Zensei wa Ken Mikado Chapter 73

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 73 – Niat Sebenarnya

 

“Hei, Ratifah.”

 

Segera setelah meninggalkan penginapan.

 

“Kenapa kamu ikut denganku?”

 

Aku tidak bermaksud bertanya mengapa dia bersamaku sekarang.

 

Tapi tentang alasan yang lebih dalam mengapa dia memutuskan untuk ikut denganku ke “Hutan Kehancuran”.

 

“Mengapa…?”

 

Mungkin Ratifah tidak mengerti pertanyaan itu. Dia hanya menatapku, bingung.

 

“Ya, kenapa kamu datang jauh-jauh ke ‘Hutan Kehancuran’.”

 

Aku mengerti mengapa Feli akan datang.

 

Setelah Afillis, dia sering menemaniku kemana-mana. Ayah, atau mungkin Grerial, melihat kami sebagai semacam tim.

 

Ketika aku memikirkan hal ini, wajah kakak lelakiku yang lain, orang iseng, muncul di benakku.

 

Stenn dan seringai nakal biasanya.

 

Dia tidak pernah menunjukkannya, tetapi dia memikirkan hal-hal pada tingkat yang lebih dalam daripada orang lain. Dia tidak akan pernah mengizinkan Ratifah pergi denganku tanpa alasan.

 

Jadi aku memanfaatkan kesempatan untuk menyendiri dengan Ratifah untuk bertanya.

 

“Nah, kamu tahu…”

 

Dia mungkin mengerti bahwa pertanyaanku dimotivasi oleh dugaan yang kuat.

 

Dia tidak mengulangi alasan yang dia katakan sebelumnya dan tampaknya memilih kata-katanya dengan hati-hati.

 

“Jika aku mengatakan aku tertarik pada reruntuhan itu, apakah Kamu akan mempercayai aku?”

 

“Ratifah tertarik pada reruntuhan? Hmm…”

 

“Aah! Lihat dirimu! Aku mengungkapkan rahasia yang aku sembunyikan bahkan dari kepala pelayan, dan kamu melihatku seperti itu!! Kamu tidak percaya padaku sedikit pun, kan!?”

 

“Yah, sama sekali tidak seperti kamu.”

 

Jadi jangan salahkan aku karena sulit percaya, aku tertawa.

 

Aku mengerti bahwa kata-kataku tidak masuk akal. Tapi gambaran mentalku tentang Ratifah tidak sesuai dengan apa yang dia katakan.

 

“Yah, aku tahu dari mana asalmu…”

 

Aku tahu itu tidak terdengar seperti aku, sebenarnya.

 

Tawa masam Ratifah menyiratkan bahwa dia menyiratkan sesuatu seperti itu.

 

“Sejujurnya, aku tidak begitu tertarik dengan sejarah. Tapi kali ini istimewa. Jika intuisiku benar, ada sesuatu yang harus aku ketahui tentang sejarah di sini.”

 

Jadi aku ikut denganmu, Ratifah menyimpulkan.

 

Nada dan perilakunya sangat berbeda dari biasanya, jadi aku tahu ada alasan luar biasa di baliknya. Ratifah pasti memiliki keadaan kompleksnya sendiri juga, seperti orang lain.

 

Jadi Stenn pindah demi dia. Memikirkannya seperti itu, rasanya masuk akal.

 

“Oh benarkah.”

 

“… Kamu tidak menanyakan apa yang aku maksud?”

 

“Ha ha.”

 

Aku tidak bisa menahan tawa atas pertanyaan Ratifah. Tapi aku tidak mengolok-oloknya. Sebaliknya, aku menertawakan diriku sendiri.

 

“Ada hal-hal yang tidak bisa aku katakan juga, serta hal-hal yang tidak akan pernah aku serahkan. Itu adalah hal yang sama. Jika Kamu ingin berbicara, aku akan mendengarkan, tetapi bukan itu masalahnya, bukan? Jadi aku tidak punya alasan untuk bertanya, aku juga tidak dapat memikirkan alasan mengapa aku harus memaksa Kamu untuk berbicara, Ratifah.”

 

“Jadi kamu tidak akan bertanya.”

 

“Aku bertanya mengapa sejak awal karena itu perlu untuk bisa melindungimu. Aku tidak akan menerobos ke dalam keadaan pribadimu lebih dari ini.”

 

Lebih dari segalanya, aku berhutang padanya.

 

Karena meskipun jawabanku tidak jelas, dia tidak meminta aku untuk mengklarifikasi alasanku di balik nama palsu yang aku pilih.

 

Untuk melindungiku?

 

“Itulah alasan aku untuk hidup, penyakit kronis yang tidak kunjung sembuh. Jadi biarkan aku yang melakukannya.”

 

Entah kenapa, mata Ratifah menyipit dan dia melihat ke bawah, seolah dia tidak tega menatap mataku. Bahunya gemetar.

