Zensei wa Ken Mikado Chapter 78

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 78 – Jenis Memalukan

 

“Sihir yang memutar balik waktu dan menghancurkan kekaisaran tertarik pada… hmm…”

 

Aku melihat ke pintu di belakang kelompok Elena, lalu berbisik pada diriku sendiri.

 

Permintaan yang aku terima dari pedagang Dvorg Tsarrich ini menjadi lebih kompleks seiring berjalannya waktu, aku menyadarinya.

 

Tapi biarpun aku memikirkannya—

 

“… Aku masih belum tahu tentang reruntuhan, tapi tidak mungkin sihir seperti itu ada.”

 

Bagiku, hanya itu yang terjadi.

 

Aku mulai meniru Elena dan meminum sup dan mieku, lalu mengucapkan kata-kata itu dengan nada dingin.

 

Mana yang lebih merepotkan, ini atau Kuria? Jadi aku mulai merenung … akhirnya menyimpulkan bahwa keduanya pasti akan merepotkan untuk dihadapi, jadi tidak ada gunanya untuk memikirkannya.

 

 

“Aku terkesan bahwa Kamu bisa makan sesuatu yang berat di pagi hari, Yang Mulia.”

 

“Ini sebenarnya cukup ringan, dan juga enak.”

 

Feli, duduk di sampingku, menatapku dengan mata tidak percaya, jadi aku mendorong mangkuk ke arahnya, mengundangnya untuk makan. Feli, bagaimanapun, menggelengkan kepalanya sebagai jawaban.

 

Berpikir bahwa dia tidak harus bersikap jijik dan mencobanya, aku mengisi mulutku dengan lebih banyak mie.

 

“Untuk berpikir bahwa Kamu sedang berbicara dengan seseorang, Yang Mulia…”

 

“Dia agak mirip dengan Ratifah.”

 

Mungkin karena mereka berdua cukup tegas… pikirku.

 

Setelah aku mengatakan itu, Feli tampak yakin.

 

Aku tidak terlalu buruk dalam berbicara dengan orang lain. Aku hanya memiliki sedikit minat pada orang lain, yang merupakan kesalahan fatal ketika berbicara dengan orang lain.

 

Jadi percakapan apa pun tidak akan berlangsung lama. Atau lebih tepatnya, sangat sulit bagiku untuk merasa seperti menggunakan alat komunikasi yang disebut “percakapan”.

 

Aku berbicara dengan Elena selama beberapa menit.

 

Setelah itu, aku menunggu “nenek” penginapan beberapa menit lagi.

 

Kemudian aku menunggu sarapanku. Beberapa menit berlalu.

 

Jadi aku sekarang mengunyah mie kuahku sambil berbicara dengan Feli, yang turun untuk melihat apa yang membuat aku begitu lama.

 

“Hei.”

 

“Ya apa itu?”

 

“Feli, jika kamu bisa memutar kembali waktu … maukah kamu?”

 

Aku hanya bertanya iseng.

 

Tidak ada alasan lain.

 

“Ini pertanyaan yang sulit…”

 

Feli sedikit mengernyit.

 

“Jika memungkinkan untuk kembali … Aku mungkin berharap aku bisa.”

 

Ooh.

 

“Tapi kalau itu benar-benar terjadi, semua waktu yang dihabiskan sampai sekarang akan lenyap… hal-hal baik dan buruk juga. Kalau begitu, aku mungkin akan menyesalinya. Jadi aku pikir aku akan memilih ‘hadiah’.”

 

Jadi dia berkata, dengan senyum mekar.

 

Prosesnya berbeda, tetapi jawaban yang dia dapatkan sama dengan jawabanku. Jawaban yang sangat mirip dengan pengikut setia kerajaan Diestburg – Feli von Yugstine.

 

“Lagipula…”

 

“…apa?”

 

Aku pikir Feli telah mengatakan bagiannya, tetapi ternyata dia memiliki lebih banyak untuk dikatakan. Dengan senyum penuh pengertian, dia melanjutkan.

 

“Kembali ke masa lalu juga berarti memundurkan semua pertumbuhanmu, Yang Mulia. Jika itu terjadi, aku tidak akan tidur nyenyak di malam hari.”

 

“… Pertumbuhan, ya? Aku tidak berpikir aku telah melakukan apa pun kecuali pertumbuhan fisik…”

 

Pertumbuhan mentalku telah berhenti sejak lama.

 

Aku yakin itu, jadi aku menunjukkan senyum mencela diriku yang biasa, tetapi Feli memiliki senyum lembut di bibirnya. Tatapan dan senyumannya terasa begitu hangat hingga membuatnya sedikit canggung untuk melihatnya.

 

“Benarkah begitu, aku bertanya-tanya.”

 

Nada bicara Feli dipenuhi dengan keajaiban yang tulus.

 

“Jika itu benar-benar seperti yang Kamu katakan, Yang Mulia, aku ragu kita akan berada di sini sekarang.”

 

Jika Kamu sama seperti sebelumnya.

 

Feli begitu menyimpulkan, lalu menatap lurus ke arahku.

