Zensei wa Ken Mikado Chapter 9

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 9 – Serangan

 

“Yang mulia!! Yang mulia!! Tolong bangun!!”

 

Hari masih pagi, tapi aku bisa mendengar langkah kaki tergesa-gesa dari sekitar. Suara teriakan Feli menembus pintu.

 

Meski begitu, aku tidak keluar dari kamarku, tapi pedang yang dibentuk oleh “Spada” ku sudah ada di pinggangku, seperti di kehidupanku sebelumnya. Sarung, gagang, dan bilahnya, semuanya berwarna kegelapan.

 

“Tidak perlu terlalu memaksaku.”

 

Semakin parah keadaan daruratnya, semakin penting untuk bertindak seperti biasa. Aku mempertahankan posisi ini saat aku berdiri dan menuju pintu. Begitu aku membukanya, tatapanku bertemu dengan Feli.

 

“Apakah kamu tidur nyenyak semalam?”

 

Aku menanyakan pertanyaan ini untuk mencoba menenangkannya.

 

“…….”

 

Tapi tidak ada jawaban yang kembali. Dia hanya menatapku, tercengang.

 

“Apakah ada sesuatu di wajahku?”

 

“T-tidak, bukan itu…”

 

Feli tidak melihat wajahku, tapi pedang yang kubawa, padaku dan pedang secara keseluruhan.

 

“Hanya saja…”

 

“Hanya?”

 

“Pedang itu terlihat sangat alami untukmu, dan aku …”

 

“… .Apa itu sekarang?”

 

Jawaban aneh Feli membuatku bingung, tetapi aku memutuskan untuk melanjutkan percakapan.

 

“Bagaimanapun. Karena Kamu berteriak seperti itu, sesuatu terjadi, kan? Kemana aku harus pergi?”

 

“Raja Afillis ingin membicarakan tentang perkembangan selanjutnya.”

 

“Musuh menyerang?”

 

Aku tersenyum, geli.

 

Serangan sehari sebelumnya tidak mengarah pada pertempuran pada akhirnya, dan pasukan Distoria milik Mephia cukup banyak dalam kondisi yang sempurna.

 

Akan tetapi, kerajaan Afilis tampaknya melemah dan kelelahan. Memanfaatkan kesempatan seperti itu sepenuhnya adalah pilihan yang jelas. Aku berpikir bahwa aku mungkin akan melakukan hal yang sama dan tersenyum. Musuh tampaknya memiliki perasaan yang sama denganku.

 

“… Itu persis seperti yang kamu duga. Menurut para penjaga, pasukan berkekuatan 25.000 terbagi menjadi dua dan sedang menuju ke sini… ”

 

“Itu banyak. Aku kira mereka ingin mengakhiri semuanya untuk selamanya.”

 

“Mereka mengirim surat penyerahan diri, tetapi ada begitu banyak syarat yang membuat kerajaan Afillis kesulitan untuk menerimanya.”

 

“Lagipula itu hanya akting. Mereka ingin menampilkan diri mereka sebagai orang yang menghormati kehidupan manusia. Tapi yang sebenarnya mereka inginkan adalah membersihkan otoritas dan sumber daya Afillis.”

 

Mentorku adalah seorang pendekar pedang dan ahli strategi. Setelah menerima ajarannya, aku sendiri adalah seorang ahli strategi. Jadi aku kurang lebih mengerti apa yang harus dilakukan.

 

“Kastil ini memiliki dua gerbang, bukan? Yang mana yang dituju oleh ‘Pahlawan’? Aku yakin para penjaga juga melaporkannya.”

 

“… .Tidak, saat ini itu masih belum diketahui…”

 

“Kalau begitu, aku akan mengubah pertanyaannya. Sisi mana yang paling banyak tentara datang?”

 

“….Barat.”

 

“Kalau begitu, aku akan pergi ke barat. Beri tahu raja Afillis untuk menyiapkan penyangga belakang. Juga katakan padanya bahwa aku tidak perlu komandan menjadi Mephia.”

 

Seharusnya ada sedikit atau tidak ada kepercayaan padaku saat itu.

