Zensei wa Ken Mikado Chapter 72

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 72 – Shizuki

 

Fithdan.

 

Sebuah kota yang terletak dekat dengan “Hutan Kehancuran”, orang mungkin berpikir kedekatannya dengan lokasi berbahaya menyebabkannya menjadi kota kecil dengan populasi yang langka, tetapi, berkat hutan, daerah sekitarnya agak damai dan tidak tersentuh oleh perang. Hal ini menyebabkan orang-orang berkumpul, jadi kota itu bukanlah dusun terpencil.

 

Kami tiba di Fithdan setelah beberapa jam perjalanan dari Diestburg.

 

Feli tidak bersamaku sekarang: satu-satunya yang ada di sisiku adalah pedang berwarna bayangan, “Spada” milikku.

 

Pengawal Dvorg, bocah itu, tampaknya ada yang ingin dibicarakan dengannya, jadi dia membawanya hampir dengan paksa dan pergi ke suatu tempat. Jadi kami dibagi menjadi dua kelompok.

 

Tak perlu dikatakan, itu berarti aku dipasangkan dengan—

 

“Adalah! Kamu! Masih! Tidur!! KAMU!!”

 

Seorang gadis berambut coklat yang baru saja berteriak padaku – Ratifah.

 

Ya, sampai Feli kembali, itu rencanaku.

 

Ketika Feli kembali, dia mungkin akan membangunkanku, pikirku – masih terbungkus selimut, yang coba ditarik Ratifah.

 

“Mereka toh akan mengumpulkan informasi, jadi sebaiknya kita tidur siang, bukan?”

 

Selamat malam.

 

Aku meringkuk menjadi bola, membungkus diriku dengan selimut lagi.

 

Karena kami harus menunggu waktu yang tepat untuk memasuki hutan, kami membutuhkan tempat tinggal.

 

Anak laki-laki itu, pengawal Dvorg, telah menyiapkan dua kamar untuk kami: satu kamar untuk dirinya sendiri dan kamar triple untuk Feli, Ratifah, dan aku.

 

Memanfaatkan kesempatan ini, aku dengan cepat menyelam ke tempat tidurku, juga memicu pertempuran sia-sia dengan Ratifah. 15 menit sudah berlalu, tapi tidak ada tanda-tanda akan berakhir.

 

“Itu tidak baik! Aku tidak akan mengizinkannya!! Aku tidak akan pernah membiarkan perilaku manja seperti itu!!”

 

“… Dan sebenarnya?”

 

“Suatu hari Kamu pergi makan siang dengan kepala pelayan lagi. Mengapa Kamu tidak pernah mengundangku keluar!? Ini adalah kesempatan yang sempurna!! Belikan aku sesuatu yang bagus!! Tolong?”

 

Seseorang perlu melakukan sesuatu tentang pelayan ini.

 

Tidak mau mendengarkan kekonyolannya lagi, aku menutup telingaku dengan tangan.

 

“Yang mulia!! Yang mulia!! KAMU!!”

 

Ratifah mulai mengguncang tubuhku, yang bergerak tanpa sadar.

 

“Apakah kamu benar-benar puas dengan ini!?”

 

Ratifah menyeringai.

 

Aku tidak bisa melihat wajahnya melalui selimut, tapi dari nadanya, aku tahu ada seringai jahat di wajahnya.

 

Namun, aku memutuskan untuk tidak bereaksi. Aku tidak ingin membuat lelucon tentang kejenakaannya lagi, jadi aku pura-pura tidak mendengar.

 

“Jika kepala pelayan entah bagaimana mengetahui hal ini, itu bukan salahku, aku akan memberitahumu!”

 

Entah bagaimana? Bukankah kamu satu-satunya cara dia bisa tahu? … Adalah apa yang ingin aku teriakkan padanya, tapi menahan diriku dengan sabar.

 

Ratifah jelas meremehkan keterikatanku pada tidur. Sampai beberapa bulan sebelumnya aku menghabiskan sebagian besar hari untuk tidur, tetapi baru-baru ini aku bahkan tidak tidur setengah hari.

 

Dengan kata lain, batasanku tidak diketahui: Aku telah memecahkan rekor rata-rata sejak lama.

 

“Hah, naif sekali. Itu mungkin berhasil dengan diriku yang dulu dari beberapa bulan yang lalu, tetapi sekarang tidak lagi. Untuk menahan diri dan tidak dimarahi, atau untuk melupakan pengekangan dan dimarahi… Aku memilih yang terakhir, tangan ke bawah. Jadi bangunkan aku tiga menit sebelum kepala pelayan kembali, oke?”

 

“Mmngh….”

 

Segalanya tidak berjalan seperti yang diharapkan Ratifah.

 

Setelah beberapa detik gigi bergemeretak dan bergemeretak—

 

“… Mengerti. Jika kau mengatakannya seperti itu, maka aku tidak punya pilihan!!”

 

Kalimat berikutnya membuatnya terdengar seperti penjahat murahan.