 

“… Haha… hahahaha !!”

 

Setelah beberapa saat, aku mendengar suara tawa yang hangat.

 

“Nama ‘Shizuki’ sama sekali tidak sepertimu. Melindungi orang lain adalah penyakit kronismu? Sejak kapan Kamu berbicara seperti itu? Aku pikir penyakit kronismu adalah tidur dan berbaring?”

 

Ratifah dengan bercanda menolak kata-kataku.

 

“…diam.”

 

Aku tahu itu dengan cukup baik.

 

Jadi aku balas kata-katanya.

 

“Tapi—”

 

Masih tersenyum, Ratifah menatapku.

 

“—Jika kamu berkata begitu, maka aku akan membiarkan Shizuki melindungiku.”

 

“———”

 

Untuk sesaat, pikiranku menjadi kosong.

 

Kata-kata yang akan aku ucapkan lenyap tanpa jejak. Aku benar-benar tidak bisa berkata-kata, mata terbelalak, mulutku tertutup.

 

Alasannya adalah karena mereka mirip satu sama lain.

 

Karena Ratifah terlihat dan terdengar sangat mirip dengan *dia* sehingga aku melihat siluet *dia*. Jadi aku tidak bisa berbicara.

 

Aku juga tidak bisa berpikir.

 

Biasanya, aku akan mencoba menyembunyikannya, tetapi aku tidak dapat melakukan apa-apa kali ini.

 

Aku tidak terlalu panik, tapi aku pasti terlihat tidak wajar.

 

“…? Apakah ada yang salah?”

 

Ratifah bertanya, bertanya-tanya tentang kebisuanku yang tidak biasa. Berkat itu, aku bisa mendapatkan kembali posisiku.

 

“Tidak… tidak ada.”

 

Aku menyadarinya.

 

Terkadang aku melihat siluet seseorang dari kelompok mentorku tumpang tindih dengan orang lain di depan mataku.

 

Sejak aku mengambil “Spada” ku lagi dan mulai menempuh jalan seperti kehidupanku sebelumnya, itu menjadi lebih jelas.

 

“Ngomong-ngomong, aku kelaparan.”

 

Ini sudah lewat tengah hari.

 

Rasanya dipaksakan, tetapi aku memutuskan untuk mencoba dan mengubah topik.

 

“Memang, aku juga! Aku kelaparan! Ayo makan sesuatu yang enak dengan tunjangan Shizuki!”

 

“Aku tidak pernah bilang aku akan membayarmu juga!!”

 

Mungkin dia tidak menyadarinya?

 

Atau mungkin dia bertindak karena pertimbangan.

 

Ratifah kembali ke tingkah lakunya yang biasa, seolah tidak terjadi apa-apa. Aku sangat menghargainya.

 

Aku merasa sangat menyesal.

 

Tepat pada saat itu…

 

Bahu kananku menabrak seseorang.

 

“…permisi.”

 

Pria yang menabrakku mungkin sedang terburu-buru, karena dia terus berjalan tanpa melihatku.

 

Ciri khasnya adalah rambut pendek kuning muda dan kacamata hitam.

 

Akan tetapi, pikiranku diliputi oleh informasi yang aku terima bukan melalui penglihatan, tetapi melalui penciuman.

 

—Kamu berbau busuk.

 

Aku tidak mengatakannya dengan lantang, tapi itulah kesan terkuatku tentang pria itu.

 

Bau karat dan daging gosong.

 

Aura kematian begitu kuat sehingga aku mengerutkan kening. Bau yang memuakkan begitu lazim di medan perang. Itulah bau yang melekat pada pria itu.

 

Jadi tanganku secara naluriah pergi ke “Spada” ku. Dia sudah tidak terlihat, jadi aku berhenti.

 

“Shizuki?”

 

Aku melihat ke bahu kananku, di mana pria itu menabrak aku, ketika Ratifah memanggil namaku.

 

“…tidak apa. Ayo pergi makan.”

 

 

“Lalu, apa urusanmu denganku?”

 

Di gang belakang yang sepi, seorang wanita – Feli von Yugstine mengajukan pertanyaan yang penuh dengan intimidasi kepada pria muda di hadapannya.

 

Apa yang dia inginkan darinya?

 

“Tolong jangan marah seperti itu. Aku orang yang sepenuhnya normal, tidak seperti majikanmu. Jika kamu menatapku begitu intens, aku mungkin akan pingsan.”

 

Terlepas dari permintaan pendamping bocah itu – Dvorg Tsarrich, Feli tidak berniat untuk melunakkan pendiriannya.

 

“Kaulah yang mengancamku lebih dulu, mengatakan bahwa akan buruk jika Yang Mulia mendengarnya …?”

 

“Itu bukan ancaman … hanya pertimbangan di pihakku.”

 

“Itu tidak membuat banyak perbedaan bagiku.”

 

Alasan mengapa Fay Hanse Diestburg dan Feli von Yugstine saat ini terpisah.