 

Total pasukan berjumlah 25.000. Bahkan setengah dari mereka akan menjadi empat kali lipat pasukan yang aku bawa dari Diestburg. Jika aku menggunakan strategi konvensional apa pun, peluang kemenangan kami hilang.

 

Untuk mengatasi kerugian yang begitu besar, untuk memenangkan perang ini, perlu untuk memenangkan kuantitas dengan kualitas. Dengan kata lain, kami perlu mempertahankan medan perang dengan jumlah pasukan musuh terbanyak.

 

Kemudian, seolah-olah menunggu waktu yang tepat, aku mendengar suara diwarnai ketakutan.

 

“Kamu tidak berencana untuk mati, kan? Yang mulia…?”

 

“Jangan bodoh.”

 

Aku tertawa, geli. Memang, dari sudut pandang pihak ketiga, ini mungkin terlihat seperti misi bunuh diri. Itu sebabnya aku mengatakan bahwa komandan dukungan belakang tidak perlu Mephia. Alasan mengapa aku bahkan meminta dukungan belakang adalah karena saat ini, ada sedikit atau tidak ada kepercayaan padaku.

 

Jika pasukan Afillian hadir sebagai pendukung belakang, mereka dapat melakukan sesuatu jika keadaan berjalan ke selatan. Itu dimaksudkan untuk memberikan ketenangan pikiran ke pihak Afillis dan akan mempengaruhi pertempuran, meskipun tidak banyak.

 

“Jika aku berencana untuk mati, aku bahkan tidak akan mengambil pedang. Jika aku ingin mati, aku ingin melakukannya saat tidur di tempat tidurku.”

 

“… .Harap, katakan saja bahwa kamu tidak akan mati. Atau aku akan takut meninggalkanmu sendirian.”

 

“Hanya Kamu dan keluargaku yang sangat mengkhawatirkan “Pangeran Sampah” yang bahkan tidak berguna untuk pernikahan politik, sungguh.”

 

Feli mengerti dengan cepat bahwa dia tidak bisa menghentikan aku dan menyerah untuk mencoba meyakinkan aku. Meski begitu, pengikut setia ini menyuruhku untuk bertahan hidup apa pun yang terjadi.

 

Dalam kehidupanku sebelumnya, aku selalu terlindungi. Tentu saja, aku juga bertarung sendiri, tetapi orang-orang di sekitarku sangat kuat sehingga tidak sekalipun aku menganggap diriku kuat.

 

Aku menyadarinya hanya ketika semua yang aku cita-citakan hilang. Untuk menggambarkan tindakan mereka, aku kira kata-kata “Yang kuat memiliki tugas untuk melindungi yang lemah” akan cocok.

 

“Aku akan baik-baik saja. Aku adalah orang dengan seseorang yang harus dilindungi sekarang.”

 

Di duniaku sebelumnya, kematian meluap di mana-mana. Karena itu, aku tidak akan berjanji atau bersumpah bahwa aku tidak akan mati. Setidaknya, bagaimanapun, aku diselamatkan oleh kesetiaan Feli. Dan aku harus membalasnya untuk itu. Tidak peduli seberapa tak terduga situasinya berkembang, aku pasti akan membuatnya tetap hidup.

 

“Begitu…”

 

“Yakinlah.”

 

Tidak perlu ada orang yang melindungi aku lagi. Aku akan menjadi orang yang melindungi orang lain sekarang. Dan ada juga pedang yang telah aku asah untuk bertahan hidup di dunia neraka.

 

“Bahkan jika aku harus menghadapi ribuan atau puluhan ribu, ‘Spada’ ku akan memotong semuanya.”

 

“Spada” ku, yang telah menerima dan membawa perasaan dan keinginan banyak orang, dapat menembus apapun. Bahkan diriku sendiri.

 

“Aku akan memanggil pasukan. Bergabunglah dengan kami setelah Kamu menyampaikan pesan kepada raja Afillis.”

 

“Ya, Yang Mulia… !!”

 

Feli mungkin tersentuh akhirnya melihatku bertindak sebagai pangeran yang tepat, jadi suaranya lebih hidup dari sebelumnya.

 

“Baiklah … waktunya untuk mulai.”

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 9 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 9, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 9 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 9 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 9 high quality, ,

Komentar

Chapter 9