 

Sejujurnya, aku punya firasat buruk tentang itu.

 

Tapi aku sudah memutuskan untuk tidur. Bahkan jika Feli akan memarahi aku nanti, aku akan tidur siang yang nyenyak dan santai dan memulihkan kelelahanku sehari-hari.

 

Jadi, meski aku merasakannya, satu demi satu …

 

Bahkan jika aku merasakan tekanan yang meningkat dari selimut yang menumpuk di atasku, aku tetap diam. Pendirianku yang tak tergoyahkan akan membuatku tetap diam.

 

… Atau setidaknya, memang seharusnya begitu.

 

“Karena Yang Mulia sangat dingin padaku, aku tidak punya pilihan selain bermain bola sendirian.”

 

Main bola? Apa?

 

Saat itu juga—

 

Tubuhku, bidang pandangku, seluruh dunia mulai bergerak.

 

“T-tunggu, kamu tidak bisa ser—”

 

Mengapa selimutku berangsur-angsur bertambah berat? Pertanyaan itu akhirnya terjawab. Potongan teka-teki terakhir ditemukan. Begitulah rasanya.

 

“Tolong jangan khawatir! “Bahkan jika kau sedikit menganiaya Pangeran Fay, aku akan memaafkanmu.” Pangeran Stenn memberitahuku secara pribadi!!”

 

“Sekarang aku lebih khawatir!! Sialan!! Sialan kamu Stenn, kamu akan membayar untuk ini… !!”

 

Lapisan di atas lapisan selimut.

 

Meringkuk menjadi bola adalah kesalahan fatal. Aku akhirnya secara tidak sengaja menjebak diriku sendiri dalam bola untuk dimainkan oleh Ratifah.

 

“Ini aku pergi!!!”

 

“Baik!! Baik!! Aku akan bangun!! Aku akan bangun begitu saja! Aku akan pu— gah…”

 

Aku dijatuhkan dari tempat tidur dan berguling-guling di sekitar ruangan, tanpa ampun.

 

“Apakah kamu benar-benar serius?”

 

Aku segera mengibarkan bendera putih dan amukan Ratifah berhenti.

 

“Betulkah. Kali ini aku sungguh-sungguh. Sangat sangat.”

 

Meskipun aku mual dan vertigo, aku berhasil memohon belas kasihannya, meskipun kosakataku telah terbang keluar jendela. Jika aku bisa menjulurkan kepala keluar dari selimut, aku yakin aku akan mengangguk dengan putus asa, seperti mainan plastik yang rusak.

 

“Hmm… kedengarannya cukup mencurigakan…”

 

“Tidak!! Tidak semuanya!! Hentikan!! Atau aku akan benar-benar muntah!!”

 

Dan kebenarannya adalah?

 

“Hentikan, dasar bodoh!”

 

“Ya, aku ingin bermain bola lagi!”

 

“Tidak! Tidak, itu lelucon!! Hanya bercanda!! Percayalah, ayo… hei… hei!!!”

 

Mengabaikan permintaanku, permainan bola mengerikan Ratifah berlanjut selama tiga menit lagi—

 

~

 

“A-aku pikir aku sudah mati …”

 

Jika aku tahu ini akan terjadi, aku seharusnya pergi dengan Feli…

 

Dengan jelas menunjukkan pertobatanku, aku bergumam sambil terengah-engah dan tersengal-sengal.

 

Tubuhku berlumuran keringat tak sedap, aku terhuyung-huyung ke tempat tidur dan duduk di atasnya, lalu memelototi sumber kemalanganku.

 

“Sekarang Yang Mulia akhirnya bangun, mari kita pilih nama palsu kita, seperti yang dikatakan anak laki-laki itu! Kita perlu melakukan itu sebelum kita bisa melakukan apa pun di kota ini!”

 

Meskipun menjadi penyebab kondisiku saat ini, Ratifah membiarkan pandanganku lewat, seperti angin sepoi-sepoi menembus ranting pohon willow.

 

Melihatnya membuatku merasa konyol karena memelototi, jadi aku melihat ke langit-langit dengan lemah.

 

“Nama palsu, ya…”

 

Aku kembali menatap Ratifah.

 

Apa yang muncul di benakku pada awalnya adalah namaku dipanggil sebelum aku menjadi Fay Hanse Diestburg. Aku mengingatnya, tapi aku tidak bisa mengatakannya dengan mudah. *** (Shizuki) adalah nama seseorang yang sudah meninggal. Jadi aku ragu-ragu untuk menggunakannya.

 

Aku belum punya niat untuk mati, jadi tidak pantas menggunakan nama orang mati.

 

Jika aku harus menggunakan nama selain Fay Hanse Diestburg, aku tidak bisa tidak memikirkan nama itu. Alasannya mungkin keterikatan kuatku padanya.

 

… Tidak, bukan itu.

 

Aku ingin dipanggil dengan nama itu.

 

Dalam hati, aku berharap itu terjadi.