 

Itu semua berawal dari sesuatu yang dikatakan pemuda itu.

 

Jika Kamu tidak memiliki sesuatu yang penting untuk dikatakan, aku akan segera pergi. Nada bicara dan ekspresi Feli dengan jelas menyiratkan ini, jadi bocah itu dengan cepat melanjutkan.

 

“Seperti yang kubilang padamu dan Pangeran itu, tuanku sangat tertarik dengan peninggalan kuno.”

 

“…iya benar sekali. Aku sudah tahu itu.”

 

“Tapi dia berbohong tentang satu hal pada kalian berdua. Alasan mengapa dia begitu tertarik pada itu jelas bukan karena uangnya. Tapi karena tanah air dan kakek neneknya dihancurkan oleh sesuatu yang berhubungan dengan relik, rupanya.”

 

Anak laki-laki itu kemudian mengangkat jari telunjuknya dan melanjutkan.

 

“Satu pertanyaan. Mengapa Kamu berpikir bahwa orang yang benar-benar biasa-biasa saja, tanpa latar belakang atau kemampuan khusus, dapat dikenal di seluruh dunia sebagai pedagang yang kuat?”

 

“Apakah itu- ”

 

Mungkinkah?

 

Feli tidak menyelesaikan kalimatnya, tetapi mudah untuk mengatakan apa yang ingin dia katakan. Anak laki-laki itu menyadarinya, jadi dia tidak berhenti berbicara.

 

“Memang benar. Karena ibu majikanku tahu resep membuat obat tertentu.”

 

Obat?

 

“Aku yakin Kamu tahu tentang itu juga. Bagaimanapun, ramuan untuk obat itu adalah ramuan obat yang tumbuh di ‘Gunung Roh’.”

 

“———”

 

Ekspresi Feli jelas menunjukkan keterkejutannya.

 

“Tolong tunggu sebentar. Apakah kamu mengatakan … ‘Gunung Roh?’”

 

“Aku melakukannya.”

 

“Di mana kamu mendengar itu — tidak, bahkan jika kamu kebetulan mendengarnya di suatu tempat, ramuan di sana hanya bisa dibuat dengan—”

 

“Oleh para elf yang tinggal di ‘Gunung Roh’. Betul sekali. Tuan mengatakan hal yang sama: hanya dia yang bisa membuat obat dari mereka.”

 

Tidak aneh jika Feli kehilangan kata-kata.

 

Karena dari sudut pandang Feli von Yugstine, “Gunung Roh” yang disebutkan anak laki-laki itu adalah tempat dia dilahirkan. Tempat dia tinggal sebelum dijemput oleh mantan raja Diestburg.

 

Namun-

 

“Tidak… tidak mungkin. Saat itu, semua orang yang tinggal di ‘Gunung Roh’ terbunuh… semua orang kecuali aku…!! Aku adalah satu-satunya yang masih hidup karena aku adalah ‘Pendeta’…!!”

 

“Kamu tidak salah. Tapi tuanku tidak berada di ‘Gunung Roh’ saat itu. Karena dia adalah putri dari elf yang melarikan diri dengan manusia… setengah elf.”

 

Itu juga alasan mengapa dia menggunakan alias.

 

Begitulah kesimpulan bocah itu.

 

“Dan jika intuisi tuanku benar, monster yang menyerang ‘Gunung Roh’ terkait dengan peninggalan kuno. Ada kemungkinan besar bahwa reruntuhan jauh di ‘Hutan Kehancuran’ berisi informasi tentang itu.”

 

“… Kenapa kamu memberitahuku semua ini?”

 

“Kamu harus bertanya kepada majikanku bahwa – aku hanyalah seorang utusan atas namanya. Tapi sekarang kamu tahu kenapa aku bilang aku perhatian, kan?”

 

Feli menggigit bibir bawahnya, diam.

 

“Ketika aku bertemu dengan Pangeran di Rinchelle, aku mengetahui bahwa dia terlalu terikat pada orang-orang yang dekat dengannya. Mungkin aku tidak khawatir, tapi kupikir lebih baik tidak membiarkan orang lain mendengarnya. Jadi aku menciptakan kesempatan ini untuk menyendiri. Jika aku tidak bertindak dengan paksa seperti ini, kita tidak akan pernah punya kesempatan, kan?”

 

“… Aku berterima kasih atas pertimbanganmu.”

 

Urusannya sekarang mungkin sudah berakhir.

 

Jadi aku harus kembali dengan cepat.

 

Begitu pikir Feli saat dia berpaling dari bocah itu dan mulai berjalan.

 

“————”

 

Di saat yang sama, anak laki-laki itu mengatakan sesuatu.

 

Feli pergi dengan cepat, jadi kata-katanya gagal mencapai telinganya.

 

Feli pergi seolah melarikan diri dari gang.

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 73 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 73, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 73 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 73 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 73 high quality, ,

Komentar

Chapter 73