Zensei wa Ken Mikado Chapter 71

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 71 – Ratifah

 

” -ngomong-ngomong…”

 

Suara itu terdengar seperti desahan.

 

Aku menatap wanita di sampingku, mataku menyipit.

 

“… Kenapa kamu di sini lagi? Ratifah?”

 

“Mengapa? Tentu saja untuk mengawal Yang Mulia! Lagipula, kamu semakin populer belakangan ini. Sepertinya, kepala pelayan mungkin tidak cukup, jadi aku ditugaskan untuk menemanimu … bukankah aku sudah memberitahumu kemarin? Yang disebut ‘senjata pamungkas rahasia’ Diestburg itu… akhirnya akan muncul di atas panggung…!”

 

Senjata rahasia pamungkas… Ratifah? Aku melirik Feli, – mengenakan pakaian kasual, berbeda dari biasanya – dan dia menjawab bahwa dia juga tidak pernah mendengarnya.

 

“Tapi cukup tentang itu, itu toko bunga, kan?”

 

Aku menatap Ratifah dengan pandangan menuduh, tetapi dia berpura-pura tidak memperhatikan dan membuang muka, lalu menunjuk ke toko bunga.

 

Aku melihat ke depan dan melihat toko bunga Warrick, yang baru saja aku kunjungi dua hari sebelumnya untuk membeli karangan bunga biasa.

 

Tiga hari telah berlalu sejak aku bertemu dengan pedagang Dvorg Tsarrich. Aku telah mendapatkan izin dari ayahku untuk pertemuan ini.

 

Namun dengan satu syarat: Feli dan juga pembantu Ratifah akan menemaniku.

 

Aku menertawakan kekonyolan itu pada awalnya, tetapi karena dia benar-benar datang, aku tidak bisa menyembunyikan keterkejutanku. Sama seperti ketika Stenn pindah ke belakang layar untuk menetapkan Ratifah sebagai pelayan pribadiku, aku curiga ada beberapa intrik tersembunyi yang terjadi, tetapi aku memutuskan untuk mematuhinya.

 

“…betul sekali.”

 

Ratifah seharusnya cukup terampil untuk ditempatkan pada posisi pelayan pribadi seorang pangeran.

 

Aku hanya tahu sikapnya yang tidak sopan dan bebal, jadi aku tidak bisa menahan perasaan khawatir.

 

Bahkan jika aku diberitahu bahwa dia terampil, aku tidak dapat membayangkan pertarungan Ratifah. Dia mengganggu tidurku, menempatkan aku pada belas kasihan Feli, berkonspirasi dengan Stenn…

 

Hanya itu yang bisa kubayangkan dia lakukan.

 

“Ngomong-ngomong, satu orang lagi akan ikut dengan kita ke reruntuhan, kan?”

 

Aku ingat ketika aku berbicara dengan ayahku secara rinci tentang permintaan Dvorg, Ratifah juga bersama kami, lalu mengangguk.

 

Orang macam apa dia?

 

“Coba aku lihat… aku akan mendeskripsikan dia sebagai…”

 

Aku teringat anak laki-laki yang dituduh Dvorg menemani kami ke reruntuhan. Saat aku pergi menemui Dvorg di gang belakang Rinchelle, dia mengejekku saat bajingan menyelinap ke arahku.

 

Setelah itu, ada jarak yang lebih jauh di antara kami. Saat kita bertemu lagi baru-baru ini, yang kudapat hanyalah “Ugh”.

 

Jadi jika aku harus mengungkapkan pendapatku tentang dia dengan kata-kata—

 

“… bocah nakal dengan kepribadian yang menyebalkan.”

 

Segera setelah aku mengatakannya-

 

“Yah, maafkan aku karena sudah sangat menyebalkan.”

 

Bicaralah tentang iblis… Aku mendengar suara dari tidak jauh.

 

Itu memang datang dari bocah yang ditanyakan Ratifah padaku. Pembuluh darah menonjol karena iritasi di dahinya.

 

“Ya, seperti itulah suaranya… hm?”

 

—Apa, kamu ada di sini!? Aku tambahkan.

 

“Yah, aku sadar akan kepribadianku, jadi aku tidak terlalu peduli tentang itu… yang lebih penting, apakah dia akan datang juga?”

 

Anak laki-laki itu dengan tenang berjalan ke arah kami. Dia memandang Ratifah, yang pakaian praktisnya tidak menunjukkan bahwa dia ada di sana untuk mengantar kami pergi, lalu menatapku lagi. ()

 

 

“Sepertinya begitu.”

 

Jawabanku memperjelas bahwa aku tidak benar-benar setuju dengannya.

 

Bagi anak laki-laki, bagaimanapun, yang penting adalah apakah Ratifah akan datang bersama kita atau tidak, tentunya bukan bagaimana perasaanku. Dia menjawab dengan “hmm.” dan berbalik ke arahnya sekali lagi.

 

Dia kemudian mulai menatap, untuk memeriksanya dari ujung kepala sampai ujung kaki.

 

“Er… permisi…?”

 

“Pemeriksaan” berlangsung sekitar 10 detik.