 

Disebut “Shizuki” seperti biasa lebih penting dari apapun. Aku menyukainya. Baru-baru ini aku memiliki lebih banyak kesempatan untuk menggunakan “Spada” ku, jadi aku mungkin merasa sentimental.

 

Aku ingin orang-orang yang aku sayangi, orang-orang yang tidak ingin aku hilangkan, memanggil namaku. Emosi yang benar-benar biasa itu mengambil alih. Aku yang lemah dan cengeng.

 

Terutama dalam kasus Ratifah, karena dia adalah salah satu dari sedikit orang yang memperlakukan aku tanpa batasan atau jarak, seperti yang dulu dilakukan mentorku dan yang lainnya. Bahkan lelucon keji yang baru saja dia lakukan padaku sama sekali tidak menunjukkan kebencian sedikit pun.

 

Bahkan jika itu adalah nama yang tenggelam dalam kesendirian dan kesedihan… Aku tidak bisa menahan diri.

 

“——— Shizuki.”

 

Aku mengucapkannya untuk pertama kali dalam hidup ini.

 

Mungkin karena itu adalah nama yang digunakan oleh orang-orang yang aku sayangi, aku merasakan rasa nyaman dan nostalgia yang tak terlukiskan di dalam hati.

 

“Kalau begitu, mari gunakan Shizuki untukku.”

 

“Shizuki? Pangeran?”

 

“Ya, Shizuki. Aku yakin aku tidak akan membuat kesalahan dengan itu.”

 

Jika aku dipanggil “Shizuki” aku pasti akan mengerti itu berarti aku. Tidak ada risiko bereaksi secara tidak wajar atau canggung.

 

Aku yakin tidak ada nama yang lebih baik untuk dipilih jika aku harus menyembunyikan nama Fay Hanse Diestburg.

 

Nama itu, bagaimanapun, terkait dengan kenangan yang tak tergantikan.

 

Penyesalan yang ingin aku tinggalkan. Rasa kesendirian. Mereka semua datang dengan itu.

 

Itu adalah sesuatu yang sangat penting, tetapi pada saat yang sama simbol kerugian itu ingin aku lupakan.

 

“Bolehkah aku bertanya mengapa nama seperti itu?”

 

Ratifah menatap langsung ke mataku dan menanyakan pertanyaan itu dengan nada serius, agak berbeda dari sikap biasanya.

 

Itu hanya nama palsu, tidak ada alasan khusus.

 

Begitulah cara aku ingin menutup topik, tapi…

 

“Aku yakin Yang Mulia hanya akan mengganti huruf di namamu, jadi…”

 

Ratifah dengan cepat menjelaskan dirinya sendiri, mungkin memahami bahwa aku merasa sulit untuk menjawabnya.

 

Memang benar bahwa di masa laluku pasti akan melakukan hal seperti itu. Jadi aku merasa lebih sulit untuk mengatakan sesuatu.

 

Aku berdiri di sana dengan mulut setengah terbuka, tidak bisa mengucapkan kata-kata yang telah aku persiapkan.

 

“Jadi aku bertanya-tanya bagaimana kamu mendapatkan nama seperti itu.”

 

Aku hanya memikirkannya secara acak… hanya itu yang perlu aku katakan. Tapi entah kenapa, melihat wajah Ratifah membuatnya tidak mungkin berbohong.

 

“Kenapa nama seperti itu…?”

 

Berdiam diri juga terasa canggung, jadi aku mengulangi pertanyaannya, ekspresi bermasalah di wajahku.

 

Aku menggaruk kepalaku sedikit.

 

“… Baiklah, kurasa…”

 

Aku hanya perlu mengucapkan kata-kata di hatiku.

 

Tapi aku menolak.

 

Aku belum berniat untuk mengungkapkan diriku yang terdalam. Tapi aku ingin mereka tahu. Untuk memanggilku. Aku merasakan keinginan yang kontradiktif seperti itu di dalam diriku, di suatu tempat. Menyadari hal itu membuat aku semakin terpojok.

Mengapa aku memilih nama itu?

 

Aku benar-benar… heran kenapa.

 

– mungkin karena melihat Ratifah atau Feli, orang yang penting bagiku dalam hidup ini, aku teringat akan mentorku dan yang lainnya. Jadi kata itu keluar dengan sangat mudah.

 

Jadi aku berkata pada diriku sendiri, seolah-olah batinku telah benar-benar menemukan masalahnya. Aku membayangkan pendekar pedang yang memegang pedang berwarna bayangan menatapku, tersenyum tipis.

 

“Kurasa aku hanya ingin menggunakannya.”

 

Aku mengerti bagaimana perasaanku yang sebenarnya, tetapi berbohong untuk menyembunyikannya, karena malu.

 

Apakah aku berhasil menyembunyikan perasaan tidak stabilku?

 

Aku sangat khawatir tentang hal itu sehingga aku tidak bisa melihat langsung Ratifah.

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 72 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 72, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 72 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 72 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 72 high quality, ,

Komentar

Chapter 72