 

Benar, perasaan alami, tanpa kenajisan. Jadi aku tidak bisa menjawabnya jika tidak serius.

 

“Aku ragu Kamu akan menjalin hubungan dengan wanita muda yang Kamu ajak bicara juga. Karena Kamu telah tumbuh, bagaimanapun, koneksi terbentuk dan Kamu dapat mengadakan percakapan.”

 

Sesuatu seperti ini tidak akan pernah terjadi sebelumnya.

 

Aku bisa dengan mudah membayangkan diriku terbungkus selimut, tidur sampai sore, jadi aku tidak perlu berpikir untuk memahaminya.

 

“Itu membuat aku lebih bahagia dari apapun. Jadi meskipun aku memiliki kemampuan untuk memutar waktu, aku tidak ingin menggunakannya.”

 

“… Hm.”

 

Sebelum aku menyadarinya, mangkukku sudah kosong dari mie, jadi sumpit besiku menusuk udara kosong. Aku menggerakkan tanganku untuk menyembunyikan rasa malu, mungkin. Jawaban Feli yang benar-benar serius membuatku agak menyesal menanyakan pertanyaan seperti itu begitu saja.

 

“…Betulkah.”

 

Setelah jawaban singkat seperti itu, aku mengambil mangkuk di tanganku dan membawanya ke bibirku.

 

“Ngomong-ngomong, apa kamu sudah memutuskan jadwal hari ini?”

 

Begitu tanya Feli saat aku dengan hati-hati menyesap sup panas itu.

 

“Hmm…”

 

Sejujurnya, aku ingin bermalas-malasan di kamarku. Tetapi aku sangat sadar bahwa Feli tidak akan pernah mengizinkan hal itu. Jadi itu bukanlah pilihan pertama.

 

Apa yang harus aku lakukan?

 

Aku diam-diam mempertimbangkan pertanyaan itu saat menyelesaikan sup, dan mengingat pertukaran yang aku lakukan dengan Elena.

 

Salah satu topik yang kami bicarakan adalah peninggalan kuno.

 

Bohong jika mengatakan aku tidak tertarik.

 

“Mari kita lihat, sekarang…”

 

Memasuki “Hutan Kehancuran” karena rasa ingin tahu yang besar tentunya bukan tindakan yang baik, dan Feli juga tidak akan menyetujuinya.

 

Dalam hal itu…

 

Aku ingin melakukan pemeriksaan pendahuluan hari ini.

 

“Inspeksi …?”

 

“Ya, ke ‘Hutan Kehancuran’. Sebenarnya tidak di dalamnya, tapi aku hanya ingin melihat seperti apa tempatnya.”

 

Aku sudah membahas satu hal yang aku yakin akan dia sebutkan. Sesaat Feli tampak curiga, jadi jika aku mengatakan aku ingin pergi ke hutan, dia pasti akan memprotes.

 

“Bolehkah aku menanyakan alasannya mengapa?”

 

“Cukup jelas… karena aku punya waktu luang. Jika aku mengatakan aku berencana untuk bersantai di kamarku, Kamu akan memarahiku, kan?”

 

“Tentu saja.”

 

Jadi dengan proses eliminasi, itulah kesimpulan yang aku capai.

 

Tidak ada lagi yang bisa dilakukan, tambahku.

 

Aku mungkin bisa mengelabui Ratifah, tapi kepala pelayan yang terkenal ini tidak akan jatuh dengan mudah. Jadi langkah pertamaku adalah salah satu penyerahan.

 

Feli bahkan tidak tertawa.

 

“Aku mengerti.”

 

“Jadi begitu Ratifah bangun, ayo kita jalan-jalan.”

 

“Haruskah kita memanggilnya juga, kalau begitu?”

 

Yang dimaksud Feli, tentu saja anak laki-laki yang menemani kami.

 

“Tidak, tidak perlu. Lagipula kita tidak akan pergi ke hutan.”

 

“Dimengerti.”

 

Aku meletakkan mangkuk di atas meja dengan suara yang tumpul.

 

“Oke, aku akan kembali ke kamar sekarang.”

 

 

Sekitar 30 menit telah berlalu sejak aku meninggalkannya.

 

Aku telah merencanakan untuk sarapan cepat tetapi menggunakan lebih banyak waktu dari yang diharapkan. Jadi aku berpikir ketika aku berdiri, dan Feli mengikuti di belakangku.

 

“Ah, ngomong-ngomong.”

 

Aku membalikkan bahuku dan berbicara kepada Feli, seolah-olah aku tiba-tiba teringat sesuatu.

 

Berhati-hatilah saat memanggilku, oke.

 

Mungkin itu tergelincir dalam pikirannya pada malam hari.

 

Atau mungkin kebiasaan selama bertahun-tahun tidak dapat diganti dengan mudah.

 

“Ah…”

 

Menyadari kesalahannya, Feli menjadi diam, ekspresi minta maaf di wajahnya.

 

“Itu benar… Shizuki.”

 

Aku memang mengingatkannya untuk memanggilku seperti itu sendiri, tetapi masih merasa agak canggung.

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 78 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 78, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 78 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 78 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 78 high quality, ,

Komentar

Chapter 78