Zensei wa Ken Mikado Chapter 74

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 74 – Andalkan Aku

 

Aku pergi makan siang dengan Ratifah dan akhirnya membayar semuanya. Karena dia menggunakan kesempatan untuk memuaskan setiap keinginannya yang terakhir, kami kembali ke penginapan kami pada sore hari.

 

Dua lainnya telah kembali, jadi aku menemukan Feli sedang duduk di tempat tidur.

 

Ruangan itu telah dihancurkan oleh kejenakaan Ratifah yang merusak, tetapi – tentunya berkat Feli – kamar itu sekarang dalam kondisi yang sama seperti yang kami temukan setelah check-in.

 

“Kamu kembali lebih awal.”

 

Aku melirik Ratifah, berdiri di sampingku dengan satu tangan di perutnya, lalu berbicara.

 

“Ya, ternyata butuh sedikit waktu. Ngomong-ngomong, kenapa Ratifah terlihat seperti sedang kesakitan?”

 

“Karena dia memiliki sesi pesta mabuk-mabukan yang cukup mengesankan. Kamu menuai apa yang kamu tabur, seperti yang mereka katakan.”

 

“Aku mengerti…”

 

Begitukah, kata Feli.

 

Dia kemudian tersenyum tak berdaya pada Ratifah.

 

“H-hei, jarang sekali Shizuki membayar makananku juga!! Tentu saja aku akan makan berlebihan sedikit…”

 

“… Shizuki…?”

 

Ratifah menghasilkan aliran alasan sambil menahan mulutnya. Feli bereaksi terhadap nama yang tidak biasa itu.

 

“Dia bilang aku harus menggunakan nama palsu, kan?”

 

“Jadi kamu memilih Shizuki…? Kedengarannya tidak seperti Yang Mulia, tapi itu nama yang bagus.”

 

Feli mungkin mengira aku akan membuat nama dari huruf-huruf yang menyusun Fay Hanse Diestburg juga.

 

“Tetap… betapa anehnya. Di kepalaku, aku tahu itu nama palsu, tapi, untuk beberapa alasan, terasa sangat wajar untuk memanggilmu begitu, Yang Mulia.”

 

“Ah!! Aku tahu, aku merasakan hal yang sama!! Untuk beberapa alasan, terasa sangat mudah diingat dan digunakan…”

 

“Mungkin namamu adalah Shizuki di kehidupan sebelumnya, Yang Mulia.”

 

Demikian kata Feli, mengikuti kata-kata Ratifah, setengah bercanda. ()

 

 

Itu sangat cocok, tambahnya.

 

Komentar yang santai dan ringan.

 

Namun, pada saat yang sama, itu juga merupakan kebenaran yang tak terbantahkan.

 

“Siapa tahu.”

 

Aku tidak terguncang.

 

Aku selalu bersikap menyendiri seperti biasa.

 

Aku tidak mengkonfirmasi atau menyangkal. Itulah sikap yang akan aku tegakkan.

 

“Ngomong-ngomong, dimana anak laki-laki itu?”

 

Aku bertingkah seolah-olah baru mengingatnya dan bertanya pada Feli.

 

Dia kemudian menatapku, terkejut.

 

Itu pun hanya berlangsung sedetik.

 

“Aku pikir… dia ada di kamarnya. Tapi bagaimana dengan dia?”

 

Aku merasakan tatapan Feli berubah lebih tajam ketika aku menyebut-nyebut bocah itu.

 

Apa terjadi sesuatu saat mereka bersama?

 

Aku mempertimbangkan itu sejenak, lalu menyimpulkan bahwa kepribadian mereka mungkin hanya tidak cocok dan berhenti memikirkannya.

 

“Ada sesuatu yang harus aku tanyakan.”

 

“Tanyakan dia?”

 

“Dia menyuruh kita menunggu waktu yang tepat, bukan? Jadi aku ingin tahu kapan itu akan terjadi, kurang lebih. Ada juga hal lain yang menarik perhatianku.”

 

Bau busuk yang menyengat tidak akan meninggalkan lubang hidungku.

 

Tidak ada ruginya bertanya, jadi aku berpikir untuk mengatakan itu padanya juga.

 

Karena kupikir bocah itu pasti tahu banyak hal.

 

Bau mentah darah memicu keprihatinanku, bersama dengan kecurigaan bahwa kekaisaran terlibat.