 

Bahkan Ratifah akan ragu untuk dinilai secara terbuka. Dia memiringkan kepalanya ke samping, tetapi jawaban anak laki-laki itu sederhana.

 

“Kalian berdua benar-benar mirip.”

 

“Kalian berdua… siapa?”

 

Reaksi datang dariku.

 

“Itu adalah udara yang kamu miliki tentang kamu, kurasa. Kamu dan dia sangat mirip.”

 

“Aku… dan Ratifah?”

 

“Ya.”

 

Alisku berkerut mendengar komentar tak terduga, aku menoleh ke arah Ratifah untuk mengkonfirmasi kebenaran dari kata-kata itu—

 

“Apakah ini pengakuan cinta?”

 

Jelas hanya imajinasinya.

 

Ekspresi mata terbelalak Ratifah dan reaksi konyolnya benar-benar menghancurkan semua keraguan yang aku miliki dalam mengabaikan kata-kata bocah itu.

 

Aku tidak mengabaikan untuk balas menatapnya. Aku tidak mengatakan apa-apa, tetapi ekspresiku dengan jelas menyatakan bagaimana kesannya benar-benar tidak berdasar.

 

“Tapi, kau tahu — tidak, kurasa aku tidak perlu mengatakannya.”

 

Anak laki-laki itu menghentikan kalimatnya di tengah jalan.

 

Aku merasa tidak enak karena dia sengaja membiarkan sesuatu tergantung seperti itu. Sebelum aku bisa mendesaknya untuk mengatakan apa pun yang ada di pikirannya, lanjutnya.

 

“Maaf, tidak apa-apa, sungguh.”

 

Anak laki-laki itu tertawa kecut pada dirinya sendiri dan meminta maaf.

 

Tapi untuk sesaat…

 

Dia menunduk dan membisikkan sesuatu pada dirinya sendiri. Aku tidak melewatkannya.

 

—Adalah kotak pandora Diestburg atau semacamnya….!?

 

Sayangnya, aku tidak dapat memahami arti kata-kata itu.

 

Sementara aku berpikir seperti apa kotak pandora itu, anak laki-laki itu memasukkan tangannya ke dalam sakunya dan mengeluarkan sesuatu yang mengeluarkan suara melengking.

 

Di sini, ada satu untuk kalian masing-masing.

 

“Apa ini?”

 

“Alat sihir yang memungkinkan kita menemukan satu sama lain jika kita terpisah. Ini sangat berharga, jadi pastikan Kamu tidak kehilangannya.”

 

Alat sihir itu tampak dan bersuara seperti bel kecil berwarna merah lainnya.

 

“Jika kita berpisah, membunyikan bel ini akan membuat kita tahu posisi masing-masing… yah, kita tidak akan pergi hari ini juga, jadi aku akan menjelaskan lebih detail di lain waktu. Jadi, bawa saja untuk saat ini.”

 

“… Tunggu, benarkah?”

 

Aku bertanya.

 

Aku yakin kami akan pergi pada hari yang sama, jadi kata-kata bocah itu mengejutkan.

 

“Tiga hari adalah waktu yang kami butuhkan untuk mempersiapkan ini. Pergi ke “Hutan Kehancuran” adalah cerita lain.”

 

Anak laki-laki itu kemudian membunyikan bel kecil, seolah ingin menunjukkan kepada kita bagaimana hal itu dilakukan.

 

“Jika hal ini cukup untuk tidak tersesat, itu tidak akan disebut ‘Hutan Kehancuran’ semudah itu”.

 

“… tempat itu bahkan bisa mempengaruhi alat sihir.”

 

Feli memuji kata-kata bocah itu, ekspresi masam di wajahnya.

 

Jika hutan bisa membuat bahkan alat sihir menjadi serba salah, apa gunanya menggunakan lonceng?

 

Namun, sebelum aku dapat menyuarakan keraguanku, anak laki-laki itu berbicara lagi.

 

“Itu sebabnya kita perlu menunggu waktu yang tepat.”

 

Sepertinya dia bisa melihat melalui pikiranku.

 

“’Hutan Kehancuran’ dikelilingi oleh sejenis cangkang yang bahkan membuat alat sihir tersesat. Namun pada periode tertentu, kekuatannya menurun. Itu kesempatan kita.”

 

“…Aku mengerti.”

 

“Selama waktu itu, alat sihir ini akan terbukti berguna. Jadi langkah pertama kita adalah pergi ke ‘Fithdan’, sebuah kota dekat hutan, untuk menunggu waktu yang tepat. Orang-orang dari kekaisaran juga ada di sana, menyamar sebagai penduduk kota pada umumnya, jadi kita tidak boleh menarik perhatian yang tidak diinginkan. Kita akan menggunakan nama palsu saat memperkenalkan diri.”

 

Terutama pangeran di sana, kata anak laki-laki itu sambil menunjuk ke arahku.

 

“Lebih baik tidak menggunakan ‘Yang Mulia’ atau sejenisnya lagi. Di Diestburg, kata-kata itu akan membuat orang memikirkanmu atau Grerial.”

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 71 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 71, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 71 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 71 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 71 high quality, ,

Komentar

Chapter 71