penuh dengan misteri… mengasyikkan seperti tidak ada yang lain…!”

 

Cohen dengan tenang meraih kacamata hitamnya. Perlahan tapi pasti, dia melepasnya.

 

Mata kanan Cohen sudah kehilangan semua cahaya.

 

Sebuah tebasan pedang mengalir di tengah matanya.

 

Itu adalah luka dan juga kenangan.

 

Luka yang dideritanya di reruntuhan tertentu.

 

“Beri tahu aku… biarkan aku mendengar. Suara… suara… sejarah…!”

 

Cohen berbicara dengan keras.

 

Suaranya menggema di seluruh ruangan.

 

Dia memohon pada dinding dan lukisan yang bisu.

 

“Siapa pendekar pedang itu!? Siapa yang memusnahkan ‘monster’!? Apa yang terjadi di masa lalu!? Katakan padaku!! Bicaralah padaku – !!!”

 

Dia tidak berhenti.

 

Terlalu banyak pertanyaan.

 

Rasa ingin tahu yang meluap.

 

“Ha ha ha!! Hahahahaha!!!”

 

Untuk waktu yang lama, ruangan itu dipenuhi dengan tawa yang menakutkan.

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 70 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 70, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 70 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 70 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 70 high quality, ,

Komentar

Chapter 70