 

Itu semua menyebabkan kekhawatiranku bertambah, menyelesaikan teka-teki di kepalaku dengan cara yang bengkok.

 

“…Apakah begitu.”

 

Feli tampak canggung.

 

Dia bahkan tampak sakit-sakitan saat menjawab.

 

Seolah dia tidak ingin aku terlalu banyak bicara dengan laki-laki itu. Aku tidak bisa memahami tetapi menerima kesan seperti itu.

 

“Jadi, bagaimanapun, aku meninggalkan Ratifah dalam perawatanmu.”

 

“Aah… sakitnya… aku benar-benar binging terlalu banyak…”

 

Ratifah masih memegangi mulut dan perutnya dengan tangannya, rengekan pedih keluar dari bibirnya dari waktu ke waktu. Aku dengan ringan mendorongnya kembali ke arah Feli.

 

Aku kemudian berbalik dan meletakkan tangan di gagang pintu.

 

“Aah, aku hampir lupa.”

 

Aku berhenti di jalurku. Tanganku meraih “Spada” di pinggangku dan mengeluarkannya dari sarungnya.

 

“Aku akan menyerahkan ini padamu.”

 

Saat aku mengatakannya, aku berbalik dan melemparkan “Spada” ke Feli.

 

Ini adalah kedua kalinya aku mempercayakan “Spada” padanya.

 

Pertama kali, aku melakukannya karena khawatir.

 

Dan kali ini juga—

 

“Ayo, tertawa.”

 

Karena bayangan yang menutupi ekspresinya menggangguku.

 

“Kita hanya butuh satu orang merepotkan dengan malapetaka dan kesuraman menempel di wajahnya, dan itu aku. Tetaplah terlihat seperti itu dan kamu tidak akan pernah bahagia.”

 

Kata-kataku rupanya membuatnya menyadarinya.

 

Agak terlambat, tapi Feli memalsukan senyum.

 

Itu benar-benar yang dipaksakan, seperti senyuman yang aku pakai saat membunuh.

 

“Aku tidak tahu apa yang bocah brengsek dan kepribadian busuk itu lakukan padamu, tapi …”

 

Aku melanjutkan.

 

Wanita bernama Feli von Yugstine selalu menunjukkan emosinya dengan jelas.

 

Saat dia khawatir. Saat dia marah. Saat dia sedih.

 

Rentang ekspresinya sangat kaya dan bervariasi, jadi mudah untuk mengatakannya.

 

Hal yang sama seperti yang dulu dikatakan mentorku dan yang lainnya.

 

—Itu membuatku merasa lebih dekat dengannya.

 

Aku ingat bahwa aku pernah seperti itu. Yah, bukannya aku telah banyak berubah… jika aku punya, itu hanya dengan cara yang buruk…

 

Semakin aku memikirkannya, semakin aku ingin menertawakan diriku sendiri. Jadi aku membuang pemikiran itu untuk saat ini.

 

“Aku yakin rasanya aneh kalau datang dariku, tapi menurutku tertawa tanpa memikirkan banyak hal, seperti yang dilakukan Ratifah, adalah pilihan terbaik.”

 

“H-hei!! Seperti yang kau katakan, aku seperti bimbo bodoh!!”

 

Ratifah dengan marah melanjutkan, mengklaim bahwa aku tidak sopan, sementara juga hampir tidak menjaga isi pesta mabuk-mabukannya agar tidak bocor, jadi klaimnya tidak memiliki banyak kredibilitas.

 

“…Baiklah.”

 

Bahkan jika aku mengatakan itu.

 

Ada kalanya tidak peduli seberapa besar Kamu ingin tersenyum dan bertindak seperti tidak terjadi apa-apa, Kamu tidak bisa. Aku tahu itu lebih dari siapa pun. Jadi aku tidak bisa memerintahkannya untuk tertawa. Tetapi jika ada saat dia tidak bisa tertawa, jika dia terluka, atau sedih. Di saat seperti itu—

 

“Aku mungkin tidak bisa diandalkan, tapi kamu bisa mengandalkanku saat waktunya tiba.”

 

Kesepian dan kesendirian terlalu menyakitkan.

 

Memiliki seseorang.

 

Setidaknya satu orang yang bisa Kamu percayai. Terkadang, fakta itu cukup untuk membuatmu merasa diselamatkan. Aku tahu itu dengan baik, jadi aku mengucapkan kata-kata itu kepada Feli, tidak peduli betapa tidak cocoknya denganku.

 

“Aku adalah ‘Pangeran Sampah’ yang hanya memiliki bakat menggunakan pedang, tapi aku bisa membantu ketika saatnya tiba. Jadi— ”

 

Jadi tolong, jangan menghilang seperti mentorku dan yang lainnya.

 

Kata-kata yang lebih mirip dengan permohonan ketakutan muncul di benakku, tetapi aku menyegelnya di detik terakhir dan menghentikan kalimatku di tengah jalan. Itu terlalu menyedihkan.

 

Aku kemudian menambahkan kata lain, untuk membatalkan kecanggungan.

 

“Jangan terlalu memikirkannya.”

 

Aku memutar kenop pintu dan membuka pintu.

 

“Aku berterima kasih atas kata-kata Yang Mulia, meskipun Yang Mulia selalu menjadi orang yang paling banyak berpikir berlebihan … aku akan menerima kata-katamu dengan jujur.”

 

“Hm.”

 

Aku telah sepenuhnya berbicara tentang dia.

 

Aku tahu itu dengan cukup baik.

 

Setelah menutup pintu di belakangku, aku menghela nafas sendiri.

 

“Itu benar-benar tidak seperti aku…”

 

Tentu saja, dia akan mengatakan itu, aku menambahkan.

 

Untuk membantu orang lain. Untuk membimbing orang lain. Tindakan yang sama sekali tidak cocok untukku. Aku dulu hidup hanya berkat bantuan orang lain.

 

Kata-kataku tidak memiliki bobot sama sekali.

 

Tapi…

 

Walaupun demikian.

 

“Memiliki seseorang yang dapat Kamu percaya cukup untuk kadang-kadang merasa diselamatkan.”

 

Jadi tidak apa-apa, untuk saat ini.

 

Aku merasa bahwa aku dan Feli sangat mirip.

 

Aku mengulanginya untuk diriku sendiri dan mulai berjalan lagi. Kamar anak laki-laki itu dekat.

 

~

 

Ketukan.

 

Punggung jariku membentur pintu sekali saja.

 

“Hm? Siapa?”

 

“Aku.”

 

“Aah, kamu? Apa yang salah? Apakah kamu membutuhkan sesuatu?”

 

“Ada sesuatu yang ingin aku tanyakan.”

 

Aku pikir tidak tepat menggunakan nama asliku dengan orang yang menyuruhku menggunakan nama palsu, jadi aku menjawab dengan kata ganti orang pertama.

 

Rupanya itu cukup baginya untuk mengenalku. Aku mendengar pintu terbuka.

 

Pintunya sedikit terbuka dan anak laki-laki itu menunjukkan wajahnya.

 

Dia memegang ember kayu berisi handuk dan pakaian, mungkin pakaian ganti.

 

Jelas kamar mandinya.

 

“Aku baru saja mau mandi, jadi bisakah kita bicara nanti? Atau apakah Kamu akan bergabung denganku? Kita bisa ‘telanjang’ satu sama lain, seperti yang mereka katakan.”

 

Aku ragu-ragu sejenak, lalu mengangguk.

 

“Tentu.”

 

“Oke, ayo pergi. Seharusnya tidak ada orang lain di dalam sekarang.”

 

~

 

Dengan suara percikan, air bergetar dan terbentuk riak.

 

Seperti yang dikatakan bocah itu, tidak ada tamu lain di sekitar: hanya kami yang ada di kamar mandi.

 

Itu adalah pemandian terbuka, dikelilingi oleh rumpun bambu. Lingkungan yang cukup nyaman.

 

“Jadi, apa yang ingin kamu bicarakan?”

 

Anak laki-laki itu mencelupkan diri ke dalam air dan berbicara.

 

Dia menangkupkan air panas di tangannya dan memercikkan air ke wajahnya. Setelah melakukannya beberapa kali, dia berbalik ke arahku.

 

“Kekaisaran.”

 

Hanya dua kata.

 

“Ada sesuatu yang ingin aku tanyakan tentang kekaisaran dan peninggalan kuno itu atau apa pun. Dan hal-hal terkait lainnya. Hanya kita laki-laki, mari kita jujur, oke?”

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 74 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 74, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 74 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 74 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 74 high quality, ,

Komentar

Chapter 74